Arsip Tag: konbini

CCTV = CC+TV

1. Tahu kan CCTV? Kamera pengintai deh mudahnya. Biasanya dipasang di tempat-tempat strategis, untuk memantau keamanan, termasuk merekam kejadian/kejahatan yang terjadi. Itu fungsi utamanya.

Tahun 2002, seperti yang pernah kutulis di “Di Jepang ada pencuri?”, apartemenku pernah kemalingan. Dari satu bangunan ada 3 rumah menjadi korban, termasuk aku. Nah, sejak ada kejadian itu, pihak manajemen apartemenku memasang CCTV di dalam lift, yang kupikir bisa meningkatkan keamanan di apartemenku. Namun, aku sering merasa aneh dengan kamera itu. Karena tidak terlihat ada kabel atau lampu yang menyatakan CCTV itu berfungsi. Dan ternyata benar perkiraanku. Waktu kami pulang dari Jakarta tahun ini, melihat CCTV itu berpindah tempat, ke mana-mana. Hahaha.. ternyata CCTV mainan dan ada yang iseng memindahkannya. Coba saja perhatikan posisi kamera itu di foto. Aneh bukan? Well…. kami juga sempat membaca di kamera itu memang bukan tertulis CCTV tapi CCD, D nya display mungkin 😀

coba deh perhatikan letak kameranya...aneh kan hehehe

 

2. Kami baru-baru ini memakai CC baru. Aku sebetulnya tidak begitu suka A**X, tapi karena bisa nabung mileage dari maskapai A*A yang kami pakai kemarin, jadi mulailah menabung mileage dengan CC baru itu. Dan karena Gen cari-cari info bagaimana “menabung” sebanyak-banyaknya, dia bilang, “Kalau beli di konbini (convinience store) CK itu, pointnya lebih banyak loh dari konbini yang lain”… Jadi deh apa-apa beli di situ 😀 Siapa tahu tahun depan kami bisa dapat tiket gratis untuk mudik kan? hehehe. Doain yah 😀

3. TVdi Jepang sekarang semua digital. Jadi hampir semua keluarga di Jepang membeli TV baru yang bisa digital. TV biasa sudah tidak bisa dipakai lagi. TAPI di apartemen kami, karena memakai TV cable, kami bisa tetap memakai TV lama tanpa perlu membeli TV baru. Dan mereka yang sudah pernah bertandang ke rumahku tahu bahwa TV kami itu sudah kuno dan berukuran 14 inchi! Tadinya memang ada yang lebih besar, tapi karena rusak dan malas beli, kami pakai yang “sisa”.

Tapi mau dibilang sisa juga tidak, karena sebetulnya TV 14 inch itu amat bersejarah untukku. Itu hadiah waktu aku juara pertama lomba karaoke mahasiswa asing. Pertama kali ikut lomba-lomba begitu, dan langsung nomor satu (dan sesudah itu juga tidak pernah ikut lomba lagi hehehe) . Aku sih tahu kenapa aku bisa menang. Pertama karena Jurinya orang tua (dia adalah presdirnya pabrik TV yang kuterima itu –tidak begitu terkenal sih mereknya) dan aku menyanyikan lagu yang pas untuk orang tua. Judulnya “Kawa no nagare no youni“(Bagaikan sungai yang mengalir). Sedangkan peserta lain, mahasiswa yang lebih muda dari aku dan lagunya disco-disco hihihi. Jelas aku bisa menang 😀

Dan sejak beberapa bulan TV 14 inch itu suka ngadat (Jelas saja buatan 1998 sih :D). Kadang suara tidak keluar, kadang gambarnya tidak keluar. Sehingga setiap kali perlu “dipukul-pukul”. Sepertinya kok kami pelit sekali ya tidak mau membeli TV…. tapi sebetulnya ini juga karena kami merasa anak-anakku sudah kecanduan TV. Tidak bisa tidak menonton TV. Jadi kami biarkan. TAPI, lama-lama akunya yang sebal, karena Kai tidak bisa menyambung kabel dengan video deck, dan tidak bisa “pukul-pukul” setiap suara/gambarnya tidak keluar dan setiap begitu, “mamaaaaaaaaa….”, memanggilku untuk membenarkan. Lama-lama aku sebal juga 😀

Jadi deh minggu lalu kami membeli TV baru yang digital dan tentu saja lebih besar (maunya sih 32 inchi tapi apa daya rumah kelincinya bisa tenggelam kalau kami beli yang 32 inchi hahahah). Daaaaannnn sengaja kami bilang “Tidak bisa sambung dengan TV cable dan video/dvd, jadi hanya bisa TV biasa”, supaya anak-anak mengurangi waktu nonton TV 😀 (dan sampai hari ini berhasil! hahaha —- eh untung Riku belum bisa baca alfabet ya jadi tidak tahu bahwa dia dibohongi hihihi). Ntah bisa tahan sampai kapan, karena biasanya ada yang INGIN sekali nonton film atau yang lain, sehingga bisa ketahuan deh bahwa sebetulnya bisa sambung(sambil melirik suamiku :D, aku sih sampai sekarang memang tidak suka nonton TV)

Dan selain TV, minggu lalu aku mendapat “hadiah” buat perayaan hari spesial tanggal 23 September besok, yaitu laptop baru…. horeeee! Sebelum mudik memang aku sudah waswas karena laptopku yang sudah berusia 3,5 tahun itu sudah mulai mengeluarkan suara-suara berdecit lagi. Padahal summer tahun lalu sudah aku ganti fan dan keyboardnya. Rasa-rasanya sudah waktunya untuk ganti. Tapi aku tahan dulu, ingin pakai sampai titik darah penghabisan…hihihi. Jadi waktu Gen ajak melihat-lihat komputer, aku menolak. “Tapi aku mau lihat!”. Ya terpaksa aku ikut lihat-lihat deh. Dan ….. ada laptop yang memenuhi spec keperluanku dengan harga yang murah banget (meskipun aku tidka begitu suka merek dan warnanya :D). Kata si orang toko, “Kalau mau beli laptop mending sekarang, karena ini sudah turun harganya karena akan ada model winter yang akan keluar. Dan lebih untung beli laptop sekarang dibanding desk top. Sekarang desk top mahal, karena semua memasang tuner untuk TV. Itu yang bikin mahal”.

“Udah beli aja…” Gen bilang dalam bahasa Indonesia. “Boleh????” hihihi… ya memang sih dalam 6 bulan ini pasti harus  beli laptop baru untuk kerjaanku, jadi mau beli sekarang atau 6 bulan lagi sama saja :D. “Hadiah untuk postingan ke 1000 di TE” kata Gen.  ho ho.

Ya, postingan ini adalah postingan ke 999… angka cantik ya. Dan sebetulnya 2 hari yang lalu  sahabat blogger Misfah menuliskan komentar ke 18881, angka cantik di Twilight Express. Sebuah buku akan dikirimkan ke Misfah. Terima kasih juga untuk semua komentar yang pernah ditorehkan di sini oleh teman-teman semua.

Anak-anak aku perbolehkan nonton Youtube di komputer baruku 😀

postingan kedua hari ini sesudah Makanan Terlezat Sedunia….. soalnya musti kejar setoran 😀

Oden

Memasuki musim gugur, temperatur udara mulai menurun sehingga cukup membuat badan menggigil jika berpakaian tipis. Saat kutulis posting ini pukul 3 pagi temperatur sekitar 15 derajat celsius. Sambil kemulan selimut duduk di depan komputer, dan browsing menemukan suatu artikel berjudul “Isi oden apa saja yang disukai orang”.

Oden adalah semacam rebusan dengan memakai kaldu ikan dan ayam, berisi daikon (lobak), chikuwa dan sumire, (semacam bakso ikan dengan cara pembuatan yang berbeda), satsuma age (bakso ikan goreng berbentuk pipih), tahu goreng, tulang muda sapi, sosis, telur rebus, shirataki (semacam soun) , kulit tahu berisi mochi dan lain-lain. Semua bahan direbus dalam kaldu untuk waktu yang lama, dan tentu saja disajikan dalam keadaan panas. Oden ini selalu dijual di toko-toko konbini (convinience store) begitu musim mulai menjadi dingin.

menurut angket isi oden yang paling laku adalah Daikon (lobak), telur, chikuwa dan kulit tahu isi mochi... yummy
menurut angket, isi oden yang paling laku adalah Daikon (lobak), telur rebus, kulit tahu isi mochi dan konyaku (devil tounge) ... yummy

Kecuali sosis (jika ada), semua bahan oden yang dijual sebenarnya adalah halal. Tentu paling aman kalau masak sendiri, sehingga bisa memilih bahan apa saja yang dimaui. Bumbu oden instant juga banyak dijual di toko-toko. Tinggal rebus saja deh. Dulu aku pernah masak oden di acara bazaar kebudayaan Jepang di kampus UI, dan saat itu saya masukkan potongan ayam…. jadi deh seperti sup ayam hehehe.

Dulu waktu masih single,  kalau saya kangen bakso, saya akan membeli oden terutama sumire (bakso ikan) di konbini, dan makan panas-panas pakai sambal ABC (kalau orang Jepang biasanya memakai karashi, mustardnya orang Jepang berwarna kuning). Memang lain sih dengan bakso daging, tapi bisa sedikit mengobati kerinduan akan makanan tanah air. Sekarang? Kangen bakso sih tinggal buat sendiri hihihi (Jadi ingat Sigi yang tinggal di Mie, minta resep bakso. Sudah coba belum ya dia?)

Huh ngomongin makanan dini hari begini jadi lapar deh. Mendingan tidur dulu deh. Oyasuminasai! (Selamat tidur).