Arsip Tag: takadanobaba

From Russia With Love

Ini judul-judulan yang aku pakai untuk fotoku yang ini:

Pertama kali ke negeri salju sampai harus pakai topi (masih usia 20-an). Mustinya pakai topi rusia yang berbulu-bulu gitu, tapi sedang dipakai papa.

Tapi sebetulnya aku mau bercerita pengalaman kami hari Selasa kemarin. Ceritanya 4 ibu Indonesia di Tokyo yang tergabung dalam grup “Pemerhati Kuliner” (baru saja sih dibuat namanya heheheh), ingin berkumpul kembali dan wisata kuliner dari negara lain. Kami sudah pernah mencoba makanan Perancis dan Sweden bersama, dan kali ini ingin mencoba masakan Rusia.

Hari itu hujan seharian. Waktu berangkat hujannya cukup deras sehingga aku menjadi khawatir pada Nesta, karena dia membawa bayinya. Tapi hebat ah dia kemana-mana gendong bayinya dan tetap mau “bermain” di luar rumah. Aku dulu kalau tidak terpaksa sekali, malas keluar rumah bawa bayi. Karena aku juga sama seperti Nesta, selalu gendong bayi dan tidak pakai baby car. Baby car itu amat sangat mengganggu dan menambah beban jika kita naik bus dan kereta.

Me and baby Hiro… di restoran Chaika

Jadi deh kami berempat tambah baby Hiro makan di restoran Rusia di Takadanobaba yang bernama Chaika. Aku tidak menyangka restorannya tidak begitu besar tapi penuh orang! Bahkan waktu kami keluar dari situ pukul 1 siang, masih ada orang yang antri tunggu kursi kosong. Untung kami masuk sebelum pukul 12 siang, jadi bisa langsung duduk. Waktu aku telepon pihak resto untuk pesan tempat, dia bilang tidak perlu reserve asal datang jam 11:30 tepat waktu restoran buka. Karena jika reserve, kami harus memesan course menu minimum 2000 yen, padahal aku tidak tahu apakah teman-teman yang lain suka atau tidak pilihan menunya.

Masakan Russia yang kucoba ki-ka: Sup dengan tutup (Zuppa Sup), Borscht sup daging, dan bawah adalah Pirozhki

Aku memang sedang tidak bisa makan banyak jadi aku memesan menu yang berisi : sup yang bernama Borscht, sup berwarna merah ini biasanya terbuat dari bit merah, tapi rasanya yang kemarin ini dari tomat. Ada irisan dagingnya dicampur juga sourcream. Kupikir asam, tapi rasanya enak juga kok, seperti sup minestrone biasa. Roti basonya Russia namanya PIROZHKI, isinya daging giling dengan soun. Cuma menurutku rasanya kurang nendang (terlalu mengharapkan bumbu Indonesia sih). Lalu ada sup cream jamur yang ditutup lapisan roti. Memang biasanya ditutup pie, tapi resto ini pakai roti, kurang terasa pienya. Kurasa sup jenis ini sudah banyak di Indonesia dengan nama Zuppa sup. Tapi isi supnya sendiri enak, kental. Sudah itu saja menunya yang kami pesan. Kalau untuk laki-laki pasti kurang karena tidak ada nasi dan rotinya sedikit. Tapi buatku waktu itu cukup (mumpung lambungnya sudah terbiasa sedikit nih hehehe).

Kalau Whita dan Lisa memesan menu lain, yang diberikan juga salada dan daging bakar seperti kebab. Sebagai penutup memang tidak ada dessertnya, tapi kami semua mendapat chai, yaitu teh Russia. Apa bedanya teh Russia dengan teh lain? Sama saja sih cuma teh panas yang diberi selai strawberry. Kami berempat sepakat bahwa kami bisa saja setiap hari minum teh Russia yaitu dengan memasukkan selai macam-macam ke dalam teh kami, sebagai pengganti gula.

Dan sebetulnya aku juga sering merasa aneh. Aku pernah membeli Teh Yuzu (semacam lemon). Kupikir ada kandungan tehnya, ternyata tidak. Hanya selai yuzu dilarutkan air panas saja. Rupanya di Jepang segala selai buah yang dilarutkan air panas diberi nama Cha (Teh) meskipun sama sekali tidak mengandung daun teh yang kita kenal.

Secara keseluruhan masakan Russia ini lumayan, dalam arti cocok untuk lidah orang Indonesia. Selain itu karena siang hari, harganya terjangkau. Dengan membayar 2000 yen sudah bisa makan lengkap (menu yang kupilih seharga 1150 yen. Harga yang reasonable untuk mencoba jenis masakan baru. Cuma memang kami kurang bisa santai di sini, karena waktu makan siang ternyata restoran ini terkenal, sehingga jam 1 lewat kamu sudah beranjak meninggalkan restoran, Tentu saja karena Hiro, anaknya Nesta juga mulai rewel karena kepanasan.

Tapiiii, kami belum puas ngobrol dan berfoto. Kami sengaja menentukan dress code berbaju hitam dengan scarf batik. Dan di resto Chaika itu ruangannya kurang terang, selain juga tidka bisa santai mengambil foto karena sudah ada yang antri. Juga sulit mengambil foto berempat. Selain itu baru pukul 1 lewat, masih pagi 😀 Jadi kami sepakat untuk mencari karaoke di sekitar stasiun Takadanobaba. Dan kami pergi ke karaoke Big-Echo, chainstore karaoke box yang terkenal di Jepang. Kebetulan aku punya kartu anggotanya, sehingga kami bisa mendapat harga khusus anggota.

hebat di karaoke aja ada kids roomnya

Karena kami membawa bayi, oleh petugasnya kami diberikan ruang nomor 19. Loh ternyata itu adalah Kids Room. Maksudnya di dalam ruangan ada pojok khusus yang terbuat dari busa sebagai tempat bermain anak-anak. Perfect! Aku baru tahu bahwa Big Echo mempunyai ruang seperti ini. Ada ruang yang bisa untuk recording, ada juga ruang yang bisa untuk makan yang diberi nama Restaurant Room. Maklum aku juga sudah lama tidak keluyuran berkaraoke dengan teman-teman. Terakhir ke Big Echo itu waktu pergi dengan mertua sambil menunggu restoran Zauo (pemancingan) Shinjuku dibuka. Waktu itulah aku membuat kartu anggota 😀

Setelah menidurkan Hiro di pojok khusus anak-anak, kami memesan satu minum dan sambil mencari lagu yang hendak dinyanyikan. Dan karena interior Kids Room ini dominan warna kuning kontras sekali dengan baju kami yang berwarna hitam. Jadi deh kami memuaskan kenarsisan kami di sini, tentu saja dengan mengandalkan timer kameraku. Meskipun hanya dua jam, juga aku menyanyikan lagunya itu-itu saja, tapi terasa bahwa memang aku butuh waktu-waktu seperti begini. Me Time. Bermain dengan teman-teman.

Sekitar jam 3:30 kami keluar tempat karaoke itu dan kembali ke rumah masing-masing. Untung saja hujan sudah berhenti waktu itu. Dan aku masih punya banyak waktu untuk menjemput Kai di TK jam 5, sehingga masih sempat juga untuk berbelanja.

So, next mau mencoba masakan apa lagi ya? Aku sedang mencari informasi lagi nih restoran negara asing yang buka siang hari,  yang tidak jauh dan tidak mahal 😀 Pernah diberitahu murid ada masakan Persia yang enak, tapi ternyata setelah aku cari informasinya resto itu tidak buka pada siang hari. Ada usul? hehehehe (Aku tetap masih ingin coba masakan daging buaya loh, konon ada di daerah lingkaran Yamanote line Tokyo hehehe)

Kamu suka wiskul juga?

Ternyata kami berempat memakai sepatu boots hari itu. Sehingga dengan payung masing-masing, 4 ibu siap berperang melawan hujan 😀

 

Restoran Chaika (Russian Dishes)
1-26-5 Takadanobaba  Shinjuku, Tokyo 169-0075, Japan
tel: 03-3208-9551

22-12-2011

Bingung mau tulis judul apa, jadi tulis tanggal saja. Kok bingung sih? Kan sudah jelas-jelas tanggal itu adalah Hari Ibu?

Well, aku penganut Mothers Day di bulan Mei, seperti orang Jepang dan orang-orang lain di Amerika, Inggris, merayakan mothers day. Yaitu minggu ke dua bulan Mei. Padahal sih menurutku, kalau mau merayakan Mothers Day mending merayakan pada saat ibu kita ultah saja sudah cukup. Lagipula kebiasaan manusia, heboh di hari H nya, sesudah itu dilupakan begitu saja. Mending seperti aku yang selalu ingat ibu karena jauh di mata :(. Tanggal 22 Desember menurutku lebih baik dinyatakan sebagai Hari Perempuan Indonesia, selaras dengan sejarahnya Kongres Perempuan Indonesia I (Yogyakarta 22-25 Des 1928). Dan Ibu adalah Perempuan, bukan?

Tanggal 22 Desember itu adalah hari selesainya TK Kai untuk tahun ini. Biasanya aku menitipkan dia di TK (perpanjangan) setiap hari Kamis dan Jumat, tapi tanggal 22 itu tidak ada perpanjangan kelas. Dia hanya 1 jam saja berada di TK nya untuk upacara, dan sesudah itu pulang.  Karena Gen tidak bisa ambil libur lagi, jadi aku putuskan untuk membawa Kai ke kampus. Aku sudah minta ijin pada mahasiswaku, dan memang hari kamis itu juga merupakan kuliah terakhir di tahun 2011 sebelum masuk libur musim dingin (sampai tgl 9 Januari). Selain itu aku tidak perlu banyak menerangkan karena memang programnya menerjemahkan sebuah bacaan.

Jadi aku jemput Kai di TK, pulang ke rumah dan mengganti baju seragamnya. Dia langsung menyiapkan 4 buah buku Ultraman dan Rangernya dan memasukkan ke dalam ranselnya. Aku tawarkan membawa pensil warna dan kertas, dia tidak mau. Tadinya aku juga sempat berpikir  membawa komputer untuk memutarkan DVD film + headset, tapi karena kelihatannya dia begitu bersemangat dengan bukunya, aku membatalkan membawa laptop. Cukup berat soalnya.

Dia memaksa memanggul ranselnya sendiri, padahal aku tahu itu berat. Tapi mumpung dia semangat deh. Aku sendiri bawa barang seminim mungkin, supaya jika harus membawa ransel Kai pun aku masih bisa berlenggang :D.  Kami naik kereta lokal, memang lebih makan waktu tapi bisa duduk dan sedikit orang. Begitu sampai stasiun Takadanobaba, kami mau naik bus, tapi Kai mengeluh lapar. Memang waktu makan siang sih. Tapi kalau mampir makan dulu pasti terlambat, jadi aku memenuhi permintaan dia untuk membeli “Happy Set” nya Mac D. Yang mengharukan waktu dia pesan bagian dia, dia langsung bilang, “Mama, untuk Riku yang ini….” Dia ingat kakaknya…. Lalu aku katakan, “Ya nanti ya, sesudah mama selesai mengajar, sebelum pulang kita beli buat Riku”.

Nah, waktu mau naik bus ke kampus itu yang aku kaget! Loh kok begitu banyak orang yang antri? Kebanyakan bukan mahasiswa lagi. Kakek nenek! Memang bus ini bus umum, bukan bus kampus. Dan aku juga tahu bahwa ada cukup banyak lansia yang belajar lagi di universitas W, tapi yang pasti tidak sebanyak ini! Lagipula bus berdatangan terus…. heran benar deh. Tapi karena bersama Kai, aku menunggu sampai kami bisa dapat tempat duduk. Sebetulnya kalau mau jalan kaki bisa sih, sekitar 30 menit. Sampai kampus cuma 4 halte. Tapi kalau mau buru-buru lebih baik naik bus deh. Pas di halte ke 3 aku melihat sumber penuhnya bus-bus ke arah kampus ini, karena hampir semua kakek nenek, ibu-ibu itu turun di halte ke 3 itu. Dan aku melihat antrian manusia begitu panjang. Memang di situ ada semacam jinja, bernama Ana Hachimangu. Tak bisa tidak, aku langsung menanyakan pada nenek-nenek yang duduk di belakangku dan sedang antri turun bus (bayangkan turun aja antri hihihi). “Ada apa sih?”

gambar diambil wikipedia

Kata nenek itu, “Ya hari ini adalah Touji 冬至  hari permulaan winter, hari yang malamnya terpanjang selama winter. Pada hari ini orang dari seluruh Jepang datang ke jinja ini untuk berdoa” bla bla bla tidak jelas. Dan setelah pulang aku mendapat informasi seperti ini:

Orang Jepang (yang percaya) akan datang ke jinja (kuil Shinto) Ana Hachimangu 穴八幡宮 untuk mendapatkan “jimat” Ichiyouraifuku 一陽来復 yang berarti : Setelah musim dingin akan datang musim semi, berarti tahun yang baru akan datang. Segala kesusahan akan berhenti dan akan datang keberuntungan. Jadi kebanyakan yang datang ke sini ingin berdoa supaya bisa untung dalam perdagangan. Mereka akan membeli jimat yang akan dipasang di rumahnya di tempat yang tinggi. Jimatnya sendiri berupa kertas yang bertuliskan kanji Ichiyouraifuku itu. 

Ana Hachimangu ini memang terletak dekat universitas Waseda, merupakan jinja sejak tahun 1062 tapi waktu pemboman AS tahun 1945, jinja ini terbakar. Tahun 1989 dibangun kembali sehingga menjadi seperti sekarang. Dan yang menyenangkan waktu membaca bahwa jinja ini bertetangga dengan kuil Buddha dan gereja kristen … tentu saja dengan harmonis.

Aku dan Kai turun di halte terakhir dan sempat berfoto di depan salah satu gedung bersejarah universitas W, kami lalu pergi ke kelas tempatku mengajar di lantai 7. Tapi sebelumnya aku mampir ke WC wanita yang ada di lantai 8 (lucu deh gedung ini, wc wanita di lantai genap dan wc pria di lantai ganjil) . Masih ada waktu 10 menit sebelum kuliah dimulai, jadi Kai makan burgernya, sambil bermain. Sepuluh menit berlalu, Kai memegang janjinya untuk tidak ramai-ramai, apalagi mengeluarkan suara keras (anak ini suaranya kencang banget sejak lahir! padahal prematur loh). Jadi kuliah bisa dimulai dong waktu jam menunjukkan pukul 1:00 siang.

Baru berlalu  5 menit, tiba-tiba Kai berbisik … “Mama… unchi…. (p*p*p) ”
Waduuuh…. payah deh. Aku tahu anak ini memang tidak pernah bisa tahan. Di mana saja bisa p*p*p tidak seperti kakaknya yang harus di rumah.
Gaman dekiru? (Bisa tahan)”
Dekinai (Tidak bisa)” sambil berbisik memelas….. ingin ketawa juga tapi sebel juga. Karena berarti aku harus ke lantai 8 atau 6 untuk membantu dia p*p*p kan…. Jadilah aku memberikan tugas mencari arti beberapa kata di kamus kepada mahasiswa-mahasiswa sambil aku menemani Kai.

Setelah kembali ke kelas,  satu setengah jam berlalu dengan lancar, tanpa gangguan dari Kai. Dia benar-benar bermain sendiri di bawah tempat dudukku, di atas karpet, jadi tidak terlihat oleh mahasiswa. Aku merasa Kai hebat bisa diam terus, meskipun aku perlu konsentrasi dua kali lipat selama memberikan kuliah. Ada satu kejadian lucu, yaitu waktu aku memberikan contoh, sambil menuliskan A B C D E di white board. Kai melihat huruf itu dan bernyanyi lagu ABC hahahaha. Semua mahasiswa tertawa, dan aku cepat-cepat menyuruh dia diam 😀 ssstttt.

Setelah kuliah selesai, tentu saja kami mampir Mac D dulu untuk membeli bagian Riku sesuai permintaan Kai. Dan waktu kami sampai di rumah sekitar pukul 4:30, pas Riku juga pulang. Jadi kami bertemu di depan pintu lift, dan….. Kai lari ke Riku dan memeluknya. Ahhhh meskipun mereka selalu berkelahi ternyata mereka juga saling merindukan. Aku terharu melihat mereka……

Seorang mahasiswaku bertanya pada Kai:
“Kai tahu mama itu guru?”
“Tahu… Imeruda Sensei!” 😀