Berbagi itu Membahagiakan

Berbagi itu Membahagiakan

Haduhhhhh… posting pertama dan terakhir di bulan Maret 2017, akhir tahun fiskal 2016! Benar-benar (keterlaluan) deh 😀 Sampai tidak menulis apa-apa tentang ulang tahun anak sulungku yang berulang tahun di bulan Februari 🙁

Memang, aku benar-benar sibuk sih selama bulan Maret ini. Dimulai dengan pembuatan silabus, pengisian tax return yang tenggatnya tanggal 15 Maret, pekerjaan terjemahan dan editing yang disambil dengan membuat makalah-makalah dan bahan ajar. Duh!

Tapi aku senang sekali ketika namaku disebut-sebut untuk menjelaskan pendidikan anak-anak di Jepang untuk ibu-ibu yang tergabung dalam WIB-J (Wanita Indonesia Berkarya di Jepang). Kebetulan saja ada yang bertanya, lalu namaku disebut sebagai yang bisa menjelaskan. Ini merupakan kegiatan yang baru dicanangkan yaitu membuat workshop kecil berdasarkan tema untuk sesama anggota. Yang bisa menggambar mengajarkan menggambar, yang bisa menjahit mengajarkan menjahit untuk sesama wanita Indonesia yang lain. Kegiatan sukarela yang sangat aku pujikan. Tapi aku terus terang tidak punya keahlian apa-apa yang bisa dibagikan kepada ibu-ibu lain, kecuali mengajar bahasa Indonesia …dan ibu-ibu ini kan tidak perlu bahasa Indonesia hehehe.

Tapi karena ada yang bertanya tentang pendidikan Jepang untuk anaknya, aku jadi tersentak. Ya betul, banyak orang (Indonesia) yang tidak mengerti pendidikan Jepang seperti apa, apalagi kalau tidak bisa berbahasa Jepang. Memang ada yang ditulis dalam bahasa Inggris, tapi tidak mendetil juga. Jadi aku tentukan waktu workshop itu tgl 25 Maret, dengan perkiraan anak-anak sudah mulai libur dan ibu-ibu belum begitu sibuk menghadapi tahun ajaran baru.

Bertempat di rumah salah satu ibu di daerah Yokohama, ada 12 ibu yang berkumpul. Tentu mereka sudah punya satu (atau dua, tiga) anak dan ingin sekali mengetahui tentang pendidikan Jepang untuk anaknya. Ada yang baru datang ke Jepang, ada yang sudah cukup lama dan hampir semua akan lama tinggal di Jepang. Yang luput dari perkiraanku adalah suami dari ibu-ibu ini semua adalah orang Indonesia/bukan orang Jepang. Baru di situ aku tersadar! Tentu saja ibu-ibu inilah yang  perlu mengetahui pendidikan Jepang, karena kalau yang menikah dengan orang Jepang (suami Jepang) kan tidak perlu mengetahui atau bisa menyerahkan pada suaminya untuk mengurus pendidikan anaknya.

Jadi aku sangat kagum dengan antusiasme ibu-ibu muda ini. Karena waktu yang dialokasikan 1,5 jam molor menjadi 3 jam. Tapi rasanya bahagia sekali bisa membantu menghilangkan kebingungan mereka memilih pendidikan bagi anak-anak mereka. Pemilihan antara day care (hoikuen), TK (yochien) dan kemudian SD negeri atau SD swasta. Memang topik yang dibahas dibatasi tentang pendidikan dari 0-12 tahun. Diskusi dan sesi berbagi pengalaman antar ibu juga sangat meriah sehingga acara yang dimulai pukul 12 dengan makan siang bersama, terpaksa harus dihentikan pukul 4sore.

makalah dipersiapkan dengan kilat di sela-sela kerja yang lain hehehe

Dan ya, workshop ini juga membangkitkan kenangan masa lalu waktu belajar dan meneliti pendidikan Jepang dan menyadarkanku bahwa aku belum banyak menghasilkan sesuatu dari bidang yang cukup aku dalami: Sejarah Pendidikan Jepang. Semoga bisa deh.

canggung juga berbicara bukan di kelas 😀

1 Comments

wah bagus juga tuh ya…
disini gak pernah denger ada kayak begini. soalnya kita juga bingung banget awal2 tentang sistem sekolah disini. untungnya banyak dapet info dari temen2 kantor yang anaknya lebih gede2… tapi kalo ada session kayak begini pasti lebih membantu ya buat orang2 yang baru pindah….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :
Previous Post :