Arsip Tag: lilin

Memancing tidak harus di air

Mungkin kalau Donny akan bilang, bisa kok mel memancing upil aja kan buktinya ngga di air. Tapi kalau Pak EWA, pasti akan bersikukuh bahwa memancing harus di tambak (apalagi kalau bisa sambil ngenet). Tapi saya yang empunya kumis eh ebi-ebi yang siap dipancing menyatakan bahwa memang bisa memancing ebi dan teman-temannya tanpa harus di air.

Hari Jumat lalu, kerja kami dari Seksi Kegiatan Anak-anak SD nya Riku mencapai puncaknya. Hari itu pada jam pelajaran ke dua dan ke tiga (sekitar pukul 9:40-10:30 dan dilanjutkan sampai 11:30) diadakan LongShuuKai, semacam bazaar untuk anak-anak dengan menampilkan permainan-permainan. Ada rumah hantu, ada permainan golf, permainan lompat tali, othelo dll. Nah dari kami, ibu-ibu membuka permainan TSURI LAND, Fishing Land. Memancing macam-macam.

OK… aku mengaku bersalah. Tadinya aku sudah minta ijin tidak bisa datang ke acara ini. Dan semua teman-teman dari Seksi kami memakluminya. Makanya aku berusaha bantu terus sampai sebelum hari H, hari Kamisnya.  Tapi…. aku kok jadi sedih tidak bisa melihat “gong” nya kegiatan kami ini. Jadi malamnya aku kirim email ke murid yang cuma 4 orang itu dan memberikan tugas untuk diserahkan besoknya, karena aku pasti terlambat datang. (jangan ditiru ya hihihi). Tapi jam kedua nya pasti ada pelajaran, karena kelas yang ini jumlah muridnya sampai 40 orang.

Jadi pergi deh aku pagi hari sebelum ngajar, mampir ke acara bazaar ini dan membantu persiapan kolam (tanpa air) untuk ebi-chan tachi, juga mengambil foto-foto dokumentasi, persis sampai selesai jam kedua. Dan untung sempat juga memotret Riku yang sangat enjoy mengikuti permainan memancing origami dan magnet/strap dari lilin ini.

Kemudian saya sempat berpikir, kenapa permainan untuk anak-anak di Indonesia kayaknya kok itu-itu aja ya? (atau aku saja yang ngga tau variasi lain) Kayaknya ngga jauh dari lomba karung, pindahin kelereng pake sendok, makan kerupuk atau ????? . Padahal permainan memancing begini juga bagus ya. Pancingannya dibuat dari magnet, dan pada obyek yang akan dipancing tinggal dipasang clip atau sesuatu yang mengandung besi sehingga bisa menempel.  Kami sendiri menyiapkan 5 pancing dari magnet, terutama untuk anak-anak kelas 1-2 SD, sedangkan untuk kelas yang lebih tinggi, kami sediakan 5 pancing dari clip besar, yang berfungsi sebagai kailnya.

setiap anak dijatahi bisa memancing 2 origami dan 1 magnet/strap

Semua buatan ibu-ibu sendiri… memang repot tapi waktu kami melihat kegembiraan anak-anak ini, yang bahkan rela mengantri supaya bisa masuk ke dalam kelas (hanya bisa 10 orang di dalam kelas) dan ikut permainan memancing ini, keletihan kami (dan sakitnya jari tertusuk waktu buat kumis ebi hihihi) sirna. Yang ada hanya rasa bahagia dan puas bisa menyenangkan mereka. Dan satu lagi, dengan kegiatan ini pertemanan di antara anggota Seksi Kegiatan Anak-anak ini menjadi lebih erat. Hmmm kapan ah mau membuat “Fishing Land” untuk anak-anak di Indonesia.

Gara-gara kumis

Huh aku bersungut-sungut sambil meringis sekarang

Gara-gara kumisnya aku terpaksa terbaring 2 jam siang ini karena mengantuk

Gara-gara kumisnya mata, tangan dan punggungku harus menderita

belum lagi gara-gara dia,  my three boys terpaksa ditelantarkan.

Semua penderitaan ini hanya gara-gara kumis

Kumisnya si Udang

(bukan kumisnya lelaki loh hihihi)

Seperti yang saya sudah tulis di posting sebelum ini, saya sedang disibukkan oleh PTA (Parent Teacher Association) SD nya Riku yang bakal keluarin stand di Bazaar khusus murid-murid tanggal 19 Juni y.a.d. Kami (ibu-ibu) ceritanya akan membuat permainan “Memancing Udang dll” dengan tajuk TSURI LAND. (Tsuri = memancing). Dengan menggunakan kail magnet, anak-anak bisa memancing origami (kertas lipat) berbentuk Udang dan sedikit bentuk lain, serta mainan magnet/strap yang terbuat dari lilin (nendo). Tujuan utamanya sebetulnya semua buatan sendiri! Tezukuri. Handmade!

ibu-ibu membuat mainan dari lilin

Untuk murid SD yang masih kecil agak sulit untuk memancing mainan magnet/strap dari lilin, karena itu dipikirkan untuk membuat origami berbentuk EBI/Udang ini. Karena terbuat dari kertas, lebih ringan, dan yang pasti cost nya lebih murah dibanding dengan mainan yang terbuat dari lilin. Karena itu Seksi Kegiatan Anak yang anggotanya 8-11 orang itu, masing-masing diwajibkan membuat origami udang sebanyak 100 buah di rumah, selain bersama-sama membuat mainan magnet/strap dari lilin. Jumlah seluruh murid di SD nya Riku adalah 600 anak, jadi kami harus membuat sebanyak itu untuk setiap jenis …. hiks.

Hari ini adalah hari pengumpulan origami Ebi dan pembuatan lilin di ruang serba guna SD. Nah, ternyata semua (kecuali saya) membawa origami udangnya itu TANPA KUMIS. Karena memang membuat/memasang kumis atau sungut udangnya itu sulit, jadi mau dibuat di sekolah bersama. Huh! tahu begitu kan, saya ngga ngoyo begadang dua malam membuat 100 origami udang lengkap dengan  kumis.

100 udang berkumis karyaku hihihi

Setelah mengumpulkan origami udang di satu meja, saya membuat bentuk bintang yang nantinya akan menjadi bahan dasar pembuatan magnet berbentuk biskuit. Lilin atau malam yang kami pakai ini bahan dasarnya terbuat  dari kertas, disebut kami nendo. Lain teksturnya dengan lilin yang biasa dipakai untuk prakarya di Indonesia. Teksturnya lebih lembut dan ringan sekali, bagaikan marshmallow. Warnanya ada macam-macam, tapi kami memakai yang berwarna putih, untuk kemudian dicampur dengan cat air untuk menimbulkan warna yang diinginkan. Untuk biskuit, saya mencampur warna kuning dan chrome yellow (kok saya ingatnya kita menamakan warna ini dengan kuning tai ya? hihihi). Kemudian seperti membuat biskuit, lilin itu dipipihkan dengan roller dan dengan cetakan dibuat bentuk yang diinginkan. Kemudian sesudah kering, untuk memberikan efek  biskuit, permukaan ditekan sedikit dengan sikat gigi dan diberikan warna coklat dengan kuas/tapas.

mainan dari lilin untuk magnet berbentuk biskuit bintang

Nah, setelah saya membuat 50 buah biskuit berbentuk bintang, saya pindah kerja membuat kumis si Udang ini. Karena semua tidak menemukan cara yang mudah dan murah selain dengan cara saya. Tapi mereka tidak bisa melakukannya. Ya sudah, akhirnya saya yang harus membuat semua kumis udang-udang ini. Sementara ibu-ibu yang lain ada yang membuat bentuk bola basket, bola softball dan es krim. Kami bekerja mulai pukul 9:30 dan akhirnya saya sudah terlalu capek dan pamit pukul 1 siang. Udang tak berkumis  sisanya saya bawa pulang untuk saya kerjakan di rumah saja.

Saya sebetulnya merasa sayang dan sedih tidak bisa ikut serta pada hari H, tanggal 19 Juni karena harus mengajar setiap jumat. Pasti senang melihat anak-anak bergembira memancing origami dan mainan dari lilin ini. Makanya untuk menebus ketidak hadiran saya, saya masih harus berurusan dengan sekitar 500 kumis lagi dan mungkin bermimpi tentang kumis dua-tiga hari ke depan. Tentu saja kumis Udang bukan kumis siapa-siapa!