Arsip Tag: riku

Tiny

Melihat foto-foto tentang “tiny” di blognya Desty dan Titik, jadi ingat punya foto yang cocok. Tidak untuk disertakan dalam weekly photo challenge sih, hanya sedang malas berpikir untuk menulis posting hari ini.  Batuk masih menyiksa padahal besok harus mengajar.

kecil ya? ibu jariku normal kok

 

 

 

yes, he is sooooo tiny.... and who is he? Riku or Kai?

 

Terima kasih atas komentar sahabat-sahabat. Si pemilik jari mungil itu adalah RIKU. Sekarang jarinya sudah sebesar jariku, padahal baru 8 tahun loh hehehe

Hubungan Riku dan Pa’ Mali

Tanggal 22 Malam (selasa) aku ditelepon papaku dari Jakarta. “Mel, Riku ulang tahun kapan? ” “Oh masih lama, Jumat tanggal 25 kok”. Rupanya mama yang menyuruh papa telpon dan meyakinkan diri bahwa memang tanggal 25. Mama itu hebat, dia selalu ingat tanggal-tanggal ulang tahun orang. (Tapi… pas tanggalnya lupa, karena tidak tahu hari/tanggal 😀 )

Yang mau berulang tahun sendiri, si Riku sudah hitung-hitung hari ulang tahunnya sejak sebulan sebelumnya. “Ma, aku tinggal tidur 20 hari lagi ulang tahun ya?” “Iya…. ”  (huh kalau masih kecil rasanya senang ya menghitung HUT, kalau sudah tua maunya sih jangan cepat-cepat bertambah tuanya :D)

Dan aku memang tanya kepada Riku, bagaimana dia mau melewati hari ultahnya tahun ini. Tahun lalu dia gagal memanggil teman-temannya ke rumah, jadi apakah tahun ini mau panggil teman? Kalau memang mau, lebih baik diadakan hari Kamis, sehari sebelumnya. Pertimbangannya tentu saja waktu.

Kami cuma bisa memanggil anak-anak untuk datang sendiri kerumah kami sampai dengan pukul 4:30 sore. Selama winter bel kelurahan yang menyuruh anak-anak SD pulang akan berbunyi pukul 16:30. Silakan baca di sini untuk keterangan bel kelurahannya. Padahal kelasnya Riku selesai sekitar pukul 3 siang. Jadi hanya ada waktu 1,5 jam saja. Kalau hari Jumat, pas di hari ulang tahunnya, Riku harus pergi ke les Inggris dari jam 3:30 sampai 4:30. Jadi tidak mungkin diadakan pas hari ulang tahunnya. Tapi aku tanya dulu pada Gen, apakah pamali mengadakan pesta HUT sebelum harinya. Kalau orang Indonesia pamali, tapi aku  pribadi tidak jadi masalah…. hehehe (Tidak begitu percaya pamali-pamalian)

Nah, supaya kesalahan seperti dulu tidak terulang, aku membuatkan surat undangan kepada ibu dari teman-teman dekatnya Riku yang ingin diundang. Riku mau mengundang 3 teman laki-lakinya, jadi aku membuat 3 lembar. Dan tak lupa aku tulis, “Pesta kecil ini hanya makan pizza dan kue tart, jangan membawa apa-apa”. Soalnya orang Jepang tidak bisa datang dengan tebura 手ぶら (tangan kosong).

Dan sebetulnya ada satu lagi kebiasaan merayakan ulang tahun di Jepang yang agak aneh. Kalau di Indonesia, yang berulang tahun merayakan pesta dengan biaya dari yang berulang tahun kan? Sedangkan kalau di Jepang biasanya yang berulang tahun tidak mengeluarkan biaya apa-apa. Semua disediakan oleh teman-temannya yang menyelenggarakan pesta. Makanya aku sering bilang, kalau aku ulang tahun kita pakai cara Jepang ya. Kalau kamu ulang tahun pakai cara Indonesia :D.

Jadilah hari Kamis, 5 temannya Riku datang ke rumah. Loh kok 5? Hehehe, bertambah 1 teman perempuan dan 1 teman laki-lakinya, jadi total 4 laki dan 1 perempuan. Bahkan si cewe ini sudah membuat program pelaksanaan pesta HUT Riku. Kapan main ini, kapan main itu, kapan makan dsb… Dan memang si cewe ini pintar dan agak cerewet euy. Aku sempat diinterogasi olehnya. Such as, Kapan datang ke Jepang, belajar masak dari mana, dsb dsb… Huh dasar cewek …cerewet hahahaha.

Pesta untuk anak-anak itu tidaklah perlu menyediakan makanan mahal. Buktinya yang laku dari yang aku sediakan (Pizza, ayam goreng, kentang Mac D) adalah French Friesnya Mac D….weleh…tahu gitu kan aku beli aja yang banyak :D. Apalagi anak laki-laki, tidak begitu makan yang manis (kecuali anakku 😀 RIKU, kalau Kai juga tidak begitu suka manis). Kue tartnya kebanyakan tidak dimakan. Yang membuat mereka asyik adalah meniup balon yang kalau dilepaskan akan putar-putar sambil berbunyi. Selain itu mereka senang waktu boleh menarik tali cracker… yang mengeluarkan bunyi seperti petasan dan mengeluarkan pita-pita kertas. (Itu loh yang biasa dipakai untuk tahun baruan :D)

Tiada yang lebih menyenangkan dari melihat tawamu nak!

Tamu cuma 5 orang, udah gitu kira-kira cuma 1,5 jam, tapi aku merasa capeeeek sekali deh. Soalnya aku harus meyakinkan mereka tidak bermain yang berbahaya, dan langsung pulang ke rumah masing-masing tepat waktunya (agak telat sih, tapi karena masih terang, diperbolehkan). Yang lucu si cewe ini waktu pulang minta pada Riku untuk mengantarkan sampai ke taman depan sekolah. Baru dari sana mereka pulang ke rumah masing-masing. Tapi Riku bilang, “Engga ah, kan kamu sama si A, B dan C mereka semua tahu jalan kok sampai sekolah. Aku males. ” Ya ampuuun Riku! Ngga gentle ahh (tapi emang iya sih, wong bebareng teman-teman lain, ngapain juga Riku musti anterin hahaha)

Dan pas hari HUTnya yang beneran, Jumat. Hanya diawali dengan potong kue di pagi hari sebelum pergi ke sekolah, dan aku tidak masak apa-apa. Buat dinnerpun makan seadanya hihihi. Tapi buat Riku HUT tahun ini berkesan karena dia bisa bermain bersama temannya, dan mendapatkan game DS baru Inazuma Eleven (sepak bola-sepak bolaan deh). Tuh sampai Sabtu siang saat aku menulis ini pun dia masih main. Well Riku tahun depan udah ngga bisa main-main loh. Menjadi kelas 3, semakin banyak yang harus dipelajari dan semakin sulit.

Happy Birthday our Crown Prince Riku Miyashita!

Hari Anak-anak

Semestinya aku menulis ini kemarin, persis hari anak-anak (anak lelaki)  atau Kodomo no hi, yang sekaligus merupakan penutup rangkaian hari libur berurut yang disebut Golden Week. Kemarin kami bener-benar melewati waktu dengan anak-anak dan… alam. Mungkin hadiah alam adalah hadiah yang masih berharga saat ini, semasa alam yang hijau dan bersih masih dinikmati. Kabarnya di Tokyo kebun binatang dan beberapa tempat wisata menggratiskan karcis masuk untuk anak-anak (kapan ya di Indonesia bisa gini hehehe, hari anaknya udah ada kok). Tapi kami memang sepakat untuk tidak pergi jauh-jauh. Takut terjebak macet arus balik.

Kami pergi bersepeda ke Taman Shakujii (Shakujii Koen), sambil tak henti-hentinya aku merasa takjub, kok aku dulu bisa pilih rumah (apartemen yang kami tempati sekarang aku yang memilih persis sebelum kami menikah) yang begitu dekat dengan alam sebagus dan seluas ini, tapi masih dalam kawasan kota. Tujuan kami kali ini cuma satu, yaitu memenuhi permintaan Riku untuk naik perahu.

Bunga Wisteria berwarna ungu, biasanya memang ditanam dan merambat di atas pergola. Pertanda bulan Mei sudah datang!

Sambil melewati perumahan orang kaya dengan arsitektur yang bagus (kapan ya aku bisa punya rumah di tepi kolam/danau begini), kami bersepeda cukup jauh. Tapi tidak terasa 20 menit sampai di tempat naik perahu, di sisi Kolam Danau Shakujii. Setiap menjelang musim panas, disewakan perahu kayuh dan perahu dayung di Kolam (Danau) Shakujii ini dan libur jika musim dingin. Pikirku mungkin kalau musim dingin, tidak ada yang mau ambil resiko tercebur dan mati kedinginan ya? hihihi. Kami harus menyewa dua perahu, karena satu perahu hanya bisa 3 orang (meskipun bayi tetap dihitung 1 orang — ya iya laaaah). Jadi Papa Gen dengan Riku maik perahu kayuh biasa, sedangkan aku dan Kai naik perahu kayuh berbentuk angsa. Kai langsung berkata, “Ga…ga noru (naik angsa)”.

Kai menyetir, sedangkan mama sibuk memotret dan mengirim foto lewat HP hihihi

Sebetulnya ini bukan kali pertama aku naik perahu kayuh begini, dulu juga pernah bersama Gen dan aku ingat waktu itu aku takut sekali. Takut tercebur. Tapi kali ini entah kenapa aku enjoy sekali naik berdua Kai, dan tidak takut… dan bisa mengayuh selama 30 menit jatah mengelilingi kolam (perahu angsa 700 yen, perahu kayuh biasa 600 yen). Hmm aku perhatikan aku juga banyak berubah sejak Kai lahir. Jadi sambil aku yang mengayuh, Kai yang menyetir entah arahnya kemana terserah dia. Asal begitu mendekati perahu orang aku yang ambil kendali setirnya. Senang sekali dia bisa menyetir perahunya.

Setelah puas bermain sepeda, kami pergi mampir ke tempat bermain untuk Riku. Kai tidak bisa bermain di sini karena alat permainannya terlalu besar untuk dia, Jadi aku menjanjikan mengantar dia pergi ke taman bermain untuk anak balita yang memang ada di tengah perjalanan juga. Dan ternyata di tempat luncuran itu tertulis “Untuk usia 3-6 tahun”. Pantas Kai juga tidak begitu mahir… baru sadar kami bahwa Kai belum berusia 3 tahun. Tapi lagaknya sudah seperti anak besar! dan cerewetnya itu deh ampuuunnnn…

Kai memperhatikan kakaknya membuat gulali di mesin gulali dengan memasukkan 100 yen

Setelah bersepeda, bermain dan mandi pasir, kami pergi membeli sepatu untuk Riku, karena kondisi sepatu dia yang sudah kasiaaaan banget deh. Bolong! Padahal aku sudah belikan sepatu baru, tapi dia tidak suka karena musti pakai tali…. Pelajaran buat aku, Jangan pernah beli sesuatu untuk anak-anak tanpa dipilih mereka sendiri. Mubazir. (Aku juga tidak bisa dan tidak mau memaksakan sih…padahal ibunya Gen dulu streng nya minta ampun. Ngga ada tuh ba bi bu. Dibelikan ya harus pakai!  Tapi entahlah aku sejak anak-anak balita lebih suka membelikan sesuatu yang mereka suka, mungkin ini adalah salah satu bentuk memanjakan mereka.) Jadi deh Riku membeli sepatu yang termurah di toko itu, tidak sampai 1000 yen! Dan dia senang sekali…. dan dompet mama senang juga hehehe.

Sesudah dari toko sepatu, kami makan malam di okonomiyaki ala hiroshima. Dan sekitar pukul 8 malam Riku pergi ke Sento, pemandian umum bersama papanya. Hari ini adalah hari khusus di sento, yaitu Shobu yu, air panasnya dipakaikan batang shobu, katanya supaya anak lelaki menjadi kuat.  Tadinya aku dan Kai juga mau ikut, tapi Kai sudah terlalu capek dan mengantuk. Karena aku tidak ikut, jadi tidak ada deh foto mereka mandi berendam di Shobu-yu…hahaha (padahal biar aku ikut juga tidak bisa masuk ke pemandian khusus pria).

Hari anak-anak berlalu dengan kegiatan bersama anak-anak. Biasanya memang ada banyak kegiatan “seremonial” dalam memperingati hari anak-anak. seperti tahun lalu kami memperingati bersama Nobu, sepupu Riku dan Kai yang baru berusia 1 tahun. jadi lengkap semua makanan, perhiasan seperti Koi Nobori dan yoroi (baju perang samurai) seperti yang bisa dibaca pada posting tahun lalu. Tapi karena tahun ini ibu mertuaku kurang enak badan, kami menghapus kegiatan seremonial dan hanya bermain bersama saja.

Kata Witha yang menulis artikel ini, dari sekian banyak foto, foto Kai yang terpilih. Pasti karena senyumnya tuh hehehe. Thanks ya Wit.

Tapi tahun ini Kai memperingati hari anak-anak secara khusus sebenarnya, karena dia “masuk koran”, udah gitu koran Indonesia lagi. Foto Kai dengan hiasan yoroi terpajang di koran “Berani” edisi 27 April 2010. (dan aku lupa kasih tau keluarga di Jakarta hihihi). Maklum deh keluarga cueks, mau masuk koran kek tipi kek, udah biasa…. hahaha. Lagian kan Riku dan Kai udah “masuk internet” karena ada tuh yang bilang (beberapa) kalau tidak ada Kai dan Riku, TE ngga laku …. hiks.(mamanya nangis air mata darah deh….)

Sebagai akhir tulisan ini, aku mau berbangga sedikit dengan menampilkan karangan Riku. Suatu hari tiba-tiba dia menyodorkan karangan ini, dan membuat aku terharu. Aku tidak tahu apa yang menyebabkan dia menulis begitu. Apa ada sesuatu yang dia tonton, atau di sekolah (yang aku ragukan). Tapi semoga seruan ini, tulisan dari seorang anak bisa menjadi masukan untuk  dapat direnungi.

Tulisan 1:

Mina-san (Semuanya) saya ingin membuat pernyataan.
Saya tidak suka senjata. Bukan saya saja, tapi semua negara menjadi susah.
Perang menyebabkan negara-negara menderita.
Saya ingin mengubah dunia masa depan yang baik.
Apa sebab? Saya tidak ingin kehilangan banyak orang (teman)

(halaman sebaliknya dia menulis, Apa pendapatmu?)

Tulisan 2:

Saya bisa makan kenyang, tetapi banyak orang di negara lain
tidak mempunyai makanan, sehingga banyak orang yang meninggal.
Kamu juga jika ada orang yang kamu kasihi meninggal pasti akan sedih kan?
Saya kadang-kadang memberikan sumbangan di kotak dana di Circle K.

(lalu aku kotbahin dia, sebelum kasih sumbangan —
karena kamu belum bisa bekerja dan cari uang, berusaha lah
jangan membuang makanan. Itu saja sudah bagus)

Well, semoga dunia ini mau mendengarkan juga suara dan perasaan anak-anak. Tidak keras kepala dengan pemikiran yang ingin menguasai segala sesuatu menjadi miliknya sendiri.Dan semoga anak-anakku tetap terus mempunyai hati yang murni dan peka terhadap penderitaan sesamanya.

The Princess and The Frog

The Princess and The Frog

Kemarin malam Kai memintaku untuk membacakan cerita “The Princess and The Frog” dari Disney yang diterjemahkan menjadi “Purinsesu to Mahou no kisu” プリンセスと魔法のキス sebelum tidur. Di sebelahku Riku sudah terlebih dahulu tidur. Anak itu paling mudah untuk tidur, begitu kepala menyentuh bantal… ZzzZZzz deh. Jadi aku mendongengkan Kai. Di situ aku tanya pada Kai,
“Kai tahu princess  artinya apa?”
“Ngga tau”
“Princess itu anak perempuan dari Raja (Oosama – ini dia sudah tahu).
Kalau anak laki-laki itu disebut Prince. Untuk Mama, Kai adalah Prince”
“Ihhh ngga mau…”
“Kenapa ngga mau? Riku juga prince. Jadi mama punya dua prince”
“eeeeee?? Riku prince?”
“Iya, Kai juga prince. Mau?”
” un (ya)”
” Kai prince…”
“Mama princess…” Duh aku kaget sekali… kok dia langsung tahu penggunaan kata princess.
“Waaah mama princess? Makasih Kai” Lalu aku cium Kai.
dan tahu reaksi dia? “Kero kero…(suara kodok)” … Ya ampun dia tahu bahwa prince itu menjadi kodok.

Saking gembiranya aku juga bilang pada Kai, “Mama princess cium prince jadi mama kodok yaaa (dalam cerita ini si prince tidak berubah menjadi manusia, malahan si princessnya jadi kodok juga)”
“kero-kero….Hahaha…” kami berdua tertawa…
Dan tadi pagi dia meloncat-loncat seperti kodok waktu aku panggil dia Kai prince.

Ada banyak kejadian yang menunjukkan Kai tiba saatnya untuk mengekspresikan semua yang dia tahu, semua yang selama ini dia lihat tapi belum bisa keluar dalam bentuk kata-kata. Dan aku berusaha menikmati perubahan ini.

Dan hari ini kedua prince ku pergi ke “sekolah”. Riku memulai hari pertamanya sebagai murid kelas dua SD. Dan dalam upacara penerimaan murid baru (kelas 1), dia harus mengucapkan kata sambutan pertama sebagai wakil kelas dua. Pendek memang, hanya mengucapkan “Adik-adik kelas satu…” kemudian akan dilanjutkan oleh murid lain. Tapi sebagai pemula, dia harus berbicara dengan lantang, supaya keseluruhannya dapat berjalan dengan baik.

Tadi dia pulang dan mengatakan bahwa dia dipuji oleh gurunya, karena berhasil berbicara dengan suara lantang.
“Tadi grogi?”
“Sedikit sih… tapi ngga papa tuh” (sasuga mama no ko – anak mama sih, jadi tidak grogian hehehe)

Selain memberikan sambutan kepada kelas satu, murid-murid kelas dua juga mempertunjukkan permainan harmonika sebagai penyambutan kepada kelas satu. Aku jadi teringat peristiwa satu tahun yang lalu. Saat itu Riku yang menjadi murid kelas satu, dan disambut oleh kakak kelasnya. Tadi juga waktu aku mengantar Kai ke penitipan sempat melihat ibu-ibu bersama anak-anak mereka yang baru masuk SD memakai kimono atau jas. Wah, satu tahun sudah berlalu sejak saat itu, dan Riku sekarang sudah kelas dua. Sudah menjadi kakak kelas, yang juga diberikan tanggung jawab untuk membimbing adik-adik kelasnya. (Aku senang dengan sistem SD di sini yang memberlakukan sistem mentoring, membimbing adik kelas sehingga mereka menjadi bertanggung jawab.)

Kai juga sudah menjadi “kakak kelas” , meskipun dia baru 2,5 tahun. Sebelumnya di penitipan (hoikuen– 保育園)dia masuk kelompok usagi (kelinci) yang diperuntukkan bagi anak-anak berumur 1-2 tahun. (Di bawahnya ada kelas hiyoko (anak ayam) yang diperuntukkan bagi anak berusia di bawah 1 tahun. Mulai tanggal 1 April Kai menjadi anggota kelompok zoo (gajah) yaitu untuk anak berusia 3 tahun ke atas (sampai dengan sebelum 6 tahun, usia masuk SD). Banyak orang tua yang keduanya bekerja, tidak memasukkan anak-anak mereka ke TK, karena jam belajar TK hanya sampai jam 2 atau kalaupun ada perpanjangan hanya sampai jam 5. Sedangkan kalau di penitipan bisa sampai jam 8 malam. Dulu akupun sebetulnya ingin agar Riku tetap di penitipan sampai usia SD, supaya aku bisa bekerja terus. Tapi karena Gen ingin anak-anaknya mengecap pendidikan di TK, jadi aku yang mengalah dan berhenti kerja malam (yang sebetulnya lebih banyak pekerjaan  mengajar di malam hari, hampir setiap hari biasa), dan memasukkan Riku ke TK waktu dia berusia 4 tahun.

TK di Jepang terdiri dari 3 tingkat, kelas nenshou 年少, anak berusia 3 tahun, kelas nenchuu 年中 mereka berusia 4 tahun dan nenchou 年長 yang berusia 5 tahun. Jadi Riku masuk dari pertengahan, di kelas nenchuu. Sedangkan Kai kami ingin memasukkan dia sejak dari nenshou, bulan April tahun depan. Memang lain ya mendidik anak kedua dengan anak pertama. Kelihatannya anak kedua lebih cepat pintar dan cepat beradaptasi, karena mengamati dan meniru kakaknya. Tadi pagi juga begitu aku bilang bahwa Kakak Riku sudah pergi ke sekolah, Kai juga ditunggu sensei… dia mau pergi ke penitipan meskipun dengan enggan. Jangan kalau dia tahu Riku ada di rumah, pasti tidak mau pergi dari rumah.

Well, mulai hari ini kesibukan di rumah kami pun mulai, meskipun aku sendiri baru mulai mengajar tanggal 16 April nanti. Itu sebagai Mama sensei… tapi “Mama Princess” nya Kai kerjanya sebagai upik abu setiap hari 24/7, tanpa libur. (Eh tapi mulai hari ini aku bisa bernafas lega sedikit waktu membersihkan rumah tidak ada dua unyil yang mengganggu. Dan bisa konsentrasi nulis deh seperti hari ini)

Princess and her prince

Memang keluarga yang terbaik…

Setidaknya itu kata Riku di akhir pekan lalu. Pada hari ulang tahunnya, Kamis lalu, dia mengundang 6 orang temannya untuk bermain di rumah. Sengaja bukan aku yang mengundang, karena sebetulnya tidak ada kebiasaan di Jepang untuk membuat pesta ulang tahun. Apalagi membagikan kue-kue bingkisan ulang tahun di sekolah (kebiasaan membagikan “berkat” begitu idi sekolah ternyata masih ada, karena waktu aku pulkam tahun lalu, adikku sempat bingung akan membagikan apa waktu anaknya ultah) sama sekali tidak ada. Well orang Jepang jarang memperingati ulang tahun deh.

Jika aku menuliskan undangan, ibu anak-anak itu akan kewalahan untuk mencari kado. M-E-R-E-P-O-T-K-A-N. Kita orang Indonesia bisa bilang, “Tidak usah bawa apa-apa….datang saja”. Tapi orang Jepang TIDAK AKAN PERNAH BISA DATANG TANPA MEMBAWA APA-APA. Pernah beberapa kali teman Riku main ke rumah, mereka pasti membawa (dibawain ibunya sih) satu bungkus snack untuk dibagi/makan bersama (OMG Riku pernah bermain ke rumah temannya ngga ya? Aku kudu siapkan snack nih untuk membawakan Riku kalau dia bermain ke rumah temannya).

Jadi aku menyuruh Riku memanggil temannya, dan karena aku sedang sibuk mengerjakan terjemahan aku sediakan pizza dan kue ultah dari Baskin aja. Undangan disampaikan hari Senin. Hari Selasa Riku mendapat jawaban bahwa hanya 3 orang yang bisa datang. Lalu aku bilang, biar saja, lebih sedikit kan lebih banyak jatah makannya hihihi (dasar pikirannya makan mulu). Tapi hari Rabunya dia pulang dengan sedih dan berkata bahwa cuma 2 orang yang bisa datang esoknya.

Pas hari H, sesudah pulang sekolah, Riku menjemput temannya ke bawah. Ternyata hanya ada satu orang yang datang, dan ….. mereka bermain di bawah. Temannya ini membawa semacam permainan dengan tali. Tapi mungkin Riku mengikat salah atau bagaimana, tali itu tidak bisa diurai lagi. Oleh temannya itu, Riku harus memperbaiki (mengurai) tali itu dan jika tidak bisa game DS nya untuk dia. Wah Riku kan panik, karena dia tahu DS itu mahal. Akhirnya Riku minta maaf dan lari ke rumah.

Begitu masuk ke dalam rumah, dia menangis. Wah aku kan panik, ada apa nih… Mendengar ceritanya ternyata dia di”ancam” harus memberikan barangnya jika tidak bisa begini begitu. Aku ikut sedih, karena kok anak kelas 1 SD sudah bisa main palak-memalak begini. “Hari ulang tahun aku yang paling buruk!”… Ya kenapa mesti terjadi pas di hari ulang tahun. Kasihan Riku. Untuk sementara aku peluk dia, dan mengajak dia makan Pizza berdua. “Hari Sabtu, Minggu dan Senin kan papa libur, nanti Riku pergi saja sama papa ya. Kasih tahu papa, Riku mau ke mana”
“Cuma mama yang baik sama Riku…”
“LOH Riku… Riku kan anak mama. Masak mama mau jahat sama Riku. Riku nangis ya mama juga ikut nangis dong.”
“Iya ya…. hihihihi”

merayakan ultah Riku dengan sederhana

Setelah Gen pulang kantor (yang lebih cepat dari biasanya yaitu jam 7:30 malam) kami makan pizza dan kue yang tadinya diperuntukkan pesta kecilnya Riku. Padahal tadinya mau makan di luar tuh, soalnya aku ngga ada waktu untuk masak.

bergaya dengan sepeda barunya

Baru hari Sabtunya, Riku pergi bersama papanya untuk membeli kado ulang tahunnya, sementara aku di rumah bersama Kai dan mengerjakan pekerjaan terjemahan yang belum selesai. Sebuah sepeda baru karena sepedanya yang lama sudah “kekecilan”. Anakku sudah bertambah tinggi, sehingga sepeda “masa kanak-kanak”nya sudah terlalu pendek untuk kakinya. Jadi kami sepakat untuk memberikan sepeda dengan jari-jari 22 cm (tadinya 18 cm).

bedanya ternyata cukup banyak ya, Ban dengan jari-jari 18 cm dan 22 cm

Sepeda yang lama nanti akan diberikan ke Kai kalau dia sudah mau, karena sebetulnya kami masih menyimpan roda bantuan sehingga tinggal dipasang saja lagi. Kasihan si Kai jarang dapet barang yang baru, selalu lungsuran.

Untuk berlatih memakai sepedanya yang baru, Gen mengajak Riku ke stasiun dekat rumah kami. Dan ternyata di pos pemadam api dekat stasiun itu sedang mengadakan “open house”. Jadi deh Riku belajar mematikan api, dipakaikan baju pemadam, diperbolehkan naik mobil pemadam, dan juga belajar tali temali serta pernafasan buatan untuk bayi. wow! Aku melihat foto-fotonya saja jadi iri, dan juga iri untuk Kai karena dia tidak ikut. Tapi Kai juga masih terlalu kecil, bisa-bisa dia nggerecokin saja, Pasti ada waktunya juga untuk Kai.

Well, terobati sudah kekecewaan Riku di hari ulang tahunnya. Memang melewatkan waktu bersama keluarga adalah yang terbaik….

Riku dengan baju petugas pemadam ... pipoooo pipoooo

Happy Milad Bouya

Di sebuah iklan Disney Channel, ada sebuah pernyataan hati seorang ibu:

kemarin kamu tidak bisa apa-apa, sekarang sudah bisa…
tapi jangan cepat-cepat menjadi besar ya……

Tujuh tahun yang lalu kamu lahir, kecil dan tidak mampu apa-apa. Bahkan hari-hari  pertama harus kamu lewati di dalam inkubator.

Karena prematur, pertumbuhan motorik kamu juga tidak secepat teman-teman seangkatan kamu.

Meskipun badan kamu besar, kadang hati kamu masih kecil. Karena teman sekelasmu  berbeda usia hampir satu tahun.

Tapi mama tahu kamu selalu mau berusaha, menjadi murid yang baik. Anak yang baik, dan kakak yang baik.

Terima kasih ya sayang, kamu tidak pernah menolak satu kalipun kalau mama minta tolong sesuatu. Meskipun kamu sering menolak kalau mama suruh tunggu sendirian di rumah, karena takut.

Maafkan mama ya kalau akhir-akhir ini mama sering marah dan bersuara keras sehingga kamu pikir mama bentak kamu. Bukan maksud mama memojokkan kamu di depan Kai, hanya ingin tahu mengapa kalian bertengkar. Itu saja.

Dan satu lagi Riku… Mama senang sekali waktu tadi malam kamu merapat ke mama karena takut waktu mama bacakan buku yang diminta Kai.

Jam berdentang…. dong…dong…dong….
Siapa yang masih bangun jam segini?
Burung Hantu? Kucing hitam? Tikus yang nakal? Atau… pencuri?
Bukan….bukan…. tengah malam adalah waktunya HANTU
Ehh… ada yang masih bermain tengah malam begini?
Jadilah kamu hantu dan terbang ke dunia hantu….

Sesekali manja ya Riku… mama kangen peluk kamu. Mama tahu kamu sering kecewa karena Kai merebut mama dan minta dipeluk begitu kamu peluk mama. Tapi percayalah, mama sayang kamu sama besarnya dengan Kai.
Apalagi kamu sudah menemani mama 7 tahun … jauh lebih lama dari Kai yang baru 2,5 tahun kan?

Kamu….

Paulus Riku Miyashita

kamu istimewa…

Jadi… di hari jadi kamu hari ini 25 Februari 2010, mama mau mengucapkan selamat ulang tahun. Selamat menjadi lebih besar 1 tahun lagi. Tapi…. jangan cepat-cepat ya besarnya.

Mama mau menikmati hari-hari kita bersepeda bersama menjemput Kai.
Masih mau mendengar, “Mama lapar, ada snack apa?”.
Masih ingin menggandeng tangan kamu dan pulang bersama dari sekolah, karena kamu mau pulang sama-sama. Bahkan kamu pamer ke teman-teman, “Ini mama gue…”
Masih mau date bersama, makan es krim dan takoyaki…
Masih mau ini dan itu bersama-sama…sebelum kamu bosan dengan mama (semoga tidak ya)

Kado ulang tahun? Tunggu hari Minggu ya? Nanti kita cari sama-sama papa dan Kai…..


Becak Kuno dan Modern

Minggu pagi, cerah dan kedua anakku bangun pagi. Jam 8 pagi mereka sudah bersiap-siap untuk pergi ke rumah kakek-neneknya di yokohama. Hanya aku yang masih belum bersiap, karena ada terjemahan yang nanggung untuk dipotong. Meskipun akhirnya aku putuskan untuk keluar rumah pukul 9, sambil membawa laptop untuk bekerja di dalam mobil. (Dan ternyata mengetik dalam mobil juga sama sekali tidak nyaman… lain sekali dgn di pesawat yah hihihi)

Sudah sejak malam sebelumnya Riku dan Kai mempersiapkan tas mereka masing-masing. Tapi isinya mainan, sehingga untuk baju dan pampers/susu Kai masih perlu aku yang persiapkan. Mereka ingin sekali bertemu neneknya, A-chan. Kebetulan A-chan juga sendirian, karena Ta-chan sedang pergi naik gunung. Jadi kami mau mengajaknya pergi makan siang ke Chinta Town Yokohama.

Pecinan di hari minggu…. aduh aduh aduh. Entah kenapa hari minggu kemarin itu benar-benar padat orang. Aku bayangkan kalau pas imlek bagaimana nih? Pasti tidak bisa jalan. Kami harus menyibak antrian orang yang bisa dilihat di mana-mana. Semua antri! Untuk apa sih? Ternyata akan ada parade sore harinya, jadi mereka sudah bersiap untuk melihatnya.

Ada beberapa restoran yang ingin kami masuki tapi selalu ditolak penuh. Kalau mau musti reserved tempat dulu. Akhirnya kami masuki restorsn kedua yang “memanggil” kami dengan mengatakan, “Silakan masuk, kami bisa langsung memberikan Anda tempat, bahkan di kamar….”

Biasanya untuk bisa menempati kamar harus pesan tempat dan kadang ditarik biaya. Wah mungkin mahal tempat ini. Lalu A chan berkata, tidak apa deh daripada cari lagi, sudah lapar. Nanti saya yang bayar. Jadi masuklah kami ke restoran itu, dan sepakat tidak pesan banyak, cukup mengganjal perut. Karena mungkin resto ini tidak enak…. tamunya sedikit.

Riku dan A-chan... Gigi taring atas Riku tanggal sesudah makan Peking Duck hihihi

Ternyata… resto ini memang sedikit lebih mahal dari resto lain, tapi makanannya cukup enak. Dan Riku dimanjakan neneknya dengan dibelikan Peking Duck (katanya karena minggu depan akan ulang tahun). Entah bagaimana tapi restoran itu mungkin akan membawa berkah juga tuh untuk dua anakku. Karena gigi taring (gigi susu) Riku yang atas tanggal di situ, sedangkan si Kai meninggalkan peninggalan di WC hihihi (Katanya kalau bisa buang air besar di suatu tempat pertanda akan kembali lagi ke tempat itu…. katanya)

Pengemudi Velotaxi menawarkan diri eh taxinya. Naik pertama 300 yen (1 orang)

Nah kan, judulnya becak, tapi belum berbicara mengenai becak sama sekali ya? Sebetulnya kami bertemu dengan becak “modern” di sebuah persimpangan jalan masuk ke China Town ini (China Town mempunyai beberapa pintu masuk). Bentuknya serupa bajaj, yang dicat meriah, tapi kalau dilihat lebih jelas lagi, ternyata si supir duduk dan mengayuh seperti sepeda. Waaah kalau begini kan becak dong.

Namanya VeloTaxi diciptakan tahun 1997 di Jerman dan terkenal sejak pameran EXPO tahun 2005 di Aichi. Angkutan yang ECO ini, memang ramah lingkungan, karena pakai tenaga manusia. Bukan itu saja, kabin tempat duduknya semua dibuat dari daur ulang. Dan selain unsur transportasi, Velotaxi ini bisa digunakan sebagai sarana iklan. Velotaxi ini bisa ditemukan di beberapa tampat wisata, dan memang Yokohama mempunyai banyak tempat wisata, yang salah satunya adalah China Town.

Kalau melihat homepagenya, ada banyak cara mereka untuk mempromosikan pemakaian velotaxi ini. Bayangkan jika Anda adalah Cinderela yang dijemput dengan Velotaxi dengan pengemudi ber-tuxedo sebagai pengganti kereta kuda? Hmmm …mungkin memang tidak romantis ya.. tapi unik kan? Imelda mau coba? mau aja sih kalau dibayarin, soalnya cukup mahal kalau aku harus bayar sendiri. Bukan… bukan dihitung berdasarkan berat badannya, tapi satu orang dihitung 300 yen untuk naik pertama, dan selanjutnya dihitung per point, 1 point = 100 yen. Nah, yang aku belum ketemu 1 point itu dihitung berdasarkan apa? km atau waktu.

velotaxi di depan Gudang Batubata, Yokohama

Mungkin kita orang Indonesia akan mengatakan, yaaah kalau itu mah di negara kita juga banyak. BECAK! Dari dulu memang kita sudah ramah lingkungan kok, dengan tenaga manusia menyediakan transportasi bagi warga. Cuma memang aku merasa jaminan terhadap penumpang yang amat kurang. Bayangkan penumpang kok ditaruh di depan, dan harus melihat jalanan yang terkadang dibawa melawan arus oleh si abang (Nah kan pasti tukang becak kita panggil abang, bukan pak! lagi-lagi pemakaian bahasa yang “membedakan”)

Yang juga aku rasa lucu, kok velotaxi dikembangkan di Jerman, dan dipakai di Jepang. Padahal Jepang yang sebetulnya menemukan alat transportasi dengan manusia ini. Becak pun awalnya berasal dari JINRIKISHA (Rickshaw bahasa Inggrisnya) yang disebutkan berawal tahun 1868, awal Meiji. Tapi ada pula yang mengatakan bahwa becak jinrikisha ini ditemukan oleh seorang Amerika yang tinggal di Jepang pada tahun 1869 yang bernama Jonathan Scobie, untuk mengangkut istrinya yang sakit-sakitan , dan pulang pergi ke Yokohama naik jinrikisha ini. (aduuuh romantis sekali ya? bagaikan digendong sang suami kan? )

jinrikisha di Kamakura

Jinrikisha kuno ini masih dapat ditemukan di tempat wisata Kamakura atau Kurashiki (dua tempat wisata tradisional Jepang, dan memang aku sendiri pernah melihatnya dengan mata kepala sendiri). Berwarna hitam, dengan tempat duduk berwarna merah. Disediakan selimut untuk menutupi kaki penumpang wanita. Pengemudinya berpakaian kimono pendek dengan celana pendek hitam. Dan coba lihat kaki mereka… ya seperti abang becak sih (bukan bermaksud mengejek loh… tapi berotot maksudku). Waktu pergi ke kamakura, aku sempat melihat seorang ibu-ibu yang dijemput seorang pengemudi jinrikisha yang masih muda (Memang aku belum pernah bertemu pengemudi yang sudah tua, seperti di Indonesia yang sudah kakek-kakek masih menarik becak).

Terlepas dari sisi manusiawi (kok mempekerjakan orang begitu) atau sisi lingkungan (ramah lingkungan tanpa gas emisi dll), kehadiran velotaxi (becak modern), dan jinrikisha (becak kuno) di tempat wisata bisa membantu orang-orang tua atau penyandang cacat untuk menikmati tempat wisata di Jepang, selain mungkin dapat membangkitkan kenangan tentang masa lalu.

Riku naik becak di Yogyakarta (sebetulnya becak jepang yang benar ya.... narik becak, kalau di Indonesia malah dorong becak bukan narik hihihi)

Mama’s Jewel

Aku rasa setiap ibu yang menerima telepon dari polisi pasti akan berdebar-debar dadanya. Bahkan sebelum bilang “Hallo”, sudah memikirkan sesuatu yang negatif, misalnya kecelakaan, atau anaknya ditangkap polisi karena berbuat jahat atau kenakalan lainnya. Dan terus terang dalam setahun ini aku sudah berkali-kali mendapat telepon dari polisi.

Ada beberapa kali aku berada di tengah jalan, dan langsung aku tahu itu dari Riku yang pergi ke pos polisi dan pinjam telepon pak polisi untuk menelepon aku karena aku tidak ada di rumah waktu dia pulang sekolah. Memang waktu-waktu itu aku tidak “keburu” sampai di rumah sebelum Riku pulang sekolah. Dan meskipun aku sudah memberikan kunci padanya, dia masih belum berani menunggu aku sendirian di rumah, dan menelepon dari rumah. Saat itu dia pergi ke pos polisi yang terletak 400 meter dari rumahku, dan melaporkan ke pak polisi bahwa mama belum pulang (untung bukan melaporkan mamanya hilang hahaha)

Itu alasan pertama aku mendapat telepon dari nomor “110” , nomor polisi di Jepang. Nah, barusan ini aku mendapat telepon lagi. Memang Riku sedang bermain di taman sendirian sesudah makan siang. Dan aku sempat berpikir, aduh jangan terjadi kecelakaan atau apa. Ternyata yang menelepon adalah pak polisi yang dari suaranya sudah cukup tua. Dia berkata, “Mohon maaf mengganggu, barusan Riku datang membawa uang 5 yen yang dia pungut di jalan. Saya mau menuliskan laporannya, bisa minta waktu sebentar? Maaf merepotkan.”

Lalu aku berkata, “Maaf, saya yang justru harus minta maaf. Uang 5 jen saja dilaporkan oleh Riku. Saya memang bilang padanya kalau uang, dompet atau kunci harus langsung dilaporkan ke polisi… tapi 5 yen…”
“Ya memang harus tetap mengajarkan begitu. Riku anak yang baik, jangan rubah sikap itu. Tidak apa-apa. Saya hanya mau menuliskan prosedurnya dan ijin apakah boleh memberitahukan nama dan nomor telepon jika pemiliknya datang? ”
“Tidak usah. Sebetulnya ini sudah kejadian ke tiga kalinya, dan tidak perlu memberikan nama atau nomor telepon dan kalau bisa diselesaikan di kantor, selesaikan saja”
“Baik kalau begitu, saya akan tulis suratnya”

Aku pernah menuliskan di “Harga Sebuah Kejujuran” tentang Riku pertama kali menemukan uang 10 yen (sekitar 1000 rupiah) dan langsung melaporkan ke pos polisi.  Kira-kira seminggu yang lalu dia melaporkan penemuan sebuah bola ke polisi, sampai petugas polisi telepon aku dan mencatata prosedur yang seperti tadi. Tapi untuk barang, jika pemilik tidak muncul memang bisa menjadi milik Riku, tapi musti ambil di Itabashi, jauh dari rumah kami. Karena itu aku berkata, “Selesaikan saja (baca buang saja) 処分 shobun. ” Dan Gen menasehati, jika menemukan barang seperti itu biarkan saja dulu, jangan langsung bawa ke polisi, karena mungkin si pemilik akan datang mencari ke tempat dia kehilangan. Dan biasanya pemilik tidak akan terpikir untuk mencari “bola atau mainan lain” ke polisi. TAPI KALAU MENEMUKAN UANG, DOMPET ATAU KUNCI harus langsung melaporkan ke polisi.

Tadi memang sempat aku berpikir, duh Riku…. 5 yen saja! Pura-pura saja tidak lihat, karena kalau ambil dan tidak lapor pasti mempunyai “dosa” mencuri. Paling aman “pura-pura tidak lihat”. Tapi untung pak polisi yang baik itu mendukung perbuatan Riku, karena dari kecil harus dibiasakan mengikuti peraturan. Mumpung sifat baik sudah ditanamkan, jangan dirusak.

Kadang memang orang dewasa MALAS untuk berurusan dengan KEADILAN atau KEBENARAN. Toh BUKAN MASALAH SAYA, masalah orang lain, dan pura-pura tidak melihat, mau cuci tangan saja terhadap masalah orang lain, yang sebetulnya mungkin bisa kita bantu. Memang melelahkan jika kita mau CARE/Perhatian terhadap semua masalah, tapi selama masih kita bantu meskipun kecil, meskipun mungkin tindakan kita tidak berarti banyak, apa salahnya kita bantu. Terus terang aku juga akan memilah masalah-masalah (baca sumbangan-sumbangan yang diminta) menurut keperluan dan kepentingannya. Karena bisa-bisa kalau aku bantu semua sumbangan, dalam sebulan aku yang harus minta sumbangan ke semua teman untuk kehidupanku selanjutnya. Prioritas….

Nah kan mulai melantur lagi, tapi hari ini aku mendapat pelajaran lagi dari Riku, permataku, bahwa sekecil apapun perbuatan kita, pasti ada artinya. Dan bahwa kita harus menyegarkan kembali pikiran kita semurni pikiran anak-anak. 陸はママの宝物。 Riku is Mama’s jewel….

Dalam kesempatan ini aku mau memperkenalkan juga sebuah usaha untuk membantu korban lumpur LAPINDO, yang dilakukan teman blogger seperti yang dituliskan di sini, yaitu dengan penjualan T-SHIRT/pernak-pernik. Bisa berkunjung ke websitenya SocioDistro.

Tulisan ini akan kututup dengan sebuah lagu dari acara TV NHK Pendidikan chanel 3, yang sering aku dengar judulnya Mama no takaramono (Mom’s Jewel)

Haru chan suka nakal
selalu menangis cengeng
ini ngga mau itu ngga mau
ngga mau jalan!

tapi aduh manjanya
haruchan haruchan
mama selalu mau peluk kamu

Mama suka sekali, wajah penuh senyum
Main sama mama yuuk, mau main apa? Haru chan
Haru chan … adalah permata mama

Mama sibuk dari pagi
selalu kesal dan marah-marah
nanti ya!! tunggu ya!! Tidak boleh!!
Ayo bereskan!!!!

Tapi kamu seenaknya saja
Haru chan haru chan
tidak pernah capek

Mama suka sekali, wajahmu dalam tidur
Kasih tahu mama kamu mimpi apa, haruchan
Haru chan … adalah permata mama

(translated by Imelda)

はるちゃん いたずら だいすき
いつも ウエンウエン なきむし
あれいや これいや それいや
もうあるけない!

だけど やんちゃな あまえんぼう
はるちゃん はるちゃん
いつでも キュッと だきしめたい

ママはだいすき ニコニコえがお
ママとあそぼう なにしてあそぶ? はるちゃん
はるちゃんは そう ママのたからもの

ママは あさから いそがしい
いつも イライラ ガミガミ
またね こんどね ダメダメ
かたづけなさい!

だけど きみは マイペース
はるちゃん はるちゃん
ちっとも ほーら へこたれない

ママはだいすき スヤスヤねがお
ママにおしえて どんなゆめみる? はるちゃん
はるちゃんは そう ママのたからもの

Dampak Kurang Anak

Jepang mempunyai masalah sosial yang cukup berat, yaitu kurangnya jumlah anak yang dilahirkan. Dalam bahasa Jepang masalah ini dikenal dengan sebutan shoshika 少子化, ka adalah perubahan, shoshi = sedikit anak. Memang jumlah anak yang dilahirkan sedikit, sehingga bagan demografi akan menjadi kerucut terbalik. Selain masalah sedikitnya anak, juga masalah banyaknya orang tua yang semakin panjang usia. Masyarakat manula ini disebut dengan koureika 高齢化, perubahan ke arah masyarakat lansia. Sedikit bayi, banyak kakek/nenek.

Koureika tidak bisa dihentikan, karena tidak bisa membunuh orang kan? Justru ini menunjukkan kesejahteraan suatu bangsa, bahwa banyak lansia bisa bertahan hidup dalam keadaan sehat pula. Yang seharusnya bisa dihentikan adalah shoshika. Maka dari itu kabinet di Jepang sekarang ada Menteri masalah shoshika ini. Berbagai hal dipikirkan supaya masyarakat Jepang mau mempunyai anak. Meskipun memang untuk mempunyai anak di Jepang (baca: kota besar) amat banyak kendalanya, sehingga banyak pasangan yang sepakat untuk tidak mempunyai anak.

Kebetulan kemarin, aku membaca sebuah ulasan editorial yang menceritakan salah satu akibat dari shoshika yang cukup akut. Ilustrasinya begini: Seorang anak membawa sepedanya ke tukang sepeda. Si anak diam saja, lalu si penjaga toko bertanya: ada apa? Si anak hanya menjawab: “kuuki 空気 (udara). Rupanya dia mau mengisi udara untuk ban sepedanya. Oi oi, si petugas ini mengatakan …”ambil saja tuh di mana-mana ada udara kok”.

Yang menjadi masalah di sini adalah, si anak tidak bisa menjelaskan keinginannya dalam bentuk kalimat. Seharusnya dia mengatakan : “Kuuki wo iretaindesuga (Saya mau mengisi angin untuk ban saya)” , tapi di otak anak itu hanya ada kata kuuki (udara). Dan katanya kecenderungan anak-anak sekarang seperti itu. Merasa cukup dengan mengatakan satu kata, dan maksudnya akan bisa dimengerti oleh sekelilingnya.

Kecenderungan ini terjadi karena jumlah anak yang sedikit, sehingga temannya dari sejak TK sampai lulus SD ya itu-itu saja dan sedikit. Ditambah lagi mereka merupakan anak tunggal. Selain itu komunikasi di rumah juga sedikit, karena si ibu juga harus bekerja untuk menunjang perekonomian rumah tangga. Si anak bilang: “Nasi”, langsung diberi nasi, tanpa diperbaiki pemakaian bahasanya.

Satu lagi tambahan yang mungkin bisa menjadi “biang kerok” fenomena ini adalah game. Masing-masing anak konsentrasi pada mainannya, dan jarang bercakap-cakap dengan temannya. Kalaupun bertanding memakai game, pasti kata-kata “makian” yang keluar.

Untung saja kedua anakku tidak mempunya kecenderungan semacam itu. Akhir-akhir ini memang Riku sering berkata, “unnn ” jika mengiyakan sesuatu. Biasanya aku langsung marah dan bilang, “itu bahasa apa? unnn siapa? Mama bukan pembantu loh!”…

Kalau Kai, justru sekarang sudah mulai cerewet. Selain IYADA dan bercerita tentang taman dan kuda-kudaan di taman, dia mulai mengulang banyak kata-kata yang baru dia dengar.  Waktu di dalam mobil, aku pertama kali mendengar dia berkata : “Mama unten?” (Mama sedang menyetir?).

Memang menurut buku panduan ibu dan anak, anak seumur Kai sudah mulai memakai gabungan dua kata. “Koen itta” (Pergi Taman), “Uma notta” (Naik Kuda)… belum bisa memakai partikel ke, di, dari.

Tapi tadi malam aku merasa senang. Waktu aku membacakan dongeng “Hanasaka Jiisan” (Kakek yang memekarkan bunga), diceritakan bahwa ada anjing kecil yang hanyut di sungai dan dipungut oleh nenek. Anak anjing itu dipelihara nenek. Dan waktu Kai melihat si anjing sudah besar, dia berkata: “Ookiku natta” (Menjadi besar) yang menurut tata bahasa sebetulnya sudah cukup sulit. Untuk umur dia biasanya cukup dengan “ookii inu” Anjing besar.

Well, Kai, kamu juga sudah menjadi besar loh… Kai mo ookiku Natta yo. Mama sudah tidak kuat lagi gendong kamu yang 14 kg lama-lama. Karena tadi naik bus dalam salju ya terpaksa mama gendong sebentar, dan hasilnya sekarang kaki kiri mama sakit lagi deh…

Kai dan salju, mau berangkat ke penitipan naik bus

Si riku juga sudah menjadi besar. Seminggu lagi dia ulang tahun ke 7. Bajunya sekarang untuk ukuran anak setinggi 140-150 cm (padahal dianya sendiri baru 120-an), karena badannya bongsor. Beratnya 33 kg saja! Duh, jangan harap deh mama bisa gendong kamu lagi. Wong pangku kamu aja udah sulit euy. Meskipun kadang aku masih mau manjakan dan cium-cium dia, dan dia masih mau…. Sebentar lagi pasti bilang, “Apaan sih mama cium cium… malu kan!” hihihi….