Arsip Tag: rectoverso

Sakit Kepala atau Pusing?

Emangnya beda yah? Hmmm mustinya sih beda. Tapi saya lagi malas untuk mencari perbedaannya sekarang, karena sedang sakit kepala. NAH, sakit kepala tapi maksa tulis postingan baru, gimana sih?

Terus terang saya sakit kepala karena kebanyakan nangis. Menangis selalu membuat saya sakit kepala.  Menonton film yang sedih pasti membuat saya menangis, dan kemudian sakit kepala. Karena alasan itu lah sebenarnya yang membuat saya tidak suka menonton film. Ya, saya tidak mau menangis!

Dan supaya saya tidak menangis, saya tidak mau membaca buku yang sedih juga. Kalau sudah tahu ceritanya sedih, biasanya saya sengaja tidak membaca. Kecuali ada tujuan lain, seperti menulis review. Tapi…. Minggu sore kemarin tidak sengaja saya memilih buku yang akhirnya membuat saya menangis… benar-benar menangis.

Kai tertidur sore, kira-kira jam 4. Tidak lama lagi saya lihat Gen juga sudah baring-baring di atas hot carpet dan ketiduran. Tinggal saya dan Riku yang masih terbangun. Riku seperti biasanya sibuk dnegan program tivinya. Well, saya mau membaca, pikir saya. Dan karena saya tahu, waktu saya tidak banyak apalagi kalau Kai terbangun, maka saya memilih buku itu. rectoverso.

Pikir saya .. tertulis ada 11 cerita, jadi kalau saya cuma sempat membaca 2-3 cerita, then tidak akan menggantung seperti kalau baca novel. Jadi saya buka lah halaman pertama, sambil memasang CD nya (yang sudah kerap aku pasang). Dan…. “Curhat buat sahabat” …. hmmm OK…. kadang memang mata kita buta terhadap cinta yang di dean mata. “Malaikat Juga Tahu” hmmm aku jadi mikir pada orang-orang yang kurang normal tapi punya hati. “Selamat Ulang Tahun” hmmm persis banget kejadian waktu ulang tahunku yang kemarin. Ingin memang memundurkan waktu. Sempat bingung dengan pronoun di “Aku Ada” . “Hanya Isyarat” juga indah. Kadang memang kita lebih baik hanya tahu sedikit dan cukup dengan pengetahuan itu. Ah pokoknya ceritanya bagus-bagus. Dan yang paling membuat aku menangis adalah “Firasat”. Sampai si Riku bilang, “Mama matanya merah… mama sakit?” Dan biasanya kalau sudah begini, dia akan datang dan mengatakan,”Mama jangan sedih, kan ada Riku”….

Dua jam menghabiskan 11 cerita, pakai menangis jadinya kepala sakit. Sebetulnya kalau ada banyak waktu lebih baik bacanya satu-satu diresapi. Dua cerita yang berbahasa Inggris mungkin perlu waktu lebih banyak. But bahasanya Dee enak dan pakai metafor yang bisa saya mengerti, sehingga membuat saya ingin baca lagi buku dia yang lain. Memang talented sekali ya dia, pantas ada seorang teman yang jatuh cinta padanya dan menulis di sms,”Seharusnya aku yang berdiri di sampingnya, bukan Reza!”. aih aih

Sempat kaget juga sih baca nama produsernya, persis pleg dengan nama adik laki-lakiku. Bukan kamu kan Ndy? Dan ngiri juga si Mang kumlod bisa foto sama Dee.

Nah, kenapa aku maksa posting dengan judul Sakit kepala? Karena hari ini tanggal 2 Februari di jepang ditandai sebagai hari Hari Sakit Kepala (tidak libur loh). Karena sakit kepala bahasa Jepangnya Zutsu, yang merupakan variasi pelafalan angka 2. Menurut saya, sakit kepala adalah keadaan nyeri, tegang, seperti dipukul-pukul, sakit di kepala, sedangkan untuk pusing lebih ke keadaan berputar-putar seperti vertigo. Kalau tidak salah dalam bahasa Malaysia, putar-putar (jalan-jalan) itu disebut pusing-pusing ya? Bagaimana dengan definisi ini menurut teman-teman?