Arsip Tag: eksperimen

Buat Kawan Sundaku

Seorang teman blogger, Pak Amin menyampaikan pada saya bahwa isterinya tanya apakah ada masakan Jepang yang memakai bahan-bahan yang banyak terdapat di Indonesia. Saya teringat bahwa orang Sunda sangat suka makan sayur-sayuran. Dan salah satu sayuran yang sering dipakai di Jepang adalah Daikon/ lobak. Dan  mungkin satu-satunya daerah yang banyak menggunakan daikon atau lobak dalam kuliner mereka adalah daerah Jawa Barat (Jadi ingat soto bandung). Jadi klop deh jika saya mencari resep masakan yang memakai daikon sebagai bahan dasarnya.

Dulu waktu pertama datang ke Jepang, saya tidak suka makan daikon, apalagi mentah. Karena ada rasa pahit dalam sayuran itu.  Tapi lama-lama saya bisa menikmati rasa pahit yang ada, bahkan bisa menemukan rasa “manis” dari daikon mentah. Saya tidak tahu apakah daikon di Indonesia itu sama rasanya dengan yang di Jepang, tapi apa salahnya dicoba.

Ketika saya tanya biasanya daikon dimasak apa kepada Pak Amin, katanya dibuat cap cay atau dimakan mentah/acar. Saya tidak tahu apakah resep berikut bisa cocok untuk lidah orang Indonesia, tapi silakan coba.

Resep 1. Daikon Salada.
Daikon dipotong sebesar korek api, lalu dibubuhkan garam dan diremas-remas. Biarkan setengah jam lebih sampai daikon lemas dan berair. Tiriskan air (jika terlalu asin bisa dibilas dulu dengan air matang), daikon siap untuk dijadikan salada. Dengan diberi mayonaise saja sudah enak. Kalau di Jepang diberi mentaiko (telur ikan mentah) dan mayoneis, tapi di Indonesia tidak ada mentaiko jadi sulit. Salah satu bahan yang juga cocok dipadukan dengan daikon sebagai salada adalah Jako atau teri nasi goreng. Bubuhkan sedikit dan pakai dressing yang ada…. yummy. Selain daikon bisa juga diberi wortel/ketimun  yang dipotong dengan besar yang sama.

Resep 2. Daikon rebus.
Daikon semakin lama direbus, semakin empuk dan manis. Salah satu masakan daikon yang terkenal adalah oden, yang dimakan hangat-hangat di musim dingin. Tapi oden asli Jepang, sulit untuk dibuat di Indonesia, karena memang perlu beberapa jenis “bakso” ikan yang hanya ada di Jepang, seperti Sumire, Chikuwa, satsumaage dll. Dulu waktu ada Festival Jepang di Fakultas Sastra UI, saya pernah membuat oden “asal-asal” dengan memakai ayam (padahal inti kaldu oden adalah ikan). Salah satu cara rebus daikon yang sederhana yaitu dengan memotong daikon berbentuk segitiga, lalu direbus dengan kaldu ikan. Jika tidak ada bisa memakai kaldu bulion yang biasa dipakai. Untuk bumbu lainnya adalah kecap kikkoman 2 sendok makan + gula pasir 1 sendok makan. Rasa bisa disesuaikan selera orang Indonesia, mau asin yang dominan atau manis yang dominan. Kalau begitu tentu saja bisa juga masukkan kecap manis bukan? Silakan saja bereksperimen. Daikon dianggap matang jika sudah lembut jika ditusuk atau berwarna agak transparan. Jika mau bisa dimasukkan potongan ayam atau daging/daging giling ke dalam rebusan sehingga repertoir masakan Daikon bisa bervariasi. Silakan mencoba.