Arsip Tag: kiriman

Kacang Rebus

Saya memang anak kota. Kadang iri dengan anak yang pernah tinggal di desa, atau yang mempunyai ladang sendiri di rumahnya. Karena bisa makan hasil panen sendiri. Bayangkan betapa nikmatnya makan panen hasil dari kebun sendiri. Ok, tidak usah sampai beras atau yang susah-susah deh nanamnya. Paling-paling yang (pernah) ada di halaman belakang rumah saya di Jakarta adalah rambutan, pisang, mangga, nangka, belimbing wuluh, jeruk nipis …. hmmm ternyata lumayan banyak juga untuk ukuran jakarta ya heheheh.

Hari ini saya senang sekali karena mendapat kiriman satu kotak yang berat berisi hasil panen ladang teman saya Akemi yang tinggal di Tokorozawa. Seharusnya tanggal 29 oktober lalu, Riku akan pergi ke ladangnya untuk menuai kacang tanah. Tapi karena waktu itu kami harus pergi ke Jakarta, gagallah rencana itu. Dan hari ini Akemi san mengirim hasil panennya. Labu siam atau Hayatouri はやとうり bahasa Jepangnya sangat sulit di dapat di toko-toko, karena orang Jepang tidak terbiasa memakainya (orang Cina lebih tahu kegunaan hayatouri ini daripada orang Jepang, dan tidak ada jenis masakan Jepang yang memakai labu siam ini). Kemudian Ubi Kayu satsuma imo, sato imo (ubi taro) dan kacang tanah. Ahhh saya paling senang melihat kacang tanah yang masih terbungkus tanah ini. Sudah pasti kacang tanah mentah tidak ada dijual di toko sayur biasa. Kalaupun ada harus pergi ke Chiba, daerah penghasil kacang tanah atau disebut rakkasei 落花生 dalam bahasa Jepangnya. Kacang tanah garing memang ada…. tapi tentu saja untuk membuat kacang rebus haruslah dari kacang tanah mentah. Langsung saya rebus oleh-oleh dari Akemi san ini dan sore hari menikmati kacang rebus dengan teh panas… Ahhh nikmatnya sambil membayangkan gundukan kacang rebus yang dijual pedagang di pasar mayestik, atau adegan Rangga dan Cinta yang membeli kacang tanah dan jalan bersama menuju arah pulang. Romantis….