Arsip Tag: 3 K

Tiga K atau Tiga D

Kalo 2 D mustinya yang seangkatan dengan aku pada tahu ya… Singkatannya Deddy Dhukun dan Dian Pramana Putra. Tapi yang saya mau tulis di sini adalah  3 K dalam bahasa Jepang, atau dalam bahasa Inggrisnya menjadi 3 D. 3 K dalam bahasa Jepang merupakan singkatan dari Kitsui (Sulit), Kitanai (Kotor), dan Kiken (berbahaya). Bahasa Inggrisnya adalah Dirty, Dangerous dan Demeaning. Jenis pekerjaan yang biasanya dilakukan oleh Blue Collar (pekerja kerah biru sebagai lawan pekerja kerah putih a.k.a deskwork)

Semakin banyak warga Jepang yang tidak mau melakukan pekerjaan yang merupakan kategori 3 K tersebut. Akibatnya pekerjaan yang sulit, kotor dan berbahaya itu kebanyakan dilakukan oleh pendatang asing terlebih yang datang tidak melalui prosedut semestinya (baca: ilegal). Secara bercanda pernah teman saya, Andre mengatakan pada temannya, bahwa ada lowongan pekerjaan sambilan arbaito dengan gaji 20.000 yen per jam tapi malam hari. Teman-teman mahasiswa dari Indonesia antuasias, tapi setelah tahu bahwa pekerjaannya adalah membersihkan stasiun setelah jam kereta selesai, mereka melempem. Karena itu berarti harus membersihkan WC, dan juga muntahan (maaf) orang-orang yang mabok karena minuman keras. Saya rasa tidak ada di antara teman-teman blogger yang dengan senang hati mau melakukan pekerjaan seperti itu, meskipun gajinya besar. “Gengsi dong!” ….

Tadi pagi saya mendengar berita yang menarik di televisi. Entah apa yang menjadi tujuan komite pendidikan suatu daerah Jepang untuk membangkitkan kembali kegiatan membersihkan WC (toire souji) oleh murid-murid SD. Rupanya 20 tahun lebih yang lalu murid-murid pernah “disuruh” membersihkan WC tapi kemudian dihapus. Sekarang mau dibangkitkan lagi. Hmmm saya jadi berpikir bahwa pasti orangtua-orangtua murid banyak yang keberatan. Pasti akan banyak protes bermunculan. Mana mau mereka jika anaknya yang “berharga” itu disuruh membersihkan WC. Wong di rumah saja anak-anak tidak boleh bekerja. Pasti hampir semua anak Jepang (terutama anak laki-laki)  tidak pernah mencuci piring di rumah. Masa anak-anak ini mau disuruh membersihkan wc sekolah?

(Posting ini ditulis tahun 2009, dan ternyata sampai saat ini sudah cukup banyak sekolah yang memberlakukan pembersihan wc di sekolah mereka, meskipun sekolah Riku tidak. Selain itu ada lagu yang hit pada tahun 2010 berjudul Dewi WC)

Memang disebutkan dalam laporan televisi itu bahwa sebelum anak-anak membersihkan wc tersebut, guru akan melihat dulu “derajat” kekotoran WC. Jika kotor sekali, maka kegiatan itu dibatalkan. Dilaporkan bahwa dengan adanya pilot project usaha tersebut, anak-anak lebih aktif membantu di rumah dan lebih bertanggung jawab akan kebersihan sekelilingnya. Jadi semestinya pelajaran ini bagus adanya.

Saya sendiri sebagai orang tua setuju sekali jika diberlakukan kegiatan membersihkan wc di sekolah. Saya jadi teringat dulu (sekarang saya tidak tahu) pernah mendengar bahwa Canisius College yang sekolah laki-laki saja memberlakukan hukuman membersihkan wc bagi mereka yang terlambat. Waktu saya katakan pada Gen soal ini, dia berkata, saya setuju sekali… lah saya juga kadang bekerja membersihkan wc kok…. (dan saya teringat betapa dia shock dan tidak bisa menerima harus bekerja seperti itu waktu awal-awal bekerja).

Lebih jauh lagi, kita sendiri bisa melihat betapa untuk bidang jasa di Jepang, semua pegawai bahkan boss nya pun turun tangan ikut membersihkan jalan, atau apa saja yang berhubungan dengan kebersihan. Tidak heran jika di Jepang kita melihat sosok pegawai berjas dan berdasi memegang sapu dan membersihkan jalanan depan toko/bank. Kalau toh kelak jika besar dia harus melayani dan melakukan pekerjaan seperti itu, apa salahnya waktu anak-anak diberi pengalaman seperti pelajaran membersihkan WC itu. Supaya jangan shock seperti suami saya itu hehehe.

Mungkin orang Indonesia akan bertanya, kenapa kok karyawan yang berjas itu mau bekerja seperti itu, emangnya ngga ada office boy? Di kantor Jepang, tidak ada office boy. Pekerjaan yang termasuk kategori pekerjaannya office boy itu dilakukan oleh karyawan yang baru masuk (bulan April) , atau disebut shinjin (orang baru). Boleh saja kita katakan itu semacam inisiasi yang harus dilewati untuk kemudian tahun berikutnya tugas itu diambil alih oleh junior (kohai) nya karena dia telah menjadi senior (sempai).