Arsip Tag: tahun baru

Satu Putaran

Aku yakin teman-teman semua tahu bahwa kalender China mengenal Shio atau dalam bahasa Jepangnya Eto 干支. Yaitu Karakter binatang yang dipakai sebagai zodiak di China dan jumlahnya ada 12 binatang. Meskipun konon karakter binatang ini juga melambangkan bulan dan waktu (jam), tapi yang lebih dikenal di Indonesia dan diaplikasikan juga dalam kehidupan di Jepang adalah yang melambangkan tahun. Tahun 2011 ini adalah tahun Kelinci dan tahun depan 2012 adalah tahun Naga.  Keduabelas karakter itu dimulai dengan Tikus dan diakhiri oleh Babi.

Legenda tradisional terjadinya Shio :  

Suatu hari menjelang tahun baru, Tuhan bermaksud untuk mengumpulkan binatang-binatang untuk berkumpul pada tahun baru. Lalu Tuhan mengeluarkan pengumuman : “Harap datang ke puncak gunung pada hari Tahun Baru. Binatang yang pertama sampai ke 12 paling cepat datang akan menjadi Raja Binatang yang bertugas menjaga tahun itu setiap setahun sekali bergantian”

Pada awalnya kedua belas binatang berkumpul di dalamnya termasuk kucing. Kucing memberitahu berita ini kepada teman baiknya si Tikus, dan mereka setuju untuk pergi berdua keesokan harinya. Namun, Kucing tertidur dan sambil mengantuk dia lupa hari, dan bertanya pada Tikus. Tikus berbohong mengatakan bahwa pertandingan itu sehari setelah tahun baru. Jadi di malam tahun baru Tikus tidak membangunkan Kucing, dan pergi sendiri. Di tengah jalan Tikus menaiki Sapi yang sedang berjalan mendaki gunung, tanpa sepengetahuan Sapi. Tikus menghemat tenaga, dan begitu Sapi sampai di dekat Tuhan di atas gunung, Tikus melompat dari Sapi sehingga tiba di depan Tuhan lebih dulu dari Sapi.  Setelah Sapi binatang yang sampai di depan Tuhan adalah : Macan, Kelinci, Naga, Ular, Kuda, Kambing, Monyet, Ayam, Anjing. Dan binatang terakhir adalah  Babi hutan. Oleh karena itu Tikus menjadi tahun pertama dari siklus shio, dan diakhiri oleh babi tanpa adanya shio Kucing dalam dua belas siklus tahun itu. Karena itu sejak hari itu kucing dan Tikus bermusuhan. 

Kedua belas tahun ini kemudian digabung dengan lima unsur bumi yaitu : kayu, api, tanah, emas, dan air mengalami 5 putaran untuk mencapai kesempurnaan 60 tahun. Dalam kebudayaan Jepang, orang Jepang merayakan ulang tahun ke 60 dengan sebutan Kanreki 還暦 putaran sempurna. Ulang tahun berikutnya yang dirayakan khusus adalah 70 tahun Koki 古希, 77 tahun Kiju 喜寿, 80 tahun Sanju 傘寿, 88 tahun beiju 米寿 dan 90 tahun sotsuju 卒寿、99 tahun hakuju 白寿 dan 100 tahun momoju 百寿.

Jadi dalam hitungan orang China (dan Jepang) 12 tahun merupakan satu putaran untuk membuat satu lingkaran untuk kemudian diulang kembali. Penentuan Shio di Cina dan Eto Jepang memang agak lain, karena Cina masih menghitung berdasarkan kalender cina yang dimulai sekitar bulan Februari (imlek), sedangkan Jepang menghitung mulai tanggal 1 Januari. Menurut Shio China aku termasuk shio Monyet, sedangkan menurut hitungan Jepang aku masuk Shio Kambing.  Begitulah bingungnya orang yang lahir di bulan Januari sebelum tahun baru Imlek, tapi tinggal di Jepang :D.

Dan hari ini kami, aku dan Gen sudah lengkap melewati 12 tahun perkawinan (menurut gereja dan yang selalu aku rayakan sebagai wedding anniversary). Sudah cukup lama ya? Eh tapi kalau mengukur dengan umur manusia, baru selesai SD. Mulai besok masuk SMP, yang tentunya lebih sulit pelajarannya dari SD :D.  Semoga kami masih bisa terus bersama melangkah masuk ke gerbang SMP dan menyelesaikan persoalan-persoalan yang ada dalam keluarga kami. Terima kasihku pada Tuhan yang telah melindungi kami berdua dalam hidup berkeluarga. Terima kasih ya Gen untuk 12 tahun bersama. Terima kasih juga untuk Riku dan Kai yang menemani kami berdua.

Seperti yang kubaca tadi di sebuah status : Kebahagiaan bukan milik mereka yg hidup dalam kemewahan, tapi milik mereka yg hidup dalam kesederhanaan tapi tak lupa berucap syukur…  Keluarga kami tidaklah kaya materi tapi kami berusaha bersyukur setiap hari, setiap detik. Di kala aku lupa dan mengeluh, Gen mengingatkanku selalu. Dan ketika aku bimbang dan ragu, cukup kupandang wajah kedua anakku dalam tidur atau menikmati pelukan mereka…. damai dan bahagia menyebar di seluruh hatiku. Dan aku bahagia mempunyai keluargaku ini. Penuh cinta.

deMiyashita on 12 years wedding anniversary

 

 

Hari Pertama dan Belanja Pertama

Hari terakhir tahun lalu, tanggal 31 Desember, dalam bahasa Jepang disebut dengan Oomisoka 大晦日, seperti biasanya dimeriahkan dengan acara Kouhaku Uta Gassen 紅白歌合戦, sebuah acara kebanggaan NHK yang sudah berlangsung 60 tahun. Kouhaku berarti Merah Putih, sedangkan Uta Gassen berarti pertandingan lagu. Kelompok Merah adalah kelompok penyanyi wanita, sedangkan kelompok Putih adalah kelompok penyanyi pria. Dan hasil pilihan pemirsa, tahun ini pemenangnya adalah kelompok Putih.

Riku, Kai dan sepupu Nobu

Yang menarik dari tahun ini adalah kehadiran penyanyi yang membuat seluruh dunia terkejut yaitu Susan Boyle. Dia menyanyikan lagu yang menjadikannya idola, sampai kami yang mungkin sudah terlalu sering melhat videonya di youtube bertanya-tanya, “Dia bisa ngga sih nyanyi yang lain ” hihihi. Setelah acara Kouhaku ini dia langsung pulang “kapan-kapan saya mau datang lagi” katanya. Jelas saja….  karena dia juga membawa pulang 5.000.000 yen sebagai honor.

Susan Boyle sebagai tamu acara NHK Kouhaku Uta Gassen

Terus terang aku agak kaget melihat foto-foto dari Mas Nug tentang pesta kembang api di Jakarta. Dan berpikir kenapa di Jepang tidak ada pertunjukan kembang api ya? Padahal waktu aku melewatkan tahun baru di Jerman, di kote kecilpun ada kembang api. Udara dingin semestinya tidak menjadi alasan. Baru aku tersadar setelah diingatkan Gen, bahwa pada pergantian tahun akan terdengar lonceng/gong kuil Buddha sebanyak 108 kali yang disebut Joya no kane 除夜の鐘. Dan jika ada kembang api pasti suara gong itu akan tertutup oleh ributnya kembang api di luar. Pergantian tahun justru dilewatkan dengan tenang, sambil mengingat dosa-dosa manusia (108 dentangan gong melambangkan 108 jenis dosa manusia). (Aku sebenarnya jadi penasaran 108 dosa itu apa saja sih? Setelah susah payah baca kanji sejumlah 108 dan belum semua terbaca karena kanji kuno, nomor satu adalah “Rakus” dan nomor dua “Marah” dst dst)

Otoso, sake obat khusus tahun baru untuk mendoakan keluarga sehat sepanjang tahun

Tanggal 1 Januari,  setelah melakukan tradisi otoso 御屠蘇, sejenis sake untuk obat, mengharapkan kesehatan satu keluarga, kami makan ozooni  お雑煮 sup khusus untuk tahun baru, dan osechi ryouri おせち料理 sederhana yang aku persiapkan.

Seperti yang pernah saya tulis di postingan tahun lalu, kami melaksanakan “Hatsumode, Sembahyang Pertama” di Takada Hachimangu dekat rumah mertua di yokohama. Merupakan kebiasaan orang Jepang untuk mudik ke rumah asalnya, jikka 実家. Sembahyang pertama selalu dilakukan di kuil Shinto.  (sebagai informasi: untuk hal duniawi orang Jepang memohon di kuil Shinto, untuk hal spiritual, terutama pemakaman orang Jepang berdoa ke Kuil Buddha). Karenanya kebanyakan orang Jepang beragama Buddha dan Shinto (jika Shinto bisa dikategorikan sebagai agama) .

Kami juga membakar Hamaya 破魔矢 panah pengusir bala tahun lalu, dan membeli Hamaya tahun ini. Di Kuil juga dijual omikuji, atau kertas bertuliskan ramalan nasib. Riku dan Kai membeli dan isinya lumayan bagus lah.

Riku diapit papa Gen dan om Taku

Biasanya tanggal 1 Januari, semua toko di Jepang akan tutup, dan pada tanggal 2 buka untuk mengadakan “Penjualan Pertama” Hatsuuri 初売り。 Tapi sekarang sudah cukup banyak toko-toko yang buka pada tanggal 1 Januari. Sayang sekali ada istilah “Penjualan Pertama” tapi tidak ada istilah “Pembelian Pertama”. Adanya Fukubukuro 福袋, kantong keberuntungan, kantong berisi barang yang tidak diketahui isinya dan harganya, tapi dijual dengan harga sama sekitar 5.000 yen sampai 10.000 yen.

Nah, karena kami mau membelikan notebook computer untuk ibu mertua, maka setelah dari Kuil, kami pergi ke sebuah departemen store yang besar dekat rumah mertua. Wah harga-harga komputer sekarang murah-murah ya. Memang kalau merek terkenal pasti mahal, tapi ibu mertuaku hanya perlu untuk melihat blog TE dan blog adik Gen di Sendai. Plus main game hehehe.

Jadi deh “Belanja Pertama” kami menghiasi kamar tamu, yang pasti nantinya akan kami pakai juga jika bermain ke rumah mertua.

Bagaimana hari pertama teman-teman semua? Bukan neshogatsu (hari tahun baru yang dilewatkan hanya dengan tidur dan makan) kan?

de miyashita melewati hari tahun baru di yokohama

It’s Christmas Time

Well, yes …. memang tanggal 25 itu masih lama, dan sebagai umat Katolik “biasanya” kami tidak merayakan Natal di masa Adven seperti ini. Karena masa Adven adalah masa penantian, perenungan dan persiapan untuk menyambut kelahiran Yesus, dengan hati yang bersih, bukan masa untuk “berpesta”. Namun untuk kristen  Oikumene, yaitu suatu usaha gabungan untuk merayakan hari besar agama Kristen oleh gereja-gereja kristen-katolik, biasanya akan memilih awal-awal bulan Desember sebagai kegiatan mereka. Lebih baik dilihat sebagai usaha untuk mempersiapkan Natal dalam kebersamaan daripada hanya sekedar “pesta” Natal.

Nah, kami yang tergabung dalam Keluarga Masyarakat Kristen Indonesia di Jepang atau disingkat KMKI akan mengadakan Natal Bersama umat kristen di Tokyo dan sekitarnya, pada Sabtu tanggal 12 Desember nanti bertempat di Balai Indonesia, Sekolah Republik Indonesia Tokyo, Meguro 4-6-6. Saya sendiri sudah menyerah untuk ikut aktif dalam kegiatan KMKI, dan absen untuk sementara dulu, tapi saya akan usahakan hadir di sana. (Membawa Kai yang sedang suka berantem dan egois dengan angkutan umum memerlukan energi yang tidak sedikit. Dan seperti biasa, meskipun Sabtu, Gen tetap bekerja — even tanggal 25 — sehingga saya harus bisa menerima kenyataan, bahwa untuk menjadi seorang Kristen yang taat di negeri ini memang sulit)

Terus terang, meskipun saya sudah memasang pohon Natal di rumah lengkap dengan hiasannya, pohon itu lebih  bersifat hiasan. Belum ada lagu Natal yang saya pasang, atau saya juga belum repot-repot membuat kue-kue kering seperti kalau saya di Indonesia. Apalagi saya jarang sekali keluar rumah, pergi ke mall-mall sehingga suasana Natal amat jarang bisa saya jumpai. Yah, masih lama memang… dan sambil mempersiapkan hati, saya mulai memasang lagu natal pertama, lagu yang selalu saya pasang yang berjudul, It’s Christmas Time dari Carpenters. Lagu ini dari Album Christmas Potrait, yang merupakan album pertama dan satu-satunya yang dibuat waktu penyanyi favorit saya, Karen Carpenters masih hidup. Sebuah lagu dengan tempo yang cepat dan…. keren. Saya pernah mencoba menyanyikannya waktu masih bergabung dengan paduan suara gereja Cavido, di Jakarta… (Mas Atok… apa tahun ini menyanyikan juga? Tapi percuma juga, karena saya tidak bisa hadir untuk mendengar)

Silakan coba dengar lagunya, Its Christmas Time, yang oleh Carpenters dijadikan medley, digabung dengan lagu “Sleep well little children”.

Teiban! 定番 lagu yang harus ada di Natal saya.

It’s Christmas time and time for a carol

Time to sing about the little King

To fill the bowl and roll out the BARREL

Have ourselves a fling

We greet a friend or welcome a stranger

Let him sing OR cheer him on his way

And celebrate the child in the manger

Born on Christmas day

Good cheer for you and for me

With pleasure and glee to share

Oh, we’re so happy to be together

On yuletide square

It looks like snow

And falls like snow

Take a moment

Take a look about and say

As snowflakes fall

Merry Christmas to one and all

Selamat mempersiapkan Natal, Tahun baru, dan “Pembersihan Besar-besaran Oosoji 大掃除” yang membuat ibu-ibu di Jepang sibuk di bulan Shiwasu 師走 ini.

Tulisan dan Belanja Pertama

Pada tanggal 2 Januari ada bermacam hal yang dilaksanakan sehubungan dengan tahun baru. Segala sesuatu yang “Pertama” kali di lakukan tahun itu, diharapkan bisa menjadi awal yang bagus untuk selanjutnya, sampai kemudian tahun itu ditutup nantinya.

Kakizome adalah Menulis Kaligrafi Jepang pertama kali. Biasanya anak-anak SD berpakaian kimono akan menulis Kanji yang disukainya dalam selembar kertas panjang. Kemarin di TV saya melihat ada anak yang menulis [元気] Genki — sehat dan [気合] Kiai — semangat. Dia berkata, “Saya mau melewati tahun 2009 dengan sehat dan bersemangat” Hmmm memang mungkin dua hal itu saja yang bisa diharapkan tahun ini karena krisis di mana-mana. Kalau kata-kata itu merupakan pilihan anak itu sendiri, then, rasanya anak itu bijaksana sekali.

Kakizome ini di beberapa tempat juga disebut sebagai 吉書(きっしょ) Kisho、試筆(しひつ) Shitsuji、初硯(はつすずり) Hatsusuzuri. Mulanya merupakan upacara dalam kuil shinto, yaitu membuat tinta dengan Wakamizu (air pertama di tahun baru) kemudian menuliskan puisi-puisi kuno. Namun dari kuil, kebudayaan ini menyebar ke penduduk biasa terutama pada jaman Edo/ Tokugawa (1600 an~1867). Ya saya ingat waktu menulis skripsi mengenai Terakoya ada lukisan mengenai anak-anak menulis Kakizome.

Selain Kakizome, tanggal 2 juga ditandai dengan segala yang baru, Mimpi baru (Hatsu yume)… waktu terbangun tanggal 2 pagi, mengingat kembali mimpi pertamanya, dan mencari mimpi itu pertanda apa…. (ah ada-ada saja). Kemudian juga hatsuuri (penjualan pertama). Ada beberapa toko yang buka dan berdagang untuk pertama kalinya di Tahun baru, dengan menjual Fukubukuro. Hmm agak sulit saya menerjemahkan fukubukuro ini ke dalam bahasa Indonesia. Secara harafiah artinya kantong (fukuro) keberuntungan (fuku) . Fukubukuro adalah sebuah kantong berisi macam-macam barang yang dijual dengan harga tertentu, misalnya 5000 yen, tapi biasanya isinya berharga lebih dari 5000 yen, bahkan mungkin berkali lipat. Termasuk mengadu keberuntungan juga, sambil berharap membuka kantong (seperti kantong ajaibnya doraemon kali yah) mengeluarkan barang yang mungkin bisa memenuhi harapan kita, atau bahkan lebih… (mungkin juga malah mengecewakan, tapi memang fukubukuro ini harus nya untuk “untung-untungan” bukan untuk “berjudi”). Karena saya termasuk orang yang pragmatis, maka saya tidak pernah mau membeli fukubukuro, meskipun pernah tergoda (sebelum tahun baru, waktu natal, saya sempat tergoda untuk membeli fukubukuro seharga 2000 yen berisi kosmetik dari Revlon yang katanya isinya seharga 10.000 yen lebih…. tapi tentu saja Imelda berhasil mengalahkan godaan itu heheheh).

Kebiasaan menjual Fukubukuro di awal tahun  ini konon dimulai oleh departemen store tertua di Jepang, Daimaru, pada jaman Edo/Tokugawa (tidak diketahui persis kapan). Kemudian pada tahun 1907, cikal bakal Departemen Store Matsuya juga tercatat menjual fukubukuro. Jadi Fukubukuro ini sejarahnya juga sudah cukup lama. Hmmm mungkin ini strategi marketing yang cukup berhasil. (Dan untung orang Jepang yang terkenal pelit itu tidak pelit untuk mengeluarkan uangnya untuk membeli Fukubukuro) Harga fukubukuro memang bervariasi, ada yang maksimum 5000 yen, tapi ada pula yang sampai 100.000 yen. Wow…

Bisa ngga ya fukubukuro diterapkan di Indonesia?

Lomba lari Hakone Ekiden

Setiap tahun baru, tanggal 2 dan 3 Januari pasti diadakan sebuah pertandingan lari estafet yang diikuti oleh mahasiswa-mahasiswa universitas di Jepang. Rutenya dari Otemachi Tokyo sampai Danau Ashinoko Hakone sepanjang 108 km pergi dan 109,9 km pulang, p.p. 217,9 km yang masing-masing dibagi menjadi 5 point relay/estafet. Dan dari pertandingan ini banyak atlit yang kemudian lolos dalam seleksi pengiriman atlit ke olimpiade mewakili Jepang.

Pada awalnya pertandingan ini diadakan tanggal 14 Februari 1920, untuk memilih perwakilan Jepang pada pertandingan lintas railway di Amerika. Karena Perang Dunia II sempat terhenti dan dimulai kembali tahun 1947. Mulai tahun 1956 atau pertandingan yang ke 32, dipindahkan hari pelaksanaannya menjadi tanggal 2 dan 3 Januari. (Foto dari Mainichi Shimbun)

Sambil menonton terjadi percakapan menarik dalam keluarga kami. Begini, banyak universitas yang menganggap pertandingan ini sebagai prestige bagi mereka, sehingga mereka banyak menerima mahasiswa asing yang mau menjadi wakil universitas. Tentu saja mereka kebanyakan berasal dari Afrika. “Curang ya, sebetulnya tidak boleh tuh mengikutsertakan mahasiswa asing dari Afrika, kan mereka biasanya latihan dengan harimau dan singa. Jelas mereka cepat larinya…..” hihihihi…begitulah kalau sudah “tidak suka” pada lawan karena jagoannya kalah. Keluarga Miyashita karena kebanyakan alumnus Universitas Waseda (Bapak Mertua, adiknya Gen dan istrinya), jadi sangat mendukung Universitas Waseda. Padahal saya sendiri yang mengajar di situ biasa-biasa saja cieeee…. Sayangnya tahun ini Waseda hanya menempati nomor dua setelah Toyo University. Malahan saya ingat pernah membawa goods untuk suporter dari Universitas Senshu ke rumah, karena dibagikan gratis. Dan waktu itu Riku sempat mengelu-elukan Universitas Senshu dalam rumah, bukan di pertandingannya. Universitas Senshu tahun ini mengikuti pertandingan Hakone Ekiden ini untuk ke 65 kali (dari 85 kali di tahun 2009)

Riku mendukung Senshu University, di dalam rumah yang hangat (foto tahun lalu)

Kalau dipikir hebat juga mahasiswa-mahasiswa yang berjuang demi nama universitasnya ini. Mereka mau saja berlari di tanjakan (pegunungan) dalam dingin (bayangkan lari dengan baju minim begitu dalam suhu maximum 10 derajat. Brrr.  Tapi kemudian mereka bisa menjadi atlit andalan negaranya di olimpiade. Saya jadi berpikir kapan ya Indonesia mempunyai suatu pertandingan selain PON, yang murah meriah (lari kan murah tuh) guna mencari bibit-bibit pelari handal. Dan perlu diketahui acara Ekiden ini direlay di televisi secara langsung dengan rate yang cukup tinggi.

Mumpung Tahun Baru…..

Sambil nonton Ekiden (pertandingan maraton antar universitas) di televisi, saya membaca angket di internet yang menarik. Judulnya, “Mumpung Tahun Baru, kemewahan seperti ini diperbolehkan”. Nah, kemewahan seperti apa sih yang dilakukan orang Jepang pada Tahun Baru? Rankingnya sebagai berikut:

  1. Tidur sepuas-puasnya (kasian deh…ketahuan banget selama ini kurang tidur ya...)
  2. Makan yang disukai sepuas-puasnya (lupakan diet)
  3. Memanjakan diri dengan menyewa kamar dengan pemandian air panas di udara terbuka (open air hot spring) dan menikmati mandi pertama dalam tahun yang baru dengan santai. (hmmm mandi/berendam  memang merupakan kesenangan tersendiri… aku juga mauuuuu)
  4. Menikmati old and new di luar negeri (nggak ah… kalo tidak bersama keluarga. kemarin ada berita 4 orang Jepang melewati old n new di Thai dan menjadi korban kebakaran)
  5. Membeli kantong keberuntungan fukubukuro yang mahal (no way… ngga tau apa isinya gitu …)
  6. Minum sake (nihonshu) yang mahal (nah kalo ini boleh juga hihihi)
  7. Makan masakan tahun baru osechi ryouri yang mahal (hmmm apa sih yang mahal? Udang? ngga usah deh soalnya aku ngga begitu suka udang)
  8. Melihat matahari pertama di tahun baru dari kamar teratas di hotel mewah (hmmm sekali-sekali boleh juga nih. Aku pernah punya cita-cita untuk hotel-traveling)
  9. Membeli barang tanpa melihat label harga (Not my style)
  10. Mengeset rambut di salon (haiyah…ke salon aja ngga pernah hihihi)

Buat saya mungkin yang paling saya inginkan sekarang adalah liburan di Hot Spring, entah itu hot spring yang di dalam ruangan (daiburo大風呂) atau di luar ruangan di alam terbuka (rotenburo 露天風呂). Takut diintip? Hmmm orang Jepang biasanya tidak punya kebiasaan mengintip atau arsitektur penginapan dibuat sedemikian rupa sehingga tidak bisa diintip. Kalau mau ngintip-ngintip mending pergi ke Shinjuku, ada tempat khusus untuk intip mengintip hihihi. Mandi di alam terbuka sambil memandangi pemandangan yang menghampar, baik itu pegunungan maupun pantai/danau…. amat sangat membuat badan dan hati menjadi relaks. Otot-otot yang tegang bisa diistirahatkan. Bener deh, saya sarankan untuk mencoba.(Perhatian: Masuk onsen atau hot spring tidak boleh pakai swimsuit!)

(kiri hot spring dalam salju…. hmmm saya belum berani untuk coba masuk ke hot spring dalam salju. Mungkin hangat berendam di dalamnya, tapi dari leher ke kepala pasti dingin ya…atau sesudah selesai untuk masuk ke kamar? brrr dingin ya…. hihihih — kalau yang berupa tong besar di luar atau foto sebelah kanan itu sudah biasa. Superb…. meskipun biaya penginapan juga biasanya mahal — sekitar 20.000 yen per malam per orang termasuk 2 kali makan)

Happy New Year from us

Akemashite omedetougozaimasu.
Sakunenwa iro iro osewaninarimashita
Kotoshimo yoroshikuonegaishimasu.

Heisei 21 (2009)

Miyashita Gen-Imelda-Riku-Kai

(kartu Tahun Baru kali ini jimi bener deh… warnanya kurang meriah hihihi. Ketahuan banget lagi males desain)

Kemarin malam kami sampai di rumah mertua “hanya” 45 menit dari rumah kami. Biasanya kalau macet bisa smapai 1,5 jam tapi jalan benar-benar sepi. Kebanyakan orang Tokyo mudik ke kampung halamannya. Dan untung kampung halamannya Gen dekat, Yokohama.

Jam 6 sore kami sampai, dan jam 7 mulai makan malam…. Tentu saja diawali dengan Kampai, sebotol sake 1,7 liter buatan Koshino kanbai (produksi Prefektur Niigata) dan 700 ml Masumi Arabashiri (produksi Prefektur Nagano).

Biasa sambil kampai kita menyebutkan “Kampai”, tapi khusus untuk menutup tahun , kita mengatakan “Yoi otoshiwo” singkatan dari Yoi otoshi wo omukaekudasai よいお年をお迎えください artinya Selamat menyambut tahun yang baik.

Kai juga sudah bisa bersahabat dengan Ta-chan panggilan untuk ojiisannya. Entah kenapa sejak dia lahir, selalu menangis kalau bertemu Ta-chan. Tapi kemarin malam dia sudah bisa ber hahahihi denga Ta-chan. Dia sudah mengerti bahwa dia harus menghormati pemimpinnya Miyashita Clan.

hidangan laut yang mewah karena mahal, atas Karasumi からすみ(telur Ikan Bora), Uni うに(sea urchin) dan Awabi アワビ(abalone) . Biasanya saya tidak suka abalone karena keras tapi ini direbus dan lembut sekali.

Rencananya sih sesudah minum dan makan “appetizer”, akan dilanjutkan dengan sukiyaki sekitar jam 10 malam, dan ditutup dengan toshikoshi soba 年越しそば(mie pergantian tahun”. Tapi rencana tinggal rencana, karena belum jam 9 malam, semua sudah teler….alias mabok…dan mengantuk. Jadi semua pergi ke tempat tidur masing-masing tanpa makan sukiyaki dan soba.

Kira0kira jam 2:30 pagi saya sempat bangun, turun ke lantai bawah dan membuka komputer hubungkan dengan internet untuk membaca komentar di blog. Tapi tiba-tiba Riku ikut turun dan menghampiri aku… “Mama bobo sama-sama yuuk”.  Akhirnya aku kembali lagi ke kamar dan tidur di sebelah Riku. Rupanya dia mau manja-manja sama mamanya hehehe. Sambil aku liatin mukanya Riku, aku juga pikir tak lama lagi dia akan menjadi dewasa … atto iu ma あっという間(sekejap mata)  tahu-tahu dia sudah SD bulan April ini. I love you kid. Aishiteiru yo. Sambil peluk dia aku tertidur, sampai Kai terbangun jam 5 pagi minta minum.

Sebelum makan pagi, kami melakukan ritual upacara Tahun baru yaitu berdoa memohon perlindungan dewa-dewa Jepang dari Ise Jingu di depan Kamidana 神棚(altar Shinto) dengan memberikan sedikit sesajen berupa mochi (seharusnya ozouni お雑煮), omiki お神酒 (sake), dan wakamizu 若水(air pertama yang diambil pada hari gantan -元旦- hari tahun baru).  Caranya (Untuk berdoa di jinja pun sama): dua kali membungkuk, 2 kali tepuk tangan dan satu kali membungkuk. Kamidana selalu terletak di atas. Setelah itu mohon perlindungan leluhur di depan butsudan 仏壇 (altar Buddha) , dengan membakar okou 御香. Kalau di depan butsudan, menyalakan incense stick (Okou), memukul cawan besi sehingga mengeluarkan bunyi denting (seperti memanggil arwah), mengatupkan kedua tangan  lalu membungkuk. Jadi kalau berdoa di kuil Buddha juga tidak ada tepuk tangan.

Sesudah ritual selesai baru kami makan pagi bersama. Dan biasanya diawali dengan otoso (sake khusus ) tapi karena tidak ada, dengan sake biasa saja Oosouri 大沢里(produksi prefektur Shizuoka).  Semestinya kita makan osechi ryouri, tapi karena dalam suasana berkabung, kami makan makanan tahun baru yang tidak dihias, seperti kacang-kacangan, telur ikan, salada, dan kamaboko (bakso ikan) berwarna merah putih  dan telur. Warna tahun baru adalah merah putih (warna bahagia)

Selesai makan pagi baru jam 10 pagi, padahal hari masih panjang ………