Arsip Tag: kuliner

Tahu Batik

Tentu saja semua tahu batik ! Gimana sih mama…. (gayanya Kai). Tapi maksudku benar-benar TAHU ,makanan yang terbuat dari kedelai  bukan ‘tau’. Nah lebih aneh lagi ya, kok ada Tahu bermotif Batik? hehehe. Ya paling di Jepang ada tahu seperti ini,

tahu yang dibakar bagian atasnya

 

yang disebut dengan Yakidofu, tahu bakar, tahu jenis momen tofu yang seratnya lebih kasar daripada tahu sutra (kebanyakan tahu di Indonesia termasuk jenis momen, tahu yang dibungkus dengan kain katun) tapi bagian atasnya dibakar, sehingga kalau dari jauh ya bisa saja kelihatan seperti batik hehehe. Yakidofu ini biasanya dipakai untuk memasak Sukiyaki. Nanti bisa juga mungkin dibakarnya dengan cap batik, sehingga bisa benar-benar terlihat seperti tahu yang bermotif batik 😀

Tanggal 2 Oktober  sudah ditetapkan menjadi Hari Batik Nasional, di Indonesia. Dan tentu saja aku mau dong berpartisipasi, jadi memang berniat untuk pakai baju batik untuk keluar rumah. Kebetulan kemarin itu aku ada janji bertemu dengan dua pastor dan seorang tante anggota gereja di Kichijouji. Sayangnya aku lupa mengingatkan ke 3 orang Indonesia itu untuk memakai baju batik…. terlambat deh. Kami janjian untuk lunch bersama kuliner rendah kalori yang bernuasa tradisional Jepang, karena ruangannya memang ruangan Jepang. Sayangnya kamar yang kami dapatkan adalah KUTANI 2 tidak begitu sesuai dengan bayangan aku. Aku inginnya Imari atau Arita yang pernah aku datangi sekian tahun yang lalu bersama mama. Ya restoran tahu “Ume no Hana” ini menamakan kamar-kamar privatnya dengan nama daerah penghasil keramik. Aku suka keramik, jadi sedikit sedikit aku mulai mengingat motif-motif khas suatu daerah. Memang aku paling suka dengan Arita(yaki) yang kerap memakai warna biru dan merah dalam hasil bakarannya.

Pertemuan itu sebetulnya untuk merayakan ulang tahun Tante Kristin yang jatuh tanggal 28 September, Pastor Ardy yang jatuh tanggal 30 September dan kedatangan pastor Denny dari Kumamoto ke Tokyo. Aku kenal dengan pastor Denny melalui multiply, waktu beliau masih di Italia dan sedang mempersiapkan kedatangan ke Jepang. Sayangnya beliau ditempatkan jauuuh dari Tokyo, di Kumamoto. Setelah ‘kenal’ di dumay (dunia maya)selama bertahun-tahun, baru tahun ini sempat bertemu. Jadilah hampir 3 jam kita bercakap-cakap sambil makan sajian course yang dibawakan bertubi-tubi. Hampir semua terbuat dari tahu, dan kami dilayani seorang pelayan pria yang memakai hakama (kimono untuk lelaki)… cakep juga loh, sayang kok aku tidak kepikiran untuk berfoto bersama dia ya? hahahaha… mungkin karena ‘jaim’ pergi dengan pastor hehehe. (Jadi ngga mau pecicilan gitu). Tapi dari dia kami mendapat info bagus tentang SkyTree 🙂

jenis makanan yang sebagian besar terbuat dari tahu

Sebanyak 15 piring jenis makanan diantarkan dan ditutup dengan nasi, sup kembang tahu dan desert. Meskipun semua jenisnya kecil-kecil kenyang juga euy. Dan waktu aku memesan tempat ini memang ditanyakan apakah ada yang berulang tahun? Karena jika ya, mereka akan memberikan hadiah berupa sumpit kepada yang berulang tahun dan memberikan foto bersama kepada yang hadir. Bagus juga jadi kami ada foto bersama tanpa harus mengeluarkan tripod.

Pelayanan yang sempurna. Foto dari mereka, dekorasi ruangan yang indah, bahkan sampai wc-nya pun nyaman, dan disediakan ruang membetulkan make up. Pintunya rendah seperti memasuki ruang untuk tea ceremony -chado/sado- sehingga kita memang harus membungkuk untuk memasukinya. Jaman dulu yang melakukan upacara minum teh adalah para samurai. Karena memasuki ruangan dengan menunduk, mereka HARUS melepaskan pedangnya dulu sebelum masuk. Memang upacara minum teh harus dengan perdamaian dan kesederhanaan. Wabi dan sabi.

Setelah selesai makan, kami berjalan menuju gereja Kichijouji dan berfoto bersama di depan gereja, juga melihat sepeda lipatnya pastor Denny yang dibawa dari Kumamoto. Jadi selama di Tokyo beliau bersepeda kemana-mana, bahkan malam harinya akan pergi ke Nagano untuk bertemu seorang suster Jepang di sana…. Buatnya jarak 17 km dari Shibuya sampai Kichijouji itu DEKAT! hihihi. (Aku aja dari rumahku bisa juga sih naik sepeda ke Kichijouji, mungkin makan waktu 50 menit… padahal kalau naik bus cukup 20 menit. Hmmm belum berani coba sih). Cukup tergoda juga sebenarnya, karena pastor Denny itu bisa turun berat badannya 20 kg selama 6 bulan hanya dengan mengubah pola makan dan  bersepeda. huhuhuhu pengeeen 😀

sempat juga berfoto di gereja. Pastor Denny dengan sepeda lipatnya.

Lalu kenapa aku menuliskan judul Tahu Batik? Ya, selain kemarin itu hari Batik di Indonesia, di Jepang adalah hari TAHU, karena 10/2 (2 Oktober) dibaca TOFU. Jadi cocok sekali kan kalau makan Tahu sambil pakai baju batik?

(Eh ternyata aku juga baru tahu bahwa tanggal 1 Oktober, selain hari Tokyo, juga hari KOPI … duh ada-ada saja nih orang Jepang. Tapi mungkin yang lebih ada-ada lagi waktu aku melihat iklan di TV pagi tadi tentang teh yang terbuat dari biji kopi yang dikeluarkan oleh Nescafe…. gimana ya bilangnya? Teh kopi? bingung heheheh)

LPF dan Bali Lax

Bukan nama partai politik atau organisasi deh pokoknya. Cuma LPF ini adalah “pelajaran” baru yang kudapatkan hari ini. Singkatan dari Low Pass Filtering. Mau tau isinya apa? Silakan baca wikipedia di sini yah. Soalnya aku juga tidak ngerti hihihi.

Jadi ceritanya kamera DSLR Nikon D-80  kami (yang lungsuran dari bapak mertua) itu ternyata kemasukan kotoran di lensa bagian dalamnya. Aku sadarnya waktu aku bawa ke Jakarta waktu mama meninggal Februari lalu. Setiap memotret pasti ada titik noktah hitam yang tidak bisa hilang meskipun sudah diganti lensa atau dibersihkan lensa luarnya. Hmmm pasti butuh servis nih. Apalagi waktu aku pakai untuk memotret sakura di Taman Inokashira waktu itu, kehadiran noktah itu amat sangat mengganggu. Sayang keindahan sakuranya jadi berkurang banyak, meskipun sudah aku usahakan hapus dengan photoshop.

Waktu kutanya bapak mertuaku, ternyata memang sering terjadi seperti itu, dan tinggal bawa saja ke service center Nikon, yang ada di Ginza atau di Shinjuku. Karena rumahku lebih dekat ke Shinjuku, pagi tadi kubawa kamera itu ke Nikon Plaza di Gedung L Tower, Shinjuku. Aku beritahukan masalahnya, dan oleh petugas aku diberi kertas order servis dan bisa diambil pada jam 1 (waktu itu pukul 11:30). Wah cepat juga. Dan tertulis biayanya 1500 yen (150.000). Murah! Aku sudah takut saja kalau biayanya mahal.

Sambil menunggu servis selesai, aku janjian makan siang dengan Tina adikku dan temannya, di sebuah restoran Indonesia di Shinjuku. Bukan di restoran  Jembatan Merah, tapi di restoran Bali Lax. Hmm aku baru pertama kali ke sini. Oleh Tina disarankan ke sini karena semua lunch menu setnya seharga 980 yen dan sudah termasuk salad bar, minuman, dessert dan sup. Tina sukanya karena bisa makan sayur sebanyak-banyaknya di sini. Well memang sih salad pumpkin yang digiling dengan cream cheese nya enak!

Penampakan nasi campurnya 😀

Kami memesan Nasi Campur, yang terdiri dari sate daging, ayam bumbu, bakmi goreng, acar, kerupuk dan ikan goreng tepung. Semuanya jumlahnya sedikit (untung juga karena pasti tidak habis). Supnya sup thailand semacam Tom Yan. Dessertnya irisan orange, nanas dan coktail buah. Ada kopi dan teh juga (Aku tak tanya kopinya kopi apa. Tapi yah kalau menurutku rasa masakannya jauh dari masakan Indonesia, meskipu mungkin cocok untuk lidah orang Jepang. Tapiiii di sini suasananya bagus. Ada kolam-kolaman dengan hiasan-hiasan Bali. Di pintu luar tertulis sih kalau dinner, setiap orang dicharge 525 yen selain pesanan makanan dan minuman.

Menu yang kami pesan: Nasi Thanpuru!

Salah dua yang menarik adalah penulisan Nasi Campur dalam alfabeth yang aneh! Padahal tulisan dalam katakananya sudah benar Nashi camupuru, eeeeeh kok alfabethnya jadi Nasi Thanpuru 😀 Selain itu koki dalam bahasa Inggrisnya menjadi shef. Lucu jadinya. Yang lainnya adalah sebuah “sayur” yang baru kukenal. Namanya Romanesco. Cuma kok kelihatan grotesque ya?

Sayur baru, Romanesque yang terlihat grotesque 😀 Rasanya sih enak loh

Setelah makan (salada sebanyak-banyaknya) dan bercakap-cakap, Tina dan temannya harus kembali ngantor dan aku juga harus mengambil kameraku. Nah baru saat aku mengambil kembali kameraku itu aku membaca di papan digital bahwa Low-pass itu memakan waktu 1 jam. Ya pembersihan lensa dalam itu dengan cara yang diberi nama Low Pass. Sebetulnya bisa sendiri, karena waktu aku googling ketemu caranya di Youtube ini. Tapi kok aku takut coba-coba (awalnya juga tidak tahu sih) padahal kalau bisa sendiri, kan tidak usah keluar 1500 yen. But still leave it to the pro’s. Lebih afdol a.k.a lebih mantap! Betul kan?

Sebelum dibersihkan dengan LPF
Setelah dibersihkan dengan LPF, langit di Tokyo sore ini dilihat dari apartemenku

Allt Gott

Kalau diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris artinya “All Good”. Semuanya bagus (enak). Pantas sebagai nama sebuah restoran Swedish yang berada di Kichijoji. Masakan Swedish itu seperti apa sih?

Terus terang aku tidak begitu tahu tentang negara Swedish, kecuali imagenya tentang salmon! Dan memang ada salmon marinate yang terhidang sebagai hidangan pembuka atau appetizer (hors d’ouvres atau bahasa swedishnya :  förrätt) . Lainnya? ada satu yaitu IKEA (dan kalau ingat IKEA pasti aku ingat si tukangnyampah yang pecandu IKEA sekali). Selain itu? Hmmm ternyata pas aku cari keterangan mengenai negara Swedia ini aku menemukan beberapa kata yang akrab di telingaku yaitu : Volvo, Ericsson, dan Electrolux. Kenal? 😀

Aku, Whita, Nesta dan Lisa, berkumpul di depan Atre Kichijoji dan sempat-sempatnya berfoto di depan hiasan Natal yang ada. Tentu saja banyak orang Jepang yang lewat dan berpikir “Aduh ini gaijin (orang asing) masak gitu aja difoto!” hihihi.

Empat ibu-ibu Indonesia di Tokyo narsis depan hiasan natal 😀

Kami berjalan sekitar 7 menit ke arah belakang  Tokyu melewati beberapa toko dan restoran yang menarik. Memang Kichijoji adalah daerah yang penuh dengan fashion dan restoran enak, yang harganya terjangkau, jauh jika dibandingkan dengan Ginza. Tapi aku suka kota ini.

Restoran Allt Gott berada di lantai 2. Kecil, hanya bisa menampung 20 orang-an. Untung aku sudah pesan tempat sejak hari Jumat, kalau tidak kami tidak akan bisa makan siang di situ. Kami memesan course menu seharga 2600 yen, dengan main dish steak anak sapi (veal) untuk aku, Lisa dan Nesta, sedangkan Whita memilih steak ikan Kakap. Selain salmon marinate, ikan nissin goreng dengan saus khas dan penne ditaburi flakes ikan, entree paling awal adalah udang rebus ala skandinavia. Supnya adalah sup kabu atau turnip (lobak bulat) yang sangat enak. Aku masih ingat kata-kata Lisa “Iya ini enak karena dimasakin dan sedikit jumlahnya. Coba kalau kita buat sendiri, sama enaknya mungkin tapi kita akan membuat satu panci sendiri, dan akan blenek kebanyakan makan sup” hihihi ada-ada saja si Lisa. Lisa memang paling pandai masak di antara kami berempat!

Sebagai penutup kami mendapat satu piring berisi maroon pie yang sangat lembut, serta framboisse glaze (serbet rasa strawberry) dengan kopi atau teh. Secara keseluruhan masakan Swedish ini cukup enak dan yang pasti halal. Waktu aku menanyakan pada pelayan soal ada tidaknya kandungan babi, dia langsung menanyakan langsung kepada chef, yang kemudian dijawab, sama sekali tidak memakai babi. Aku juga suka dengan servis pelayan di sini yang amat ramah.

Oh ya ada satu lagi yang belum tertulis yaitu course menu ini memang tidak ada nasinya, tapi kami mendapat roti ala swedish dan knäckebröd semacam cracker terbuat dari gandum yang keras, khas swedish. Untuk roti memang aku lebih suka roti perancis yang rasanya lebih lembut di mulut daripada roti swedish. Meskipun cuma roti dan cracker, dijamin perut akan kenyang! (kecuali bagi mereka yang perutnya jawa, belum merasa makan kalau belum makan nasi :D)

Dengan wiskul hari ini, aku bisa menambah daftar masakan negara-negara dunia yang pernah kucoba. Roma, Ghana, Turki, Perancis, Jerman, Belanda, Vietnam, Kamboja, dll. Sayang waktu dulu aku belum ngeblog dan belum ada kamera digital. Kalau sudah, mungkin bisa menyaingi Jalansuteranya pak Bondan deh. hehehe.

Next destination adalah masakan Rusia. Gen ingin mengajakku makan di situ tapi belum ketemu waktu yang pas, karena sudah pasti tidak bisa ajak anak-anak. Soalnya di situ pasti ada vodka! 😀

 

Info restoran:
Allt Gott
0422-21-2338
Kichijoji / Swedish
Kichijoji Honcho 2-28-1, Shibata Bldg. 2F. [walking from the station, turn left at the street just past Tokyu department store – it’s called Taisho-dori – and walk about 250 meters or around 4 blocks; Allt Gott is on the right-hand side] Open 11:30am-2, 6-9:30pm. Closed Mondays.

Happy Monday

Happy Monday adalah istilah baru di Jepang, tentang “pemaksaan” hari Senin menjadi hari libur, supaya ada tiga hari libur beruntun yang membuat warga jepang beruntung . Beruntung bisa libur, dan bagi pekerja layanan wisata juga menghasilkan pemasukan dengan banyaknya warga yang berwisata.

Nah tanggal 10-11-12 kemarin adalah hari libur beruntung bagi kami. Karena Gen yang biasanya kerja hari Sabtu, tanggal 10 kemarin bisa libur…. dan akibatnya aku juga beruntung karena aku bisa hadir dalam acara rapat pembubaran panitia Natal KMKI (Keluarga Masyarakat Kristen Indonesia) dan pembicaraan program KMKI selanjutnya. Pak Barus yang ketua KMKI, waza-waza dengan sengaja menulis email padaku supaya aku hadir hehhehe (Maaf pak…. memang saya tadinya malas datang —bukan sekretaris yang baik ya pak) . Acaranya mustinya mulai jam 12, tapi karena aku mempersiapkan anak-anak yang dibawa jalan-jalan sama Gen di sekitar rumah jadinya aku baru bisa keluar rumah jam 12. Tapi karena tanpa anak-anak, bisa lari ganti kereta segala, sehingga bisa sampai di SRIT jam 1 kurang 15, dan masih bisa ikut doa makan bersama (maaf…tidak tungguin saya kan hehehe…ge er amat merasa ditungguin). Masakannya Nasi tumpeng sih…yummy…

Pak Barus memotong tumpeng dan memberikan pada Andhi selaku ketua panitia Natal 2008
Pak Barus memotong tumpeng dan memberikan pada Andhi selaku ketua panitia Natal 2008

Yang mengejutkan adalah pernyataan Pak Barus yang berkata bahwa beliau membaca blogku ini… haiyahhh … ketahuan deh jerohannya Imelda ya pak! Pak Barus protes katanya tidak ada cerita mengenai KMKI hihihi. OKOKOK pak, saya janji tulis dan masukkan ke Who Am I 🙂 (pikir-pikir emang tidak adil ya, karena saya sudah aktif di KMKI paling sedikit 10 tahun). Dan hasil rapat juga menetapkan bahwa saya harus jadi ketua untuk membuat acara Paskah nanti (tanggal 25 April). Hmmmmmm…. Gambarimasu!

Pulang dari rapat sudah jam 6:20 menit. Makan malam nasi kare yang sudah saya buat sebelum pergi siangnya. Dan malam itu harus tidur cepat karena esok harinya kita akan menghadiri acara keluarga di Yokohama.

Pagi tanggal 11 Januari (Minggu) kita berangkat ke yokohama dari rumah jam 8 pagi. Tumben bisa on time sesuai rencana. Kami semua pakai seragam baju formal = black dress. Karena sampai di Yokohama lebih cepat 1jam dari janji yang jam 10, kami sarapan dulu di MacDonalds. Duh aku benci deh dengan menu makan paginya Mac Donalds. Kenapa sih ngga ada hamburger yang biasa sebelum jam 10 pagi. Semua yang gridles atau bagels…aku ngga suka! Terpaksa deh aku beli satu-satunya hamburger yang ada yaitu Fillet o Fish burger.

Tiga sepupu bertemu kembali
Tiga sepupu bertemu kembali

Acara di Kuil Buddha ini adalah memperingati 49 hari Omnya Gen yang meninggal. Sekaligus upacara memasukkan abu (yang disimpan dalam guchi) ke dalam kuburan di kuil. Jam 11 dimulai dengan doa di depan altar Buddha. Pendeta Buddha membacakan doa Okyou dan kedengarannya seperti orang membaca Al Quran (karena ada iramanya). Nah, Kai membuat ulah di sini. Di tengah keheningan, Kai meniru ucapan (lagu)nya si pendeta dengan suara rendah…. duhhh jadi smeua ingin tertawa. Untung aku bisa tahan tertawa dan berusaha supaya Kai berhenti “bernyanyi” begitu. Duh…. pake acara ketawa-ketawa lagi…

Acara untuk 49 hari dengan pujian Okyou itu selesai kira-kira 45 menit. Dalam agama Buddha dipercaya bahwa manusia yang meninggal selama 49 hari (7 x 7 hari) masih berada di dunia antara (mungkin semacam api pencucian , untuk menanggung dosanya di dunia) dan pada upacara 49 hari almarhum diberikan nama baru sebagai hotokesama (buddha) dan disambut dalam dunia akhirat.

Sesudah acara di dalam kuil, kami pindah ke kuburan yang ada di halaman kuil. Makam keluarga dibuka bagian dasarnya dan di situ bisa terlihat guchi-guchi yang diletakkan dalam ruangan di bawah nisan. Guchi yang berisi abu dari Om juga ditaruh di dalam makam, dan kemudian dasar makam ditutup kembali (seperti memasukkan guchi ke dalam peti beton). Di sini juga dibacakan okyou oleh pendeta Buddha, dan setelah itu selesailah upacara 49 hari dan penguburan Om. Setelah peringatan 49 hari, biasanya ada peringatan 100 hari, meskipun sekarang jarang dilakukan oleh orang Jepang. Sebetulnya peringatan 100 hari itu bertujuan untuk menutup kesedihan atas kehilangan yang meninggal. Jadi pendeta Buddha itu menyarankan kalau bisa pada hari ke 100 untuk datang ke kuburan dan nyekar, sekaligus melaporkan bahwa “kami sudah sehat dan pulih”.

Setelah acara di Kuil biasanya keluarga akan berkumpul bersama, makan di sebuah restoran dengan kehadiran “foto” yang meninggal. Sambil makan dan minum bercerita tentang kejadian/kenang-kenangan orang yang sudah meninggal itu waktu dia masih hidup. Kami makan di sebuah restoran di Hotel Prince Yokohama. Sajian kuliner jepang yang apik dibawa bertahap ke depan kami.


Kami pulang ke rumah di yokohama sudah malam, dan perut masih kenyang… karena mabok minum sake juga maka semua terkapar di tempat tidur masing-masing.

Nah, hari Seninnya bener-bener happy monday bagi Kai dan Riku. Gen pergi mengikuti seminar di Pasifico Yokohama (semacam JCC di jakarta) sebagai wakil universitasnya. Sebetulnya aku juga tadinya mau ikutan mumpung udah lama tidak ikutin seminar yang serius, tapi karena musti pake acara ndaftar dulu segala, jadi aku putuskan aku mau ketemu adikku tersayang si Tina di rumahnya. (Sekalian nagih otoshidama – angpao untuk Kai dan Riku hihihi)



Jadi jam 12 kita janjian bertemu di Tama Plaza Stasion untuk makan siang bersama. Brrr udara dingin sekali, jadi kita begitu bertemu langsung masuk ke dalam ruangan departemen store. Sebelum makan kita pergi ke toko mainan untuk mencari mainan untuk Riku dan Kai. Ceritanya Tante Titin dan Tante Koko mau belikan hadiah natal yang terlambat. Riku langsung tahu apa yang dia mau. Dia lagi getol-getolnya mengumpulkan kartu Pokemon (Naruto kalah dalam hal ini). Sedangkan Kai? Dia baru pertama kali masuk ke toko mainan! Kasihan ya? Mamanya jahat ngga pernah ajak pergi ke toko mainan hehehe. Jadi Kai langsung coba-coba sendiri semua mainan yang bisa di coba di situ. Dari mainan memasukkan bola ke ke dalam kotak sampai coba bermain piano. Tapi aku pikir mungkin ke dua anakku ini ada bakat piano loh. soalnya ke dua-duanya mainkan tuts piano dengan jari nya bukan dengan TANGANnya, seperti biasanya anak-anak hahahha.

Setelah Riku membeli mainannya, dan Kai akhirnya tidak kita belikan apa-apa (biarin, ngga ngerti ini hihihi — nak kalau kamu besar dan baca blog ini maafkan mama ya…soalnya kalo beli mainan lagi untuk kamu  mama bisa jadi gila beresin mainan tiap malam hehehe).

Kami makan siang di restoran organik japanese food. Kebanyakan sayuran dan makanan yang healty. All you can eat deh di sini. Si Riku tumben-tumbenan mau makan banyak dan dia ambil sendiri dessertnya berupa agar-agar grape. (Yang akhirnya juga keluar waktu dia mun mun… hobi bener deh dia mun-mun, mungkin maagnya emang kecil ya? tapi kok ndut gini?) Aku yang mengharapkan Kai bobo, terpaksa harus gigit jari. Dan membiarkan Tina dan kok yang mengambilkan makanan untukku, karena Kai agak rewel, jadi musti digendong terus. Yah lumayan untuk diet …hihihi (diet??? perasaan jarum timbangan bergerak ke kanan mulu deh )

Sekitar jam 3 kita pergi ke LogHouse yang terdapat di taman agak jauh dari stasiun. Di taman ada tempat bermain bagi anak-anak, seperti jungkat-jungkit dan ayunan. Kai dengan suaranya yang lantang ikut teriak-teriak enjoy melihat anak-anak lain bermain-main. Lalu kita pikir dia juga mau coba naik ayunan atau jungkat-jungkit itu. Ternyata…. tidak suka! Dia memang cocok menjadi penggembira saja heheheh.

Dalam loghouse ada bermacam mainan dan dipenuhi oleh anak-anak. Ada basket mini, ada matras sumo, ada perpustakaan kecil dll dll. Kai juga dengan bebasnya berjalan ke mana-mana. Untung ada Tina dan Koko yang bisa mengejar dan memperhatikan ke dua chibi (bocah) itu. Kalau tidak aku bisa kewalahan sendiri. Tapi keliatan mereka puassss sekali bisa bermain sebebas-bebasnya gitu.  Dank je wel hoor Tina.

Akhirnya kami naik taxi pulang ke rumah Yokohama, dan naik mobil sendiri pulang ke Tokyo. Anak-anak langsung ngelempus bobo! Must be tired…

And liburan beruntun yang menyenangkan sudah berakhir untuk Gen…yang sampai tanggal 24 nanti tidak ada hari liburnya. Back to reality.

kopi dan Cinnamon Maple Meltsnya Mac Donalds sebagai penutup hari... (maniiiisssss sekali yieks)
Kopi dan Cinnamon Maple Meltsnya Mac Donalds sebagai penutup hari... (maniiiisssss sekali yieks)