Arsip Kategori: Environment

Sepatu kok bisa berkembang?

Kalau berkembang dalam arti menjadi lebih besar sih biasa. Apalagi anak-anak! Temanku di Indonesia ada yang kebingungan mencarikan sepatu untuk anaknya yang berukuran 27. Lebih gede dari kaki aku yang 25,5 (max orang Jepang biasanya 24,5 = 38 di Indonesia). Kalau di luar negeri yang eropa-amerika mungkin ukuran segitu masih “normal”, tapi di Asia memang “luar  biasa”.

Tapi maksud aku menulis kali ini sebetulanya lebih pada keheranan pada penamaan tumbuhan/binatang di Indonesia. Kembang Sepatu! Kenapa sih diberi nama Kembang Sepatu? Wong bentuknya tidak seperti sepatu. Masih bisa dimengerti jika ada bunga yang diberi nama bunga lonceng karena mirip lonceng, tapi kembang sepatu? Kita tanya om Wiki ya:

Kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis L.) adalah tanaman semak suku Malvaceae yang berasal dari Asia Timur dan banyak ditanam sebagai tanaman hias di daerah tropis dan subtropis. Bunga besar, berwarna merah dan tidak berbau. Bunga dari berbagai kultivar dan hibrida bisa berupa bunga tunggal (daun mahkota selapis) atau bunga ganda (daun mahkota berlapis) yang berwarna putih hingga kuning, oranye hingga merah tua atau merah jambu. Di Sumatera dan Malaysia, kembang sepatu disebut bunga raya. Bunga ini ditetapkan sebagai bunga nasional Malaysia pada tanggal 28 Juli 1960. Orang Jawa menyebutnya kembang worawari.

Kembang Sepatu yang bentuknya sama sekali tidak seperti sepatu

Untung bukan warawiri ya…sulit membayangkan keadaan tergopoh-gopoh dengan bunga ini.

Katanya memang bunga ini setinggi 2-5 meter. Mungkin karena kondisi inilah kata bahasa Inggris dari Kembang Sepatu adalah Hibiscus. Seperti jokenya papa pada Gen waktu berjalan-jalan sekitar rumah dan menemukan Kembang Sepatu ini.
Kata papa, ” Gen, you know why this plants called HIBISCUS?”
“I dont know….why?”
“Because its High, if it is Low, then it should be LOWBISCUS”

samui…. ojisan no gyagu (lelucon yang tidak lucu)! Tapi memang bisa dimengerti. Padahal nama family nya adalah Malvaceae. Dan…aku merasa terhibur bisa melihat bunga serupa Kembang  Sepatu ini di dekat rumahku. Sekitar bulan Juni-Agustus, bunga Tachiaoi タチアオイ, bermekaran sepanjang jalan. Memang kalau dilihat nama latinnya serupa dengan Kembang Sepatu, Althaea Rosa dari family Malvaceae. Kabarnya bunga yang di Jepang ini berasal dari Turki, mengalahkan pengertian sebelumnya bahwa bunga ini berasal dari Cina.

Karena di Jepang terdapat 4 musim, senang juga rasanya memasuki musim panas, karena banyak “bau Indonesia” yang mulai terlihat di mana-mana. Tapi puanasnya rek…lembab sekali! Baru 30 derajat udah kepanasan. Bagaimana nanti kalau Agustus bisa mencapai 40 derajat? Matilah aku… (eh tapi ngga mati deh…soalnya aku melarikan diri ke Indonesia hahaha)

Bunga Tachiaoi, yang mirip dengan Kembang Sepatu...ternyata dari family yang sama.

Bunga-bunga di mana-mana

Yah, kalau di toko bunga sih sudah wajar ada bunga di mana-mana. Atau jika pergi ke Taman Bunga, baik itu Taman Anggrek, Taman Mawar dan lain-lain. Nah, kalau di sini sebetulnya begitu masuk musim semi sudah terasa pemandangannya akan berbeda dengan biasanya, karena hampir di setiap sudut kota, depan pagar rumah terlihat bunga. Namanya saja musim semi, musim bunga!

Kalau akhir pekan lalu kami mengunjungi Taman Tulip di Kasumigaura, Ibaraki, maka Sabtu kemarin, tanggal 1 Mei yang bertepatan dengan Mayday, kami pergi ke Chichibu, perfektur Saitama . Tidak biasanya Gen libur hari Sabtu, tapi karena kami memasuki Golden Week, tanggal 29 April, 3-4-5 Mei yang merupakan hari libur di Jepang, maka Gen bisa libur juga. Dari tanggal 1 sampai 5 Mei kami bisa berlibur sekeluarga.

Memang paling enak jika bisa berlibur ke luar negeri atau wisata domestik ke luar kota, tapi itu berarti harus siap macet, padat penumpang jika mau naik angkutan umum, dan mahal! Malah dalam liburan begini lebih enak wisata dalam kota, karena sebagian besar warga Tokyo akan pergi ke luar Tokyo. Nah, seperti biasanya kami tidak menentukan akan pergi ke suatu tempat, nariyuki 成り行き (seenaknya saja), jadi setelah makan brunch pukul 11 pagi, kami keluar rumah dan pergi ke arah Chichibu. Sudah lama aku ingin pergi ke sini. Tempat ini terkenal dengan Shibazakura, (kalau diterjemahkan langsung adalah Sakura Rumput) , tanaman perdu yang berbunga mirip sakura berwarna warni, yang berbunga memenuhi lahan laksana karpet patchwork bunga.

Chichibu terletak 80 km dari rumah kami di Nerima, ke arah Saitama. Kata Gen cukup lama kita akan bermobil, dan mungkin macet. Jadi kami bersiap membawa bekal minuman. Kai yang sedang toilet training pun aku pakaikan pampers. Tapi untung saja memasuki jalan tol, di luar dugaan lalu-lintas lancar. Dan kami sampai di tempat parkir terdekat Taman Gunung Domba 羊山公園 Hitsujiyama Koen pukul 2 siang. Dari tempat parkir (harga parkir 500 yen untuk mobil sedan) disediakan shuttle bus gratis p.p. Hmmm bagus juga layanannya. Kalau bukan hari Sabtu.Minggu dan hari libur, kami bisa parkir langsung di tempat parkir taman. Tapi karena hari ini hari libur, kami musti parkir di tempat yang agak jauh. Mungkin kalau semua mobil parkir di lapangan parkir, selain menimbulkan kemacetan, juga menyebabkan polusi!

Wahhh dari perjalanan kami memasuki Chichibu saja, kami sudah menikmati pemandangan gunung dan bukit yang menghampar luas. Hidup dan tinggal di Tokyo yang serba sempit, membuat kami merindukan pemandangan seperti ini. Langit bagaikan tanpa batas.  Bus kami sampai di gerbang Taman Gunung Domba, dan dari situ kami harus berjalan kurang lebih 20 menit untuk bisa sampai ke tempat utama Bukit Shibazakura 芝桜の丘. Jalan setapak dengan pohon jenis sakura jenis  yang masih mekar lambat, kemudian hamparan ladang dengan suara kodok. (Riku sempat mencari asal suara hehehe). Course jalan kaki cukup panjang tapi tidak berat. Sama sekali…tapi aku kagum karena melihat lumayan banyak lansia bertongkat yang berjalan di sini! Bahkan ada seorang nenek yang memang benar-benar susah payah berjalan (sepertinya sesudah stroke) tapi tetap bersemangat jalan! Hebat! Demi kesehatan jasmani dan rohani!

Jalan setapak menuju Taman Shibazakura

Kami sampai di depan pintu masuk taman Bukit  Shibazakura 芝桜の丘 dan membeli karcis masuk seharga 300 yen. Untuk siswa SMP ke bawah gratis! Murah… meskipun ongkos transport ke sininya lumayan mahal jika naik kereta. Dan pemerintah daerah Chichibu benar-benar mengurus tempat wisata ini dengan baik.

Dan begitu kami memasuki pintu Taman Bukit Shibazakura, terhamparlah pemadangan seperti ini ………….

Ada aku di tengah gambar ini!

BUNGA!!!!

BUNGA!!!!

BUNGA DIMANA-MANA !!!!

bunga perdu yang bernama shibazakura. di sini terdapat 9 jenis menempati27.600 m persegi areal

meskipun banyak orang, tetap BUNGA yang dominan di sini. Coba kalau datang hari biasa pasti lebih sedikit orang. Perlu diketahui bahwa tempat ini hanya buka satu bulan (berbayar) dalam setahun! Dari awal April sampai awal Mei, karena bunga sakuranya sesudah itu akan habis, dan tidak ada lagi yang bisa dilihat. (Tapi orang boleh masuk gratis untuk jalan-jalan).  Jadi untuk mengharap taman yang berbunga ini hanya milik kita sendiri adalah suatu hal yang impossible.

Banyak orang tapi masih bisa menikmati keindahan bunga. Semua orang mengeluarkan bakat narsisnya. Berfoto sana sini, dan aku menyesal aku terlupa membawa HPku di mobil, sehingga tidak bisa memotret lebih banyak lagi (Duilah segitu masih kurang mel? hihihi).

Memang hanya bunga, tapi mengelilingi tempat ini cukup memberi kesegaran bagi kami. Dan kami menuju ke peternakan domba yang terletak di sebelah taman. Riku dan Kai cukup banyak melewatkan waktu di sini, berusaha mendapat perhatian dari domba yang berada di dalam pagar. Aku sempat berkata pada Gen, seandainya kita orang kaya punya tanah ranch dan peternakan seluas ini…wahh. Tapi duitnya dari mana? Kita harus jadi orang kaya bener-bener untuk bisa tetap hidup, dan tinggal di ranch menjadi liburan sepanjang waktu. Toh kita tidak bisa menjadi cowboy eh sheepboy hehehe.

Dan kami meninggalkan kandang domba yang menjadi simbol tempat ini. Hitsujiyama Koen, Taman Gunung Domba memang tidak afdol jika tidak ada dombanya bukan?

Melewati arena makanan dan oleh-oleh, kami berjalan pulang melewati jalan yang lain dengan waktu berangkat. Dan pemandangannya lain lagi.  Di tengah perjalanan pulang ada sebuah jinja kecil dengan torii (gerbang merah bertumpuk) . Benar-benar Jepang!

Kami menaiki bus pukul 4:50 kembali ke tempat parkir. Dan sesudah itu kami sempat mampir di beberapa tempat penjualan hasil tanaman yang ada di Chichibu, tapi tidak membeli apa-apa. Dan terakhir, kami tutup acara jalan-jalan hari Sabtu itu dengan makan di Restoran Saiboku, restoran yang dimiliki peternakan babi di Saitama.

Indahnya Blogging

(Ini adalah tulisan kedua untuk hari ini, setelah Like THIS)

OK…OK…. aku nanti akan membayar royalti ke mas NH18, karena istilah “The Beauty of Blogging” itu milik dia, dan supaya tidak sama persis aku terjemahkan ke bahasa Indonesia. Indahnya bercinta blogging!

Sejak aku menulis blog di domain ini bulan Maret 2008, aku mendapatkan banyak sekali teman blogger yang ditandai dengan saling mengunjungi blog masing-masing. Melalui komentar dan akhirnya kopdar (kopi darat atau bertemu muka langsung) kita dapat terus menjaga silaturahmi dan persahabatan di antara blogger. Meskipun aku tidak termasuk komunitas blog tertentu, aku merasa aku mempunyai kumpulan teman tersendiri. Dan nama-nama mereka bisa Anda lihat di antara di daftar top commentator, list sahabat TE dan beberapa postingan tentang mereka.

Nah, kali ini aku ingin menuliskan khusus tentang pertemanan yang diawali dari blog TE ini dengan mereka yang bukan blogger.Tanggal 11 Maret yang lalu, Witha Kutsuki datang ke apartemenku di Tokyo. Ini memang merupakan pertemuan kami yang ke dua. Tapi Witha memang membawa “titipan khusus” dari Jakarta, yaitu hadiah ulang tahun untuk Riku yang berulang tahun tgl 25 Februari. Riku  mendapat hadiah buku cerita berbahasa Indonesia, “Tidurlah Beruang” dari Wita (Eka Perwitasari),nah namanya sama Witha dan Wita makanya aku suka bilang si kembar…. Padahal mereka berdua tuh ketemunya gara-gara aku yang ngenalin loh. Wita sendiri sudah pernah datang ke rumahku tgl 24 Maret 2009, wah setahun lalu!

Sayang sekali aku dalam keadaan tidak enak badan, sehingga waktu itu hanya bisa menjamu dengan membuat mie bakso. Menurutku kurang enak, tapi ternyata bakso yang kubuat itu akhirnya aku sendirian yang habisin selama 3 hari. Enak kan kalau sakit makan bakso (Dan Witha ngaku bahwa tadinya dia mau minta bawa pulang…tapi sungkan… yah sayang banget deh). Sejak hari itu, aku belum bikin bakso lagi nih! Sepertinya musti ada yang datang main ke rumahku lagi baru aku masakin hehehe.

Riku senang sekali menerima hadiah dari kedua wita, apalagi aku juga dimanjakan mereka dengan hadiah syal dan dompet dari Wita, serta anting-anting garnet dari Witha. Katanya ini hadiah ulang tahun yang tertunda (ulang tahunnya udah lewat lama banget padahal) Tapi aku sangat senang atas perhatian kedua Witha ini. Really appreciate! Doumo arigatou….

Dan Hari minggu kemarin, aku bertemu dengan seorang pembaca TE yang sudah menjadi sahabat FB ku juga. Theresia Ani namanya, dan dia sedang melanjutkan penelitian bidang pertanian di Universitas Ibaraki. Seperti biasa, kami mengisi hari libur kami dengan berjalan-jalan yang murah meriah. Kali ini kami menuju sebuah danau di prefektur Ibaraki, yang bernama Kasumigaura. Menurut Gen danau ini danau nomor dua terbesar di Jepang, setelah danau Biwa, di prefektur Shiga. Dan tempat ini dekat dengan tempat tinggal  Ani. Jadi waktu masih di highway aku menelepon Ani menanyakan kemungkinan bisa bertemu. Dan kebetulan dia memang sedang akan pergi ke danau itu bersama teman-temannya naik sepeda! Wahhh asyik banget membayangkan bisa naik sepeda 20 menit ke tempat yang indah dan luas itu.

berdua Ani di taman Tulip danau Kasumigaura, Ibaraki (lupa deh sama anak-anak...hehehe)

Tentu saja kami berfoto-foto deh begitu bertemu. Selain kami memang baru pertama kali bertemu, pemandangan taman Tulip dengan Kincir Anginnya memanggil kami untuk mengeluarkan bakat narsis kami. Untung Ani datang bersama suami dan temannya Dewi, jadi anak-anak bermain bersama mbak Dewi deh.Kami bertemu tidak lebih dari setengah jam, tapi sudah cukup untuk bertukar berita terutama tentang gereja katolik di daerah Ibaraki (Ooarai).

Setelah Ani, suami dan mbak Dewi kembali ke tempat teman-temannya, kami melihat ke dalam sebuah rumah yang dijadikan semacam museum kecil, dengan informasi mengenai Danau Kasumigaura. Kupu-kupu, burung, ikan-ikan yang hidup di sana. Kata Gen danau ini juga sama dengan Danau Biwa, adalah danau yang kotor sekali dulunya. Kemudian dengan program lingkungan hidup menjadi bersih seperti sekarang ini.

depan Kincir Angin di taman tulips Kasumigaura

Karena mendengar dari Ani, bahwa rumah Ekawati Sudjono hanya 12 km dari danau itu, Gen menawarkan aku untuk bertemu Eka. Langsung aku telepon Eka, dan kami akan menjemputnya di asramanya di kompleks Universitas Tsukuba. Jadi deh kami rendezvous di sebuah restoran di Tsukuba Center (pertemuan dengan Eka adalah yang kedua kali, pertama di rumahku) . Ternyata jika naik mobil dan highway, jarak antara apartemenku dengan Ibaraki/Tsukuba dapat ditempuh hanya satu setengah jam. Hmmm jadi ingin pergi drive ke daerah lainnya deh.

bertemu Eka di Tsukuba Center

Cerita pertemuan dengan Witha, Ani dan Eka di Tokyo ingin kututup dengan sebuah tanda persahabatan lagi dari seorang pembaca TE, yaitu Henny Rupita (Henny menulis blog di Multiply). Memang bukan pertemuan secara fisik, tapi Henny mengirimkan makanan kesukaanku melalui pos! Katanya, dia ubek-ubek page about me dan menemukan bahwa aku menyukai yang serba kanji. Jadi dia mengirimkan TEKWAN kering (+buku batik) . Terima kasih banyak ya Henny, aku sudah menikmati tekwan itu sendirian, biasanya dini hari sambil menulis postingan.

tekwan ini berhasil mengurangi rasa homesick yang akhir-akhir ini mendatangiku

Aku sedang menikmati indahnya persahabatan melalui blogging. Terima kasih banyak teman-teman. Dan semoga aku diberi kesempatan mudik musim panas ini, dan bisa bertemu di Jakarta.

Purnabakti

Di awal tahun fiskal 2009, April lalu, aku sudah pernah menulis bahwa aku menjadi pengurus Parent Teacher Association (PTA) di SD nya Riku. Dari setiap kelas dipilih 3 orang, dan dari 3 orang ada satu yang menjadi wakil kelas yang harus duduk di kepengurusan inti (un-ei運営). Aku bukan wakil kelas, sehingga aku hanya menjadi pengurus biasa (sewanin 世話人).

Biasa? Memang tugas wakil kelas lebih banyak, dan mereka menjadi ketua atau wakil seksi di kepengurusan inti. Sedangkan kami-kami menjadi anggotanya. Dan aku menjadi anggota seksi kegiatan murid (Jidoubu 児童部). Kerjanya? Well, yang sudah aku tulis di TE  adalah membuat kumis eh origami udang seperti yang aku posting di Gara-gara Kumis untuk dipakai dalam acara Tsuri Land (Memancing tidak harus di air) ………. Lalu mengadakan kegiatan pengumpulan bellmark serta ecocap dan membantu kegiatan sekolah seperti pertandingan olahraga Undokai (Merah, Putih dan kebersamaan).  Dan ternyata kegiatan-kegiatan ini membuat pengurus yang termasuk dalam Jidoubu ini cukup sibuk (dibandingkan dengan seksi lain), karena paling sedikit dua kali sebulan harus mengadakan rapat dan kegiatan.

Dan secara tidak langsung aku merasa bahwa aku lebih sibuk mengurus ecocap dibanding yang lain. Tutup botol plastik dari botol minuman itu terbuat dari plastik yang kuat dan jika dikumpulkan oleh pabrik pengolah, tutup botol ini diolah lagi menjadi barang-barang plastik lain misalnya pot tanaman, serokan sampah, palet cat air, dan lain-lain. Pabrik pengolah ini “membeli” tutup botol bekas ini dan uang hasil penjualannya dibelikan vaksin (terutama polio) untuk anak-anak di dunia ketiga. Kalau dihitung 800 tutup botol dihargai 20 yen dan itu sama dengan vaksin polio satu orang. Betapa mulia  kegiatan ini, bukan?

Memangnya cukup hanya mengumpulkan tutup botol plastik? Sesudah itu bagaimana?

Tempat sampah khusus untuk ecocap

Di sekolah Riku tempat sampah khusus untuk mengumpulkan ecocap diletakkan di pintu masuk (dua tempat). Murid-murid atau siapa saja yang membawa tutup botol plastik itu memasukkannya ke dalam tong sampah khusus itu. Kemudian setelah banyak terkumpul barulah kami dari jidoubu ini bekerja. Aku juga baru tahu bahwa ternyata sebelum menyerahkan tutup-tutup botol ini perlu diperiksa dulu sebelumnya. Pertama jenisnya harus merupakan tutup botol plastik minuman, tidak boleh bekas tutup botol minyak atau bumbu dapur lainnya (besarnya tidak sama). Kedua, biasanya perusahaan minuman menyelenggarakan sayembara dengan menempelkan seal/sticker di atas tutup botol. Seal biasanya dikumpulkan untuk mendapat hadiah. Nah seal ini harus diambil sebelum diberikan ke pabrik pengolah, jadi kami harus memeriksa satu-per-satu apakah masih ada seal semacam itu di tutup botol yang terkumpul. Selain itu yang ketiga, kami juga harus memilah tutup botol yang kotor. Karena tutup botol yang terkena minuman jus atau kopi atau teh, jika disimpan maka akan menjadi jamuran atau mengundang serangga bertelur. Satu saja tutup botol kotor, akan membuat satu kantong tutup botol-tutup botol itu berjamur dan berserangga (berulat—terutama di musim panas).

satu per satu seal yang menempel di tutup botol dibuang

Nah, kami biasanya berkumpul dua minggu sekali secara bergantian, satu grup 4 orang, untuk memilah tutup botol ini. Tutup botol yang tidak sesuai besarnya dibuang, seal di”keletek“in (diapain sih bahasa Indonesia yang baku? dilepas?) dan yang kotor ? terpaksa kami bawa pulang untuk kemudian dicuci di rumah masing-masing. Kadang kami harus memakai bleach untuk melepaskan kotoran yang menempel di tutup botol itu, karena merendam di bleach lebih menyingkat waktu daripada mencuci satu-per-satu. (dan hasilnya juga bagus…jadi putih mengkilap loh hihihi). Perusahaan pengelola hanya mau menerima tutup botol yang bersih karena jika tidak akan merusak mesin pengolahnya.

tutup botol yang tidak memenuhi persyaratan

Kadang aku juga mikir, duh tutup botol  ini kan sebetulnya sampah loh, tapi orang Jepang selain aktif memikirkan “recycle” dengan kesadaran lingkungan, kalau sudah menetapkan untuk melaksanakan satu kegiatan mereka akan benar-benar melakukannya dengan sepenuh hati. Sebetulnya kegiatan ecocap ini baru pertama kali dilakukan di SDnya Riku, dan kami dari seksi jidoubu ini yang kebagian tugas. Tapi kami melaksanakannya dengan rajin. Mungkin kalau kegiatan ini dilaksanakan orang Indonesia, tidak akan segitu rajinnya membawa pulang dan mencucinya di rumah. Buang saja toh tidak ada yang tahu kan? (Masa bodo dengan kegiatan ecology, tidak mau memikirkan generasi mendatang toh nanti aku juga mati…. dsb dsb)

Tutup botol yang sudah diperiksa kebersihannya itu dimasukkan dalam kantong sampah plastik berukuran 45 kg, lalu kami bawa ke gudang sekolah. Ya, kami tidak bisa meminta perusahaan pengelola ecocap ini mengambil ke sekolah kalau belum berjumlah 7 kantong plastik 45 kg. Padahal satu kali kami memilah tutup botol-tutup botol itu maximum menjadi 2 kantong (2-3 minggu pengumpulan).

satu kali pengambilan oleh perusahaan pengelola, 10 kantong menunggu diangkut

Hari Selasa lalu, aku sibuk mondar-mandir ke sekolah untuk membuat buletin tahunan laporan ecocap ini yang akan dibagikan kepada seluruh murid. Ini merupakan buletin kedua yang aku buat tentang ecocap. Dan karena dua orang temanku yang bertugas membuat buletin ini tidak bisa membuat layout dengan komputer, jadi akulah yang “ketiban” tugas layout sedangkan dua yang lain menyusun kalimat dan mengeceknya. Senang juga sih melihat hasil karyaku dibaca 600 murid (dan orang tuanya tentu).

Buletin ecocap terakhir yang aku buat layoutnya

SDnya Riku selama setahun (empat kali pengambilan oleh pengelola ecocap) berhasil mengumpulkan 121.280 tutup botol dan itu setara dengan vaksin untuk 151 orang. selain itu bisa mengurangi CO2 sebanyak 955 kg. Mungkin dibandingkan dengan sekolah atau organisasi lain masih sedikit, tapi untuk kegiatan pertama aku rasa sudah hebat hasilnya. Dihitung dari uangnya memang jauuuuh hasilnya dengan pengumpulan bellmark, bayangin CUMA 151×20 yen = 3020 yen dan hasilnya tidak kelihatan, karena langsung menjadi vaksin. Pekerjaan susah payah yang dilakukan ibu-ibu di jidoubu juga rasanya tidak seimbang dengan hasilnya. Karena itu kami akhirnya meminta kepada pengurus inti untuk mengubah cara-cara pengumpulan ecocap dalam kepengurusan tahun depan.

Satu lagi yang aku juga merasa hebat dengan organisasi di Jepang, yaitu kami meninggalkan dokumen dengan rapi dalam bentuk hard copy dan file, tapi selain itu kami memikirkan juga bagaimana jika cara-cara kami ini nanti dilanjutkan. Kami mencari cara yang lebih mudah dan tidak memberatkan ibu-ibu yang nanti akan mengemban tugas jidoubu ini. Wahhh kepengurusan di Indonesia mana mau susah-susah memikirkan kepengurusan selanjutnya. File dan dokumen saja belum tentu lengkap (maaf, aku juga sering begitu sebagai sekretaris hihihi meskipun kalau diminta pasti akan aku berikan filenya semua)

Tugas kami di jidoubu secara de jure sudah selesai bulan Maret ini sesuai dengan selesainya tahun fiskal 2009. Tapi de facto kami masih harus membimbing dan membantu pengurus baru dalam masa peralihan sampai bulan Mei. Tanggal 28 April akan diadakan serah terima dalam sidang pleno PTA. Aku merasa agak sedih dan sepi  juga karena dengan bergabung dalam seksi bidang kegiatan anak, jidoubu ini aku bisa banyak belajar mengenai berorganisasi di kalangan sekolah Jepang. Selain itu komposisi ibu-ibu yang tergabung memang baik-baik dan membuat suasana bersahabat yang dibawa juga di luar kegiatan kami. Aku juga bisa mendengar banyak gossip internal yang berguna dalam mendidik anak. Bagaimanapun juga aku kan masih kohai (yunior karena anakku masih kelas 1) dibanding mereka yang sudah sempai (senior karena anak-anaknya sudah kelas atas).

Becak Kuno dan Modern

Minggu pagi, cerah dan kedua anakku bangun pagi. Jam 8 pagi mereka sudah bersiap-siap untuk pergi ke rumah kakek-neneknya di yokohama. Hanya aku yang masih belum bersiap, karena ada terjemahan yang nanggung untuk dipotong. Meskipun akhirnya aku putuskan untuk keluar rumah pukul 9, sambil membawa laptop untuk bekerja di dalam mobil. (Dan ternyata mengetik dalam mobil juga sama sekali tidak nyaman… lain sekali dgn di pesawat yah hihihi)

Sudah sejak malam sebelumnya Riku dan Kai mempersiapkan tas mereka masing-masing. Tapi isinya mainan, sehingga untuk baju dan pampers/susu Kai masih perlu aku yang persiapkan. Mereka ingin sekali bertemu neneknya, A-chan. Kebetulan A-chan juga sendirian, karena Ta-chan sedang pergi naik gunung. Jadi kami mau mengajaknya pergi makan siang ke Chinta Town Yokohama.

Pecinan di hari minggu…. aduh aduh aduh. Entah kenapa hari minggu kemarin itu benar-benar padat orang. Aku bayangkan kalau pas imlek bagaimana nih? Pasti tidak bisa jalan. Kami harus menyibak antrian orang yang bisa dilihat di mana-mana. Semua antri! Untuk apa sih? Ternyata akan ada parade sore harinya, jadi mereka sudah bersiap untuk melihatnya.

Ada beberapa restoran yang ingin kami masuki tapi selalu ditolak penuh. Kalau mau musti reserved tempat dulu. Akhirnya kami masuki restorsn kedua yang “memanggil” kami dengan mengatakan, “Silakan masuk, kami bisa langsung memberikan Anda tempat, bahkan di kamar….”

Biasanya untuk bisa menempati kamar harus pesan tempat dan kadang ditarik biaya. Wah mungkin mahal tempat ini. Lalu A chan berkata, tidak apa deh daripada cari lagi, sudah lapar. Nanti saya yang bayar. Jadi masuklah kami ke restoran itu, dan sepakat tidak pesan banyak, cukup mengganjal perut. Karena mungkin resto ini tidak enak…. tamunya sedikit.

Riku dan A-chan... Gigi taring atas Riku tanggal sesudah makan Peking Duck hihihi

Ternyata… resto ini memang sedikit lebih mahal dari resto lain, tapi makanannya cukup enak. Dan Riku dimanjakan neneknya dengan dibelikan Peking Duck (katanya karena minggu depan akan ulang tahun). Entah bagaimana tapi restoran itu mungkin akan membawa berkah juga tuh untuk dua anakku. Karena gigi taring (gigi susu) Riku yang atas tanggal di situ, sedangkan si Kai meninggalkan peninggalan di WC hihihi (Katanya kalau bisa buang air besar di suatu tempat pertanda akan kembali lagi ke tempat itu…. katanya)

Pengemudi Velotaxi menawarkan diri eh taxinya. Naik pertama 300 yen (1 orang)

Nah kan, judulnya becak, tapi belum berbicara mengenai becak sama sekali ya? Sebetulnya kami bertemu dengan becak “modern” di sebuah persimpangan jalan masuk ke China Town ini (China Town mempunyai beberapa pintu masuk). Bentuknya serupa bajaj, yang dicat meriah, tapi kalau dilihat lebih jelas lagi, ternyata si supir duduk dan mengayuh seperti sepeda. Waaah kalau begini kan becak dong.

Namanya VeloTaxi diciptakan tahun 1997 di Jerman dan terkenal sejak pameran EXPO tahun 2005 di Aichi. Angkutan yang ECO ini, memang ramah lingkungan, karena pakai tenaga manusia. Bukan itu saja, kabin tempat duduknya semua dibuat dari daur ulang. Dan selain unsur transportasi, Velotaxi ini bisa digunakan sebagai sarana iklan. Velotaxi ini bisa ditemukan di beberapa tampat wisata, dan memang Yokohama mempunyai banyak tempat wisata, yang salah satunya adalah China Town.

Kalau melihat homepagenya, ada banyak cara mereka untuk mempromosikan pemakaian velotaxi ini. Bayangkan jika Anda adalah Cinderela yang dijemput dengan Velotaxi dengan pengemudi ber-tuxedo sebagai pengganti kereta kuda? Hmmm …mungkin memang tidak romantis ya.. tapi unik kan? Imelda mau coba? mau aja sih kalau dibayarin, soalnya cukup mahal kalau aku harus bayar sendiri. Bukan… bukan dihitung berdasarkan berat badannya, tapi satu orang dihitung 300 yen untuk naik pertama, dan selanjutnya dihitung per point, 1 point = 100 yen. Nah, yang aku belum ketemu 1 point itu dihitung berdasarkan apa? km atau waktu.

velotaxi di depan Gudang Batubata, Yokohama

Mungkin kita orang Indonesia akan mengatakan, yaaah kalau itu mah di negara kita juga banyak. BECAK! Dari dulu memang kita sudah ramah lingkungan kok, dengan tenaga manusia menyediakan transportasi bagi warga. Cuma memang aku merasa jaminan terhadap penumpang yang amat kurang. Bayangkan penumpang kok ditaruh di depan, dan harus melihat jalanan yang terkadang dibawa melawan arus oleh si abang (Nah kan pasti tukang becak kita panggil abang, bukan pak! lagi-lagi pemakaian bahasa yang “membedakan”)

Yang juga aku rasa lucu, kok velotaxi dikembangkan di Jerman, dan dipakai di Jepang. Padahal Jepang yang sebetulnya menemukan alat transportasi dengan manusia ini. Becak pun awalnya berasal dari JINRIKISHA (Rickshaw bahasa Inggrisnya) yang disebutkan berawal tahun 1868, awal Meiji. Tapi ada pula yang mengatakan bahwa becak jinrikisha ini ditemukan oleh seorang Amerika yang tinggal di Jepang pada tahun 1869 yang bernama Jonathan Scobie, untuk mengangkut istrinya yang sakit-sakitan , dan pulang pergi ke Yokohama naik jinrikisha ini. (aduuuh romantis sekali ya? bagaikan digendong sang suami kan? )

jinrikisha di Kamakura

Jinrikisha kuno ini masih dapat ditemukan di tempat wisata Kamakura atau Kurashiki (dua tempat wisata tradisional Jepang, dan memang aku sendiri pernah melihatnya dengan mata kepala sendiri). Berwarna hitam, dengan tempat duduk berwarna merah. Disediakan selimut untuk menutupi kaki penumpang wanita. Pengemudinya berpakaian kimono pendek dengan celana pendek hitam. Dan coba lihat kaki mereka… ya seperti abang becak sih (bukan bermaksud mengejek loh… tapi berotot maksudku). Waktu pergi ke kamakura, aku sempat melihat seorang ibu-ibu yang dijemput seorang pengemudi jinrikisha yang masih muda (Memang aku belum pernah bertemu pengemudi yang sudah tua, seperti di Indonesia yang sudah kakek-kakek masih menarik becak).

Terlepas dari sisi manusiawi (kok mempekerjakan orang begitu) atau sisi lingkungan (ramah lingkungan tanpa gas emisi dll), kehadiran velotaxi (becak modern), dan jinrikisha (becak kuno) di tempat wisata bisa membantu orang-orang tua atau penyandang cacat untuk menikmati tempat wisata di Jepang, selain mungkin dapat membangkitkan kenangan tentang masa lalu.

Riku naik becak di Yogyakarta (sebetulnya becak jepang yang benar ya.... narik becak, kalau di Indonesia malah dorong becak bukan narik hihihi)

Menjadi Warga yang Baik

Mulai tanggal 16 Februari selama sebulan, warga Jepang yang baik akan melaporkan pajaknya di Kantor Pajak Daerah setempat. Biasanya aku juga akan heboh mengisi Laporan Wajib Pajak (Pendapatan) Kakutei shinkoku 確定申告 , dan menyerahkannya paling lambat tanggal 16 Maret. Dengan mengisi laporan, warga bisa mendapatkan “kelebihan” pembayaran pajak 還付 yang otomatis sudah dipotong dari gaji. Misalnya biaya besar untuk beli komputer atau pengeluaran extra yang lebih dalam menjalankan pekerjaan. Jika dilaporkan maka kita akan mendapatkan kembali kelebihan pajak itu. Berdasarkan  laporan pajak itu juga nanti sekitar bulan Juni, kami mendapat tagihan Pajak Daerah (Tokyo) 都税 dan Pajak Kelurahan (Nerima) 区税.

Tetapi selain bayar pajak, tentu saja untuk menjadi warga yang baik itu harus menaati peraturan tempat tinggalnya. Nah, tadi aku pergi ke Kelurahan Nerima 練馬区 untuk mengganti KTP ku yang sudah habis masa berlakunya. KTP? Ya, sebetulnya tidak ada sistem KTP untuk warga Jepang, tapi untuk warga asing, baik yang permanent residen atau bukan, wajib membawa semacam KTP yang disebut Gaikokujin Toroku Shomeisho 外国人登録証明書. Untuk gampangnya aku sebut KTP aja ya. Dan ternyata KTP itu berlaku 10 tahun (tidak tahu kalau di kelurahan lain).

Lobby Kelurahan Nerima (semuanya 18 tingkat). Dibangun dari pajak warga tentunya. Peran aku sih satu tegel aja ngga ada kali hihihi

Setelah mengantarkan Kai ke penitipan, parkir sepeda, aku naik kereta 10 menit, sampai di Stasiun Nerima. Dari stasiun jalan kaki kira-kira 7 menit, dan langsung menuju ke loket pelayanan untuk warga asing. Begitu sampai aku langsung dilayani petugas, dan aku minta maaf, karena sebenarnya aku harus datang s/d tanggal 12 Februari. Tapi karena Kai sakit, jadi tertunda. Sang petugas langsung berkata, “Oh tidak apa-apa kok, yang penting sudah datang. ” Tadinya aku pikir aku wajib menulis surat alasan terlambat, tapi ternyata tidak perlu.

Setelah menulis formulir dan menerima tanda terima, selesai deh! Semuanya tidak sampai 5 menit. Tapi memang aku harus kembali mengambil KTP barunya tanggal 3 Maret nanti. Waktu keluar dari loket itu, aku membaca bahwa mereka berlomba untuk menyajikan pelayanan yang baik dan cepat, agar Kelurahan Nerima bisa dicap sebagai kelurahan yang terbaik di Tokyo. Well, terima kasih pak, bu,  aku sebagai warga tidak pernah mendapatkan perlakuan buruk. Bahkan aku ingat, sudah ada beberapa surat “panggilan” untuk pemeriksaan kesehatan general check up yang sudah saya abaikan. Betapa mereka “care” dengan kesehatan warganya kan? Ini juga yang membuat aku enggan untuk pindah dari kelurahan ini…..

Nah, kalau tindakan yang berikut ini sih bukan kewajiban warga, tapi kesadaran warga. Hari Minggu lalu aku membawa pak susu yang sudah dicuci dan diratakan jadi lembaran kering ke sebuah supermarket langganan. Mereka menyediakan tempat sampah pengumpulan pak susu, piring sterofoam tempat daging/sayur dan botol plastik PET di depan supermarket. Barang-barang ini dikumpulkan untuk kemudian didaur ulang. Memang di apartemenku bisa juga membuang pak susu sebagai sampah kertas, tapi biasanya pak susu karena terbuat dari pulp kertas yang bermutu tinggi, bisa didaur ulang menjadi barang-barang yang lebih kuat seperti karpet. Jadi sayang jika dibuang bersama sampah kertas yang lain. Karena itu aku biasanya membawa pak bekas susu itu ke tempat pengumpulan di supermarket.

Ada satu lagi kewajiban yang baru saja aku laksanakan 10 menit yang lalu. Yaitu kewajiban membayar NHK (kalau dulu di Indonesia namanya pajak TV). Setiap dua bulan sekali, kami harus membayar 2.690 yen kepada NHK. Memang kewajiban membayar ini masih menjadi polemik di masyarakat Jepang karena semakin banyak juga rumah yang tidak mempunyai TV. Mereka cukup menonton di komputer kan?

Eco-kitchen

Sekarang jamannya Eco, bukan Ekonya mas Eko yang wong jawa, tapi eco yang merupakan singkatan ecology. Seperti yang sudah kutulis di postingan yang ini, kami mendapat potongan pajak yang cukup besar 75% karena membeli eco-mobil, mobil (baru) yang dianggap tidak atau kurang mengotori lingkungan. Sebetulnya agak rugi juga waktu itu, coba seandainya mobil lama sudah dipakai lebih dari 12tahun, maka kami malah akan mendapat “bonus” tambahan potongan yang banyak, karena berarti mengurangi jumlah mobil lama berseliweran di jalan-jalan yang sudah jelas akan mengotori lingkungan.

Di Jepang sekarang juga sedang giat-giatnya mengumpulkan eco-point dari perumahan. Jika membangun rumah dengan memakai solar panel (berarti mempunyai pembangkit listrik sendiri) atau jendela rangkap dua (mengurangi pemakaian heater dan AC), maka akan mendapat eco-point yang bisa dipakai sebagai potongan harga.

Lalu kenapa aku menulis judul Eco Kitchen? Sebetulnya masih rancu pengertian eco kicthen itu sendiri, apakah merefer pada dapur yang “ramah lingkungan” seperti pemakaian gas bukan minyak tanah, atau bahkan pemakaian listrik bukan gas, yang katanya lebih irit energi. Dengan alat pencuci piring, yang katanya juga lebih irit air, dengan alat pembuat kompos sendiri dll. Yang pasti aku belum tahu seberapa iritnya barang-barang ini, mungkin lebih irit dapur alam di desa-desa terpencil sana, daripada dapur di kota-kota besar. Tapi yang lebih mau aku tonjolkan dengan pemakaian eco-kitchen ini adalah HEMAT MAKANAN/Bahan Makanan.

Bapakku, P.L. Coutrier, boleh dikatakan seorang pemerhati lingkungan, meskipun dia lebih berkutat di masalah pertambangan dan minyak. Sering dia memberikan seminar-seminar baik di tingkat nasional maupun tingkat yang lebih kecil, kumpulan-kumpulan kekerabatan. Pada suatu kesempatan, setelah memberikan seminar, tibalah acara makan siang (atau malam…saya lupa). Dan sambil mengambil makanan, bapakku berkata, “Dengan kita mengambil makanan secukupnya saja, kita sudah ikut andil dalam menjaga lingkungan a.k.a environment.”

“Loh, kok bisa begitu pak?”
“Ya, dengan tidak menyisakan makanan, Anda mengurangi sampah. Dan dengan makan yang cukup dan tidak berlebihan memasak, Anda menjaga kebutuhan makan sekian banyak orang.  Jika petani tidak berlebihan memproduksi beras, maka kesuburan tanah bisa dipertahankan dst, dst. Selain hemat tentunya, banyak aspek yang sebetulnya jika dikaitkan bermuara ke perlindungan lingkungan. ”

Kemudian ibu-ibu yang hadir di situ berkata, “Aduh bapak Coutrier sih bicara begitu, lihat semua jadi mengurangi nasi dan makanan yang diambil….”
dan bapakku berkata, “Saya tidak mengatakan tidak boleh makan banyak. Ambil secukupnya. Kalau kurang, boleh tambah, tapi juga jangan sampai menimbulkan sampah dengan membuang makanan.”

Sampah makanan…. Aku tidak tahu bagaimana pendidikan di keluarga masing-masing, tapi dulu oleh mama, kami tidak boleh meninggalkan nasi sebutirpun di piring. Itu kupegang sampai datang ke Jepang, sampai menikah… tapi begitu punya anak, sulit rasanya untuk tidak membuang makanan sisa anak-anak (makanya badan melar gini kan… hihihi alasan). Tapi seberapapun sedikitnya aku sudah mengambil makanan untuk anak-anak, pasti ada sisanya. Dan aku biasanya makan sisa-sisa mereka….. Tapi ada batasnya, karena aku juga harus menjaga jarum timbangan badan supaya tidak naik terus kan….

Sulit sekali untuk tidak buang makanan di Jepang. Menurut data yang ada, setiap tahunnya Jepang membuang 22.000.ooo ton, wuih 22 juta ton itu setengahnya berasal dari dapur rumah tangga biasa. Padahal jumlah 22 juta ton itu sama dengan jumlah program bantuan pangan dunia selama 2 tahun! Jadi makanan yang dibuang orang Jepang satu tahun bisa dimakan selama 2 tahun  melalui program bantuan pangan sedunia! Dan sesungguh sepertiga dari bahan makanan di Jepang berasal dari impor…. bayangkan betapa mubazirnya… SEKEH-SEKEH kata mas trainer di blognya.

Memang di Jepang, kadaluwarsa atau batas konsumsi lewat satu detik saja, langsung masuk tempat sampah. (Mungkin Anda bingung soal kok batas konsumsi bisa per detik. Di konbini di Jepang jika menjual sandwich, onigiri atau bento, pasti tercantum kadaluwarsa sampai tanggal berapa, jam berapa lengkap dengan menitnya. Jadi kalau lewat, tidak boleh dijual lagi. Karenanya satu atau dua jam sebelum jam habis terkadang di beri tanda potongan harga, supaya terbeli… daripada dibuang kan?) .

OK kalau masalah kadaluwarsa begitu, masing-masing punya pandangannya sendiri, padahal sebetulnya kita musti jeli membaca kadaluwarsa di Jepang itu biasanya best before, lebih enak jika dimakan sebelum tanggal itu, bukan berarti makanan itu sesudah tanggal tercantum akan rusak. Aku sendiri tidak terlalu peduli soal kadaluwarsa, karena bisa ketahuan kok sebetulnya makanan itu masih baik atau tidak. Tentu saja faktor suhu, cara penyimpanan, musim juga sangat berpengaruh.

Nah yang paling tidak “etis” rasanya, makanan yang dibuang itu akibat kesalahan pencantuman. Misalnya onigiri berisi ikan tuna dari suatu negara, tapi ditulis kokusan (produk Jepang). Nah berarti terjadi kesalahan pencantuman atau labeling kan? Itu semua masuk tempat sampah! Pabrik tidak mau susah-susah ganti label, atau suruh pegawai membenarkan dengan spidol kek apa kek. Semua masuk tong sampah! Duuuh… Aku pernah baca di suatu display dalam kereta, bahwa setiap detik ada sekian ratus onigiri terbuang di tempat sampah, padahal di seluruh dunia masih banyak orang yang kelaparan. Menurut data, 1 menit di seluruh dunia 17 orang meninggal karena kelaparan, dan 12 di antaranya adalah anak-anak.

Aku tahu, aku juga akhirnya di sini sering buang makanan, karena berbagai alasan. Setiap kali aku membuang nasi sisa makanan anak-anak dalam plastik, aku berucap, “Maafkan saya…”. Dan kalian tahu kenapa aku menulis tentang ini…. karena kemarin aku terpaksa harus membuang nasi sekitar 1 piring karena telah kering, dan tidak bisa dimakan lagi. Tapi kemudian aku terpikir, aku kumpulkan saja deh, cuci dan jemur supaya benar-benar kering, lalu digoreng jadi rengginang. Sambil berkata dalam hati, “Makanya masak yang pas-pasan aja, atau kalau sisa langsung masuk cling warp ditaruh freezer!”. Akhir-akhir ini sering lupa sih masukin freezer, ngga sadar bahwa musim dingin cepat sekali membuat nasi menjadi kering. Sekarang aku sedang sibuk mencari kira-kira nasi kering sisa itu bisa diolah jadi apa lagi ya?

Sambil berharap Jepang lebih hati-hati soal makanan dan bahan makanan, aku berusaha juga jangan membuang makanan jika tidak perlu sekali. Mari ibu-ibu, kita juga mulai menggalakkan eko-kitchen yuuuuk.

Sebuah foto yang sudah lama ada dalam folderku, ngga tahan melihatnya. Tapi harus! Mengingatkanku bahwa banyak orang yang tidak bisa makan hari ini.

Data-data mengenai Jepang diambil dari homepage Morino Kumahachi, seorang chef yang juga penyanyi. Beliau menuliskan “Memikirkan Lingkungan dari Dapur”.

Gagak gagak gagah

Hai Gagak kenapa kau menangis?
Karena di gunung
ada anaknya yang berusia 7 tahun

Indah indah tangisan sang burung
Dia menangis dengan indah

Lihatlah di sarangnya di gunung
Anaknya menunggu dengan matanya yang bulat

Karasu naze nakuno
Karasu wa yamani
Kawaii nanatsu no ko ga aru kara yo

Kawaii kawaii to karasu wa nakuno
Kawaii kawaii to nakundayo

Yama no furusu ni
Ittemitte goran
Marui me wo shita ii ko dayo

烏 なぜ啼くの
烏は山に
可愛い七つの
子があるからよ
可愛 可愛と
烏は啼くの
可愛 可愛と
啼くんだよ
山の古巣に
行つて見て御覧
丸い眼をした
いい子だよ

melodynya bisa didengar di sini

Iniadalah sebuah lagu anak-anak yang populer di Jepang berjudul Nanatsu no ko, menceritakan seekor gagak yang diciptakan pada tahun 1921 oleh Noguchi Ujou.  Tidak ada orang Jepang yang tidak tahu lagu ini. Yang mengherankan kenapa gagak yang menjadi tema dalam lagu anak-anak tersebut. Karena sebetulnya gagak yang berwarna hitam itu dari zaman dulu dikenal sebagai burung pembawa bencana. Tetapi Noguchi mengangkat “derajat” gagak itu dengan mengatakan bahwa burung yang buruk rupa itu pun mengkhawatirkan anaknya. Hmmm karena buruk rupa = malang… suatu prejudice yang sebetulnya tidak boleh terjadi, bahkan dalam kehidupan manusia. Waktu saya browsing saya juga menemukan alasan kenapa di dalam lagu itu dipakai kata anak berusia 7 tahun. Ternyata si pencipta lagu Noguchi ditinggal mati ibunya waktu dia berusia 7 tahun. Jadi dia sendiri menggambarkan dirinya seperti Gagak yang buruk rupa? Tidak ada yang tahu…

Namun saya juga tidak suka pada gagak-gagak hitam ini. Dan saya rasa tidak ada yang tinggal di Tokyo suka pada gagak. Karena Gagak menimbulkan masalah yang pelik bagi warga Tokyo. Mereka merajalela di mana-mana. Bahkan kadang-kadang dengan berani menukik ke arah manusia. Pernah ada berita yang menceritakan ada Gagak yang menukik masuk ke dalam kamar seorang bayi di lantai dua perumahan dari jendela yang terbuka. Gagak yang pemakan daging itu kemudian memakan bayi tersebut. Aduh!!!

Gagak di Tokyo sudah merupakan Hama bagi lingkungan Tokyo. Mereka terbiasa mengorek sampah-sampah dan beberapa tahun terakhir ini semakin ganas. Di kawasan pertokoan sesudah restoran tutup pukul 11 malam, biasanya sampah dibuang di luar. Begitu fajar tiba, burung-burung gagak berpesta pora dengan sisa-sisa makanan yang ada. Sampah-sampah berhamburan mengotori jalanan dan membuat pemandangan yang tidak sedap dipandang mata. Dan sialnya setelah krisis ekonomi terjadi, sampah-sampah yang dibuang rupanya “tidak cukup” bagi si burung gagak, sehingga teritorinya meluas ke daerah pemukiman penduduk. Dan samapi merekapun tidak segan “merebut” makanan yang dibawa oleh penduduk, misalnya yang sedang piknik atau makan di taman. Bahkan bayi dan anak kecil bisa disambarnya.

Sekarang usaha untuk mengurangi serangan burung gagak sudah dilakukan, misalnya dengan menutup kantong-kantong sampah dengan jaring dan membuang sampah pada waktunya. Namun pemerintah daerah Tokyo masih pusing mengurangi populasi burung gagak di Tokyo ini. Dan yang pasti pemda dan masyarakat tidak akan menganggap tangisan burung gagak itu sebagi indah…. tetapi justru MENGERIKAN.

gagak gagak gagah itu
menghitami langit tokyo
menyebarkan bau busuk
mengancam manusia manusia bodoh

Eco di Kampus

“Eco” adalah kata trend di Jepang. Bukan mas Eko dari Jawa meskipun mirip. Tapi Eco singkatan dari Ecology. Maksudnya jika suatu barang bisa “memamerkan” eco nya, pasti dapat diterima di masyarakat Jepang. Meskipun hampir mirip dengan tulisan Yoga di greenwashing, Eco disini tidak bermaksud menutupi kegiatan yang salah yang terkait dengan lingkungan hidup. Malah suatu kegiatan berlomba untuk memperhatikan lingkungan hidup kita. Mobil yang Eco, AC Eco, Mesin cuci Eco….semua produsen alat listrik perumahan di Jepang berlomba-lomba menciptakan barang yang ramah lingkungan (hemat energi).

Kali ini saya ingin menengahkan Eco di kampus. Saya sudah 9 tahun mengajar bahasa Indonesia di Universitas Waseda, di kampus pusat di Takadanobaba, Shinjuku. Dan sejak saya pertama mengajar di sana, saya selalu mendengar berbagai himbauan dalam kampus untuk aktif melakukan kegiatan “eco”. Dibanding dengan kampus universitas lain, kampus Waseda ini memang terlihat lain. Di setiap sudut ada paling sedikit 5 tempat sampah, dengan tulisan penuntun, apa saja yang boleh dibuang di situ. Kertas, plastik, botol plastik, kaleng, sampah terbakar. Semua sampah harus dipilah. Bekas kartu fotocopy dikumpulkan setelah selesai dipakai. Dan yang saya perhatikan juga tidak disediakan tisue lap tangan atau mesin “angin” untuk mengeringkan tangan di wastafel WC.

Tapi minggu lalu saya menemukan satu lagi usaha untuk mencapai “Eco campus”. Biasanya kalau membeli makanan di mana saja di Jepang, pasti dimasukkan dalam kotak plastik. Tapi ada makanan kotak (nasi kotak) yang dijual dalam kampus memakai kemasan dari kertas tebal yang dilapis plastik. Jadi setelah makan diharapkan kita melepaskan plastiknya untuk kemudian menaruh di tempat sampah khusus daur-ulang (recycle) kertas. Tergantung lagi kita si konsumer mau menjalankannya atau tidak. Tapi karena ini sangat praktis, saya rasa mahasiswa sanggup dan mau melakukannya. Dan meskipun ini baru sedikit jumlahnya (saya tidak tahu persis, tapi baru ada di dalam kampus dengan jumlah tertentu) benar-benar merupakan usaha yang patut dicontoh.

Lalu sambil makan saya berpikir bagaimana nasi kotak di Indonesia sekarang yang sering dimasukkan dalam wadah styrofoam(?) yang pastinya sulit untuk dibakar/daur ulang …kecuali hanya bisa di reuse (Tapi kalau bekas nasi padang yang berminyak begitu, siapa yang mau re-use lagi?). Hmmmm sampah lagi. Lalu teringat jaman dulu yang nasi kotaknya masih berupa nasi bungkus pakai kertas yang relatif lebih bisa dibakar. (Bahkan kalau mau lebih jadul lagi yang pakai daun pisang. ) Betapa kemajuan jaman semakin membuat sampah-sampah itu lebih sulit dikelola. (Paling bagus sih membuat bento atau bekal makanan di kotak bekal yang permanen seperti yang saya buat setiap pagi untuk Riku. Sehat isinya hemat kemasannya. Ramah lingkungan dan ramah dompet)

Setting temperatur AC dan heater yang sesuai

Satu lagi yang bisa saya perkenalkan tentang usaha “hemat energy” di kampus ini adalah “Peringatan” untuk menyetel setting temperatur yang sesuai musim sehingga tidak membuang energy berlebihan. Pada musim panas, setelan AC hanya boleh 28 derajat. Panas dong? Ya memang, misalnya di luar suhu udara 36 derajat maka dengan setting 28 derajat saja sebetulnya sudah cukup terasa dingin. Jangan seperti di Indonesia yang kadang hampir semua menyetel lebih dingin dari 22 derajat. Selain boros listrik, tidak baik untuk kesehatan badan. Menimbulkan penyakit modern akibat AC yang dalam bahasa Jepang disebut “Reibobyou” (penyakit AC).

Demikian pula dalam musim dingin. Misalkan di luar suhu udara di luar 13 derajat, maka setting 20derajat cukup sudah. Jangan kita set menjadi 28 derajat. Perbedaan suhu luar dan dalam yang terlalu besar akan menimbulkan penyakit, selain boros energi.

Hai mas-mas jawa yang bernama Eko (nama pasaran kayaknya yah). Jangan ge-er karena nama Anda sering disebut di Jepang sebagai himbauan untuk lebih memperhatikan environment.