Kumis dan Biore

Laporan Daeng Senga Pulang Kampung 2014-nya dipotong dulu ya, kebetulan ada topik yang pendek, tentang anak-anak.

Dalam kesempatan mudik lalu, aku bisa bertemu dengan seorang teman, adik kelas, Ira Inami yang suaminya sedang bertugas di Hanoi. Selama ini aku kenal dan bertegur sapanya hanya lewat FB, for the sake of almater. Eh ternyata aku kakak kelas dia, dan saat aku menjadi ketua Himaja (Himpunan Mahasiswa Japanologi) UI aku sempat “membaptis”nya dalam OSPEK prodi Jepang. Jadi beda angkatan hanya 3-4 tahun. Senang sekali akhirnya bisa bertemu muka langsung, kebetulan dia mudik (dari Hanoi) dan aku mudik (dari Jepang). Ketemunya di Plaza Senayan.

Pertemuan lintang dadakan di Garcon PS. Tengah “calon brondong-brondong” kami :D. Lihat, penampakan kuenya yummy kan?

Salah satu topik yang dipercakapkan dalam pertemuan di toko kue Garcon (toko kue Perancis ini memang enak dan mahal :D) adalah bahwa anak lelaki satu-satunya yang sudah duduk di kelas 2 SMP itu mulai bertanya soal urusan kumis. Ya, anaknya sudah mulai tumbuh kumis, dan disarankan ibunya jangan cukur, karena nanti tambah lebat. Aku menimpali, “Boleh cukur, tapi berarti sejak hari itu kamu harus setiap hari cukur. Kalau belum bisa komit untuk setiap hari cukur, ya berarti kumisnya akan tambah lebat dan semakin sulit lagi. Untuk sementara lebih baik tidak dicukur, kecuali tambah banyak dan mengganggu ya.”

Sambil berkata begitu, aku dalam hati, juga berkata pada diri sendiri bahwa aku juga harus siap jika tiba-tiba Riku (dan Kai) sudah berkumis. Sebentar lagi…. Tapi kelihatannya Riku sudah siap sih, pernah dia tanya, “Ma, aku sudah berkumis belum?”
“Belum lah…. kenapa? kamu mau berkumis?”
“Mau lah…. kan semua orang jadi besar dan berkumis…”
“Yaaaaah berarti kamu sudah tidak mau peluk dan cium mama lagi ya?”
“Mama ngomong apa sih….”
Memang benar, Riku sudah tidak mau lagi. Jangankan peluk, gandengan tangan saja tidak mau. Padahal aku juga sudah sering kecewa, kalau mencium Kai,  adiknya yang baru 7 tahun saja, dia langsung menghapus pipinya seakan-akan jijik…. huhuhu.
Mana bayikuuuuuuuuuu….. aku kan masih mau cium-cium anakku :D :D :D

Waktu berada di Jakarta, tiba-tiba Riku datang padaku dan tanya,
“Ma, ini apa?” Sambil menunjukkan jerawat kecil di dagunya.
“Itu jerawat! Kecil sih… gpp!”
“Gimana cara hilanginnya?”
“Ya makanya mama kan bilang sehari makan telur maksimum 2 butir. Jangan makan yang berminyak”
“Kan aku juga atur makannya”
“Ya sudah, cuci muka saja yang bersih, setiap hari. Nanti hilang deh. Kalau mau pakai tuh biorenya mama. Tapi jangan banyak banyak…mahal!”
“Aku cuci sekarang ya?”
“Iya….” Akhirnya aku mengikuti dia ke kamar mandi.

“Eh ini ada biore untuk laki-laki… pakai ini saja. Mungkin punya om Chris atau kakak Dharma”
“Gini ya…..”
“Ya, nanti kalau mama ke supermarket, ingatkan untuk beli seperti ini ya”

Begitulah dia akhirnya aku belikan biore for men, sambil wanti-wanti jangan sering-sering nanti justru kulitnya kering.

Besoknya,
“Ma, udah kecilan ya jerawatnya”
“Iya… lanjutkan cuci mukanya. Musti rajin”
Besoknya dan besoknya,
“Horreeee sudah ngga ada jerawatnya”
“Iya, makanya musti cuci muka yang bersih setiap hari ya”

kiri biore beli di Jepang, kanan yang beli di Jakarta + Spray isi air untuk rambutnya :D

Dan akhirnya aku membelikan dia biore foam sesampai di Jepang. Waktu di drugstore, dia datang bawa biore foam dalam botol itu.
“Ma, aku beli ini ya…”
Dan karena aku buru-buru tidak melihat harga lagi, tapi sempat mengomel dalam hati,”Huh aku sudah harus belikan kosmetik untuk anakku? huhuhuhuhu”… nangis deh ingat isi dompet yang berkurang :D

Dan sekarang Riku (11 th) setiap pagi dan malam rajin mencuci mukanya.
Dan itu diikuti Kai (7th) juga ikut rajin mencuci mukanya dengan biore setiap malam sambil sikat gigi. Huhuhuhu…

Dan beberapa hari lalu, Riku minta pergi potong rambut dengan papanya, (padahal rambutnya masih pendek… tapi memang sudah agak tidak beraturan.) Dan pulangnya tiba-tiba kulihat ada botol spray berisi air di wastafel (seperti yang dipakai untuk spray tanaman gitu)
“Itu spray punya Riku ya?”
“Iya ma…. aku kan lihat di barbershop tukang potongnya pakai spray begitu untuk basahin dan siri rambutnya. Kupikir aku bisa bikin begitu setiap hari supaya rambutnya rapi”
“Iya…….”
(Sambil menahan tawa duuuuh anakku sudah mulai perhatikan penampilannya…
Umur berapa sih kamu? Kok mau cepat-cepat jadi gede aja?)
(dan aku teringat adegan aku dan papanya kaget saling berpandangan beberapa waktu yang lalu, ketika Riku bilang” Horree TUJUH TAHUN lagi aku bisa ambil SIM dan nyetir mobil….)
OMG anakku perlahan dan pasti menuju puber dan menjadi dewasa!

Be prepared mel! 7 tahun itu cepat, dan perkembangan anak itu lebih cepat lagi hehehe.

Biore adalah nama produk perusahaan Kao. KAO sendiri dulu namanya  Nihon Yuki Company (日本有機株式会社) didirikan oleh Tomiro Nagase pada tahun 1887  sebagai perusahaan manufaktur perlengkapan sabun mandi domestik. Tahun 1940,  nama perusahaan diubah menjadi Kao Soap Company(花王石鹸株式会社), dan 1985 menjadi Kao Corporation. Lucunya waktu aku mendengar nama perusahaan KAO itu langsung teringat kanji 顔 kao yang wajah, eh ternyata salah hehehe (padahal berhubungan ya).

(katanya pendek, tahunya 780-kata lebih hahaha)

Pertemuan Para Daeng

Akhirnya kami sampai pada tujuan  utama kunjungan Daeng Senga Pulang Kampung, yaitu berkunjung ke AS Center di Perumahan Dosen UNHAS. AS Center adalah sebuah yayasan dari keluarga Karaeng Toto, “Aminuddin Salle Center”. Tempat ini digunakan sebagai pusat kegiatan keluarga pak professor untuk membantu anak-anak sekitar mendapatkan pendidikan luar sekolah, dan menjadi pusat kegiatan masyarakat sekitar. Senang sekali aku bisa mengikuti kegiatan mereka mesti cuma lewat foto-foto. Seandainya aku berada di sana, ingin juga ikut serta dalam berbagai kegiatan tersebut.

AS Center huruf lontara…. kapan ya aku bisa baca/tulis huruf itu? Bawah Yuko san, Riku dan Dzaky bermain kendang.

Begitu sampai di AS Center kami melihat-lihat ruangan yang sedang dipersiapkan menjadi ruang pameran. Ada banyak karya dari kayu bertuliskan pepatah bahasa Makassar. Bahkan tulisan TOILET pun bertuliskan huruf Lontara. Wah aku serasa buta huruf deh kalau lama-lama di sini :D Padahal kalau melihat sekilas, huruf-huruf itu sepertinya tidak sulit ya. Tapi untuk otakku yang mulai menua ini, kelihatannya aku perlu tenaga ekstra untuk mempelajarinya.

Selain melihat koleksi buku, foto dan ukiran kayu AS Center, aku juga melihat tumbuhan yang ditanam di sekeliling center. Kami beristirahat di ruangan terbuka yang merupakan kolam ikan di bagian bawahnya. Ya, seperti horigotatsu di Jepang, tapi dibawahnya kolam yang berkawat supaya kalau ada barang jatuh tidak kecemplung ke dalam kolam.

Tanaman di AS Center. Kanan bawah buah Nangka cempedak yang jatuh waktu kami datang.

Selain unik tempat berkumpul itu, di sekelilingnya terdapat tanaman markisa. Aku baru tahu pohon markisa ternyata tidak sebesar pohon mangga/nangka dan menjalar. Waktu itu pula kami bisa mencicipi nangka cempedak yang jatuh dari pohon waktu kami berada di situ. Dalle (Rejeki) nya daeng Senga? hehehe. Rasanya? Ya nangka tapi harum dan dagingnya lembut seperti durian. Untuk beberapa orang mungkin tidak suka karena harumnya yang cukup keras.

Foto atas di ruang terbuka di AS Center yang seperti horigotatsu dan di bagian bawahnya merupakan kolam ikan. Dalam menu makan siang kami ada ikan goreng juku sala mata, ikan yang letak matanya salah katanya hehe.

Kami pun pindah dari lokasi AS Center ke rumah kediaman untuk santap siang bersama. Kami bisa merasakan suasana kekeluargaan bersama anak-anak dan cucu Karaeng Toto. Anak lelaki tunggal Karaeng yang bernama Donni memanggilku Daeng Senga terus, dan ini mengingatkanku bahwa … namaku adalah Daeng Senga. Dan kebetulan semua anak yang masing-masing mempunyai nama Daeng sehingga boleh dikatakan hari itu merupakan pertemuan para Daeng! (Tapi daeng yang ini yang paling tidak tahu apa-apa hehehe) Salam hormatku Daeng Memang, Daeng Salle, Daeng Tamae’, Daeng Bau’ dan Daeng Niso’na, serta tentu kepala keluarga Karaeng Patoto.

Dzaki dan Riku. Kiri: foto tahun 2012 waktu berjumpa pertama kali. Kanan foto waktu berjumpa ke dua kali tahun 2014.

Yang lucu adalah cucu karaeng yang bernama Dzaky itu amat lengket dengan Riku. Memang sejak 1,5 tahun lalu waktu pertemuan pertama, dia sudah nempel terus sama Riku. Bahkan kalau diperhatikan mukanya memang mirip!

Terima kasih atas jamuan dan waktu yang disediakan Prof Aminuddin Salle Karaeng Toto untuk menemui kami. Semoga nanti akan ada kesempatan-kesempatan lain di masa datang untuk saling berjumpa lagi ya. Tentu saja kalau bisa berjumpa di Tokyo lebih baik lagi hehehe.

 

Kue Blinjo dan Kopdar

Beberapa hari yang lalu aku sempat mengupload sebuah foto makanan. Tepatnya sekotak kue Jepang yang dibuat begitu rapih, dan jika dibuka kuenya berbentuk seperti apel. Memang ada campuran apel, yang merupakan produk khas prefektur Nagano, yang dicampur dalam adonan kue yang disebut Manju. Kalau mungkin pernah makan kue bulan, ya seperti itu. Ada bagian kulit dan bagian dalam, seperti paste dari kacang hijau. Rasanya? Enak untuk yang suka kue Jepang. Kebetulan aku tidak begitu suka kue-kue Jepang. Makan, tapi tidak mencarinya. Padahal kue Jepang tidak manis (aku tidak begitu suka yang manis-manis). Menurutku kue Jepang itu pantasnya untuk dilihat (saja) hehehe. Mereka menyatukan estetika bentuk dan rasa dengan pandainya. Sahabatku, Sanchan pandai membuat kue-kue Jepang yang cantik-cantik karena memang belajar.

Kue manju berbentuk apel yang sangat detil

Tapi sebetulnya aku sendiri memang memilih sekali untuk makan kue. Aku makan kalau aku tahu pasti enak :D Atau aku tanya dulu adikku atau temanku yang pemilih, apakah kue itu enak atau tidak. Maklumlah, aku tidak mau menambah kadar gula yang tidak perlu di dalam tubuh yang sudah melar ini. Nah, kebetulan aku mendapat sebuah kotak kue dari Makassar, Kue Blinjo namanya. Karena kali ini aku tidak bisa membawa pulang banyak-banyak (koper hanya tiga saja — biasanya 6 koper), maka aku taruh makanan yang kuterima sebagai oleh-oleh di atas meja, untuk dimakan bersama keluargaku di Jakarta. Waktu itu papa, yang juga picky untuk makanan karena harus menjaga asupan kalori untuk jantungnya, membuka kotak kue Blinjo ini.

“Mel, aku buka ya….”
“Buka saja pa, aku dikasih teman di Makassar. Enak ngga?”
“Eh mel…. ini kue bentuknya tidak cantik tapi enak sekali!”
“Masa sih…..” Lalu aku ambil satu….dan….. memang enak!
“Sorry… aku bawa ke Jepang ya :D” dan masuklah satu kotak Kue Blinjo itu ke dalam koperku. Dan sekarang sudah habis, oleh aku sendiri :D

Kue Blinjo dari Niar. Terima kasih banyak ya daeng.

Kue Blinjo yang enak itu adalah oleh-oleh dari sahabat bloggerku yang baru, Mugniar Marakarma yang memang tinggal di Makassar. Kebetulan aku sudah berteman dengannya di FB, dan tepat sebelum aku mudik ke Jakarta, sempat berbincang-bincang dengannya. Dan kebetulan sekali aku punya rencana untuk ke Makassar, sehingga ada kemungkinan untuk berjumpa dengannya.

Karena memang aku datang ke Makassar waktu liburan lebaran, aku tidak mau mengganggunya dengan kegiatan keluarganya. Tapi waktu aku sedang bermain di pantai Akkarena itulah Niar menghubungiku. Aku sendiri tidak ada acara lain, kecuali makan malam yang belum diketahui rencananya ke mana. Jadi kami janjian untuk bertemu di hotel sekitar pukul 8 malam.

Ternyata kami saking capek dan masih kenyang karena makan siang cukup lambat, tidak pergi keluar hotel lagi setelah itu. Sehingga aku bisa berbicara dengan Niar cukup lama di lobby hotel. Kami berbicara tentang keluarga dan blog kami, sementara suami Niar duduk di tempat lain. Baru waktu aku mengantar mereka berdua untuk pulang, suami Niar justru memberikan banyak masukan mengenai Fort Rotterdam. Ya aku memang bercerita perjalanan ke Fort Rotterdam sehari sebelumnya kepada mereka berdua, dan menyayangkan tidak adanya informasi yang mendetil tentang benteng itu sendiri. Suami Niar menyarankan aku mencari di google saja, karena cukup banyak informasi yang bisa ditemukan. Tapi ada satu info bahwa jika naik ke bagian atas benteng, akan bisa melihat bulatan ring tempat menambat kapal, sehingga dapat diketahui bahwa benteng itu berada persis di pinggir laut.

Aku dan Niar yang cantik sekali. Siapa yang percaya anaknya sudah tiga orang?

 

LOH… bagaimana caranya naik ke atas? Dari informasi inilah aku kemudian pergi lagi ke Fort Rotterdam esok harinya. Terima kasih banyak atas informasi yang justru diberikan persis sebelum pulang. Terima kasih juga karena Niar langsung mengirimkan juga link tulisannya mengenai benteng di sini. Juga terima kasih untuk tulisan kopdarnya di sini. Terima kasih juga untuk oleh-olehnya Kue Blinjo yang sangat enak itu. Aku baru pertama kali mengetahui kue blinjo ini. Meskipun katanya bukan asli Makassar (ada yang bilang dari Surabaya) tapi kue ini patut dipromosikan.

Demikianlah kopdar pertamaku di kota Anging Mamiri. Semoga akan ada lagi kopdar-kopdar berikutnya di lain kesempatan.

 

Danau Kassi Kebo dan Pantai Akkarena

Dalam kunjungan Daeng Senga ke Makassar kali ini, kami menyempatkan diri pergi (lagi) ke Bantimurung. Karena teman kami, Yuko san belum pernah ke sana. Bantimurung tempat yang menyenangkan sehingga berapa kali pun tidak akan bosan untuk pergi ke sana. Riku dan Kai juga ingat tempat ini, sehingga mereka sudah tahu arah jalan, dan mau cepat-cepat pergi ke air terjun besarnya.

Pintu masuk dengan deretan toko-toko cendera mata

Berlainan dengan waktu kami ke Bantimurung tahun 2012 lalu, kali ini banyak orang sejak di pintu masuknya. Karena masih dalam libur sesudah lebaran, sehingga banyak orang berekreasi ke sini. Toko-toko di sepanjang pintu masuk menawarkan oleh-oleh cendera mata, termasuk kumpulan kupu-kupu yang sudah dipigura.

Sayangnya dibanding kedatangan kami sebelumnya, kami jarang melihat kupu-kupu beterbangan. Mungkin mereka takut juga karena banyak orang ya :D Padahal saat itu masih pagi loh. Oh ya aku tidak suka di sini yaitu WC nya. WC untuk perempuannya tidak berjamban (hanya lantai saja), dan kami harus membayar 2000 rupiah. Hmmm….. tapi kalau terpaksa ya apa boleh buat ya.

tangga menuju ke sumber mata air dari air terjun, yang katanya dengan berjalan 800 m kami bisa melihat danau dan gua batu

Anak-anak langsung buka sepatu dan turun ke batu-batu air terjun untuk bermain air. Opa memotret dari pinggir dan tidak ikut turun. Karena cukup banyak orang di air. Sementara itu aku dan Yuko dengan dipandu seorang pemuda naik ke atas tangga di samping air terjun. Dulu aku ingin naik tapi tidak bisa karena harus memperhatikan anak-anak. Sekarang anak-anak sudah lebih besar dan bisa jaga diri, sehingga kesempatan untuk naik ke sumber air di atas. Kata pemandu kami jaraknya 800 m, pulang balik kira-kira 1 jam. Satu jamnya sih tidak apa-apa, tapi aku lupa bahwa aku membawa sepatu anak-anak. Aku memang tidak mau menitipkan pada opa, takut opa terpecah perhatiannya, lalu terpeleset atau apa.

Danau Kassi Kebo yang merupakan mata air dari air terjun Bantimurung ini

Nah selama perjalanan di atas air terjun itulah banyak kujumpai kupu-kupu. Selain itu airnya berwarna biru muda menciptakan sungai yang tenang. Untung udara tidak begitu panas, sehingga aku masih tahan berjalan terus mengikuti si pemuda pemandu, sambil sesekali berhenti memotret kupu-kupu. Jalanan yang kami lewati dibeton dan bagus mengarah ke Gua batu dan Danau Kassi Kebo. Dan benarlah setelah berjalan cukup lama, kami sampai di danau putih, tempat mata air Bantimurung ini. Kebo itu artinya putih, sedangkan kassi itu pasir. Danau pasir putih…. sungguh indah, apalagi saat itu tidak ada orang lain selain kami bertiga.

Aku dan Yuko san di depan danau Kassi Kebo

Kami diajak si pemuda untuk masuk Gua, tapi aku kepikiran opa dan anak-anak yang menunggu di bawah. Selain itu aku memang takut pada kegelapan kan? Jadi tidak berani coba masuk ke gua itu. Setelah sampai di air terjun dan memakaikan anak-anak sepatu, kami berjalan ke arah pulang. TAPI ada sesuatu yang membuat kami kaget. Kebetulan saat itu aku sedang duduk di depan stand kopiko, tiba-tiba ada ramai-ramai. Rupanya ada Iguana yang cukup besar melintas… Lucunya dia sempat berhenti seakan-akan berpose memberikan kesempatan pada kami untuk memotretnya.

Iguana berpose

Kami pun pulang ke hotel setelah makan siang di restoran Ratu Gurih, berdasarkan rekomendasi temanku. Hmm aku pribadi lebih suka restoran New Dinnar karena lebih bersih dan dingin AC nya hehe. Tapi ada satu cara inovatif yang kuperhatikan dari restoran Ratu Gurih yaitu mereka memakai taplak meja dari plastik yang bertumpuk. Jadi kalau sudah selesai, mereka tinggal ambil satu lapis pertama dan ambil semua kotoran di atas meja sekaligus dengan plastiknya. Praktis dan tidak makan waktu.

Pantai Akkarena

Setelah mengantar opa ke hotel untuk istirahat, kami pergi ke pantai Akkarena. Sebetulnya ingin mencari pantai pasir putih, tapi semua pantai yang disebut-sebut di internet cukup jauh dari kota. Takutnya kami kemalaman di jalan, sehingga akhirnya kami pergi ke pantai yang terdekat.

Pantai Akkarena Bawah: pisang epek dan jagung bakar

Masih terang benderang dan aku membiarkan anak-anak bermain pasir dan air laut. Sementara aku berteduh dan memesan pisang epek dan jagung bakar serta minuman. Sementara itu di beberapa tempat beberapa kelompok orang mulai berdatangan dan membentang tikar/selimut untuk berpiknik. Sayang sekali, mereka tidak menjaga kebersihan atas sampah yang dibawanya. Aku sempat memperhatikan beberapa angsa yang mengambil sampah-sampah dari tempat mereka dibiarkan saja sehingga sampahnya berserakan ke mana-mana. Bagaimana kalau angsa itu menelan plastik? ah… kesadaran memelihara kebersihan orang Indonesia memang masih sangat kurang.

plastik bekas minuman akhirnya berserakan begitu saja :(

Eh tapi dari pantai Akkarena ini ada satu yang patut dipuji. WC nya bersih dan TIDAK PERLU BAYAR, kecuali kalau mandi hehehe. Waktu aku mau membayar, ibu berjilbab yang menjaga di depannya mengatakan tidak perlu. Terasa sekali bedanya antara WC di Bantimurung seharga 2000 rupiah dengan WC di Akkarena yang gratis hehehe.

Karena sudah capek, kami meninggalkan pantai Akkarena sebelum matahari tenggelam sehingga tidak bisa menikmati keindahan sunset di sini, dan kembali ke hotel.

Daeng Senga Pulang Kampung

Siapa itu Daeng Senga? Baca di sini ya ;) Nah dia pada liburan musim panas kemarin, tepatnya sejak tanggal 26 Juli pulang “kota” ke Jakarta. Setelah merayakan ulang tahun papanya tgl 29 Juli, pada tanggal 31 Agustus, pulang ke kampung halamannya di Makassar! Tentu saja berempat lagi! (Eh tambah satu teman orang Jepang deh :D jadi berlima)

Kepergian ke Makassar ini memang sudah direncanakan sejak jauh hari, dengan tujuan utama Fort Rotterdam dan silaturahmi lebaran ke rumah Prof Aminuddin Salle Daeng Toto. Kenapa Fort Rotterdam? Karena waktu kami ke Makassar 1,5 tahun yang lalu, kami tidak sempat pergi ke Fort Rotterdam. Dan nama Fort Rotterdam muncul waktu Riku ingin menulis tentang perbandingan Kastil di Jepang dan di Indonesia. Kastil bukan istana, lebih menyerupai benteng. Oleh karena itu aku mencari nama-nama benteng di Indonesia, dan menemukan informasi bahwa benteng Rotterdam itu yang paling besar, paling tua dan masih terpelihara sampai sekarang. Tentu saja ini merupakan daya tarik yang amat besar bagiku untuk bisa kembali ke Makassar lagi, setelah menerima nama Daeng Senga. Dan waktu kuajak temanku Yuko, dia juga mau ikut bersama.

Perjalanan mudik ke Makassar setelah menjadi Daeng Senga

Kami sampai di bandara Hasanuddin masih pagi. Karena kali ini tidak ada mobil/jemputan, kami naik taxi dari bandara. Ntah karena kami berlima + koper, taxi yang kami tumpangi kempes bannya pas melewati polisi tidur (mungkin juga bodynya terlalu pendek ya?). Kami menuju Hotel Celebes, sebuah hotel tua, hotel melati yang aku pesan lewat agoda untuk 3 malam. Papa yang suka menginap di sini karena letaknya yang dekat dengan gereja Katolik, sehingga papa bisa jalan kaki untuk mengikuti misa setiap hari.

Sesampai di hotel, kami cek in, menaruh koper dan barang-barang lalu jalan kaki ke warung-warung terdekat untuk makan pagi. Sebetulnya mau dibilang warug juga tidak, karena mereka menempati kiosk-kiosk permanen. Dan lucunya menunya hanya satu, eh dua, ikan bandeng bakar dan sop saudara.  (Nama Sop Saudara ini juga aneh, ntah apa yang membuat sop ini dinamakan Sop Saudara. Kata papa: “Kalau sop sayur, sayurnya dipotong-potong lalu direbus. Kalau sop buntut, buntutnya dipotong lalu direbus. Nah kalau sop saudara, masa saudaranya dipotong lalu direbus? hehehe)

makan pagi dan naik becak menuju Fort Rotterdam

Jadilah kami berlima makan nasi dengan ikan bandeng bakar, dan tentu pakai tangan. Yuko san juga terlihat tidak aneh makan nasi dengan tangan, meskipun awalnya canggung, akhirnya terbiasa juga. Kai juga suka sekali makan nasi dengan ikan ini.

Setelah selesai makan, kami bergerak lagi menuju Fort Rotterdam. Tapi, katanya cukup jauh untuk berjalan ke sana (mungkin kalau orang Jepang sih biasa, tapi tidak untuk orang Indonesia). Jadi papa memanggil becak dan bertanya dalam bahasa Makassar. Berapa ongkos sampai benteng? Lalu si tukang becak berkata, “Seberapa saja ji…” Akhirnya sepakat 10 ribu, tapi tidak bisa dong kami berlima dengan satu becak. Jadi kami naik 3 becak, aku dengan Yuko, Riku dengan Kai dan Papa sendiri. Ternyata dekat juga sih :D Tapi anak-anak senang sekali bisa naik becak. Kami saling memotret di depan benteng. Benar-benar wisatawan deh  (ya emang iya sih) :D

Fort Rotterdam, Makassar

Kami menulis nama di penerima tamu, dan waktu ditanya musti bayar berapa, dijawab seberapa saja. Wah rupanya tidak ada harga tanda masuk yang tetap. TAPI kalau masuk ke museum Galigo nya memang harus bayar 5000 rupiah. Karena di luar panas, kami berfoto sebentar, lalu masuk ke museumnya. Sayang sekali tidak ada guide bahasa Jepang saat itu. Kupikir aku mau pakai guide bahasa Jepang, supaya Riku bisa mendengar langsung dari guidenya. Tapi karena tidak ada, terpaksa deh aku yang menerjemahkan secara random.

Dalam Museum La Galigo

Sayangnya keterangan-keterangan yang ada itu mengenai sejarah kota Makassar, bukan tentang bentengnya sendiri. Waktu aku mau membeli buku atau pamflet tentang bentengnyapun tidak ada. Kami akhirnya pulang ke hotel –tentu saja dengan naik becak– membawa kekecewaan karena minimnya dokumentasi sejarah benteng Fort Rotterdam itu.

Sunset di pantai Losari

Hari pertama di kampung halaman Makassar pun kami akhiri dengan melihat sunset di pantai Losari dan makan ikan (lagi) di sebuah restoran terkenal, bersama adik papa Tante Anneke, yang memang tinggl di Makassar. Dan yang membuatku heran adalah betapa murah harga masakan yang kami pesan. kalau di jakarta pasti aku harus membayar dua kali lipat. Kuliner Makassar memang ikan! Dan aku suka ikan!

ikan Kulu Kulu yang kotak itu sangat cocok untuk digoreng! Favoritnya Riku dan Kai.

 

Kenalkan Namaku : Daeng Senga

Akhir tahun 2012, aku mengajak papa untuk pulang kampung ke Makassar. Sebetulnya ingin menghibur dirinya yang kehilangan mama pada bulan Februari, sekaligus memintanya menjadi “guide” bagi anak-anakku yang belum pernah ke Makassar. Padahal saat itu kondisi badannya tidak bisa dikatakan fit benar, karena sedang diobservasi jantungnya yang hanya berfungsi 20%. Jadi waktu itu aku mempunyai tanggung jawab memperhatikan 3 orang, papa (opa), Riku dan Kai.

Dalam perjalanan itu selain berwisata ke Bantimurung, aku pun mengatur pertemuan dengan Prof. Aminuddin Salle, teman papa yang kukenal lewat FB. Kusisihkan satu hari untuk bertemu dengan pak Prof. sekeluarga.

Tanggal 29 Desember 2012, Kami dijemput pak Prof beserta ibu di lobby hotel persis setelah kami makan pagi, pukul 7 pagi. Tadinya aku mengajak bapak dan ibu untuk sarapan bersama, tapi katanya sudah di rumah. Setelah berbincang-bincang di lobby, kami berangkat bersama. Tujuannya? Tentu berwisata ke desa Galesong, daerah asal Pak Aminuddin. Meskipun ada juga kemungkinan nenek moyang Coutrier berasal dari Galesong juga (sesuai percakapanku dengan Ria , putri Galesong yang konon eyangnya mengenal seseorang putri yang menikah dengan orang Belanda). Sepanjang perjalanan aku melihat sawah membentang dan… pohon-pohon Lontar. Tentu semua tahu kan bahwa Makassar mempunyai huruf yang diberi nama huruf lontar, dan sebagai media kertasnya dipakai daun lontar. Lontar juga menjadi bahan baku untuk pembuatan topi adat songkok guru.

pohon lontar di sepanjang jalan. Sempat melihat perahu-perahu nelayan juga di sungai

Perjalanan yang lumayan jauh berakhir ketika kami sampai di Balla’ Lompoa (istana) Karaeng Galesong. Rumah adat yang tertata bersih dan rapih masih megah berdiri menjadi pusat kegiatan kerabat Galesong. Balla’ Lompoa ini merupakan tempat tinggal keturunan Karaeng Galesong yang terkenal dalam sejarah itu. 

Karaeng Galesong putra Sultan Hasanuddin dari istri keempatnya bernama I Hatijah I Lo’mo Tobo yang berasal dari kampung Bonto Majannang. Karaeng Galesong bernama lengkap I Mannindori Kare Tojeng Karaeng Galesong yang lahir pada 29 Maret 1655. Pada masa pemerintahan Sultan Hasanuddin, ia diangkat sebagai Karaeng Galesong (Galesong, termasuk bawahan kerajaan Gowa) dan kemudian menjadi panglima perang kerajaan Gowa. Pada waktu kerajaan Gowa dikalahkan oleh Belanda pada tahun 1669, Karaeng Galesong bersama beberapa kerabat kerajaan melarikan diri ke Jawa karena tidak ingin berada di bawah jajahan Belanda. 

Balla’ Lompoa Karaeng Galesong

Aku cukup heran ketika menaiki tangga Balla’ Lompoa, dan melihat piring-piring berjajar di ruang utama. Kamipun di antar melihat-lihat sekeliling sambil mendengarkan penjelasan dari Prof Aminuddin. Yang membuat aku terkejut waktu Pak Aminuddin menanyakan apakah aku keberatan jika diberi nama daeng? Wah, apakah aku bisa dan memenuhi syarat? Apakah aku yang tidak beragama Islam boleh? Tentunya kalau Pak Prof sudah menanyakan pasti beliau sudah berpikir masak-masak bahwa aku memang pantas menyandang nama Daeng. Dan aku dipilihkan nama SENGA yang berarti berani.

Pemberian nama Daeng Senga ini tentu tidak lepas dari pengaruh nama Daeng Labbang, yaitu papaku sendiri. Papa memang keturunan Makassar, masih bisa berbahasa Makassar dan tugasnya membuat sering mengajar di Universitas Hasanuddin, dan bertemu dengan Prof. Aminuddin. Waktu aku memberitahu papa, bahwa aku berteman dengan Pak Aminuddin di FB, papaku langsung berkata, “Ya, beliau teman papa! Mama beberapa bulan sebelum meninggal sempat datang ke Makassar dan bertemu Pak Aminuddin juga”.

upacara pemberian nama daeng oleh Karaeng Tanang

Selanjutnya aku mengikuti acara padaengan yang dipimpin oleh Karaeng Tanang, disaksikan oleh Prof Aminuddin Salle Karaeng Patoto sebagai Ketua Dewan Adat Karaeng Galesong , Pemangku Adat Karaeng Gassing dan Kerabat lainnya. Upacara singkat dilakukan di bawah tangga ruang dalam Balla’ Lompoa, tangga yang menuju ke atas loteng tempat “pusaka” pemersatu Galesong berada. Aku merasakan kekhidmatan dalam upacara, dan merasa terharu bahwa aku sekarang menjadi bagian dari kerabat Galesong. Lebih terharu lagi ketika aku boleh naik ke tangga yang curam, menuju bagian atas Balla’ Lompoa dan melihat pusaka yang bisa digambarkan sebagai omikoshi (kuil) kecil di Jepang. Konon dalam acara-acara tertentu pusaka ini akan dikeluarkan. Aku ingin suatu waktu kelak mengikuti upacara di Galesong lagi. 

Yang aku ingat hanya kue biji nangka kiri atas, dan barongko (pisang) kiri tengah

Selesai acara pemberian nama, kami kemudian duduk kembali di ruang utama di depan piring-piring bertudung emas, yang rupanya berisi kue-kue khas Makassar dan lauk pauk untuk makan siang. Ikan merah asap merupakan makanan khas Galesong yang sangat enak, apalagi jika dicocol dengan sambal mangga muda. Riku pun makan banyak dengan ikan merah ini. Sementara Kai masih berada di halaman bermain dengan ayam-ayam yang berkeliaran.

ikan merah, sayur santan, acar sebagai makanan utama

Setelah makan, papa sempat bercerita bahwa dia teringat ada satu tantenya yang dulu dia kenal bernama Daeng Senga. Meskipun aku tidak mempunyai hubungan darah langsung dengan tante itu, semoga aku bisa membawa nama “berani” ini dengan lebih berani. Juga bisa membantu menyebarkan kebudayaan dan daya tarik Galesong setelah aku mempelajarinya juga. Maklum aku benar-benar nol pengetahuannya tentang Galesong, bahasa dan adat istiadat Makassar. Memang setelah pemberian nama ini, Prof Aminuddin selalu memanggilku Daeng Senga (di FB). Awal-awal aku merasa aneh memang karena belum terbiasa, tapi sekarang aku sudah memanggil Pak Prof dengan Karaeng Toto.

Kami akhirnya meninggalkan Balla’ Lompoa dan mampir di rumah pengrajin Songkok Guru, dan sempat melihat proses pembuatan Songkok Guru dari dekat. Riku terlihat ganteng memakai topi khas Makassar itu.

songko guru yang terbuat dari serat lontar

Dalam perjalanan pulang ke hotel, kami juga sempat mampir di warung untuk istirahat minum dan makan jagung. Jagungnya kecil buntek berbiji bulat berwarna putih, tapi enak! Lain dengan jagung biasa yang kuning yang lebih banyak kandungan airnya, jagung putih ini benar-benar dapat dipakai untuk menahan lapar dalam perjalanan.

jagung putih yang nikmat sebagai pengganjal perut

Kenalkan namaku : Imelda Coutrier Daeng Senga!
Sekarang aku harus membiasakan diri menerima panggilan sebagai Daeng Senga, dan membiasakan juga memanggil teman-teman dari Makassar yang sudah mempunyai nama daeng sejak lahir, seperti Jumria Daeng Tugi.
Oh ya PR ku juga, untuk mempelajari tulisan lontar! **panik** hehehe

atas: berfoto bersama rombongan pembawa surat undangan pernikahan. bawah: di depan tangga Balla’ Lompoa Karaeng Galesong

 

(tulisan yang tertunda sejak 29 Desember 2012)

 

Setelah Pulang, langsung …..

Cuci tangan? Mandi? atau minum/makan?

Kalau di Jepang, terutama pada musim dingin dengan udara kering yang menyebabkan mudah masuk angin atau terkena influenza, kami pasti harus mencuci tangan dan kumur-kumur. Konon dengan kumur-kumur, bibit penyakit yang ada dalam mulut bisa dibersihkan dan mengurangi resiko masuk angin.

Kami kembali dari Jakarta hari Senin yang lalu. Begitu turun dari pesawat, aku sudah berkata, “Acchii… (atsui = panas)”. Setelah kami menyelesaikan imigrasi dan mengambil barang (kali ini barangku sedikit euy, karena memang satu penumpang cuma boleh satu koper seberat 23 kg. Kalau dulu boleh dua koper. Karenanya aku tidak banyak belanja oleh-oleh), kami langsung keluar dan bertemu dengan papa Gen yang menjemput. Aku juga sempat berfoto bersama teman lama yang kebetulan naik pesawat yang sama. Setelah itu aku menuju tempat pengiriman barang, untuk mengirim dua koper kami. Mobil kami kecil sehingga hanya muat masuk satu koper besar saja. Karena aku memilih perusahaan ekspedisi yang bekerjasama dengan ANA, maskapai yang kami pakai, kami pun mendapat “bonus” 50 mile.

Karena kami mendarat di Haneda, bukan seperti di Narita seperti tahun-tahun sebelumnya, kami bisa sampai di rumah dalam waktu 1 jam. Narita itu memang jauh rek. Begitu sampai di rumah, aku langsung memasak nasi dan membuat indomie untuk mengganjal perut yang kelaparan. Kai? Dia langsung memasang TV dan menonton rekaman acara TV pilihannya selama 3 minggu. Sedangkan Riku? Dia langsung membaca buku komik dan novel yang terbit seminggu sekali itu. Bayangkan sejak kemarin dia sudah membaca sebanyak ini! Semua!

Buku Riku yang langsung dilahap sejak kemarin (dua hari ini)

Memang Riku sejak menaiki pesawat ANA berkata padaku, “Ah senangnya bisa mendengar bahasa Jepang lagi” Aku teringat tulisanku yang dulu, Sembelit.
Lalu kutanya, “Kamu tidak suka ke Indonesia?”
“Suka tapi tidak mau lama-lama. Aku mau ke Jakarta lagi libur musim dingin nanti ya ma… Aku sendiri, atau bersama tante Titin juga boleh…”
“Waduh enaknya. Kamu nabung saja sendiri. Mama juga mau pergi, tapi pasti tidak ada uang lebih. Gini aja, nanti kamu jemput Opa bukan Maret dan kembali ke Tokyo dengan opa, tapi jangan lupa belikan pesanan (makanan dan sebagainya) mama ya”
“OK aku mau….”
“Semoga saja bisa ya”

Demikianlah, kami sudah kembali ke kandang kelinci kami setelah melewatkan 3 minggu yang amat sibuk di Jakarta, termasuk Makassar, Surabaya, Klaten dan Jogjakarta. Liburan musim panas kali ini memang lebih pendek dari biasanya. Mohon maaf kalau masih ada teman yang terlewatkan dan tidak tersapa, tidak berjumpa. Terima kasih untuk teman-teman yang banyak membantu kami, menyediakan waktu untuk bertemu dengan kami, dan juga yang mengirimkan oleh-oleh kepada kami. Semoga Tuhan mau membalas budi baik  teman-teman semuanya. Dan sampai berjumpa kembali pada liburan mendatang…..

Sejarah itu menyakitkan, tapi …..

tetap harus diketahui, untuk kemudian dihindari agar tidak terulang kembali. Tugas kita sebagai orang tua untuk memberitahukan sejarah itu kepada anak-anak kita.

Tgl 14 Agustus 2014. Kami berkunjung ke benteng Vredeburg. Karena waktu yang singkat, aku hanya mau memotret bagian luar, tapi akhirnya masuk juga. HTM (Harga Tanda Masuk) hanya Rp 2000,- berlainan dengan benteng Fort Rotterdam di Makassar yang “serelanya”. Ternyata ada dua sisi bangunan yang berisikan diorama-diorama. Ah diorama! Pasti membosankan untuk anak-anakku, apalagi Riku yang sebenarnya malas untuk turun dari mobil. Tapi…. kepalang tanggung, jadi kuajak anak-anak masuk.

di depan benteng Vredeburg

Aku pun mengitari diorama di ruangan pertama dengan cepat, sesudah berusaha memotret beberapa diorama awal. Ya cerita tentang agresi militer I dan II. Cepat-cepat aku beranjak ke ruangan sebelahnya. Tiba-tiba Kai (7th) bertanya, “Ini apa ma… kok seperti perang?”
“Ya nak, itu memang perang”
“Perang siapa lawan siapa?”
“Perang antara orang Indonesia dan tentara Sekutu (Belanda)”
“Yang mana yang orang Belanda?”
“Itu yang pakai baju tentara dengan senapan dan mobil tank. Sedangkan yang pakai baju petani, baju biasa itu orang Indonesia. ”

diorama

“Kalau itu apa? Jembatan kok dihancurkan?”
“Ya jembatannya dirusak supaya Belanda tidak bisa masuk ke daerah itu. Kalau tidak ada jembatan kan, Belanda tidak bisa nyebrang”
“Wah pintar ya….”

“Itu siapa? ”
“Itu Presiden Soekarno yang baru turun dari pesawat terbang.”
“Yang mana presiden? Yang pakai kacamata?”
“Bukan, itu Hatta wakil presiden….”

“Itu siapa?”
“Itu Jendral Soedirman. Dia panglima perang yang pintar. Dia pahlawan Indonesia”
“Oh orang hebat ya?”
“Iya sayang…”

“Kai… ini lambang Universitas Gajah Mada, universitas tertua di Indonesia”
“Wah sugoi (Hebat)”….

dan kami melewati replika serdadu Belanda setinggi manusia sedang memegang senapan. Dan Kai ketakutan…. Ya, perang itu menakutkan memang.

Setelah melihat diorama dan mengetahui Riku demam

Terus terang aku awalnya malas menjawab semua pertanyaan Kai. Tapi kupikir, aku harus jawab. Mumpung dia ada minat untuk bertanya. Dan sekali lagi aku merasa harus mengulang pelajaran sejarah, terutama tahun-tahun supaya bisa menjawabnya lebih detil lagi.

Tapi perjalanan melihat diorama itu harus dipercepat karena Riku menjadi demam dan lemas. Kusuruh dia kembali ke mobil, tapi dia enggan pergi sendiri. Ini tanda bahwa aku harus meninggalkan tempat ini, dan kami bergegas berfoto-foto dan masuk mobil. Aku sempat jalan kaki menuju Titik Nol dan berfoto di sana sementara anak-anak menunggu di mobil.

Penjelasan mengenai perang dan agama (yang ditanyakan Riku sebelumnya, “Apa itu Islam, Buddha dan Hindu”) aku lanjutkan dalam pesawat menuju Jakarta. Tapi aku sempat kagum pada perhatian Kai, waktu dia bertanya,
“Mama nanti malam akan bertemu teman-teman kan? Di restoran mana?”
“Restoran dalam universitas Gajah Mada”
“Oh universitas tertua di Indonesia itu ya?”
dan aku tersedak… terharu dan kaget bahwa dia masih ingat apa yang tadi kukatakan.
Mungkin ingatan itu akan hilang dan terlupakan. Tapi semoga informasi yang pernah masuk, akan bisa mencuat suatu waktu nanti, dan bisa menimbulkan keingintahuan yang lebih dalam lagi.

benteng Vredeburg

SEJARAH memang banyak yang kelam, tapi JANGAN ditutupi, demi pembelajaran generasi yang yang datang. Generasi yang bisa menghargai sejarahnya. Pembelajaran yang cukup berat untuk Riku dan Kai, karena mereka harus tahu sejarah dua negara, Jepang dan Indonesia. Gambatte nak!

DIRGAHAYU INDONESIA KE 69!

(Foto-foto : koleksi pribadi dan dari kamera Septarius a.k.a ATA chan)

Let It Go!

Tahu dong lagu ini ya? Yang pasti aku sudah muak dengan lagu ini karena memang sering diputar dan itu cukup lama diputar di media Jepang. Bukan itu saja, kalau pergi-pergian pasti bisa dengar deh anak-anak kecil nyanyi, “Ari no mama de~~~~” (Terjemahannya Let it go gitu deh)

Postingan ini memang aku tulis setelah aku tiba di Jakarta, dengan judul yang aku sudah tetapkan bahkan waktu aku masih melayang-layang di atas angkasa. Karena persiapan mudik bertepatan dengan akhir semester membuat aku pontang-panting menyelesaikan tugas-tugas sehingga tidak bisa menulis. Apalagi Tokyo sering aneh cuacanya, kadang hujan, kadang badai, kadang panas terik, sehingga cucian juga mengitu irama cuaca di luar. Sambil packing barang-barang yang mau dibawa dalam koper, aku memeriksa ujian mahasiswa. Sambil masak dan beberes. Hari Jumat akhirnya aku bisa menyerahkan daftar nilai ujian kepada biro akademik, dan menyelesaikan satu pekerjaan di studio.

Ada anak ngumpet di balik koper at Haneda Airport

Untung juga aku sempat mendaftarkan dua koper untuk diambil hari Kamis di rumah mengikuti program Hands Free Travel (Tebura) dari ANA yang mengambil koper dari rumah, dan mereka akan memasukkan bagasi cek in, sehingga kami tinggal mengambil dari conveyer di bandara tujuan. Sayang sekali kali ini aku tidak bisa bawa banyak barang, karena jatah koper per penumpang sudah ganti. Kalau dulu setiap penumpang (kelas ekonomi) bisa bawa dua koper max 23 kg, sekarang hanya bisa 1 koper max 23kg. Duh terasa benar pengaruhnya untukku, apalagi nanti kalau pulang dari Jakarta ke Tokyonya. Mana cukup 3 koper barang/oleh-oleh Indonesia untuk stock 1 tahun huhuhu. Dan untung sekali kopernya diambil hari Kamis pukul 4 sore, karena malam harinya hujan deras bercampur petir, halilintar, guruh dan guntur (ayoooo bisa bedakan ngga?) bersahutan di langit. Amat mengerikan. Dan aku sempat melihat petir jatuh sekitar 300 m dari apartmenku. Mati listrik semenit, sempat nyala kembali, tapi akhirnya mati listrik lebih dari 1 jam.

Jadi, aku masih punya jatah 1 koper yang akan kami bawa ke bandara sendiri. Karena bajuku, Riku dan Kai HARUS bisa masuk ke dalam 1 koper, aku harus atur benar-benar supaya tidak overweight. Selain membereskan koper, aku juga harus membereskan rumah karena akan aku tinggal 3 minggu, sehingga Gen tidak perlu membuang sampah atau menyalakan kompor lagi. Mengeluarkan pot listrik untuk air panas (lebih aman meskipun biaya listriknya lebih mahal daripada gas), juga meninggalkan uang tunai untuk membayar tagihan koran dan susu yang biasanya ditagih akhir bulan. Kerjaan emak-emak itu sangat banyak dan tidak ada kata selesai deh. Itu juga yang membuat aku tidak tidur semalaman, karena harus bangun jam 4, dan berangkat ke Haneda jam 5 pagi. Tapi untung saja ke Haneda bukan ke Narita, sehingga lebih cepat waktu tempuhnya.

Kami baru pertama kali memakai bandara Internasional Haneda. Agak bingung dengan pintu masuknya, tapi untung saja kami tidka perlu berputar-putar berkali-kali. Setelah parkir, kami menggeret koper masing-masing dan pergi ke counter cek in. Karena aku sudah punya boarding pass online, kami tinggal menaruh satu koper lagi di counter dan… cari sarapan. Bagus juga sih konsep interior di lantai atas untuk keberangkatan, bertemakan perkampungan Jepang dengan restoran dan toko khasnya. Bingung juga akan makan apa, karena restoran ramen sudah banyak antriannya, dan rasanya makan ramen untuk sarapan terlalu berat. Untung saja kami menemukan sebuah restoran Italia, yang kosong, dan menyediakan sarapan roti khas (seperti pizza) aku lupa namanya apa. Kami memesan untuk 4 orang dan rasanya enak! Tidak menyesal kami masuk ke restoran ini (tapi menyesal waktu melihat tagihan karena … muahal hahaha). Seperti biasa sih, kalau mama Imelda masuk toko yang sepi, pasti tak lama lagi tokonya jadi rame :D (kadang sebel juga loh punya “daya tarik” begini hihihi)

Karena sudah diwanti-wanti ground-staff bahwa boarding gate kami itu jauh, kami akhirnya berpisah dengan Gen pukul 9 pagi dan menyelesaikan imigrasi. Dan memang benar kami musti jalan jauh sekali, karena gate kami terletak paling ujung. Sambil menunggu aku menahan kantuk yang amat sangat. Dan dengan santai kami masuk pesawat paling belakang, karena sudah banyak orang yang berebutan untuk antri boarding. Banyak sekali keluarga dengan anak-anak mereka yang pasti akan melewati libur musim panasnya di Jakarta (atau kota lain). Biasanya mereka berebut ngantri masuk karena barang bawaannya banyak sehingga bisa “menjajah” kompartmen orang lain. Dan benar saja, waktu kami sampai di tempat duduk kami, bagian kompartmen atas tempat duduk sudah diisi koper milik orang lain, padahal jeleas-jelas itu bagian dari tiga nomor. Sabar…sabar… memang banyak orang Indonesia yang begitu :D

Hampir semua WC yang kumasuki di Haneda memakai pintu lipat. Konsep yang bagus karena berarti cukup lebar untuk bisa masuk bersama koper bawaan. Ruginya jumlah bilik lebih sedikit. Tapi semua otomatis sih. Dalam pesawat ANA 787B yang baru pun semua alat dalam WC memakai sensor, sehingga kita tidak perlu memegang tuas flash/keran bekas orang lain pegang. Jadi semakin higienis

TAPI kesabaranku habis setelah pesawat lepas landas. You know lah, anak-anak di seluruh dunia itu pasti cerewet, ribut, pecicilan…TAPI seharusnya orang tuanya memperingatkan anak-anaknya agar tidak mengganggu orang lain. AKU selalu menegur anak-anakku kalau tindakan mereka, misalnya bersuara keras atau menendang kursi depan dll supaya mereka tidak melakukannya lagi. TAPI orang tua yang duduk di depanku sepertinya cuek saja dengan tingkah anaknya. Dua anak perempuan yang berteriak, bernyanyi keras-keras –tentu lagu LET IT GO–, atau menengok ke belakang (ke kami) dan memantau kami terus. Pernah saking tidak sukanya, aku membisiki Riku yang duduk di sebelahku, “Gimana kalau mama pasang tampang galak ya? Kaget kali ya? Kalau dia nangis mama pasang muka bengong aja” Dan Riku tertawa tergelak-gelak. Huh menyebalkan!

TAPI tingkah ke dua anak perempuan ini masih jauh lebih mendingan daripada tingkah anak lelaki yang duduk di sebelah kananku yang dibatasi lorong. Tadinya anak ini duduk di tengah antara bapak dan ibunya, dan entah kapan dia pindah. Aduuuuuh, anak ini kami namakan GAMER (Boy). Waktu antri boarding aku sudah melihat dia antri sambil main game dan ketinggalan jauh. Aku melihat rupanya ibunya berdiri di barisanku dua orang di depanku. Dan waktu si ibu mau masuk, dia menyerahkan dua lembar boarding pass, untuk dia dan anaknya, tapi anaknya tidak ada! Hahaha antara ingin ketawa dan ingin ikut memarahi si anak :D Makanya kalau punya anak  diperhatikan toh buuuu. Aku merasa bersyukur bahwa anakku (belum) tidak sampai segitunya bermain. Ohhhh seandainya menunjukkan gejala begitu? aku akan ambil itu DS, atau PS atau whatever it is, dan BANTING di depan si anak :D supaya dia tidak bisa pakai lagi. Jahat? Memang, tapi aku lebih baik menjadi ibu yang jahat daripada aku punya anak yang jahat :) Aku sudah berusaha balancing memberikan mainan dan seharusnya anak-anak pun balancing antara bermain dan memperhatikan sekelilingnya, terutama menuruti perintah orang tuanya. Aku paling benci melihat orang tua yang mau saja diperintah anaknya :D

Yang paling menjengkelkanku, anak GAMER itu bermain game terus sepanjang 7 jam perjalanan dan dia MENGUCAPKAN SEMUA TINDAKANNYA WAKTU BERMAIN. Kalau pistol ya dia bilang dor dor dor, mampus lu, eh ini gimana mainnya (sambil tanya ke papanya yang tentu saja tidak tahu), kiri kiri, kanan kanan….seperti reporter sepak bola dan suaranya keras! duuuuh kalau ada pistol kemarin itu mungkin aku sudah tembak deh. Dan herannya papa mamanya cuek beibeh, benar-benar membiarkan si anak bermain dan ribut begitu. Beberapa kali aku lihat ke anak itu dengan memancarkan mata marah supaya bapaknya menegur, eeeh si bapak tidak ngerti. Mau tegur langsung juga tidak enak, karena biasanya orang Jepang jarang sekali menegur langsung (sedangkan aku sudah seperti orang Jepang kan ~~~ uhuk uhuk). Benar-benar khawatir pada perkembangan anak-anak generasi sekarang jika orang tuanya tidak bisa mendidik anaknya dengan baik deh. Dan sedih dengan berkurangnya toleransi orang tua terhadap kenyamanan umum.

Dan sayup-sayup di bangku depanku, anak perempuan itu bernyanyi…”Let it go let it go~~~” Dan suara anak itu terasa jauh lebih menyejukkan hati. Akhirnya dengan sangat terpaksa, aku memasang headset (aku tidak suka pakai headset soalnya) dan pasang lagunya Billy Joel yang melantunkan “Honesty~~~” dan ikut bergumam… sayangnya aku tidak bisa nyanyi keras-keras untuk menandingi anak-anak itu. Biarlah aku dianggap kalah dengan anak-anak, asal aku masih santun :D

Let it go~~~~~