Arsip Tag: kakizome

Tulisan dan Belanja Pertama

Pada tanggal 2 Januari ada bermacam hal yang dilaksanakan sehubungan dengan tahun baru. Segala sesuatu yang “Pertama” kali di lakukan tahun itu, diharapkan bisa menjadi awal yang bagus untuk selanjutnya, sampai kemudian tahun itu ditutup nantinya.

Kakizome adalah Menulis Kaligrafi Jepang pertama kali. Biasanya anak-anak SD berpakaian kimono akan menulis Kanji yang disukainya dalam selembar kertas panjang. Kemarin di TV saya melihat ada anak yang menulis [元気] Genki — sehat dan [気合] Kiai — semangat. Dia berkata, “Saya mau melewati tahun 2009 dengan sehat dan bersemangat” Hmmm memang mungkin dua hal itu saja yang bisa diharapkan tahun ini karena krisis di mana-mana. Kalau kata-kata itu merupakan pilihan anak itu sendiri, then, rasanya anak itu bijaksana sekali.

Kakizome ini di beberapa tempat juga disebut sebagai 吉書(きっしょ) Kisho、試筆(しひつ) Shitsuji、初硯(はつすずり) Hatsusuzuri. Mulanya merupakan upacara dalam kuil shinto, yaitu membuat tinta dengan Wakamizu (air pertama di tahun baru) kemudian menuliskan puisi-puisi kuno. Namun dari kuil, kebudayaan ini menyebar ke penduduk biasa terutama pada jaman Edo/ Tokugawa (1600 an~1867). Ya saya ingat waktu menulis skripsi mengenai Terakoya ada lukisan mengenai anak-anak menulis Kakizome.

Selain Kakizome, tanggal 2 juga ditandai dengan segala yang baru, Mimpi baru (Hatsu yume)… waktu terbangun tanggal 2 pagi, mengingat kembali mimpi pertamanya, dan mencari mimpi itu pertanda apa…. (ah ada-ada saja). Kemudian juga hatsuuri (penjualan pertama). Ada beberapa toko yang buka dan berdagang untuk pertama kalinya di Tahun baru, dengan menjual Fukubukuro. Hmm agak sulit saya menerjemahkan fukubukuro ini ke dalam bahasa Indonesia. Secara harafiah artinya kantong (fukuro) keberuntungan (fuku) . Fukubukuro adalah sebuah kantong berisi macam-macam barang yang dijual dengan harga tertentu, misalnya 5000 yen, tapi biasanya isinya berharga lebih dari 5000 yen, bahkan mungkin berkali lipat. Termasuk mengadu keberuntungan juga, sambil berharap membuka kantong (seperti kantong ajaibnya doraemon kali yah) mengeluarkan barang yang mungkin bisa memenuhi harapan kita, atau bahkan lebih… (mungkin juga malah mengecewakan, tapi memang fukubukuro ini harus nya untuk “untung-untungan” bukan untuk “berjudi”). Karena saya termasuk orang yang pragmatis, maka saya tidak pernah mau membeli fukubukuro, meskipun pernah tergoda (sebelum tahun baru, waktu natal, saya sempat tergoda untuk membeli fukubukuro seharga 2000 yen berisi kosmetik dari Revlon yang katanya isinya seharga 10.000 yen lebih…. tapi tentu saja Imelda berhasil mengalahkan godaan itu heheheh).

Kebiasaan menjual Fukubukuro di awal tahun  ini konon dimulai oleh departemen store tertua di Jepang, Daimaru, pada jaman Edo/Tokugawa (tidak diketahui persis kapan). Kemudian pada tahun 1907, cikal bakal Departemen Store Matsuya juga tercatat menjual fukubukuro. Jadi Fukubukuro ini sejarahnya juga sudah cukup lama. Hmmm mungkin ini strategi marketing yang cukup berhasil. (Dan untung orang Jepang yang terkenal pelit itu tidak pelit untuk mengeluarkan uangnya untuk membeli Fukubukuro) Harga fukubukuro memang bervariasi, ada yang maksimum 5000 yen, tapi ada pula yang sampai 100.000 yen. Wow…

Bisa ngga ya fukubukuro diterapkan di Indonesia?