Kelas Ski

Sebetulnya aku ingin menyalahkan kelas Ski yang diadakan oleh SMPnya Riku sebagai penyebab sekian lamanya deMiyashita terkurung dalam rumah akibat influenza. Karena begitu Riku pulang dari kelas Ski, dia kena influenza. Dia sembuh, aku sakit…. menjelang aku sembuh, Gen dan Kai kena 😀 (sampai sekarang masih di rumah). Untung saja mulai akhir Januari aku sudah memasuki libur musim semi di dua universitas, sehingga tidak banyak kelas yang perlu aku batalkan.

Bagaimana aku tidak akan menyalahkan kelas Ski itu dong, karena di situ kemungkinan berjangkitnya virus amat tinggi. Bayangkan 4 hari “hidup bersama” sekitar 240 remaja kelas dua SMP. Sangat mungkin beberapa di antaranya sudah membawa virus influenza pergi ke kelas Ski kan, dan menjangkitkannya kepada teman-temannya kan?

Eh tapi mungkin hanya Riku yang dalamkondisi lemah badannya waktu pulang, ditambah keesokan harinya dia harus berlatih badminton lagi. Tapi bagaimana pun juga, aku tidak menganggap kelas Ski itu jelek! Bahkan aku merasa bersyukur bahwa Riku bisa mengikuti kelas Ski bersama teman-teman sekolahnya.

Rupanya kelas Ski itu merupakan program pendidikan yang diadakan di luar lingkungan sekolah bagian kurikulum untuk kelas 2 yang PASTI dijalankan di kelurahan kami. SMP Riku memang sekolah negeri (pemda) sehingga semua kebijakan pendidikan kelurahan pasti dirasakan langsung. Rupanya tidak setiap SMP negeri mempunyai program yang sama, mempelajari Ski bersama. Kelurahan kami bahkan mempunyai tempat penginapan di dekat resort untuk belajar main ski. Jadi 34 SMP yang ada di kelurahan kami itu secara bergantian menempati villa milik pemda. Bahkan pemda menyediakan bus untuk pulang pergi secara gratis. Ini membuat kami hanya perlu membayar sedikit untuk makanan dan sewa baju ski saja! Memang olahraga ski cukup mahal jika harus merencanakan sendiri.

Persiapan dilakukan dengan matang. Kami orang tua selain menyiapkan biaya, kami juga harus berkumpul untuk mendengarkan briefing sebelum keberangkatan. Dijelaskan program harian mereka, apa saja yang harus dipersiapakan untuk dibawa dsb. Di situ kami tahu bahwa ada 1 guru ski yang akan mendampingi 10 murid. Dan mereka menjamin dalam 4 hari biasanya murid-murid sudah bisa meluncur di atas salju. Dan pada hari keberangkatan Riku memang berhari-hari cuaca dingin dan turun salju di Karuizawa, sehingga menunjang kelas Skinya.

Enaknya punya anak sudah SMP itu adalah dia sendiri yang mempersiapkan tasnya. Mulai dari baju dalam, kaus kaki sampai glove. Karena baju musim dingin itu tebal, tentu makan tempat yang cukup banyak dalam tas. Untuk itu aku pinjamkan beberapa plastik kedap udara sehingga baju yang tebal-tebal itu dapat dipampatkan menjadi tipis. Oh ya, Riku dalam rombongan kelas ski ini ditugaskan untuk menjadi ketua tim “kamar mandi”. Bayangkan 200 orang harus mandi kan? Jadi perlu dibagi menjadi berapa kelompok dan kelas. Setiap kelas ada ketuanya dan mereka bertanggung jawab pada kebersihan kamar mandi. Sesudah dipakai, tentu harus dibersihkan. Termasuk memeriksa apakah ada keran yang masih terbuka, air yang menggenang dsb. Setiap anak punya tugas masing-masing, dan ya ini yang kusukai dari sekolah di Jepang. Semua harus bekerja, semua harus sama.

untung Riku berada di tengah ya? hehehe Ini kelasnya dia, semuanya ada 6 kelas

Program kelas di luar lingkup sekolah setiap tahunnya berbeda. Untuk kelas satu, berenang di laut pada musim panas. Waktu Riku kelas 1, dia tidak mengikuti kelas ini karena kami pergi ke Jakarta. Kelas 2 adalah kelas ski di musim dingin. Dan kelas 3 kelas budaya karyawisata ke Kyoto sekitar musim gugur.

Satu gagasan untuk “Kelas Ski

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *