Arsip Tag: jadul

30-35 tahun lalu

Kamu di mana? Mungkin banyak yang belum lahir, atau baru lahir. Tapi saat itu aku sudah bersekolah di SD, SD swasta di bilangan Kebayoran Baru. SD itu adalah milik yayasan katolik, dan kebetulan aku bersekolah sejak TK sampai SMA, pada perguruan yang sama. Dan ada pula beberapa temanku yang seperti aku, terus bersekolah pada yayasan yang sama.

Masih ingat nama teman SD mu? Jika sudah lewat 35 tahun, rasanya sulit mengingat semua nama, tapi paling tidak teman satu kelas dan teman terdekat pasti masih ingat ya? Waktu SD aku pendiam. Amat pendiam. Dengan teman akrab yang sedikit jumlahnya. Aku sendiri lupa siapa teman akrabku s/d kelas 3 SD. Tapi yang pasti Ratih Lestari, adalah teman akrabku di kelas 5 dan 6 SD. Bersama Kwik Mulan, Catherine dan Ani kami membentuk geng di SD yang bernama Rascal. 😀

Terakhir aku bertemu Ratih waktu Riku berusia 2 th, jadi 6 tahun yang lalu. Jadi waktu Ratih menulis inbox di FB, kami langsung merencanakan pertemuan kami di PIM. PIM ini juga merupakan tempat favoritku dalam mudik 2011 sebagai tempat bertemu teman-teman. Kami mengejar ketinggalan berita terutama sejak lulus SMA dan menikah.

Selain Ratih yang teman SD, aku sempat bertemu dengan Ika yang teman SMP, Xenia yang teman SMP. Ratih dan Ika tinggal di Jakarta jadi masih bisa bertemu setiap tahun, tapi Xenia karibku di SMP tinggal di New York dan kebetulan mudik juga. Bertemu teman lama memang paling enak kencan berdua-dua, sehingga banyak yang bisa diceritakan. Tapi karena waktu yang terbatas, sering kami mengajak teman yang sebetulnya merupakan teman kami, yang setting nya di tempat lain. Sehingga pada suatu kali kami bertemu 7 orang, yang masing-masing setting pertemuannya berbeda. Misalnya aku kenal dengan Ratih, Xenia, Chandra dan Kassandra di SMP, sedangkan kenal Prayang dan Wida di SMA. Tapi pembicaraan bisa aja nyambung tuh. Ah, teman-temanku ini sudah menjadi orang terkenal semua.

7 teman dari SD, SMP dan SMA

Yang aku rasa merupakan kejutan adalah reuni teman-teman SD secara mendadak. Tadinya aku hanya mau bertemu seorang teman, Ani. Lalu si Ani berkata, “Mel, ngga apa-apa kan kalau aku ajak Nta dan Jendril?” …of course… Eh, pas sedang mengatur jadwal, tahu-tahu seorang teman, Maya yang tinggal di Melbourne dan kebetulan mudik juga berkata, “Mel… mau reuni dong…ajak-ajak gue ya”. Jadi aku menentukan waktu hari Jumat tgl 12 Agustus, waktu buka, di Urban Kitchen Pasific Place (situ lagi situ lagi hihihi). Mendadak semua menghubungi semua, lewat BB percakapan terjadi, kemudian aku menghubungi lewat FB. Dari yang tadinya 4-5 orang menjadi 21 peserta. HEBAT! Dan… senang sekali bertemu teman lama yang memang tidak berubah meskipun usia berubah (selain usia, yang berubah juga adalah warna rambut, daging di pinggul dan perut, serta isi dompet :D)

bayangin deh ramenya hihihi

Aku dan Ani sebagai pencetus pertama sudah berada di Urban Kitchen dari pukul 4 sore. Aku minta petugas untuk menyiapkan tempat duduk untuk 18 orang. Mungkin di bulan puasa, kami tidak bisa reserve tempat, tapi kalau sudah ada yang datang bisa minta tempat untuk beberapa orang. Memang petugasnya itu juga mengatakan bahwa jika jam 6 masih ada kursi yang kosong, kemungkinan besar akan diambil untuk orang lain. Untung saja pukul 6 sore, sudah cukup banyak yang berkumpul sehingga kami tetap bisa memakai tempat di situ, bahkan untuk 21 orang!

Bisa bercakap seperti dulu dan menggali kenangan di SD. Sepertinya nanti waktu berusia setengah abad, harus mengadakan yang resmi, supaya masih bisa bercerita dan tidak belum PIKUN! Dan tahukah cerita yang paling “seru” adalah menggali kenangan bahwa kelasku 6A, pernah ditampar oleh guru olahraga, satu kelas hahahaha. Aku sendiri sudah lupa kejadian itu, tapi Ani temanku mengingatkan kami semua. Nah loh, kok ingatnya yang jelek ya?:D Teman-teman sendiri masih ingat cerita waktu SD? Kalau baru max 20 tahun mungkin masih ingat, tapi lebih dri 25 tahun? hihihi

Sebagian kelas 6A yang pernah ditampar guru OR kami... entah salah apa kami ya?

Selain kenangan masa SD, kami juga saling bertukar informasi mengenai keadaan kami dan teman-teman kami. Ada yang sudah meninggal karena gagal ginjal. Sedih mengetahui 2 teman yang sudah menjadi janda karena suaminya meninggal, 3 lagi janda cerai, dan beberapa duda. Ada yang memang belum menikah. Ah… manusia memang harus menjalani liku-liku kehidupan ini.

Sayang sekali jam 8 malam, aku sudah harus pamit. Karena anak-anak telepon menanyakan diriku kemana, karena aku sudha keluar rumah sejak pukul3 siang. Padahal masih ingin mengejar ketinggalan 30 tahun lebih cerita-cerita jaman dulu. Padahal mereka masih melanjutkan pembicaraan di Starbuck entah samapi jam berapa ….hiks. Jadi kami berfoto bersama dulu sebelum berpisah. Reuni mendadak yang amat sukses menurutku. I really miss them. Semoga semua tetap sehat sampai kita bisa bertemu lagi ya….

peserta reuni (+2 orang yang sudah pulang) SD dadakan.... forever young

Rasa itu tetap sama -3-

Tanggal 4 Agustus pukul 4:44 pagi hari waktu Jepang (di komputerku tetap pakai waktu Jepang, jadi kalau mau tahu WIB nya tinggal dikurangi 2 jam saja), aku masih kluthekan dengan komputerku. Wah hotel Golden Flower ini asyik bagiku karena koneksi internetnya maknyus, cepat, tentu saja jika dibandingkan dengan rumahku di Jakarta. Jadi aku mengupload semua foto kopdar dan main-main s/d tanggal 3 Agustus. Persis di angka yang cantik itu aku menuliskan sebuah pesan singkat ke nomor HP seorang yang kukasihi. Dia berulang tahun tanggal 4 Agustus. Sebetulnya aku ingin sekali bertemu dengannya. Tapi kami berdua tidak cocok jadwal dan budgetnya. Dia berada di Solo sedangkan aku di Jakarta, padahal dulu dia di Malaysia dan aku di Tokyo. Jarak sekali lagi memisahkan kami.

Dan aku sempat memperbarui status di FBku : ” Di Bandung setengah hari enaknya ngapain ya? Yang pasti No shopping, No eating, No transstudio… nah loh apa yang sisa?”, dan disahut oleh Putri Rizkia : “Braga atau Kawah Putih”. Hmmm sebetulnya sudah sering ke Braga, dan aku tidak senarsis Putri yang bisa bergaya sendirian untuk difoto! hahaha.

Jadi sampai aku check out hotel jam 12 siang, aku belum menentukan mau pergi ke mana. Tapi sebetulnya aku sudah infokan pada Danny a.k.a DM bahwa aku mau mampir ke Kopi Aroma. Dia pernah membawakan kopi Aroma untukku tahun lalu, dan aku suka sekali. Mokka Arabika! Selain itu, aku pernah melihat foto seorang teman dari Jepang yang bergaya di depan tumpukan karung! Maybe… just maybe aku juga bisa melihat pabriknya.

Jadilah kami pergi ke toko Kopi Aroma pukul 1-an. Waaah kecil tokonya. Seperti sebuah kios saja. Memasuki pintu sempit ada seseorang yang sedang berdiri di depan meja kaca berisi jenis biji kopi. Aku sempat mendengar pesannya: “Minta 2 kg Robusta”. Aku sempat keder juga, wah apakah di sini harus membeli partai besar? Sedangkan aku sendiri tidak tahu mau membeli berapa banyak.

Saat itulah seorang Engkoh berbaju coklat berbicara pada Danny, “Mas, ini loh coffee maker dari tahun 1930”. Selanjutnya kuketahui beliau bernama Widya Pratama. “Yang di dekat jendela lebih tua lagi 1920.” Aku mulai memperhatikan perkataan dia, dan melihat Danny mulai memotret peralatan antik itu. Kamera memang aku serahkan pada Danny karena aku harus menggendong Kai yang lagi angot.

“Sukanya apa? Paling enak sih Robusta, ngga bikin perut kembung. Mau minum berapa kali juga ngga apa-apa. Tapi buat laki-laki jangan kebanyakan minum robusta. Kasian bininya.” Meskipun (pura-pura) ngga ngerti aku senyum-senyum aja. “Kopi saya mah ngga bikin kembung, ngga seperti kopi lain yang enak cuma di mulut aja. Soalnya kita tahan kopi itu 8 tahun dalam karung. Harus dalam karung biar mateng. Sini ikut ke dalam….” Waaaaah pucuk dicinta alim ulama ulam tiba. Langsung aku mengikuti pak Widya ke dalam. yattaaaaa.

Karung berisi kopi yang disimpan sampai 8 tahun. Berpose bersama Pak Widya Pratama di depan gudangnya.

Pak Widya masih menjelaskan macam-macam pada Danny, sambil dia memotret dan aku hanya senyam-senyum. Tapi akhirnya dia ajak Kai bicara, dan aku bilang Kai tidak bisa bahasa Indonesia. Sambil bercerita tentang kopi, beliau juga mengatakan bahwa anak-anak harus dibiarkan melihat pekerjaan orang tuanya sejak kecil. Anak itu bisa kelihatan minatnya sejak kecil. Dan dia menambahkan bahwa anaknya sekarang 3 perempuan dan semoga bisa melanjutkan usaha yang sudah turun temurun itu. Tak disangka beliau juga berprofesi sebagai dosen.

Pengolahan kopi mulai dari pemilihan biji kopi, sampai pada penggilannya semua masih memakai alat-alat jaman baheula. Lihat saja listriknya, masih pakai kotak listrik jaman dulu. Tapi meskipun ada mesin hitung dan stapler jaman dulu, tentu saja sudah tidak dipakai lagi. Di dinding juga masih ada poster-posterAroma Kopi  jaman dulu. Ah, di luar saja atapnya masih bertuliskan Paberik Kopi.

tour de Kopi Aroma dipandu oleh bapak Widya Pratama sendiri

Akhirnya aku membeli 2 kg kopi Robusta dan Arabika dan setengahnya digiling kasar karena orang Jepang biasanya memakai filter untuk membuat kopi. Jadi khusus untukku, 1 kg kopi diubah setingannya menjadi giling kasar. 250gram seharga 15.000 (150 yen)  itu murah! Tadinya aku mau beli lebih banyak lagi, sekalian untuk oleh-oleh teman-teman di Jepang, tapi kupikir nanti bisa beli lagi sebelum kami pulang. Aku memang berencana datang lagi ke Bandung waktu Gen bergabung dengan kami….yang akhirnya tidak bisa mampir ke Kopi Aroma, dan tidak terbeli tambahan kopinya hehehe. (Musti ingat kalau mau ke Kopi Aroma ini sebelum pukul 3 siang!)

Tampak luar toko Kopi Aroma dan gedung Sate

Setelah dari Kopi Aroma, kami sempat mampir ke Gedung Sate, dan kemudian kembali ke Jakarta. Dan tentu saja, pulangnya pak supir salah lagi keluar tolnya, sampai muter-muter di daerah bekasi or mana deh aku ngga ngerti abis sudah malam sih hahaha. Yang tadinya bisa sampai jam 7 malam, jadinya sampai di kebayoran jam 9 deh. Dan aku kaget kok  rumahku banyak tamu, rupanya ada sembahyangan rutin di rumah. Ah memang rumahku di jkt itu sering “open house” 😀

 

Rasa itu tetap sama -1-

Pernah merasa kecewa akan perubahan rasa masakan, makanan atau minuman? Sering mungkin ya. Amat sangat sulit menjaga kelangsungan rasa, image atau mutu dari suatu barang atau produk. Di Jepang banyak sekali program TV yang memperkenalkan toko atau restoran baik yang baru maupun lama. Dan biasanya persis sehari sesudah penayangan di televisi, restoran itu langsung dipadati pengunjung. Semua berlomba untuk mencoba, mencicipi restoran itu sampai terjadi antrian yang panjang. Pasti. Tapi biasanya itu tidak berlangsung lama.

Restoran yang bisa bertahan adalah mereka yang tetap memegang “tradisi” mereka sejak awal mula. Mungkin itu berupa “target” satu hari berapa piring, karena banyak misalnya restoran ramen yang hanya menyediakan misalnya 100 mangkok mie/hari. Kata kokinya lebih dari 100 mangkok supnya akan tidak memadai dan tidak enak. Selain itu ada pula yang tetap memakai bahan-bahan yang sama. Sebuah toko udon di dekat rumahku, hanya memakai bahan dasar tertentu yang dipanen hari itu saja. Jika tidak ada panenan ya tidak dijual. Mereka tidak tergiur untuk meraup keuntungan “instant” dengan banyaknya pembeli yang datang. Kalau mau mencoba masakan kami silakan antri!

Malam itu tanggal 24 Juli 2011, kami bertiga memasuki sebuah restoran yang antik, jika tak bisa disebut kotor. Aku tak menyangka akan menjumpai restoran seperti ini di jaman sekarang saat semua restoran berlomba mempercantik diri untuk menyambut pengunjung. Lagipula ini Jakarta bung, mas, mbak, non! Memang sudah gelap waktu kami datang (pukul 19:30-an) , sehingga…yah masih terkesan antik. Coba kalau siang …duh mungkin aku akan mikir-mikir dulu untuk masuk. (Dan WC nya menurut penilaian Putri parah! Padahal menurutku masih OK-OK saja)

suasana di Es Krim Ragusa

Tanpa AC, tanpa pelayan yang menyambut dengan buku menu. Kami masuk langsung “merebut” sebuah meja dengan 4 kursi rotan. Mau pesan? Putri Usagi yang memang sudah pernah ke sini, langsung angkat pantat dan mengambil menu dari tempat kasir. Aku sebenarnya ingin memesan Tutti Frutti (teringat menu yang sama yang keluarga kami pesan dulu di Es Krim Rendesvouz, Blok M) tapi sudah habis katanya. Demikian pula cassata siciliana yang dipesan Prima sudah habis. Sebetulnya untuk kategori restoran jenis yang disediakan tidak banyak. Bisa bandingkan dengan deretan menu es krim di Pisa Cafe yang cukup banyak.

Es Krim Italia Ragusa, Spagheti (kiri) ada lelehan tuh di piringnya (suatu pemandangan yang tidak ada di Jepang...mereka sajikan pasti rapi dan berpiring :D) kemudian kanan penampakan 2 jenis lainnya

Akhirnya pesanan kami datang setelah menunggu cukup lama, sampai perlu ditanyakan oleh Putri apakah es krim kami masih dibuat :D. Meskipun tentu saja waktu menunggu tidak kami sia-siakan untuk bernarsis-ria. Aku lihat hanya ada 3 orang yang melayani satu restoran dengan lebih kurang 10 meja. Tiga jenis es krim yang tekturnya halus dan ringan terhidang di atas meja kami. Rasa susu tidak mendominasi es krim sehingga jika mau, kita bisa makan es krim ini berapapun banyaknya. Maklumlah es krim ini handmade dan tidak memakai bahan pengawet (Karena itulah stock barang juga tidak banyak ya).

Makan es krim aja mesti bergaya dulu 😀

Hanya satu yang aku sayangkan di sini, yaitu pisang yang dipakai untuk banana split. Memang pisang itu susah-susah gampang. Gampang didapat dan gampang rusak (busuk) juga. Mungkin waktu aku makan aku mendapat bagian pisang yang sudah lembek sehingga mengeluarkan rasa “aneh” waktu tercampur dengan es krimnya. Tapi secara keseluruhan es krim Ragusa ini memang enak. Meskipun mungkin bagiku restoran ini tidak akan terdaftar dalam list “wajib dikunjungi berkali-kali”. Faktor lokasi yang jauh dari rumahku salah satunya faktor yang menghalangi aku pergi ke sana lagi. Tapi jika Anda mau membeli es krim yang bermutu, sekaligus membeli sejarah, maka restoran ini patut dicoba. Aku berharap tradisi yang sudah dijaga sejak tahun 1932 akan dapat terus dijaga dan dipertahankan. Sehingga rasa es krim yang dicicip meneer-meneer dan mevrouw-mevrouw di jaman kolonial Belanda masih dapat diwujudkan dan dirasakan oleh generasi kita dan selanjutnya.

Ibu dan anak berdiri sejak tahun 1932... tua dong (FOTO BY PRIMA)

Sealed with a kiss

Though we’ve got to say good-bye
For the summer
Darling, I promise you this
I’ll send you all my love
Everyday in a letter
Sealed with a kiss


Sebuah lagu lama, dan ternyata waktu cari-cari di web weleh sudah lama banget…. tahun 1960 diciptakan dan dipopulerkan tahun 1962 oleh Hyland Brian. Jaduuuullll bener (aku juga belon lahir loh tahun segini).

Sealed with a kiss…. hmmm aku ngga tau apa ini pernah dilakukan oleh cewe-cewe sekarang, tapi dulu aku pernah loh coba pake lipstik (hiii  pengakuan …malu ah) trus ciumin itu kertas surat yang mau dikirim. Tapiiiiiiiiiii…… ngga jadi dikirim soalnya malu. (belum pernah ada yang terima kan???)  hihihihi.

Jaman dulu masih pake kertas surat yang berwarna-warni, atau yang gambarnya bagus-bagus. Salah satu hobi saya juga adalah mengumpulkan letter set yang lucu-lucu. Nah, kalau mau kirim surat cinta pilih yang gambarnya hati-hati dan pink deh! (Boong kok, ngga pernah ngirim –lewat pos– sih… adanya …nitip mak comblang hahahhaa)

Makanya ada lagu Surat Cinta (Vina Panduwinata) ….

Hari ini kugembira
Melangkah di udara
Pak pos membawa berita
Dari yang kudamba

Sepucuk surat yang manis
Warnanya pun merah hati
Bagai bingkisan pertama
Tak sabar kubuka

Tugasnya Pak Pos berat bener ya …. menyampaikan surat yang ditunggu-tunggu, yang sudah bikin uring-uringan si penunggu. Apalagi pos Indonesia tahu sendiri deh…. lelet kan. Kalau sekarang memang enak sih, bisa pakai email dan sms, tidak usah tunggu berhari-hari, begitu click “send” langsung diterima si “pacar” (kecuali kalau operatornya lagi ngaco yah)

Pada tanggal 8 Februari tahun 1887, Teishinshou (sekarang Soumushou — Ministry of Internal Affairs and Communications) menciptakan lambang untuk pos seperti huruf T (〒 jika menulis yuubin ゆうびん maka akan langsung keluar tanda ini sebagai pilihan). Jadi kalau sekarang kita menulis surat, untuk menunjukkan kode pos, kita tuliskan misalnya 〒 177-0000 (kode pos di Jepang 7 angka, dengan kode 3 angka pertama merujuk daerah kelurahan, 4 angka terakhir merujuk wilayah seperti RT/RW). Ada yang bilang bahwa huruf tanda pos 〒 ini dulunya adalah penyingkatan gambar petugas pos yang bertopi, atau ada yang bilang bahwa tanda ini berasal dari katakana te (テ) dari Teishinshou. Tapi ternyata yang benar HANYA dari Latin penulisan departemen tersebut, T yang ditambah garis di atasnya.

Jadi jika Anda kebetulan datang ke Jepang, atau menerima lembaran atau surat bertuliskan huruf T dengan garis di atasnya 〒 maka itu merupakan simbol “POS”.

Menjawab pertanyaannya Afdhal, pak posnya antar bagaimana? ini fotonya

Pameran Pendidikan Jepang 2008

Wah saya terkejut waktu membaca bahwa tanggal 31 Agustus ini akan diadakan Pameran Pendidikan Jepang 2008. Kenapa? Karena saya tidak mendengar beritanya, atau selentingannya, atau bau-baunya sedikitpun. Apa mungkin karena saya tidak baca koran Indonesia lagi ya? Anyway saya berharap akan banyak datang pengunjung ke pameran pendidikan tersebut. Dan semoga, pengunjung tidak disambut dengan board NARUTO di pintu gerbang (entah kenapa saya muak melihat Naruto dimana-mana. hey…. Jepang bukan Naruto saja!!!) Pelajari dong di belakang Naruto nya.

Saya punya kisah tersendiri dengan Pameran Pendidikan Jepang ini. Di tahun 1992, juga diadakan Pameran Pendidikan Jepang tapi bukan di tempat bergengsi seperti sekarang. Tempatnya di Universitas Dharma Persada yang di samping Komdak itu (dulunya). Universitas yang kecil, ruangan kelas kecil, pamerannya dihadiri paling oleh 20-an universitas Jepang. Berpanas-panas karena tidak ada AC waktu itu. Diselenggarakan selama 2 hari kalau tidak salah. Dan pengunjungnya sedikit (bisa bayangkan mungkin class meeting sekolah lebih banyak pengunjungnya), mungkin juga karena pamor Jepang di tahun itu belum semarak sekarang ini.

Tapi Pameran Pendidikan Jepang 1992 itu (mustinya sih sekitar Februari 1992) yang mengubah jalan hidup saya menjadi seperti sekarang ini. Dengan membawa beberapa berkas seperti transkip nilai, sertifikat ujian bahasa Jepang dll dalam sebuah map, saya datangi pameran itu. Sebelum pameran memang saya sudah mengadakan korespondensi dengan seorang dosen di Tokyo (Rikkyo Univ) tapi karena universitas swasta mahal, saya pikir saya bisa cari universitas lain yang lebih murah dan mempunyai bidang yang ingin saya perdalam.

Adalah papa yang menggerakkan saya untuk mengumpulkan informasi mengenai melanjutkkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Karena pada tahun 1989-1990, Papa dipindahtugaskan ke London, untuk menjadi kepala perwakilan Pertamina wilayah Eropa yang berpusat di sana. Dan waktu itu saya sedang mencari tema skripsi, sehingga waktu berkunjung ke sana, saya sempatkan datang ke University of London, tepatnya ke SOAS (School of Oriental and African Studies) dan ke toko bukunya dan menemukan buku yang bisa menjadi sumber pustaka utama penulisan skripsi saya. Karangan R.P. Dore “Education in Tokugawa Japan” (masih ada tuh harganya 32 pound…. mahal euy). Dan ternyata setelah saya mencari informasi, juga papa mencari informasi ke teman-temannya di London… diketahui bahwa SOAS adalah sekolah yang terkenal jika Anda mau mempelajari Asia dan Africa. Mungkin aneh ya kok mau mendalami Jepang tapi di negara lain. In some cases, bahkan lebih baik mendalami pengetahuan ttg suatu negara bukan di negaranya. Contohnya saja, jika Anda mau mendalami sejarah kebudayaan Jawa, belajarlah ke Leiden University, karena sumber dokumen mereka mungkin jauh lebih banyak daripada di Jawa nya sendiri (Dan ada memang teman saya dari sastra Jawa yang ambil master di Leiden). Juga saya pernah disarankan oleh Prof Kurasawa untuk mengambil PhD di Cornell Universiy….. she said go internasional… selain dari kenyataan bahwa mengambil PhD untuk bidang humaniora di Jepang itu amat sangat sulit.

Jadi papa menganjurkan saya supaya cepat menulis skripsi, dan mendaftar saja ke SOAS, mempersiapkan diri untuk TOEFL dsb. Dan dengan tinggal bersama keluarga di London tentu akan lebih murah daripada saya pergi sendiri ke Jepang. But rencana memang tinggal rencana karena tidak lama kemudian Papa harus kembali ke Indonesia sebelum waktu tugasnya selesai, bukan karena tidak becus menjalankan tugasnya di London, tapi karena dia dipanggil oleh Bapak Emil Salim untuk menjadi wakilnya di Bapedal, Badan Pengendalian Dampak Lingkungan yang akan dibentuk. Dalam segi promosi, memang papa langsung menjadi eselon satu, dan sebagai orang dari Pertamina yang dipinjamkan istilahnya, pengangkatan ini juga merupakan suatu blessing in disguise karena dalam 2 tahun lagi papa harus pensiun. Padahal dengan pengangkatan ini, seakan menjadi perpanjangan pensiun. Papa selalu berkata, “Bersyukurlah atas apa yang ada” (karena itu saya setuju ungkapan Pak Oemar “seize the day”)

So, dengan kepulangan papa ke Jakarta, mimpi saya untuk tinggal di London, menimba ilmu di kampus terkenal University of London, menikmati dinginnya dan muramnya London di taman-taman kecil yang ada di sekitar rumah, membayangkan kehidupan Sherlock Holmes, Shakespeare, or Agatha Christie, menikmati british garden dengan tea time nya, menyusuri Hyde Park dan sesekali berbaring di atas rerumputan yang menghampar di sana ditemani squirel yang berlarian ke sana kemari, sambil menunggu disapa polisi London dengan seragamnya yang kakko ii (keren) itu… hmmm I love London. Meskipun it is indeed the most expensive city in the world.

But Papa bilang, cari saja univesitas di Jepang kalau kamu mau melanjutkan ke S2nya. Padahal kalau dipikir-pikir, waktu itu aku sebetulnya tidak begitu ngotot untuk pergi ambil master. Aku bisa kok langsung bekerja, dan Asmara Mariko san, my best friend di UI sudah menyambut saya untuk bekerja bersama-sama di bussiness centre nya (dan saya enjoy bekerja selama 3 bulan di sana). Sambil saya mengajar privat bahasa Indonesia kepada orang Jepang expatriate yang bekerja di Indonesia. Kalau bukan karena papa yang menyuruh mencari informasi itu, dan mendorong saya untuk sekolah terus, mungkin saya juga tidak akan melangkahkan kaki ke Pameran Pendidikan Jepang 1992 itu.

Hhhhh, ngalor-ngidul ke sana kemari dan akhirnya sampai ke topik masalah. Gomennasai…..

Memasuki kelas tempat diadakan pameran pendidikan, berderet bangku yang bertuliskan nama Universitas yang ada di Jepang. Waktu itu tentu saja hadir perwakilan dari Tokyo University, Yokohama University, Chiba University, universitas negeri di daerah-daerah Jepang, dan beberapa universitas swasta. Dosen/perwakilan tiap universitas tidak semuanya didampingi penerjemah. Kelihatannya satu penerjemah dipakai untuk beberapa universitas. Jadi kalau perlu baru memanggil dia. Sejak awal saya sudah mencoret Tokyo University dari daftar saya. Why? Imelda ngga mau masuk the best university in Japan? Yes, aku tidak mau. Aneh kan? Yup aneh… karena saya tidak mau menjadi nerd, kutu buku…. itu saja alasannya heheheh. And  I want to be number one, dan saya tahu kemampuan saya, saya tidka akan bisa bersaing di sana. Saya akan mati-matian untuk suatu goal yang belum tentu ada. Program Master hanya 2 tahun. Saya tidka mau menjadikan 2 tahun itu penuh penderitaan. I want to enjoy life also.

So saya hampiri booth Yokohama National University. Seakan Tuhan membimbing saya ke situ. Karena sebelumnya saya datangi booth sekolah bahasa Jepang dan ditolak (“Anda sudah bisa berbahasa Jepang, kenapa mau belajar lagi dengan kami…. pelajarilah yang lain…” “Hai, wakarimashita!”, dan disarankan ke YNU itu. ) Dua orang lelaki setengah baya menyambut saya, dan dengan memakai bahasa Jepang saya memperkenalkan diri, dan mengatakan bahwa saya ingin melanjutkan pendidikan di bidang sejarah pendidikan sesuai tema skripsi saya Terakoya, dan atau bahasa Jepang. Watanabe sensei dari kantor administrasinya dan Sato sensei, professor bahasa dan sejarah Jerman itu melayani saya dan langsung Sato sensei berkata, “Kami tidak ada program studi sejarah, tapi kami terkenal dengan fakultas pendidikannya. (dan memang benar YNU terkenal dengan Fakultas pendidikannya). tinggal sekarang kamu mau meneliti dari sejarahnya atau pendidikannya.”  Ok terus terang saya tidka mau dari sejarahnya. Saya tidak mau jadi ahli sejarah, but untuk pendidikan saya juga tidak ada latar belakang yang kuat. Tapi pendidikan itu amat berguna di kemudian hari. So saya putuskan untuk mulai dari bawah belajar pendidikan sambil meneliti sejarah pendidikan Jepang. Sato sensei langsung mencari dosen mana yang kira-kira bisa menjadi dosen pembimbing saya jika saya belajar ke sana. (FYI, belajar di jepang = belajar pada seorang dosen, jadi harus mencari dosennya dulu yang kira-kira bisa dan mau menerima kita+ usulan penelitian kita…. dna mencari dosen pembimbing itu yang sulit). Dan dengan seenak perut (maaf ya sensei) dia bilang…. yah kita suruh si S.M.  ini membimbing Imelda. Dia kan thesisnya tentang sejarah pendidikan Manchuria, dan dia punya mata kuliah sejarah pendidikan Jepang… dia yang paling cocok untuk Imelda.

OK Imelda, saya pikir bahasa Jepang kamu sudah cukup, dan saya bisa kenalkan  kamu dengan si SM ini, Kapan kamu bisa datang? Untuk masuk program Master kamu harus jadi mahasiswa pendengar/peneliti (Kenkyuusei) dulu minimal 6 bulan (biasanya 1 tahun).  Untuk menjadi mahasiswa di April 1992 ini tidak bisa karena pendaftarannya baru saja ditutup. Tapi kami minta fotocopy berkas untuk kami bawa supaya bisa dipersiapkan kamu masuk bulan September 1992.

Oi..oi..oi… saya harus bicarakan dulu dnegan papa. Berapa biaya segala…. Saya tidak bisa putuskan saya mendaftar ke YNU saat ini juga. “OK… kan pameran masih ada sampai besok, bicarakan dulu kalau memang berminat, bawa saja berkasnya besok ke sini lagi”……… aku terdiam…. begini cepatkah prosesnya? sambil aku lihat disekelilingku, booth universitas lain yang kurang pengunjung, sementara booth Tokyo University yang dipenuhi mahasiswa… tapi muka dosen yang menyambutnya amat sangat tidak ramah. Muka-muka dosen lainnya yang terlihat bosan dan kepanasan, dan seakan terus menerus melihat jam … kapan berakhirnya sih pameran ini. Saya pulang ke rumah masih dalam keadaan “bengong”. Dan menceritakan hasil pameran kepada papa, dan keputusannya…. daftarkan saja, siapkan berkas untuk diberikan besok. Tapi kata papa, kamu pergi shitami (survey) bulan April-Mei selama 3 bulan dengan visa turis, untuk lihat-lihat Tokyo dan cari informasi, dan kalau perlu belajar bahasa Jepang lagi. Nanti saya minta info dari Hatakeyama san (teman papa).

So…. dengan kilat, saya serahkan berkas keesokan harinya, sambil persiapkan survey bulan Aprilnya, dan bulan Septembernya saya sudah di Jepang memulai hidup yang baru. Speedy…. what a preparation.

Jadi bagi saya Pameran Pendidikan Jepang ini sangat berarti, karena dia yang membuka jalan ku menuju masa depan. Karena itu waktu tahun 2004 almamaterku Yokohama National University bermaksud untukmengikuti pameran pendidikan Jepang di Jakarta, saya menawarkan diri untuk menjadi penerjemahnya dan mengatur liburan saya ke jakarta  bertepatan dengan waktu pelaksanaan Pameran tersebut.

Di Tahun 2004 itu juga didorong oleh keinginan pihak universitas untuk membuat network bagi alumni YNU, saya mengumpulkan alumni YNU dan mengadakan reuni yang pertama serta memikirkan apa dan bagaimana kita bisa membantu almamater kita dalam melaksanakan kegiatan2 terutama karena mulai tahun 2005, universitas negeri di seluruh Jepang di swastanisasi. Jadi mereka harus “menghidupi” diri sendiri dan tidka mendapatkan tunjangan dari pemerintah. Jadi pihak Universitas juga yang harus mempromosikan diri dan mencari calon mahasiswa sebanyak-banyaknya termasuk dari luar negeri.

Jadi di malam pertama sesudah pameran, hanya ada 7 orang yang berhasil berkumpul. Namun ini menjadi awal reuni ke dua, setahun sesudahnya (8 maret 2005) yang dihadiri 20 an orang dan terakhir tahun berapa ya (soalnya kalau bukan saya yang nanya2 atau pas datang ke jkt, pada ngga ngumpul sih…)

Semoga saja ikatan alumni YNU ini bisa terus exist dan bisa membantu almamater kita, tempat kita menimba ilmu di negeri matahari terbit.

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Berikut undangan dari Japan Foundation untuk Pameran Pendidikan Jepang 2008:

APAKAH ingin coba membuat Origami (melipat kertas khas Jepang), menulis
Shuji (menulis indah huruf Jepang), bermain Igo atau ingin tanya tentang
program-program The Japan Foundation, Jakarta ?

Tidak usah susah-susah…

DATANG saja ke booth THE JAPAN FOUNDATION, Jakarta
di “Pameran Pendidikan Jepang” oleh JASSO yang diselenggarakan pada,
Hari/Tanggal : Minggu, 31 AGUSTUS 2008
Jam : 11.00 s.d 17.00 wib
di : Jakarta Convention Center (JCC)
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan.
**** Pengunjung tidak perlu tanda masuk dan tidak dipungut biaya.

Tak selamanya jatuh itu sakit….

Jatuh sakit? pasti sakit sih….

Jatuh cinta/Jatuh hati? sakitnya jika tidak bersambut atau putus…

Jatuh tempo? Kalau deposito sih enak tapi kalau hutang…sakit euy.

Nah saya pernah mengalami jatuh yang tidak sakit…. Malah kepengen jatuh lagi soalnya empuk sih heheheh..  Makanya fotonya saya kasih judul “JATUH BAHAGIA” hihihi

huh posting yang ini bener narsis ihhh. gomen ne.

pertama kali dan mungkin terakhir kali belajar main ski di Sapporo, Hokkaido. Yang ngajarin kakek-kakek umur 70 tahun. Asal bisa jaga keseimbangan tubuh sih, sebetulnya olahraga ini tidak sulit. Yang sulit adalah biasanya harus start dari puncak bukit. Untuk ke bukitnya musti naik sky lift. Dan…. no way untuk saya, karena saya takut ketinggian. So, mungkin kalau ada kesempatan Riku dan Kai belajar main ski (bapaknya gen berasal dari Niigata, yukiguni, negara salju sehingga jago main ski), saya mungkin akan ikut dan naik sori saja, semacam kereta salju yang biasa dipakai anak-anak di tempat ski… biar deh malu, daripada saya mati berdiri untuk meluncur dari ketinggian. So…. saya juga tidak akan pernah bisa mencoba paraglider, parachutte, bunge jump etc etc….soalnya nyalinya kecil sih. And I am not a sport person.

(sapporo march 93)