Arsip Tag: tugas

Libur Musim Panas

Resmi mulai hari ini Riku memasuki libur musim panas, sampai dengan tanggal 25 Agustus nanti. Tapi dia masih akan ikut pelajaran renang, yang diadakan sepanjang libur musim panas, dan tiga hari pelajaran tambahan bagi mereka yang mau mengulang. Gurunya volunteer untuk mengecek pekerjaan beberapa murid (meskipun pada akhirnya cukup banyak peminat). Memang hanya dari jam 10:40 sampai 12:00. Kalau hari sekolah sesudah itu ada makan bersama, tapi karena sudah masuk libur, maka murid akan pulang ke rumah.

Seperti biasa kalau liburan, kalau di Indonesia ada tugas mengarang, “Liburanku”. Yang menarik di sini “PR” untuk musim panas adalah:
1. Mengulang mata pelajaran bahasa dan berhitung.
2. Menulis 2 kejadian yang menarik selama musim panas. Tapi kertasnya terbagi dua, atasnya untuk menggambar situasi, dan di bawahnya tulisannya. Nanti tugas ini akan dipajang di koridor sekolah.
3. Diberikan 2 lembar kertas “monitoring” tumbuhan yang dipelihara selama musim panas. Karena kami akan mudik, maka Riku tidak bisa menanam tumbuhan. Untuk itu mungkin kami harus mencari tumbuhan yang menarik di Indonesia nanti, sebagai bahan untuk tugas ini.
4. Dalam pelajaran berenang ditentukan level kemampuan berenang. Misalnya level 14 : bisa memasukkan kepala ke dalam air, level 12: bisa membuka mata dalam air, level 9: bisa berenang gaya apa saja sepanjang 5 meter. Dan menurut Riku sih, dia sudah sampai level 9. Tapi karena kami akan mudik, tidak bisa melanjutkan pelajaran berenang, sehingga mungkin aku harus memberikan les berenang khusus setelah kembali dari Indonesia. Katanya Kelurahan Nerima cukup ketat mewajibkan semua anak SD harus bisa berenang. Nah loh!

Jadi hari ini Riku kembali ke rumah pukul 12:30, dalam keadaan lapar dan haus! Wah susah deh kalau liburan begini, anak-anak (kai masih di penitipan sih) lapar terus, apalagi benar-benar panas di luar.  Mau masak? Dapur juga panas, apalagi pakai api kan. Rasanya selama musim panas mau delivery aja deh. Sebetulnya dapurku ini tidak terlalu panas karena aku sengaja memasang AC di ruang tamu yang anginnya bisa sampai ke dapur. Tapi namanya barang elektronik, 10 tahun dipakai dia juga minta pensiun deh. ACku koit! Padahal hari ini di Nerima cukup 37 derajat saja! duh….

Nah, di musim panas begini, biasanya orang mau minum terus. Tapi biasanya kalau terlalu banyak cairan, perut akan kembung. Di sini banyak dijual jelly buah-buahan, seperti di Indonesia juga. Tapi aku belum pernah melihat jelly kopi dan teh dijual di Indonesia. Jadi minuman kopi (kalau Jepang kopi pahit) dan teh akan diberi bubuk agar-agar dan didinginkan. Cukup beri sedikit cream (susu) dingin waktu makan. Sudah menjadi dessert yang menyejukkan. Malah kadang-kadang jelly itu dipotong-potong dan dimasukkan dalam susu dingin.

Yang juga aneh adalah minuman kaleng. Sekarang banyak minuman dingin yang mengandung jelly. Jadi sebelum membuka, kita harus mengocok-ngocok dulu beberapa kali supaya terurai. Dijual mungkin awalnya dalam bentuk padat, sehingga kalau buka dan hendak langsung minum, tidak bisa keluar dari lubang yang ada. Ada bermacam rasa, grape atau jeruk, tapi yang tadi aku belikan untuk Riku adalah cola jelly…. yang pasti kalau coffee jelly dan tea jelly, kita bisa buat sendiri di rumah, tapi cola jelly? susah ya rasanya jadi aneh.

sebelum dibuka/diminum harus dikocok dulu tuh. Katanya Riku sih enak, mamanya tidak kebagian nyicip sih ...hiks...

Memang banyak minuman beragam di sini, tapi yang aku inginkan sekarang adalah… es kelapa/kopyor pakai gula jawa cair …duhhhh… tahan mel …tahan… hihihi

First Errand

Aku dulu sering menonton sebuah program televisi Jepang, yang berjudul “Hajimete no Otsukai“. Di dalam program itu diliput bagaimana seorang anak kecil melakukan tugas pertama yang diberikan oleh orang tuanya sendirian. Tugas itu bisa berupa mengantarkan surat/barang, atau membeli sesuatu di toko/pasar. Anak-anak yang tampil tentu saja BALITA, belum sekolah… sehingga menjadikan pengalaman pertama seumur hidup bagi anak itu, pergi sendirian. Lucu dan kadang membuat menangis yang menonton, orang tua yang was was cemas menunggu anaknya kembali, dan tentu saja tidak jarang, si anak juga menangis terus sampai ke rumah.

Karena ini adalah tayangan televisi, maka si anak dilengkapi mike, kamera kecil dan staff yang tersebar di mana-mana untuk mengawasi, serta kerjasama dari tetangga, juga orang atau toko yang menjadi tujuan. Tapi dalam kenyataan (bukan tayangan televisi), saya rasa perlu rasa TEGA yang kuat, kalau bukan orangtua yang KDRT, untuk bisa menyuruh si balita pergi sendiri. Jika ada kakaknya, maka tugas itu tentu tidak sulit. Tapi sendiri untuk balita? hmmmm

First Errand adalah bahasa Inggris untuk tugas pertama, atau dalam bahasa Jepangnya Hajimete no Otsukai, disingkat Otsukai. Saya kok jarang mendengar anak Indonesia yang disuruh pergi belanja sendiri ya? Atau karena saya orang kota? Kalau di desa mungkin anak-anaknya lebih berani? Tapi saya rasa tidak ada kata yang tepat untuk Otsukai dalam bahasa Indonesia ya? Tugas  (rasanya terlalu luas artinya) ? Disuruh? hmmm ahli bahasa Indonesia… Help!

Well, saya hanya mau bercerita, bahwa hari ini RIKU sudah berhasil menjalankan Otsukai pertama, sampai pergi ke toko yang agak jauh dari rumah. Pakai acara menyeberang! (Duuuh gitu aja kok bangga ya?) But, aku senang karena dia sendiri yang menawarkan untuk pergi ke Konbini Circle K.

“Mama mau apa, aku belikan di Circle K” katanya.
“Hmmm mama maunya senbei (kerupuk) saja”
“OK aku belikan ya”

Duapuluh menit sebelumnya dia membelikan aku Ginger Ale dan coklat di toko sebelah rumah. Cukup waswas aku menunggu dia kembali. Dan akhirnya,

“Tadaimaaaa” (aku pulang… I’m home)

“Wah terima kasih Riku, Kerupuk yang ini yang mama mau. Terima kasih ya”
” Sama-sama. Aku kan sayang mama. Mama kerja terus, jadi aku belikan itu”

Dan memang saya sedang kerja keras mengerjakan terjemahan yang seabreg. Sehingga sebetulnya tidak ada waktu untuk posting, …. tapi karena Riku berhasil mengalahkan ketakutannya untuk pergi sendiri, aku pun tergoda untuk menulis posting ini. Mama Riku mau narsis, mau mamerin Riku. 自慢したいさ。hehhehe

So, aku lanjutkan kerja dulu ya… and have a beautiful Wednesday.

Sebagai hiburan pada teman-teman… aku beri hadiah coklat rasa KECAP ASIN dari Morinaga … selamat coba hihihihi (aneh kan Jepang, masa ada coklat rasa kecap asin. Tapi waktu saya coba… mmmm yummy)

Catatan:

Otsukai berasal dari kata tsukau =pakai. Jadi Otsukai = dipakai untuk mengerjakan pekerjaan yang diberikan orang lain, atau untuk kepentingan orang lain/kantor/organisasi. Untuk menaikkan derajat kata pembantu, bisa dipakai kata ini pula.