Siapa bilang harus lama?

Siapa bilang harus lama?

Kalau aku merencanakan perjalanan, memang selalu “rakus” ingin ke sana, ke sini juga dalam waktu yang ditentukan. Ya mikirnya ekonomis saja, jauh-jauh datang dengan budget yang cukup besar, tentu maunya menikmati banyak. Dan selalu mikir, “kapan lagi bisa ke sini?”. Padahal kadang perjalanan itu hanya dilakukan untuk satu tujuan: melepaskan penat keseharian!

 

patung yang menyambut kami di depan taman bagian dalam

 

Jadi Minggu pagi yang cerah kemarin, setelah pergi mengikuti misa di gereja Kichijouji, aku sedikit memaksa Gen dan anak-anak untuk melihat sakura di Jindai Botanical Park, Chofu. Padahal tinggal belok sedikit dari gereja, ada Inokashira Park yang terkenal. Tapi memang aku tahu bahwa bunga sakuranya belum banyak di situ, dan Riku menolak untuk ke situ…. takut ketemu teman-temannya 😀 Susah deh punya anak ABG yang sangat sensitif dengan pertemanan dan penampilan 😀 Itu pun setelah sampai di Jindai Koen itu, dia menunggu dalam mobil, sementara aku, Gen dan Kai masuk taman. Tujuannya sudah pasti menyusuri ke arah kiri taman ke padang rumput yang dikelilingi pohon sakura.

dua fotografer amatir sedang beraksi 😀

Namun sesuai perkiraanku, sakuranya belum banyak. Baru 20 persen deh. Tapi ada sekitar 3 pohon yang sudah berbunga lebat, dan tentu saja dikerumuni pengunjung untuk memotret dan menikmati keindahannya. Pengunjung di sini memang relatif sedikit dibandingkan taman-taman lainnya, dalam musim apapun. Padahal aksesnya cukup praktis (naik bus dari Stasiun Kichijouji atau dengan mobilpun ada parkir tersedia). Luasnya juga tidak terlalu luas seperti Showa Memorial Park di Tachikawa yang adzubilah besarnya 😀 Jadi kalau mau yang sepi, aku sarankan bertandang ke sini.

sakura dari salah satu dari 3 pohon yang sudah berbunga lebat

Yang menarik kami temukan di taman ini adalah kenyataan bahwa pohon Almond itu ternyata masuk keluarga Sakura dan bunganya memang mirip sakura! Juga kami diberitahu seorang kakek bahwa ada tanpopo (Dandelion) yang bunganya putih (biasanya dandelion berbunga kuning)

bunga pohon Almond

Jadi kami cukup menghabiskan 45 menit saja, mulai masuk sampai keluar ke mobil lagi dalam “perjalanan” kali ini. Tapi gema kebahagiaan melihat karya Tuhan ini terus terasa sampai malam hari, waktu kami melihat foto-foto yang kami ambil.

baru 20-30 persen lah yang berbunga. Perkiraanku sih akhir minggu depan akan rimbun

Kenapa kami “cuma” 45 menit saja berada di sana? Soalnya aku ada rapat PTA di SMPnya Riku mulai jam 1. Itupun aku tidak sempat makan siang sebelum rapat yang berlangsung sampai pukul 4:30 sore huhuhu. Isi rapatnya juga cukup membuatku “gemetaran” karena banyaknya tugasku sebagai Sekretaris PTA yang otomatis harus cukup sering hadir dalam kegiatan dan rapat-rapat sekolah. Untung sekretarisnya ada tiga (tapi semua bekerja, jadi harus atur jadwal jauh-jauh hari). Tugas pertamaku tanggal 7 April nanti, pas upacara penerimaan murid baru! Gambarou…..

 

3 Comments

Ini sebabnya kalau sedang ke suatu tempat.
Trus ada paket tur saya selalu tidak mengambil. Saya lebih suka jalan sendiri.
Kalo paket tur itu kadang suka buang waktu di tempat yang aku tidak suka … (makan siang misalnya)(hahaha)

salam saya EM

emang suka gitu mbak, aku juga
maunya semua tempat sekeliling pengen didatangi ha.. ha..
tapi seringnya ya nggak dapat..

sakura masih selalu memikat ya, walau tiap tahun selalu lihat ya bak..
cantiknya memukau

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :
Previous Post :