Arsip Tag: batik

Tahu Batik

Tentu saja semua tahu batik ! Gimana sih mama…. (gayanya Kai). Tapi maksudku benar-benar TAHU ,makanan yang terbuat dari kedelai  bukan ‘tau’. Nah lebih aneh lagi ya, kok ada Tahu bermotif Batik? hehehe. Ya paling di Jepang ada tahu seperti ini,

tahu yang dibakar bagian atasnya

 

yang disebut dengan Yakidofu, tahu bakar, tahu jenis momen tofu yang seratnya lebih kasar daripada tahu sutra (kebanyakan tahu di Indonesia termasuk jenis momen, tahu yang dibungkus dengan kain katun) tapi bagian atasnya dibakar, sehingga kalau dari jauh ya bisa saja kelihatan seperti batik hehehe. Yakidofu ini biasanya dipakai untuk memasak Sukiyaki. Nanti bisa juga mungkin dibakarnya dengan cap batik, sehingga bisa benar-benar terlihat seperti tahu yang bermotif batik 😀

Tanggal 2 Oktober  sudah ditetapkan menjadi Hari Batik Nasional, di Indonesia. Dan tentu saja aku mau dong berpartisipasi, jadi memang berniat untuk pakai baju batik untuk keluar rumah. Kebetulan kemarin itu aku ada janji bertemu dengan dua pastor dan seorang tante anggota gereja di Kichijouji. Sayangnya aku lupa mengingatkan ke 3 orang Indonesia itu untuk memakai baju batik…. terlambat deh. Kami janjian untuk lunch bersama kuliner rendah kalori yang bernuasa tradisional Jepang, karena ruangannya memang ruangan Jepang. Sayangnya kamar yang kami dapatkan adalah KUTANI 2 tidak begitu sesuai dengan bayangan aku. Aku inginnya Imari atau Arita yang pernah aku datangi sekian tahun yang lalu bersama mama. Ya restoran tahu “Ume no Hana” ini menamakan kamar-kamar privatnya dengan nama daerah penghasil keramik. Aku suka keramik, jadi sedikit sedikit aku mulai mengingat motif-motif khas suatu daerah. Memang aku paling suka dengan Arita(yaki) yang kerap memakai warna biru dan merah dalam hasil bakarannya.

Pertemuan itu sebetulnya untuk merayakan ulang tahun Tante Kristin yang jatuh tanggal 28 September, Pastor Ardy yang jatuh tanggal 30 September dan kedatangan pastor Denny dari Kumamoto ke Tokyo. Aku kenal dengan pastor Denny melalui multiply, waktu beliau masih di Italia dan sedang mempersiapkan kedatangan ke Jepang. Sayangnya beliau ditempatkan jauuuh dari Tokyo, di Kumamoto. Setelah ‘kenal’ di dumay (dunia maya)selama bertahun-tahun, baru tahun ini sempat bertemu. Jadilah hampir 3 jam kita bercakap-cakap sambil makan sajian course yang dibawakan bertubi-tubi. Hampir semua terbuat dari tahu, dan kami dilayani seorang pelayan pria yang memakai hakama (kimono untuk lelaki)… cakep juga loh, sayang kok aku tidak kepikiran untuk berfoto bersama dia ya? hahahaha… mungkin karena ‘jaim’ pergi dengan pastor hehehe. (Jadi ngga mau pecicilan gitu). Tapi dari dia kami mendapat info bagus tentang SkyTree 🙂

jenis makanan yang sebagian besar terbuat dari tahu

Sebanyak 15 piring jenis makanan diantarkan dan ditutup dengan nasi, sup kembang tahu dan desert. Meskipun semua jenisnya kecil-kecil kenyang juga euy. Dan waktu aku memesan tempat ini memang ditanyakan apakah ada yang berulang tahun? Karena jika ya, mereka akan memberikan hadiah berupa sumpit kepada yang berulang tahun dan memberikan foto bersama kepada yang hadir. Bagus juga jadi kami ada foto bersama tanpa harus mengeluarkan tripod.

Pelayanan yang sempurna. Foto dari mereka, dekorasi ruangan yang indah, bahkan sampai wc-nya pun nyaman, dan disediakan ruang membetulkan make up. Pintunya rendah seperti memasuki ruang untuk tea ceremony -chado/sado- sehingga kita memang harus membungkuk untuk memasukinya. Jaman dulu yang melakukan upacara minum teh adalah para samurai. Karena memasuki ruangan dengan menunduk, mereka HARUS melepaskan pedangnya dulu sebelum masuk. Memang upacara minum teh harus dengan perdamaian dan kesederhanaan. Wabi dan sabi.

Setelah selesai makan, kami berjalan menuju gereja Kichijouji dan berfoto bersama di depan gereja, juga melihat sepeda lipatnya pastor Denny yang dibawa dari Kumamoto. Jadi selama di Tokyo beliau bersepeda kemana-mana, bahkan malam harinya akan pergi ke Nagano untuk bertemu seorang suster Jepang di sana…. Buatnya jarak 17 km dari Shibuya sampai Kichijouji itu DEKAT! hihihi. (Aku aja dari rumahku bisa juga sih naik sepeda ke Kichijouji, mungkin makan waktu 50 menit… padahal kalau naik bus cukup 20 menit. Hmmm belum berani coba sih). Cukup tergoda juga sebenarnya, karena pastor Denny itu bisa turun berat badannya 20 kg selama 6 bulan hanya dengan mengubah pola makan dan  bersepeda. huhuhuhu pengeeen 😀

sempat juga berfoto di gereja. Pastor Denny dengan sepeda lipatnya.

Lalu kenapa aku menuliskan judul Tahu Batik? Ya, selain kemarin itu hari Batik di Indonesia, di Jepang adalah hari TAHU, karena 10/2 (2 Oktober) dibaca TOFU. Jadi cocok sekali kan kalau makan Tahu sambil pakai baju batik?

(Eh ternyata aku juga baru tahu bahwa tanggal 1 Oktober, selain hari Tokyo, juga hari KOPI … duh ada-ada saja nih orang Jepang. Tapi mungkin yang lebih ada-ada lagi waktu aku melihat iklan di TV pagi tadi tentang teh yang terbuat dari biji kopi yang dikeluarkan oleh Nescafe…. gimana ya bilangnya? Teh kopi? bingung heheheh)

Kopdar Fesbuker

Hihihi, biasanya kalau kopdar pasti chatters atau bloggers atau insan radio/TV ya? Semuanya akrab lewat jaringan udara, jaringan televisi, atau jaringan internet. Jadi sebetulnya anggota segala macam SNS (Social Networking Site) macam fesbukers, plurkers, twitters, kalau bertemu di real namanya juga kopdar dong ya?

Hari Jumat yang lalu aku libur mengajar, karena di Universitas sedang persiapan Festival Universitas (semacam bazaar). Jadi  aku bisa bertemu Whita, yang juga tinggal di Tokyo. Kami berkenalan lewat TE (tapi Whita tidak punya blog sendiri, sehingga tidak masuk kategori blogger) kemudian menjadi teman di Fesbuk.  Nah, waktu aku menulis bahwa aku sedang di KBRI bersama adik saya memperpanjang pasport, dia mengatakan…. tahu begitu kan bisa pergi sama-sama. Kebetulan aku bermaksud akan mengambil paspor adik yang sudah jadi pada hari Jumat, sehingga aku menghubungi dia. “Ayo sama-sama ke KBRI besok!”

Kami bertemu di Stasiun Meguro pukul 10 lewat. Langsung saling mengenali, selain sudah tahu muka lewat foto, satu “identitas” yang langsung tertangkap adalah…kami berdua memakai scarf batik! (Hidup Batik Indonesia! ayooo jangan melempem  pake batiknya. Tapi terus terang aku cuma punya scarfs)

selalu berfoto di mana saja, termasuk waktu nunggu di Imigrasi KBRI
selalu berfoto di mana saja, termasuk waktu nunggu di Imigrasi KBRI

Perjalanan rute kami sama dengan waktu aku mengantar adik, ke foto studio, lalu ke KBRI. Itu mah sudah tidak usah diceritakan lagi. Tapi aku ingin ceritakan acara kami sesudah itu. LUNCH! (ngga jauh-jauh dari makanan hihihi).

“Mau makan apa? ”
“Apa saja”
Cuma kali ini aku yang tidak punya banyak waktu karena aku harus berada di rumah jam 2:30 siang, karena Riku pulang jam segitu. Jadi kami memilih pergi ke restoran Sushi “berputar”, Kaiten Sushi. Tentu saja kami memilih resto ini karena cepat, enak, dan bisa makan sedikit. Sama sistemnya seperti restoran Padang, hanya membayar apa yang dimakan saja.

Begitu masuk restoran kami dipersilahkan duduk di salah satu pojok sebuah counter yang besar. Di depan kami terdapat ban berjalan yang mengantarkan piring-piring kecil berisi berbagai macam sushi, nasi kepal dengan potongan ikan mentah, setengah matang (aburi) dan matang (seperti udang rebus). Kami tinggal mengambil piring yang kami mau dan makan. Tapi waktu mengambil piring, biasanya kami melihat corak/warna piringnya, dan melihat ke dinding resto yang memasang jens piring beserta harganya. Harganya bermacam-macam dari 160 yen, 200-an, 300-an, 400-an dan termahal 500-an.

Ikan Buntal Goreng
Ikan Buntal Goreng

Ada beberapa yang “aneh” yang kami makan (baru makan pertama kali)  termasuk di antaranya Ikan Buntal Goreng (Ikan Fugu yang beracun itu loh), pernah saya tulis di sini. Sambil makan kami sibuk memotret dan mengirim ke handphone masing-masing.

Nah, yang menarik adalah waktu akan membayar. Biasanya di resto sushi berputar yang lain, kami menumpukkan piring sesuai dengan warnanya, misalnya merah (160-an) , hijau (200-an) dst. Si petugas resto akan mencatat warna masing-masing serta menjumlahkannya dalam kertas, dan kami bawa kertas itu ke kasir untuk membayar.

pakai alat scanner yang ditaruh di atas tumpukan piring
pakai alat scanner yang ditaruh di atas tumpukan piring

Tapi ternyata, resto sushi yang ini amat  canggih . Kita cukup menumpuk piringnya tak beraturan. Si pelayan membawa alat scanner sebesar remote control, lalu diarahkan ke atas piring teratas. Pit pit… lalu kami diberi sebuah alat mirip kalkulator kecil tanpa angka/tombol apa-apa. Wahhh bukan kertas pula! Jadi ingat beeper (yang berfungsi memanggil jika makanan sudah jadi) yang ditulis oleh Pak Oemar di sini.

Tertulis Piring ini tidak boleh dimasukkan microwave
Tertulis "Piring ini tidak boleh dimasukkan microwave"

Alat itu rupanya merekam harga yang tercantum di chips di piring yang kita makan. Begitu kita menyerahkannya pada kasir. Alat itu didekatkan pada suatu reader, dan keluar harga yang kita mesti bayar di display mesin kassa. Canggih! Tanpa kertas…

Membawa alat kecil seperti kalkulator ke kasir (plus uang tentu saja hihihi)
Membawa alat kecil seperti kalkulator ke kasir (plus uang tentu saja hihihi)

Kami berdua terheran-heran …sempat aku tanya sih tentang cara kerja alat pembaca chips di piring itu. Tapi karena restoran itu mulai sibuk dengan tamu-tamu yang mau lunch, terpaksa aku tidak bisa memotret alat reader itu dengan detil.

scanner yang dipakai di kantong belakang pelayan
scanner yang dipakai di kantong belakang pelayan

Akhirnya kami menutup cara kopdar hari itu dengan minum kopi di Tully’s Coffee (saingannya Starbuck) dengan saran aku Hazelnut Cappucino… yummy. Waktu masih kerja sebagai DJ di Radio, ada gerai Tully’s dekat studio, sehingga hampir setiap aku rekaman, pasti mampir situ. Adicted banget sampai beli Hazelnut siropnya untuk dicampur setiap minum kopi. Jadi gemuk deh…kan gula itu hihihi.

Kami berpisah di peron Yamanote line, dengan janji akan buat pesta bakso di rumah. Nanti cari waktu ya Whit…atau natalan juga bisa…cihuy.. (kayaknya masih lama deh tuh hihihi)