Arsip Tag: Yamanashi

Anggur dan Lukisan

Setelah dari Takeda Jinja, kami menuju ke  Tomi no oka Winery milik perusahaan Suntory. Aku sempat bilang pada Gen, “Loh waktu itu bukannya kita sudah pernah ke Suntory juga?” Ternyata waktu itu pabrik air mineral dan whisky, sekarang ini adalah pabrik…. tempat pembuatan anggur/ wine.

Setelah melewati perbukitan yang begitu sepi, tanpa terlihat ada satu mobilpun, kami sampai di pintu gerbang Tomi no oka Winery. Hujan rintik masih turun, dan kami dihadang oleh satpam winery itu, kami katakan bahwa kami belum mendaftar untuk berkunjung ke winery, tapi kalau bisa on the spot, ingin ikut. Oleh satpam kami diberitahu bahwa tentu bisa ikut rombongan untuk berkunjung ke winery dan kebetulan 10 menit lagi ada grup yang akan berangkat. Gratis dan karena hujan pesertanya sedikit, jadi kami bisa join. Tapi lain kali daftar dulu ya. “Yes, sir!” Kami cepat-cepat memarkirkan mobil, ambil payung dan menuliskan nama dalam buku tamu. Kami diberi tanda masuk untuk dikalungkan di leher, tapi khusus untuk Gen ada kalung lain yang bertuliskan bahwa dia menyetir mobil jadi TIDAK BOLEH sama sekali mencoba atau mendekatkan mulutnya ke wine. Selain itu anak-anak tentu karena belum cukup umur (belum 20 th) tidak boleh juga minum atau mencoba wine. Jadi… cuma mama Imelda yang bisa coba, karenanya Gen mengatakan : Selanjutnya kita menyenangkan mama.

Tomi no oka Winery. Kai setiap melihat box telepon seperti di Harry Porter dia kegirangan.

Rombongan berangkat dari dekat lapangan parkir, dan sebelum pergi ke penyimpanan anggur, kami melihat video pembuatan  wine dulu. Kalau masih pagi, sebetulnya kami bisa berkunjung dari melihat perkebunan anggurnya, lalu pabrik pembuatannya juga. Tapi karena sudah jam 3, kami cuma bisa melihat video dan kemudia pergi ke penyimpanan anggur yang telah diolah. Baru tahu dari video itu bahwa untuk wine putih, buah anggur putih dikupas dulu kulitnya, dan yang dipakai cuma daging buahnya. Sedangkan untuk wine merah, anggur merah tidak dikupas kulitnya, seluruh buah dipakai. Daging, kulit dan bahkan bijinya dihancurkan lalu disaring. Setelah ditambah biang fermentasi baru dimasukkan ke dalam tong-tong kayu. Kami kemudian melihat penyimpanan tong-tong kayu berisi wine yang belum jadi di sebuah gudang yang berada di dalam bukit.

menonton video pembuatan wine dan melihat gudang penyimpanan wine

Karena berada di dalam bukit, seperti di dalam gua, suhu udara bisa dijaga sampai sekitar 15 derajat sepanjang waktu secara alami. Memang sedikit dingin saat kami memasuki gudang tong-tong fermentasi pertama itu. Setelah itu wine dalam tong dipindahkan ke dalam botol, yang sebetulnya di dalam botolpun wine ini akan berfermentasi terus. Waktu memasuki gudang botol, terlihat rak-rak botol kosong karena wine yang sudah berusia 3 tahun sudah dijual. Dan diujung lorong penyimpanan botol, kami melihat botol-botol hasil winery Tomi no oka. Yang paling mahal dan paling enak (konon) berwarna kuning emas sebelah kiri atas. Waktu kami lihat harganya di toko di dalam winery seharga 50.000 yen (5 juta rupiah satu botol) waaaah siapa yang mau beliin untukku? 😀

Memang setelah selesai melihat penyimpanan wine itu, rombongan bubar, dan kami diminta untuk menaiki mobil kami masing-masing menuju shop, untuk mencoba wine yang diproduksi. Shop itu terletak di perbukitan menghadap perkebunan anggur dan gunung. Sayang sekali waktu itu hujan sehingga berkabut dan tidak bisa melihat jauh. Padahal kalau cerah pasti indah pemandangannya. Akupun menemukan beberapa jenis bunga yang belum pernah kulihat di Tokyo. 

Kai di jalan menuju wine shop

Di dalam shop, peserta kunjungan bisa mencoba 3 jenis wine yang disediakan. Rosso yang hanya dijual di tempat itu seharga 1890 yen, manis fruity, sedangkan wine lainnya putih dan merah aku tidak begitu suka. Salah juga sih si waiter memberikan wine manis duluan padaku 😀 memang hanya aku yang bisa mencoba minum wine, karena aku sudah dewasa dan tidak menyetir mobil. Dan yang kurasa bagus, waiternya sempat menegur dengan keras seorang kakek yang memakai kalung pertanda dia menyetir. Kelihatan memang dia ingin sekali minum, sampai dia tanya ke istrinya bagaimana rasanya dan sempat mendekatkan gelas ke hidungnya. Nah, memang pengendara mobil sudah diwanti-wanit dari awal, bahwa TIDAK BOLEH mengendus gelas sama sekali (karena itu awal ingin minum, tinggal selangkah lagi bisa tegak sekaligus kan) . Waiter itu sampai bilang, “Maaf pak, kalau tidak bisa patuh, pulangnya harus naik taxi loh. Jangan main-main. ” Memang mereka juga bertanggung jawab kalau sampai si kakek minum dan tetap mengendarai mobil. Peraturan untuk supir yang dalam pengaruh alkohol tapi masih menyetir di Jepang sangat ketat. Pemberi minuman, pelayan toko dan teman penumpang mobilnya akan ikut mendapat hukuman. Disiplin itu harus berada dari diri kita dan perlu dukungan sekitarnya.

Wine shop di depan perkebunan anggur dengan pemandangan menghadap gunung yang indah.

Karena lokasi ini cukup membosankan bagi anak-anak, akhirnya kami cepat-cepat pulang ke parkiran, dan menuju ke Museum Seni Yamanashi. Rupanya Gen ingin memperlihatkan lukisan Millet (Jean-François Millet, pelukis perancis) yang terkenal kepada Riku. Museum ini sejak dibuka 1978 memang terkenal sebagai museum Millet. Kami sampai di museum itu sudah pukul 4:30 lebih, tapi masih diperbolehkan masuk ke museum yang tutup pukul 5. (sebetulnya tidak bisa lagi beli karcis jika sudah pukul 4:30, tapi entah Gen mungkin bicara bahwa kami dari Tokyo). Harga karcis untuk dewasa 310 yen, untuk anak-anak 100 yen. Tidak mahal jika dibandingkan dengan pameran khusus yang biasanya 1800 yen/orang dewasa.

hasil karya Millet yang kuketahui

Lukisan Millet yang kuketahui cuma sang penabur (The Sower) dan pemandangan wanita yang sedang bekerja di ladang (The Gleanders). Lukisan The Gleanders ini pertama kali kulihat di Museum Louvre, Paris, sedangkan penabur aku tidak melihat langsung. Senang juga bisa melihat kedua lukisan ini dari dekat. Rupanya memang kedua lukisan ini (dan satu lagi The Angelus) merupakan lukisan Millet yang paling terkenal. Waktu kucari keterangan tentang Millet, kuketahui bahwa Millet bersama Rosseau mendirikan Barbizon School, yaitu sebuah aliran baru yang berpusat di daerah yang bernama Barbizon di pedesaan Perancis. Sedangkan kalau dilihat dari pengelompokan jenis lukisan, lukisan Millet bisa dimasukkan dalam kategori Realisme dan Naturalisme.

Sayang aku tidak bisa berlama-lama menikmati lukisan-lukisan Millet, dan lukisan pelukis Barbizon lainnya, karena aku harus menemani Kai. Ya, Kai belum bisa mengerti, mengapa harus melihat sebuah gambar berlama-lama, dalam sunyi, tak boleh bercakap-cakap dengan suara keras, dan jalan juga musti pelan-pelan, tidak boleh lari. Museum memang BUKAN tempat yang cocok untuk anak TK 😀 Tapi sebaiknya anak-anak juga dikenalkan pada lukisan dan barang-barang berharga/bersejarah  sedini mungkin sehingga bisa menghargai seni dan sejarah suatu bangsa. Jadi sementara Riku dan papanya menikmati lukisan, aku dan Kai berjalan agak cepat mengelilingi museum dan pameran khusus lain, kemudian menunggu mereka di lantai bawah. Bagi Riku dan Kai ini merupakan pengalaman pertama mengunjungi museum seni.

Yamanashi Art Museum

Persis pukul 5 sore, kami keluar museum itu dan berfoto di depan museum. Hari itu kami, terutama Gen puas karena bisa memenuhi rencana kunjungan ke tiga tempat. Takeda Jinja, Tomi no oka Winery dan Yamanashi Art Museum.

 

 

 

Yamanashi, Prefektur Tanpa Laut

Kalau berbicara tentang Yamanashi, bagi yang sudah tahu Jepang, tentu mengetahui bahwa Yamanashi terletak di pegunungan dan mengaku juga empunya separuh dari gunung Fuji, dan merupakan prefektur (semacam propinsi di Indonesia) yang tidak mempunyai laut. Bagi yang pernah belajar bahasa Jepang tentu tahu bahwa penggunaan ~nashi berarti tanpa ~. Nah kalau melihat nama Yamanashi, prefektur ini bukannya tanpa yama (gunung) tapi malahan tanpa umi (laut), sehingga seharusnya namanya menjadi Uminashi 😀 OK OK ini hanyalah dajare, lelucon (tidak) lucu.

Hari Sabtu kemarin, aku terbangun pukul 5 pagi. Setelah membuat sarapan untuk Riku, aku membangunkan Gen pukul 7 karena kusangka dia kerja hari itu. Ternyata dia libur! Wah, kalau begitu aku bisa tidur lagi dong 😀 Jadilah aku tidur di samping Kai yang masih terlelap sekitar pukul 7:30. Jam 9, aku lihat Kai terbangun dan keluar, tapi kupikir… ahhh kapan lagi bisa tidur sampai siang. Tahu-tahu jam 9:30 aku dibangunkan Gen. “Mel bisa bangun? Kalau bisa aku mau ke Yamanashi…”
“Kan hujan hari ini?”
“Ada 3 tempat yang aku mau kunjungi, dan tidak apa kalau hujan”
“OK….” Aku bangun dan bersiap cepat-cepat karena aku cuma punya waktu 30 menit. Gen rencana berangkat jam 10 pagi, supaya bisa sampai di Yamanashi pukul 12:30 an. Katanya jalan tol hari ini tidak macet, mungkin karena orang tahu bahwa hari ini hujan, jadi tidak berencana keluar rumah 😀

Dan… highway memang lancar jaya… Yang biasanya macet, bisa kami lewati dengan kecepatan sampai 110 km/jam. Wah seperti mimpi. Bahkan ketika kami sampai di Parking Area eh Service Area (bedanya kalau Service Area ada pompa bensin segala) Dangozaka, tetap lancar. Padahal katanya tempat itu  terkenal macetnya. Dan tempat ini lumayan besar karena ada beragam restoran dan bakery. Kai langsung berkata, “Aku lapar! Aku mau makan soba” Well, memang Kai dan Gen tidak sempat sarapan, jadi meskipun waktu itu baru sekitar pukul 11 lebih, kami makan siang sajalah.

Takeda Jinja, KOFU, Yamanashi prefektur

Setelah kami isi “bensin” , kami melanjutkan perjalanan dan sampai di pusat ibu kota Yamanashi, KOFU, kami langsung pergi menanjak menuju Takeda Jinja. Jinja adalah kuil Shinto, dan Takeda adalah nama seorang pembesar daerah, daimyo yang terkenal pada jaman Sengoku. Kebetulan Riku sedang gandrung membaca buku-buku mengenai pahlawan-pahlawan Jepang jaman dulu yang terdapat di perpustakaan (seperti yang sudah kutulis dia kan wakil ketua seksi perpustakaan OSIS di SDnya), sehingga dia bisa bercerita siapa itu Takeda Shingen dengan papanya. Wah senang deh rasanya mendengar mereka berdua bercakap-cakap di mobil. Aku juga suka sejarah (dan memang spesialisasiku sejarah Jepang khususnya jaman Tokugawa) tapi aku tidak tahu detil ceritanya seperti orang Jepang yang sudah  belajar sejarah Jepang dari kecil. Lama-lama aku ketinggalan deh pengetahuannya dibanding Riku.

Pernikahan ala Jepang tradisional di Jinja

Dan kebetulan waktu kami ke Jinja itu, ada pasangan pengantin Jepang yang merayakan upacara pernikahannya di Jinja itu. Aku sempat memotret iringan pengantin itu sebelum mereka masuk ke bagian dalam Jinja, yang hanya bisa dilihat oleh anggota keluarga saja (eh tapi aku pernah loh masuk ke bagian dalam jinja waktu menjadi penerjemah seorang wanita Indonesia yang menikah dengan orang Jepang secara Shinto). Setelah melihat-lihat jinja, kami juga masuk ke museum yang memamerkan sejarah keluarga Takeda, termasuk pedang dan pakaian perangnya. Sayang kami tidak boleh berfoto di dalam museum itu. Untuk masuk museum kami harus membayar 300 yen untuk orang dewasa.

shishimai yang mengambilan omikuji, kertas ramalan untuk Kai. Satu kertas 200 yen

Di depan museum kecil itu terdapat kotak kaca berisi shishimai (barong) yang bisa mengambilkan surat ramalan omikuji. Memang kalau ke Jinja biasanya orang akan membeli kertas omikuji yang berisi ramalan keberuntungan tahun itu. Jika bagus biasanya diikat di tempat yang disediakan dengan doa semoga dikabulkan. Yang aku baru lihat adalah tempat memasang kertas penamaan bayi. Maklum dulu waktu kami menentukan nama Riku dan Kai tidak pakai tulis di kertas begitu sih (kami juga tidak pergi omiyamairi, kunjungan pertama ke kuil Shinto 😀

bagian bawah: omikuji (ramalan kehidupan) dan meimeisho (kertas penamaan bayi)

Waktu kami datang ke Takeda Jinja ini hujan masih rintik-rintik, tapi lama kelamaan menderas, sehingga harus pakai payung. Sebelum pergi dari kuil itu kami sempat mampir ke toko souvenir dan membeli es krim rasa anggur. Daerah Yamanashi memang terkenal sebagai penghasil buah anggur. Enak!

softcream rasa anggur… oishiiiiii

Riku membeli sebuah pedang katana yang terbuat dari kayu dengan uangnya sendiri. Melihat itu Kai juga ingin beli, tapi karena Kai tidak punya (dan tidak bawa) uang, kami tidak berikan dia beli pedang. Nah, berantem deh 😀 Sulit memang untuk memberikan pengertian pada Kai, bahwa tidak semua yang dimiliki Riku itu cocok dan baik untuknya. Itu yang selalu harus kami tanamkan pada Kai, sehingga meskipun berkelahi, kami tetap tidak membelikan pedang untuk Kai. Kalau kami belikan, kata Gen, “Perang Saudara Jepang akan terjadi di Nerima” hahaha

Setelah dari Takeda Jinja, kami memasuki mobil untuk pergi ke tujuan berikutnya, yang katanya Gen untuk menyenangkan mama (setelah menyenangkan Riku, giliran mamanya). Yeay!

Berfoto di depan patung Takeda Shingen yang terdapat di alun-alun kota, sebelah stasiun, bukan di Jinja

Berlanjut~~~