Arsip Tag: kapal

Sailor Kid

Tanggal 5 Mei adalah hari Anak-anak Laki-laki di Jepang. Sebetulnya karena tanggal 3-4 Mei, kami sudah berada di Yokohama, bisa saja kami melanjutkan menginap di rumah mertua dan melanjutkan jalan-jalan di daerah Yokohama. Tapi karena tanggl 5 itu hari Minggu, Riku harus mengikuti sekolah minggu di gereja, dan aku pun harus hadir karena ada pertemuan orang tua murid dari anak-anak sekolah minggu. Kebetulan yang menjadi penasehat sekolah minggu adalah Pastor Ardy yang orang Indonesia, jadi tentunya aku harus memberikan support dong:D. Apalagi Kai yang kuajak ke gereja, karena merasa sudah akrab dengan pastor, dia duduk di sebelah kanan pastor 😀 Sok teu 😀

Setelah selesai mengikuti rapat sekolah minggu, Gen bergabung dan kami berjalan menuju stasiun. Kami memang mau memakai kereta api untuk jalan-jalan hari itu, dengan tujuan ke Minato Mirai di Yokohama. Parkir di Minato Mirai itu sulit dan mahal! Jadi lebih baik naik kereta yang lebih pasti. Setelah makan siang di Sukiya (restoran gyudon -nasi dengan tumis daging yang murah meriah), kami memulai perjalanan hari itu.

Untung saja kami datang di Yokohama Port Museum itu pas sebelum jam 2:30, jadi kami bisa ikut mendaftarkan anak-anak untuk mengikuti latihan memasang layar di kapal Nippon Maru, yang merupakan kapal pelatih. Untuk ikut acara ini sih gratis, tapi kami harus membayar harga masuk ke kapal seharga 600 yen untuk orang dewasa.

Latihan memasang layar untuk anak-anak

Tepat pukul 3:00 siang, kami berkumpul di geladak kapal dan karena pesertanya cukup banyak, maka orang tua tidak ikut memasang layar, cukup anak-anak saja. Itupun tidak semua layar dikembangkan. Hanya satu layar di bagian bawah. Kalau semua layar dikembangkan, katanya berbahaya untuk anak-anak karena harus memanjat. Yang diajarkan waktu membuka layar itu, bahwa menarik tali itu perlu banyak orang, tenaga dan keseragaman gerakan. Jadi ingat sih dulu waktu bermain ke sini waktu Riku masih kecil, kami melihat ‘pertunjukan’ mengembangkan layar oleh para kadet, dan indah sekali gerakan, juga  pemandangan layar terkembangnya.

bagian dalam kapal pelatih Nippon Maru

Sesudah acara memasang layar untuk anak-anak ini, kami bisa mengelilingi dalamnya kapal Nippon Maru. Memang Riku untuk kedua kalinya melihat dalamnya Nippon Maru, tapi Kai baru pertama kali sehingga dia mau melihat SEMUA, dan tertarik pada semuanya. Dia juga sempat bergaya mengemudikan kapal loh.

Riku dan Kai juga mencoba memakai baju kapten 😀

Setelah selesai, Gen dan anak-anak masuk ke museum pelabuhan Yokohama yang persis terletak di depannya (harga karcis 600 yen tadi sudah termasuk tanda masuk ke museum juga). Aku beristirahat di pelataran depan Nippon Maru sambil memotret yang bisa dipotret. Lama-kelamaan terasa dingin karena angin mulai bertiup, dan aku baru sadar bahwa jaketku ketinggalan di restoran Sukiya tadi :D. Untung masih ada syal, sehingga cukuplah untuk menutup leher.

Kembali berjalan ke stasiun, kami melihat bahwa di rotari sekitar tangga ada seniman jalanan  daigeido 大芸道 sedang bermain dengan api. Cukup menarik yang dibawakan sehingga cukup banyak orang yang berkumpul. Karena Kai kecil dan tidak bisa melihat, dia digendong papanya di pundak sehingga bisa menonton, sedangkan Riku sudah menyelinap ntah ke mana untuk menonton. Aku akhirnya naik tangga dan menonton dari atas. Ah, aku memang suka Yokohama! Kota pelabuhan yang modern dan bernafaskan luar negeri (baca: western).

menonton atraksi seniman jalanan

Setelah si seniman selesai, seperti halnya pengamen di sini, dia mengumpulkan uang, tapi bagi yang mau memberi saja. Aku lihat Riku diberikan uang oleh papanya, dan dia pergi ke kerumunan orang untuk memberikan kepada si seniman. Setelah itu kami berjalan ke stasiun dan naik kereta untuk pulang…. ke rumah mertua karena esoknya tanggal 6 Mei juga libur. Dan acara kami tanggal 6? nanti kutulis terpisah ya 🙂

 

Sumo Arena

Golden Week tahun ini kurang bagus urutannya. Maksudnya kurang bagus adalah tanggal yang tidak merah (sebanyak 3 hari) kena di hari biasa, sehingga tidak bisa libur berturut-turut tanpa mengambil cuti 3 hari. Kalau cuma 1 atau 2 hari, karyawan akan lebih mudah mengambil cuti daripada 3 hari, bukan? Jika urutannya bagus, ada yang bisa ambil libur sampai 10 hari berturut-turut seperti tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini terpaksa Golden Week (GW) terbagi dua, bagian pertama yaitu tanggal 27-28-29 April dan bagian kedua tanggal 3-4-5-6 Mei.

Karena tanggal 27 dan 29 Gen harus kerja, kami akhirnya memutuskan untuk pergi berwisata di dalam kota Tokyo saja pada hari Minggunya. Tapi Riku harus mengikuti sekolah Minggu (padahal Sabtunya kami sudah ke gereja) di Kichijouji sampai pukul 11 siang. Jadi kami janjian bertemu di stasiun pukul 11 untuk bersama-sama pergi ke Ryogoku. Tujuan kami sebetulnya ada dua yaitu Sumo Arena (Ryogoku Kokugikan 両国 国技館) dan Tokyo Edo Museum. Dan perjalanan dari Kichijouji sampai Ryogoku ditempuh dalam 40 menit naik kereta lokal (berhenti setiap stasiun). Lumayan tidak usah ganti-ganti kereta lagi.

 

Stasiun Ryogoku ada cap tangan pesumo

Tapi kamu sampai di Ryogoku sudah mendekati pukul 1. Lapar, tapi menurut Gen ada kelas pembuatan teropong cermin sehingga kami buru-buru pergi ke museum Tokyo Edo Museum untuk bisa mendaftar. Tapi ternyata kami salah masuk, dan harus putar jauh sekali… memang museum ini besar sekali! Dan biasa, jika perut lapar rasanya tension semakin tinggi, kan? Kami akhirnya masuk ke Kokugikan saja (Sumo Arena), karena di situ ada bazaar yang menjual makanan khas pesumo yaitu Chanko Nabe. Kami membeli satu mangkuk chanko nabe seharga 500 yen, dan membawanya ke meja yang telah disediakan. BUT hari itu CERAH sekali, dan panas 25 derajat! Di bawah terik matahari, kami makan chanko nabe yang berupa sup panas… duh benar-benar tidak cocok deh 😀 Sementara aku dan anak-anak duduk, Gen mencari makanan lain yaitu yakisoba (mie goreng Jepang) dan takoyaki (octopus ball). Semuanya harus antri dan tentu tidak cukup untuk kami berempat, jadi aku membeli lagi satu mangkuk chanko nabe. Yang penting sudah ganjal perut deh.

panaaaaas 😀 silaauuuuuu 😀

Selesai makan kami masuk ke dalam Kokugikan. Tempat ini biasanya TIDAK dibuka untuk umum. Kalau mau masuk ke tempat ini ya harus menjadi penonton. Dan karcis menonton Sumo itu muahal jeh! Coba saja lihat tuh daftar harganya. Oh ya yang lucu dari tiket sumo itu, kita bisa membeli suatu “kapling” untuk 4 orang dan biasanya di situ duduk ala Jepang, alias di atas zabuton (alas duduk seperti cushion tapi lebih besar sedikit). Jadi tentu harus cari teman untuk bisa ber-4 atau ya bayar untuk 4 orang tapi pakai sendiri :D.

Begitu masuk memang ada beberapa stand yang menjual souvenir dan kegiatan membantu daerah-daerah terkena bencana di Tohoku. Tapi di situ juga ada boneka karakter sumo yang bernama Hakkiyoi Sekitorikun, jadi kami minta tolong staf untuk memotret kami. Di lobby masuk itu juga ada pertunjukan penyanyi-penyanyi yang membawakan lagu sebelum sumo dimulai. yang pasti sih bukan lagu pop 😀

berfoto dengan karakter sumo (bukan Angry Bird loh)

Lalu kami menuju tribun Timur, karena kami tahu bahwa ada tour backyard yang katanya akan mengantar kami melihat bagian belakang Sumo Arena. Harga karcisnya 200 yen untuk anak SD sampai dewasa. Kai tidak bayar. TAPI kami dapat giliran terakhir jam 3 sore. Masih ada waktu 1,5 jam yang harus dihabiskan. Jadi kami melongok ke dalam pintu yang terbuka, melihat arena sumo dari pintu keluar. Saat itu kami melihat ada orang-orang di bawah yang ambil foto. Kami juga mau ke sana tapi bagaimana? Mungkin perlu ijin lain ya? Jadi kami cukupkan dengan mengambil foto dari pintu atas saja.

panoramic sumo arena

Setelah itu kami pergi ke Sumo Museum yang menempati ruangan di sebelah depan utara. Museum ini menceritakan perjalanan Sumo Jepang lengkap dengan dokumen dan maket gedung sumo arena di beberapa tempat. Sayang kami tidak boleh memotret di dalam sini.

Setelah dari museum kami mengelilingi lagi arena bagian luar dan sampai pada bagian belakang yang ternyata ada pelayanan menuliskan  nama dengan kanji ala sumo di sebuah uchiwa (kipas bulat). Tulisan kanji ala sumo ini memang khas dan dipakai untuk menuliskan daftar pertandingan dalam sebuah musim. Agak bulat dan kotak. Rupanya kami bisa minta dituliskan namanya dengan membayar 1000 yen. Jadi kami minta untuk menuliskan nama Riku dan Kai. Penulis kaligrafi ini adalah Gyouji 行司 (judge atau juri). Aku baru sadar kok Juri juga menjadi penulis kaligrafi ya? Aneh.

 

minta dituliskan nama dalam huruf Kanji Sumo di uchiwa (kipas bulat)

Akhirnya sekitar jam 3 kurang 15 menit kami berkumpul untuk mengikuti tour backyardnya. Kami diantar melewati tangga dalam menuju ke tempat latihan para sumo. Seperti tatanan hidup masyarakat Jepang, di Sumo juga ada rankingnya. Yang paling top adalah Yokozuna, dan dia bisa berlatih di tempat paling ujung dan paling luas dibanding yang lainnya.

Di kamar latihan itu kami juga bisa melihat para Gyouji menulis daftar pertandingan sembari tidur. Rupanya memang begitu caranya supaya besar huruf bisa sama dan seimbang, seperti dicetak. Wah bisa jereng juga ya. Masih di ruang yang sama ada tiang kayu yang tinggi untuk latihan mendorong, serta di ujung ruangan ada WC dan kamar mandinya. Ukuran wc dan kamar mandinya sedikit lebih besar daripada milik orang biasa. Maklum badannya besar kan?

ruang latihan dan ruang gyoji

Setelah dari ruangan latihan, kami menuju ruangan Gyouji. Di sini dipamerkan baju/kimono yang dipakai para gyoji yang berbeda menurut rankingnya. Dalam sumo juga dibedakan grupnya dengan nama berakhiran ….beya (heya = kamar).

Dari situ kami menuju kamar wawancara, serta kamar penjurian yang cukup besar. Di situ terlihat daftar pertandingan dari tahun 1985. Dalam kamar ini konon setelah pertandingan selesai, mereka langsung menentukan daftar pertandingan berikutnya, siapa melawan siapa.

Ternyata setelah kami melihat kamar penjurian, kami diantar masuk ke dalam arenanya. Horreeeee… Kami pikir karena namanya tour backyard, jadi cuma bagian luar saja. Ternyata masuk sampai arenanya juga. wahhh 200 yen menurutku murah sekali kalau begitu 😀 Untung saja kami bisa mengikuti kesempatan langka ini.

Sambil mendengarkan penjelasan mengenai tempat pertandingan, aku memotret segala sudut Sumo Arena. Kapan lagi, karena belum tentu kami bisa masuk ke sini lagi. Tempat bertandingnya sendiri terbuat dari pasir yang berasal dari Kawagoe, dan dipadatkan dengan air, tanpa campuran bahan lain, kemudian digerus hingga rata. Undakan itu berbentuk kubus dan didalamnya dipasang tali sebagai batas aduan. Kalau kaki keluar dari tempat ini tentu saja kalah.

sumo arena dari dekat

Di bagian atas arena pertandingan itu ada atap tanpa tiang yang melambangkan dewa-dewa Shinto Jepang. Semua ada artinya, karena Sumo sebetulnya bukanlah olahraga pertandingan tapi merupakan festival laki-laki untuk menyembah dewa. Jadi semua gerak dan tempat ada arti-artinya. Yang pasti perempuan tidak boleh menginjak bulatan tempat sumo bertanding. Alasannya bukan karena anti feminisme atau tidak menghargai perempuan tapi lebih ke tempat sakral yang hanya boleh dimasuki oleh orang-orang tertentu. Dan tentu saja karena sumo merupakan festival laki-laki, perempuan tidak boleh masuk. Masuk akal kan alasannya?

Setelah mendengarkan penjelasan, tour backyard pun selesai sekitar pukul 4:30. Cukup lama ya, satu setengah jam dan biayanya hanya 200 yen/perorang. Kami sempat berfoto dengan guidenya dan kemudian keluar arena. Di luar yang tadinya penuh dengan orang yang datang untuk makan, sudah sepi dan meja kursi sudah dibereskan. Mereka memang tutup pukul 5 sore.

Persis di seberang Sumo Arena ada terminal untuk naik water bus (ternyata bukan sea bus, karena kami menyusuri sungai bukan laut :D) . Kami berniat untuk naik boat ini dulu sebelum makan, dan untung saja rupanya dalam 2 menit lagi ada boat yang akan berangkat. Kami cepat-cepat membeli karcis seharga 600 yen/dewasa dan 300yen/anak. Kami menyusuri sungai Sumida sampai ke terminal Asakusa dan kembali lagi. Karena kami datang terakhir kami tidak mendapat tempat yang strategis untuk berfoto dalam boatnya. Tapi pas kembali tentu saja kami bisa memilih mau duduk di mana. Dan waktu berhenti di terminal Asakusa itu, kami bisa melihat Sky Tree persis di depan kami. Disanding dengan langit yang biru, pemandangan saat itu benar-benar indah. Aku tadinya cukup takut naik boat, tapi kelihatannya sekarang sudah makin berani deh. Bisa pindah-pindah dalam boat hanya untuk mendapat posisi bagus untuk memotret 😀

sky tree dari sungai sumida

Setelah kami kembali ke terminal Ryogoku, kami mencari restoran untuk makan malam. Chanko nabe yang kami makan sudah tidak tersisa, dan membuat perut kami keroncongan. Tapi Riku ingin sekali makan es serut kakigori di stasiun kereta, jadi kami berdiri lama di depan toko dalam gedung stasiun yang menjual macam-macam. Yang mengherankan pelayan toko membagikan kue sakura mochi untuk semua orang yang lewat di depan tokonya, gratis! Suatu cara untuk mengundang tamu. Belum lagi aku membeli draught beer di situ, yang mustinya harga 500 yen ehhhh dikasih dua gelas, jadi cuma 250 yen/gelas. Memang jam 5lewat di daerah itu sudah mulai sepi pengunjung.

Sebetulnya Riku ingin makan di toko itu, tapi aku dan Gen pikir kalau masuk ke toko itu bisa-bisa habis 10.000 yen untuk makan dan minum. Jadi kami bermaksud mengelilingi stasiun mencari tempat makan yang murah saja. Nah, di situ Gen melihat ada tempat cukur rambut seharga 1000 yen (cukup 10 menit) jadi aku dan anak-anak makan dulu, sementara Gen cukur dan baru setelah itu bergabung.

Pepper Lunch. Lihat sumpit yang dipegang Kai, mengandung magnet, sehingga tidak jatuh

Toko murah yang kami masuki adalah Pepper Lunch, (sepertinya di Jakarta sudah ada), sebuah toko steak dan hamburger murah dengan sistem membeli karcis makan dulu. Aku pesan steak dan ayam panggang berdua dengan Kai, sedangkan Riku pesan hamburger. Lumayan juga makan di sini, tapi masih lebih murah makan di Yoshinoya gyudon sih hehehe.

Demikianlah kami menghabiskan GW part 1 dengan melihat salah satu kebudayaan Jepang yang sudah ada sejak zaman kuno.

 

Nenek moyangku orang pelaut

dan ya aku bangga bisa terciprat sedikit darah penjelajah lautan dari suku yang terkenal dengan perahu phinisinya. Meskipun terus terang aku takut laut. Sedapat mungkin menghindari untuk naik segala jenis perahu/kapal karena aku takut!  Tapi tentu saja hal itu tidak mungkin. Pasti ada suatu saat harus naik ferry atau perahu wisata dan semakin lama hidup aku menganggap aku semakin “berani”. Well mungkin  di sini berlaku pepatah Witing tresno jalaran soko kulino. cinta karena terbiasa…. Mungkin loh hehehe.

Hari Minggu lalu, tanggal 16 Mei 2010, kami pergi ke Museum of Maritime Science,  Funenokagakukan 船の科学館. Entah kenapa si Gen pengeeen banget ke situ. Dan waktu cari info di website, khusus tgl 15-16, limapuluh pengunjung pertama akan mendapat hadiah. Jadi, kalau mau dapat hadiah kami harus cepat-cepat pergi.

Jam 6 pagi Riku sudah bangun, sedangkan aku sendiri sudah bangun sejak jam 2 hahahaha (terbangun dan tidak bisa tidur lagi). Dan jam 7:30 kami semua sudah sarapan, untuk keluar rumah jam 8:30. Odaiba (pantai reklamasi Teluk Tokyo) cukup jauh dari rumah kami. Tapi kami bisa sampai di situ jam 9:30. Kalau menurut perhitungan kami sih telat, karena biasanya orang Jepang datang satu jam sebelum pintu dibuka (museum ini buka jam 10:00) jadi kami sih pasrah saja kalau tidak dapat hadiah.

Eh ternyata waktu kami ke antrian baru ada sekitar 12-13 orang. Asyiiik. Pasti dapet hadiah. Sambil menunggu, aku sempat melihat burung walet membuat sarang di langit-langit. (Aku sempat lama menulis di bagian ini, tiba-tiba ragu dengan nama burung. Walet atau camar ya? hihihi)

Burung "dompet" , karena emang sih sarang burung walet bisa buat tebal dompet hihihi

Dan satu yang membuat Gen sedih yaitu tidak bisa mengikuti naik kapal keliling teluk Tokyo. Jadi dalam rangka Festival Pelabuhan Tokyo yang ke 63, di museum ini diadakan  “Pesta Anakanak Laut”. Khusus tanggal 15-16 Mei semua yang berumur di bawah 18 tahun gratis memasuki Museum of Maritime Science ini (HTM museum ini 700 yen utk dewasa dan 400 utk SD-18 th), dan ada beberapa acara khusus untuk anak-anak. Salah satunya adalah keliling teluk Tokyo dengan menaiki kapal pengamat “Takashima” dari Departemen Perhubungannya Jepang (MITI). Waktu lihat di website memang diberitahu bahwa hanya untuk 50 orang saja, dan pada hari H-nya akan diisi kekurangan peminat sekitar 20-an orang. Tapi waktu kami antri itu dibilang bahwa hanya 10 orang saja yang bisa ikut dalam kapal. Nah loh, kita berada di nomor 12-an di antrian…hiks. Jadi pasti tidak dapat nomor deh.

Memang ada dua keberangkatan yaitu pukul 11 dan pukul 1:30. Yang pukul 11, langsung penuh kan…jadi kami harus kembali mendaftar (dari 10 kursi kosong) itu untuk kali keberangkatan ke dua jam 1:30. Pendaftarannya sendiri mulai jam 12 siang. Hmmm kalau melihat lagat orang Jepang kan pasti mereka mulai antri jam 11 tuh. Dan aku kasian banget liat Gen kecewa begitu. Waktu itu kami berada di antrian pertama jika mau antri untuk kali ke dua. Pasti bisa! Jadi aku bilang sama Gen, aku antri saja dari sekarang, Gen dan anak-anak biar main , berkelliling lalu sekitar jam 11 kembali dan antri. Jadi kami tetap berada di barisan! (dan tidak ada orang lain sesudah kami — ya edan lah nunggu berjam-jam di situ)

Kami tetap bersikeras menunggu di situ terus, meskipun petugas mengatakan, “Masih lama loh”. Dan Gen jawab dengan, “Dengan begini kan sudah pasti kami bisa ikut yang kedua” (Kalau aku sih pasti tidak jawab dengan manis begitu…pasti sambil ngedumel hahahah, soalnya ada orang yang nyerobot antrian kami sebetulnya sehingga kami tidak bisa ikut kloter pertama. Manyun deh aku). Untuuung banget suamiku sabar, dan rupanya melihat kami “keras kepala” dengan dua anak kecil menunggu berjam-jam, petugasnya kasihan dan dia menegosiasikan ke pihak pendaftaran supaya bisa memasukkan kami berempat dalam list penumpang yang pertama. Well, ada usaha ada hasil, bukan?

Riku dan Kai memegang ikan Suzuki, ikan laut dari teluk Tokyo. Kai senang sekali main air, maklum dia lahir di Hari Laut sih hihihi.

Jadi deh kami bisa berangkat jam 11:00. Dan sambil menunggu waktu keberangkatan, Riku dan Kai bermain (boleh memegang) ikan Suzuki yang biasa terdapat di Teluk Tokyo. Ada beberapa booth di lingkungan itu yang salah satunya menggaungkan kampanye pembersihan air laut Teluk Tokyo.

Jembatan baru di teluk Tokyo yang sedang dibangun, tingginya 55 meter. Kalau cari di website katanya akan selesai tahun 2010.... bisa selesai ngga ya?

Kami naik kapal Takashima pukul 11, dan mengikuti cruise mengelilingi Teluk Tokyo, dengan dipandu bapak dari MITI deh, lupa namanya. Dia menjelaskan pengetahuan umum dalam berlayar termasuk kode-kode berlayar, kapal kontainer yang bisa mengangkut 3000 kotak kontainer… wah tidak sangka bisa sampai 3000. Di situ juga terdapat kapak dari NYK Line, sebuah pelayaran utama Jepang. Aku ingat aku pernah menerjemahkan pamflet tentang kapal tanker minyak milik NYK Line 2 tahun yang lalu.  Ada pula kapal pengangkut truk yang menuju ke Hokkaido, pulau di utara Jepang dan lain-lain. Dia juga menjelaskan tentang pembangunan sebuah Jembatan baru di Teluk Tokyo setinggi 55 meter (aku baru tahu bahwa akan ada jembatan baru di sini). Katanya tinggi jembatan 東京湾臨海大橋  - Tokyo Bay Seaside Ohashi – itu harus 55 meter dari permukaan laut supaya kapal besar juga bisa lewat di bawahnya.

Sayang aku tidak bisa konsentrasi lebih banyak pada penjelasan dia, karena sambil menjaga Kai. Kai sama sekali tidak mau dibawa ke deck kapal supaya bisa melihat pemadangan di luar sambil mendengar penjelasan. Baru setelah hampir pulang, dia mau digendong Gen dan kita keluar ke deck. Sekitar jam 12 kami mendarat dengan Gen tersenyum karena senang bisa naik kapal tersebut.

Riku menggendong adiknya untuk memperlihatkan takoyaki yang tengah dibuat

Well, kami masih punya banyak waktu sampai jam 5 sore untuk melihat seluruh museum termasuk dua buah kapal yang bersandar di situ. Tapi karena lapar, kami makan roti Begel dan takoyaki yang dijual dari mobil keliling. Di bawah terik matahari yang puanasss kami makan siang. Tapi sebetulnya hari itu cuaca cukup bersahabat, karena selain waktu makan siang itu, meskipun terik, angin bertiup sehingga kaiteki, comfortable nyaman deh.

Riku menggerakkan perahu dengan radio control. Mainnya cuma 5 menit, nunggunya 40 menit! huh...

Setelah makan, Riku langsung cepat-cepat pergi ke kolam renang di depan museum untuk mendaftar memainkan perahu beradio control. Hanya untuk menjalankan perahu tersebut kami harus antri dan menunggu 40 menit. Duh… hari ini isinya mengantri mulu deh. Demi Riku, karena sebetulnya aku dan Kai bengong nungguin Riku. Meskipun Kai merasa senang berada di areal kolam tersebut, karena ada pula acra naik perahu boat dan kanoe. Kami juga tadinya mau naik perahu boat, tapi pendaftaran sudah ditutup. (untung aja, kalau tidak, nunggu lagi deh)

Dari sini, kami masuk ke tempat pameran dalam gedung, yang menceritakan sejarah pembuatan perahu/kapal. Mulai dari kapal pertama yang dibuat di Mesir, untuk menyeberangi sungai Nil, sampai kapal-kapal modern dengan turbin dsb. Setiap kapal tentu saja ada keterangannya, tapi aku lihat sambil lalu saja. Dan di bagian kapal modern ada juga kemudi dan tobol yang bisa ditekan untuk mengetahui cara pengoperasian mesin kapal. Sayang aku tidak melihat ada tulisan sejarah kapal phinisi. Kapal-kapal yang terkenal dibuat modelnya yang buatannya amat detil dan bagus. Wah mereka yang kuliah di perkapalan musti lihat museum ini nih (ada saudara sepupuku cewe yang kuliah di perkapalan Unhas loh!)

Kemudian kami naik ke kapal SOYA. Kapal ini adalah kapal ekspedisi ke kutub selatan untuk meneliti kehidupan di sana. Tapi karena harus melintasi khatulistiwa maka kapal juga dilengkapi dengan kulkas dan ruang ber-AC untuk anjing-anjing kutub. Ini adalah kali kedua aku memasuki kapal dan melihat kamar-kamar mereka yang kecil. Sebelumnya pernah melihat kapal Nipponmaru yang dipakai sebagai kapal pelatihan yang waktu itu berlabuh di Yokohama. Lorong yang sempit dan kamar/tempat tidur yang kecil, membuat aku berpikir pelaut itu kok badannya kecil-kecil ya? Kapan-kapan ingin masuk kapalnya Amerika, ingin tahu apakah lorong dan kamar-kamar di kapal Amerika juga sama kecilnya, atau karena kapal Jepang saja jadi semua serba kecil dan sempit.

Kapal ekspedisi ke kutub selatan, SOYA.

Tapi begitu kami masuk ke kapal YOTEIMARU, langsung deh lain. Tidak terasa seperti di kapal, malah seperti di hotel. Mungkin karena sudah direnovasi sebagai tempat pameran dan eksibisi, jadi lain sekali. Atau mungkin yang seperti inilah kapal Titanic, jenis-jenis kapal mewah untuk keliling dunia ya? Yang pasti aku tidak mau coba naik kapal sampai berhari-hari. Kalau berjam mungkin masih mau, tapi naik kapal dan lebih dari 24 jam harus liat air terus? hiiiiii

Kapal Yoteimaru, dulunya dipakai sebagai kapal penyeberangan dari Aomori yang terletak di pulau utama Jepang, Honshu ke Hakodate di Hokkaido.

Di Yoteimaru ini, ada kegiatan membuat seni lukisan dari ikan yang diberi nama Gyotaku. Seni ini memindahkan bentuk ikan atau hewan laut lainnya ke kertas, dan menjadikannya lukisan yang indah. Riku masih sempat mengikuti kegiatan ini, dan membuat satu lukisan kerang.

Melukis kerang dengan cara menempelkan kertas yang dibasahi pada kerang/ikan lalu diwarnai dengan cat air. Seni ini disebut gyotaku.

Sesudah seharian berada di museum ini, akhirnya kami pulang pukul 5 sore. Dan Riku berkata ingin datang lagi, karena masih banyak yang dia mau lakukan tapi belum bisa. Termasuk naik perahu boat dan memancing. Lalu aku bujuk dia untuk bersabar, dan bertekad mengajak dia naik perahu dan memancing di Indonesia waktu kami liburan musim panas nanti. Semoga bisa terlaksana.

Nenek moyangku orang pelaut
Gemar mengarung luas samudera
Menerjang ombak tiada takut
Menembus badai sudah biasa

Angin bertiup, layar berkembang
Ombak menderu di tepi pantai
Pemuda b’rani bangkit sekarang
Ke laut kita beramai-ramai