Arsip Tag: fathers day

Papaku Ultraman

Posting hari ini untuk memenuhi permintaan teman blogku Andori, yang meminta aku menulis tentang buku ini di Hari Anak. Berhubung waktu itu aku tidak bisa “mengadakan” buku itu, entah pinjam di perpustakaan atau membelinya, jadi kupikir biar untuk moment pas Hari Ayah saja.

Ya, hari ini tanggal 19 Juni adalah hari Ayah. Tapi…papa Gen harus bekerja. Padahal hari ini juga ada open school di SD Riku. Riku agak sedih karena papanya tidak bisa datang ke kelasnya, tapi cukup senang hari hari Senin besok Riku dan Papanya sama-sama dapat hari libur pengganti.

Papa by Riku

Sebelum mulai bercerita sedikit mengenai picture book “Papaku Ultraman”, aku ingin mengucapkan Happy Father’s Day untuk semua ayah yang kukenal. Di sini aku juga ingin memperkenalkan tulisan-tulisan sahabat blogger tentang ayah yang bisa dibaca di blognya Uda Vizon “Surau Inyiak” dalam pagelaran Baralek Gadang. Aku juga menulis di situ dengan judul, “Syarat Menjadi Ayah yang Baik”. Silahkan baca di sana.

Picture book Papaku Ultraman karangan Miyanishi Tatsuya

Papaku Kuat
Papaku Ultraman.
Papaku Kuat.
Papaku amat kuat, tak terkalahkan.
Tapi….
Juga lemah (terhadapku)

Papaku Tidak Kenal Lelah.
Papaku Ultraman.
Berkelahi dengan monster, penuh luka pulang ke rumah.
“Papa pulang”(dengan lunglai)
“Papa…….. selamat pulang! Main monster-monsteran yuuuk”
(dan masih menyimpan energi untuk bermain denganku)

Papa Tidak Menangis.
Papaku Ultraman.
Papa selalu berkata, “Laki-laki tak boleh cengeng”
“Sakit sedikit…tahan… jangan menangis”
“Takut sedikit…tahan…jangan menangis”
Tapi……
Bisa menangis juga (waktu melihat gambarku)

Papa Tidak Takut Luka.
Papaku Ultraman.
Papa berkelahi dengan semangat.
Meskipun luka tetap berkelahi.
“Laki-laki itu harus terluka” sambil terttawa.
Tapi……
Paling tidak tahan melihat anaknya terluka 😀

Papa Disiplin.
Papaku Ultraman.
Dia sangat disiplin. (harus selalu membereskan mainan yang berantakan)
Tapi…. Sesudah berkelahi dengan monster, langsung terbang, tanpa membereskan apa-apa. 😀

Masih ada lagi cerita di dalamnya tapi picture book itu tidak menarik jika tidak membacanya sendiri. Tapi pada intinya buku ini ingin menceritakan bahwa sehebat-hebatnya seorang ayah, sekuat apapun, setegar apapun, jika berhadapan dengan anaknya sendiri, bisa berubah 180 derajat! Atau apa yang dikatakan atau diajarkan seorang ayah pun bisa berubah jika itu mengenai dirinya sendiri. “Harus makan sayur supaya sehat”, padahal dirinya sendiri tidak makan sayur 😀 . Kesimpulannya? Ultraman juga manusia (baca: Papa juga manusia) (sambil menyanyi “Rocker juga manusia ” by Seurieus hihihi)

Papa ultraman juga bisa menangis melihat hasil gambar anaknya 😀

 

Jangan paksakan diri demi aku

terjemahan dari bahasa Jepang, “Boku no tameni muri shinaide ne”

Sabtu malam, papa Gen pulang ke rumah sekitar jam 8 malam. Kebetulan anak-anak belum makan, dan pas baru akan makan. Waktu aku  mempersiapkan makanan, Gen bilang padaku, “Sorry sayang, besok (minggu) aku harus kerja”. What?
Aku juga agak kecewa, karena kebayang capeknya melewati hari minggu bertiga lagi. Tapi apa boleh buat, kalau memang kerjaannya belum selesai abis bagaimana. Jadi aku bilang pada Riku, “Riku besok papa kerja, jadi kasih itunya sekarang saja”.

Riku sudah membuat gambar dan “convinience tools” untuk papanya, kado di Hari Ayah. Karena aku bilang kasih sekarang saja (semestinya besok), kemudian dia berikan pada papanya. Terima kasih bla bla bla….. ok… dinner time.

Salah satu gambarnya Riku ; “Riku with Papa”

Tapi waktu kami akan mulai makan, Riku bertanya sekali lagi,
“Besok papa kerja?”
“Iya, maaf ya Riku….”
“Ya sudah, besok Riku, Kai dan mama pergi jalan-jalan yuuuk”, aku berusaha menghibur.
Tapi aku lihat warna mukanya berubah. Gen tidak perhatikan, karena dia duduknya menyamping. Aku tahu, Riku akan menangis, jadi aku langsung menghampiri dia, memeluk dia dan berkata,
“Riku, papa juga ngga mau pergi kerja, tapi kalau pekerjaannya belum selesai gimana”
Meledaklah tangis Riku, dan Gen terkejut. Tidak menyangka. Langsung Gen bilang,
“OK Riku, besok papa libur!!! Yosh… kimeta (saya putuskan) tidak ke kantor”
Gantian Gen memeluk Riku, dan terucaplah kalimat di atas,
“Papa jangan paksakan diri libur hanya untuk Riku!”
sebuah ungkapan yang sering dipakai orang Jepang yang sebetulnya berusaha untuk menyatakan bahwa dirinya tidak apa-apa. ….. Tapi biasanya dipakai oleh orang dewasa tentunya. Aku juga heran sampai Riku yang baru 6 tahun bisa berkata begitu. Kasihan, dia terlalu cepat menjadi dewasa pemikiran….

Sambil menahan haru, Gen bilang,
“Kamu bilang apa? Bagi papa, Riku lebih penting dari kerja. Besok kita pergi sama-sama ya”
Kami bertiga menghapus airmata dan berdoa makan…. cuma kai saja yang tertawa melihat kami…..

Hari Minggu Hari Ayah! Masak seorang Ayah harus bekerja di hari itu? Sama saja seorang buruh bekerja di Hari Buruh… dan itu sering terjadi di keluarga Jepang pada umumnya, dan keluarga Miyashita pada khususnya. Bukan karena suka kerja, workholic, tapi karena terpaksa. Sambil merenungi kejadian Sabtu malam itu, aku berpikir. Dulu papaku juga tidak pernah ambil cuti. Tapi anak-anaknya tidak ada yang protes atau berkata seperti Riku, jadi ya begitu saja terus. Kami jarang sekali bepergian/piknik bersama. Jadi teringat sebuah iklan mobil di TV Jepang, “Mono yori omoide” (Daripada barang lebih baik kenangan).

Berkat Riku, hari Minggu kami lewati dengan penuh kegembiraan, meskipun hari hujan dari pagi hari. Aku terbangun jam 6 pagi, padahal baru tidur jam 3 pagi. Tapi Riku juga bangun jam 6, dan tak lama Kai bangun juga. Jam 8 semua sudah berkumpul di kamar tamu. Jadi, hari ini mau ke mana?

Dan sekali lagi Riku berperan, “Aku mau ke yokohama, ke tempat A-chan (ibunya Gen) dan Ta-chan (bapaknya Gen)”. Ya, sekaligus deh merayakan Hari Ayah bersama Ketua Clan Miyashita.

Jam 9 pagi kami sudah di jalan raya di bawah rintik hujan, dan… lapar. Lalu aku bilang pada Gen, bahwa mulai kemarin di Mac D hadiahnya karakter Pokemon. Dan ini pasti cepat habis. Jadi akhirnya kami mampir ke Mac D, dan saya juga pesan Happy Set + untuk anak-anak, supaya bisa dapat mainan pokemonnya 3 buah. Dan Kai, langsung berseri-seri melihat mainan pokemon, “Pipa…pipa…” rupanya dia mau bilang Pika (pikachu).
Ternyata tidak perlu makanan mewah dan mainan mahal untuk menggembirakan satu keluarga (Yang pasti Gen dan aku ikut gembira karena rasa lapar terobati. Paling tidak enak menyetir dalam keadaan lapar).

bermain bersama Ta-chan

Setelah selesai sarapan, kami bergerak menuju Yokohama dalam hujan yang menderas, dan jalanan yang mulai padat dan macet. Hampir satu bulan lebih kami tidak saling bertemu, dan ternyata banyak berita keluarga yang tidak sempat kami ketahui. Yang sakit, yang cuti, yang menderita…. Nampaknya tahun ini akan menjadi tahun yang sulit juga bagi keluarga kami. Menghitung hari-hari tersisa dalam kehidupan.

Biasanya kami pulang larut malam, tapi karena sudah lama juga tidak bertemu adikku Tina, jadi kami mampir dulu ke apartemennya. Ternyata dia sendiri, Kiyoko temannya sedang pergi ke rumah orangtuanya. Jadilah kami ajak dia makan malam bersama di restoran Taiwan. Yang saya merasa menyesal saat itu, kenapa tidak minta Tina untuk memotret kami berempat! Baru ingatnya setelah jalan pulang.

Well, week end is over, and back to reality.