Arsip Tag: shinto

I (dont) like Monday

Ya, RIKU akan berkata, “I dont like Monday!”. Tadi pagi jam 9 lebih aku antar dia ke TK. Kali ini jalan kaki (tentu saja Kai di baby car), karena aku bilang “Biar sehat dan bisa diet Riku!”. Tapi tengah jalan kami baru sadar, tidak membawa tugas yang diperintahkan gurunya yaitu membawa kantong kertas yang dibolongi bagian matanya. Kantong itu nantinya akan dibuat menjadi topeng ONI (setan) pada upacara setsubun tanggal 2 Februari nanti. Dan seperti juga mamanya dulu, Riku jadi tidak mau ke TK kalau tidak mengambil tugas itu. Dia tidak mau kalau ditegur gurunya. OK. Aku pikir masih ada waktu untuk kembali ke rumah, ambil kantong itu dan jalan atau naik sepeda ke TK. Toh baru jam 9:07…. kami diharapkan datang ke TK sebelum jam 9:30.

Jadi kami kembali ke rumah untuk mengambil kantong kertas itu, dan langsung berangkat lagi. Nah yang menjadi masalah, Riku sadar bahwa dia datang ‘pas-pasan’. Lalu dia memang sudah 3 hari sejak hari Rabu lalu tidak masuk TK (akunya sakit…. flu perut +flu biasa). Mulai dia ngedumel…. ya terlambat lah… teman-teman lupa aku… sensei tidak suka aku…aku mau berangkat lebih cepat lagi dsb dsb. Sampai dia menangis di depan pintu masuk sekolah karena dia mau ikut pulang sama aku dan Kai. Untung senseinya datang dan membujuk dia. Aku cuekin dia dan meninggalkan dia sama sensei dan teman-temannya. Hmmm salahku juga tidak mengantar dia ke TK saja minggu lalu. Tapi aku sendiri amat sangat sakit kepala sih, jadi ngga bisa keluar rumah. Dia musti adaptasi lagi dengan kelasnya. Wah bagaimana nanti kalau kami pergi ke Indonesia  1bulan ya?  Tapi begitu kembali ke jepang tgl 15 maret, tanggal 18 nya sudah upacara wisuda jadi biarlah. Kalau dia SD, yang pasti aku harus mengikuti jadwal dia dan tidak bisa seenaknya meliburkan dia. Liburan nanti harus bener-bener aku pakai untuk bersenang-senang.

Sebelum pulang ke rumah aku mampir ke toko kombini, dan si Kai sudah bisa memilih sendiri apa yang dia mau, dan minta dibelikan. Hmm Kai juga sudah besar. Meskipun belum jelas bicaranya, dia bisa mengucapkan kode-kode tertentu jika ingin apa-apa. Yang paling menggemaskan kalau dia panggil ‘Mama’ pada saat yang tepat. Kemarin malam Riku memaksa untuk berendam, buka baju sendiri dan baju adiknya, dan menunggu aku mengisi air panas di dalam bak. Mereka berdua main air deh. Dan rupanya aku sempat basah dan aku biarkan sehingga malamnya aku demam lagi. Susah ya… seorang ibu tidak boleh sakit. Untung Gen pulang tadi malam setelah 2 malam nginep di kantor untuk mengurus ujian sipenmaru yang memakai universitasnya. Kasihan juga dia capek, tapi akunya menggigil dalam tempat tidur sehingga dia terpaksa harus memperhatikan dua anak yang masih segar bugar. Dan aku terbangunnya lagi pukul 3 pagi 🙁

Menuju apartemen, aku lihat di tanah kosong depan apartemen kita ada seorang Pendeta Shinto Kannushi lengkap dengan pakaian kebesarannya. Rupanya di situ akan mulai dibangun rumah/gedung sehingga diadakan upacara mulai pembangunan . Biasanya di tanah itu akan dihias dengan kertas lipat dan sesajian kemudian oleh Kannushi akan disucikan. Upacara ini bernama jichinsai 地鎮祭.

Ada sesajennya sake juga tuh... nanti siapa yang minum ya? hihihi (Photo dari inet)
Ada sesajennya sake juga tuh... nanti siapa yang minum ya? hihihi (Photo dari inet)

Sambil menunggu waktu jemput Riku, Kai mengantuk dan dia menuntut untuk dibacakan buku. Dia sekarang sudah punya beberapa buku yang disukai. Jadi dia mau dibacakan terus menerus…padahal mamanya capek dan mengantuk. Well hari ini mungkin tidak baik untuk Riku, tapi untuk Kai OK, karena bisa memonopoli mamanya satu siang untuk menemani dia. Untuk aku? so so…. karena sebetulnya badan belum sembuh, tapi … well,  the life must go on. Seorang ibu memang tidak boleh sakit.

Happy New Year from us

Akemashite omedetougozaimasu.
Sakunenwa iro iro osewaninarimashita
Kotoshimo yoroshikuonegaishimasu.

Heisei 21 (2009)

Miyashita Gen-Imelda-Riku-Kai

(kartu Tahun Baru kali ini jimi bener deh… warnanya kurang meriah hihihi. Ketahuan banget lagi males desain)

Kemarin malam kami sampai di rumah mertua “hanya” 45 menit dari rumah kami. Biasanya kalau macet bisa smapai 1,5 jam tapi jalan benar-benar sepi. Kebanyakan orang Tokyo mudik ke kampung halamannya. Dan untung kampung halamannya Gen dekat, Yokohama.

Jam 6 sore kami sampai, dan jam 7 mulai makan malam…. Tentu saja diawali dengan Kampai, sebotol sake 1,7 liter buatan Koshino kanbai (produksi Prefektur Niigata) dan 700 ml Masumi Arabashiri (produksi Prefektur Nagano).

Biasa sambil kampai kita menyebutkan “Kampai”, tapi khusus untuk menutup tahun , kita mengatakan “Yoi otoshiwo” singkatan dari Yoi otoshi wo omukaekudasai よいお年をお迎えください artinya Selamat menyambut tahun yang baik.

Kai juga sudah bisa bersahabat dengan Ta-chan panggilan untuk ojiisannya. Entah kenapa sejak dia lahir, selalu menangis kalau bertemu Ta-chan. Tapi kemarin malam dia sudah bisa ber hahahihi denga Ta-chan. Dia sudah mengerti bahwa dia harus menghormati pemimpinnya Miyashita Clan.

hidangan laut yang mewah karena mahal, atas Karasumi からすみ(telur Ikan Bora), Uni うに(sea urchin) dan Awabi アワビ(abalone) . Biasanya saya tidak suka abalone karena keras tapi ini direbus dan lembut sekali.

Rencananya sih sesudah minum dan makan “appetizer”, akan dilanjutkan dengan sukiyaki sekitar jam 10 malam, dan ditutup dengan toshikoshi soba 年越しそば(mie pergantian tahun”. Tapi rencana tinggal rencana, karena belum jam 9 malam, semua sudah teler….alias mabok…dan mengantuk. Jadi semua pergi ke tempat tidur masing-masing tanpa makan sukiyaki dan soba.

Kira0kira jam 2:30 pagi saya sempat bangun, turun ke lantai bawah dan membuka komputer hubungkan dengan internet untuk membaca komentar di blog. Tapi tiba-tiba Riku ikut turun dan menghampiri aku… “Mama bobo sama-sama yuuk”.  Akhirnya aku kembali lagi ke kamar dan tidur di sebelah Riku. Rupanya dia mau manja-manja sama mamanya hehehe. Sambil aku liatin mukanya Riku, aku juga pikir tak lama lagi dia akan menjadi dewasa … atto iu ma あっという間(sekejap mata)  tahu-tahu dia sudah SD bulan April ini. I love you kid. Aishiteiru yo. Sambil peluk dia aku tertidur, sampai Kai terbangun jam 5 pagi minta minum.

Sebelum makan pagi, kami melakukan ritual upacara Tahun baru yaitu berdoa memohon perlindungan dewa-dewa Jepang dari Ise Jingu di depan Kamidana 神棚(altar Shinto) dengan memberikan sedikit sesajen berupa mochi (seharusnya ozouni お雑煮), omiki お神酒 (sake), dan wakamizu 若水(air pertama yang diambil pada hari gantan -元旦- hari tahun baru).  Caranya (Untuk berdoa di jinja pun sama): dua kali membungkuk, 2 kali tepuk tangan dan satu kali membungkuk. Kamidana selalu terletak di atas. Setelah itu mohon perlindungan leluhur di depan butsudan 仏壇 (altar Buddha) , dengan membakar okou 御香. Kalau di depan butsudan, menyalakan incense stick (Okou), memukul cawan besi sehingga mengeluarkan bunyi denting (seperti memanggil arwah), mengatupkan kedua tangan  lalu membungkuk. Jadi kalau berdoa di kuil Buddha juga tidak ada tepuk tangan.

Sesudah ritual selesai baru kami makan pagi bersama. Dan biasanya diawali dengan otoso (sake khusus ) tapi karena tidak ada, dengan sake biasa saja Oosouri 大沢里(produksi prefektur Shizuoka).  Semestinya kita makan osechi ryouri, tapi karena dalam suasana berkabung, kami makan makanan tahun baru yang tidak dihias, seperti kacang-kacangan, telur ikan, salada, dan kamaboko (bakso ikan) berwarna merah putih  dan telur. Warna tahun baru adalah merah putih (warna bahagia)

Selesai makan pagi baru jam 10 pagi, padahal hari masih panjang ………