Arsip Tag: RD

Duniaku di Rumah, atau di Rumah Dunia

Bagi seorang bayi dan balita, dunianya pasti hanya ada di rumah. Penitipan atau playgroup hanyalah tambahan. Memasuki usia SD dunia anak-anak ini bertambah menjadi rumah dan sekolah. Tapi untuk anak jalanan yang tidak bersekolah? Haruskah dunianya jalanan saja?

lihat senyum mereka, anak-anak bermain pada peringatan Hari Anak di Rumah Dunia

Waktu aku berkunjung ke Rumah Dunia tanggal 25 Juli lalu, aku sempat bertemu dengan seorang ibu berjilbab, yang kemudian disapa oleh Mas Gong,
“Cari siapa bu?”
“Anak saya pak….. Dia katanya ikut lomba”
“Ohhh ya di sana”

Mungkin ibu ini adalah satu dari sekian banyak ibu yang mencari dan menemukan anaknya di Rumah Dunia, bermain, bersendagurau dengan teman-temannya, membaca buku dan belajar menulis. Sebagai seorang ibu, aku juga akan lebih suka jika anak-anakku bermain di sini, di Rumah Dunia, daripada di warnet atau di jalanan.

Bersama Mbak Tias, Mas Gong dan Uda Vizon.... orang-orang yang aku kagumi

Rumah Dunia sudah berusia 10 tahun, dan aku mengenalnya baru 2 tahun. Jika Anda tahu Roy (tokoh dalam “Balada si Roy”), Anda tahu pengarangnya Gola Gong, semestinya juga tahu sepak terjangnya mendirikan Rumah Dunia ini. Masalahnya aku tidak kenal siapa itu Gola Gong. Pas “Balada si Roy” tenar di Jakarta, aku sudah tinggal di Jepang. Apalagi waktu itu adalah awal-awal aku tinggal di Jepang untuk belajar, sehingga aku menutup semua info tentang Jakarta…dan saat itu belum ada internet. Sampai sekitar awal 2009 dari percakapan dengan Daniel Mahendra tentang persahabatannya dengan Mas Gong yang begitu dibanggakannya. Dan aku resmi menjadi teman mas Gong September 2009. Aku kemudian memantau kegiatan Mas Gong dan istrinya Tias Tatanka lewat FB, dan media internet lainnya.

Membahasa, mengapa di Indonesia tidak ada karakter yang begitu berpengaruh seperti ultraman. Di depan bangunan awal mula mengumpulkan anak-anak mengenal buku, membaca dan berekspresi.

Dari situlah aku mulai mengenal keberadaan Rumah Dunia, yang ternyata sudah 10 tahun berdiri. Berawal dari buku-buku yang dibiarkan untuk dipinjam anak-anak sekitar, yang waktu itu sama sekali tidak mempunyai minat membaca. Kalau membaca curhat mbak Tias, bagaimana anak-anak itu datang hanya “berantakin” atau kadang menyobek buku-buku, tanpa ada niat membaca, ikut merasakan sedih dan gemes. Tapi berkat kesabaran mbak Tias dan Mas Gong, anak-anak itu kemudian dapat menghargai buku. Awalnya sering disogok dengan pisang goreng, atau didongengi, atau bermain bersama. Lama kelamaan mereka datang sendiri untuk membaca sendiri. Sebuah perjuangan yang tak kenal lelah… dan untuk siapa? Untuk anak-anak calon penerus bangsa. Usaha literasi lokal berawal dari Komplek Hegar Alam, Ciloang, Serang, Banten.

RUMAH DUNIA
Pustaka, Jurnalistik, Sastra, Rupa, Teater, TV
Mencedaskan dan Membentuk Generasi Baru
Berwawasan luas, bermula dari yang Kecil, dan terus berkarya

Terus terang aku kagum pada pasangan suami istri bersahaja ini. Yang mencurahkan perhatian dan kegiatan mereka bagi masyarakat sekitar. Mungkin sudah banyak taman baca yang sudah didirikan di Indonesia, tapi kurasa baru sedikit taman baca yang bisa langgeng terus berdiri sampai saat ini, dan menghasilkan alumni, pihak-pihak yang saling membantu menjaga dan memajukan sebuah mimpi bersama. Lihat saja mereka terus memperluas lahan Rumah Dunia demi menyediakan tempat bermain bagi anak-anak. Ada tanah seluas 1873 m2 yang sedang dibeli Rumah Dunia untuk dijadikan Rumah Budaya termasuk mendirikan WC. Aku ikut berdebar-debar setiap menjelang jatuh tempo pembayaran cicilan tanah itu, sambil berdoa agar lebih banyak lagi orang menyumbang pembelian tanah tersebut. Masih ada tahap ketiga sebesar 150 juta yang jatuh tempo tanggal 1 januari 2012. Andai aku konglomerat…. ah….

Ketika aku bertandang ke Rumah Dunia untuk kedua kalinya tanggal 25 Juli lalu, aku sempat diwawancarai seorang gadis manis. Dia bertanya, “Mengapa mbak Imelda mau ke Rumah Dunia yang begitu jauh ini? Apa yang menyebabkan mbak memilih Rumah Dunia?”

Diwawancarai Hana, dari Rumah Dunia sampai jurnalistik

Memang aku merasa, aku sedang mencari sebuah tempat yang bisa menjadi tempat yang disana aku merasa memiliki. Jakarta adalah rumahku sebelum aku pindah ke Jepang, tapi Jakarta tidak mempunyai daya tarik lagi untuk dimiliki. Kita akan merasa memiliki sesuatu jika di dalamnya kita mempunyai andil untuk membesarkannya. Dan aku bertemu Rumah Dunia, dan aku merasa cocok dengan pemikiran Mas Gong dan Mbak Tias. Aku yakin tanpa mas Gong dan mbak Tias, aku tidak akan sampai ke Rumah Dunia.

“Tapi mbak, RD ini kan jauh dari Jakarta. Kok mbak mau sih jauh-jauh datang?”. Laaah kan ada mobil? Kan ada waktu? Serang itu tetangganya Jakarta loh. Apa salahnya kita mengunjungi tetangga? Dan di mobil dalam perjalanan pulang aku sempat berpikir, seandainya aku tinggal di Jakarta, bukan di Jepang yang datang untuk mudik saja, apakah aku masih mau meluangkan waktu datang jauh-jauh dalam macet ke Rumah Dunia? hmmmm. Mungkin tidak juga.

Semakin kujawab pertanyaan yang diajukan, dan sambil menuliskan posting ini (yang amat memakan waktu…karena aku sambil berpikir…”WHY”) aku tahu bahwa aku menemukan sosok “Terakoya” di sini. Terakoya adalah suatu wadah pendidikan jaman Tokugawa yang bersifat sukarela. Terakoya meskipun mengandung kata “tera” atau kuil, sudah tidak membawa unsur agama di dalamnya. Tanpa ruang kelas yang formal, seorang guru terakoya menerima kedatangan para murid di rumah. Mengajarkan murid-murid yang berasal dari masyarakat biasa itu membaca, menulis dan berhitung, 3 dasar pendidikan. Murid- murid itu tidak membayar dengan uang, tetapi dengan barang atau jasa yang mereka punyai. Petani akan memberikan hasil panennya, atau hanya sekedar menyapu rumah sang guru. Dan keberadaan Terakoya pada jaman itu berhasil “memelekkan” masyarakat Jepang sehingga siap untuk menyerap ilmu dari luar pada saat restorasi Meiji (1868). Terakoya adalah bidang penelitianku untuk lulus dari Sastra Jepang UI tahun 1991. Dan ….aku bertemu kembali dengan model mirip terakoya ini di Rumah Dunia.

terakoya, sekolah informal jama Edo, Tokugawa 浮世绘 加贺藩仪式风俗图绘「寺子屋」

 

Ada banyak alasan bagiku untuk terus kembali ke Rumah Dunia, kecintaan pada buku, keinginan memajukan pendidikan, keinginan untuk memberikan anak-anak tempat bermain dan membaca, kecemburuan pada Mas Gong dan Mbak Tias dalam mewujudkan cita-cita bersama, keprihatinan pada perkembangan anak-anak Indonesia jasmani dan rohaninya…. banyak alasan lain. Dan semuanya ingin kucari dalam binar mata dan senyum tulus anak-anak Indonesia.
Aku akan datang lagi.
Ke sini.
Ke Rumah Dunia.

 

 

 

Silakan baca tulisan Uda Vizon tentang kunjungan kami ke Rumah Dunia, tanggal 25 Juli yang lalu di sini.

http://hardivizon.com/2011/07/31/bermain-di-rumah-dunia/

Mas Gong, Kai dan gaya Ultraman