Hiburan di Musim Dingin

Bagi kami yang tinggal di negara 4 musim, kami mempunyai cara untuk melewatkan panasnya musim panas, dan dinginnya musim dingin, serta melewatkan waktu-waktu di antaranya.  Intinya kami menikmati atau mencari cara untuk menikmati setiap musim yang datang.

Musim Semi, kami menikmati bunga sakura atau bunga-bunga lain yang bermekaran. Musim panas, kami menikmati pantai atau gunung. Sedangkan musim gugur, kami menikmati perubahan daun-daun yang berubah warna. Musim dingin? Kami menikmati salju yang turun. Tapi tidak semua daerah itu bersalju. Seperti Tokyo yang ada hanyalah angin yang bertiup kencang dan dingin yang menusuk sampai tulang. Bagaimana mau menikmati musim dingin kalau begitu ya?

Memang kalau menjelang Natal, begitu masuk bulan November, kami bisa menikmati lampu-lampu dan hiasan Natal di mana-mana. Memasuki bulan Desember ditambah lagu-lagu Natal. Tapi pemandangan Natal ini hanya bisa dinikmati sampai tanggal 25 Desember. Begitu tanggal 26 Desember, hiasan Natal diganti dengan hiasan Tahun Baru tradisional Jepang. Padahal musim dingin kan masih panjang?

belum masuk saja sudah dihadang oleh pemandangan seindah ini

Iluminasi atau pemandangan hiasan lampu-lampu di kota bisa menjadi tujuan wisata dalam musim dingin. Nah, tanggal 28 Desember yang lalu, aku sempat mampir ke Yomiuri Land, Kawasaki. Karena aku memang cuma mau melihat lampu-lampu saja maka aku hanya membeli Night Pass yang harganya cuma sekitar 1000 yen untuk dewasa. Night pass ini bisa dipakai mulai jam 4, yang memang pada musim dingin cepat gelap. Cocok deh.

Kami turun di stasiun Yomiuri Land Mae dari Odakyu line, untuk kemudian naik bus ke tamannya. Sebetulnya bisa juga naik Keio Line, dan dari situ bisa naik gondola ke tamannya. Tapi karena aku janjian dengan adikku yang tinggal di Odakyu line, jadi kami menggunakan bus saja. Sebelum pergi lebih baik pastikan dulu jadwal busnya supaya tidak terlalu lama menunggu, meskipun kalau berdiri di baris terdepan pasti dijamin bisa duduk dalam bus. Karena jalan mendaki untuk mencapai Yomiuri Land itu, cukup terjal, agak menyulitkan jika harus berdiri terus dalam bus. Kalau kakinya kuat sih tentu tidak apa-apa hehehe.

susah ya memadukan wajah dan latarnya

Begitu sampai di Yomiuri Land rasanya ingin berlari masuk saja, karena di pintu masuk saja sudah terlihat keindahan pemandangan berhiaskan lampu-lampu. Untung saja waktu itu tidak banyak pengunjung yang datang sehingga aku langsung bisa membeli karcis masuk dan masuk!

Tentu saja keindahan lampu-lampu itu ingin langsung diabadikan dengan memotretnya dari berbagai sudut, tapi aku belum bisa menguasai  cara memadukan foto diri dengan latar lampu-lampu dengan baik. Sulit ya!

supaya lega memang lebih enak berdua-dua

Karena anak-anak bosan dan kedinginan, kami tidak berkeliling taman, dan hanya antri untuk naik Kincir Ria yang harga karcisnya terpisah (600 yen). Karena kami berempat, sebetulnya bisa masuk satu kabin, tapi dengan sengaja kami pisah berdua-dua. Tumben Kai mau dengan kakaknya, sehingga aku bisa berdua adikku dalam satu kabin.

pemandangan dari atas Kincir Ria

Karena lega, kami bisa puas memotret dari atas, tapi angin yang masuk di sela-sela kabin cukup kencang dan membuat menggigil. Mungkin gara-gara ini pula, aku sempat masuk angin dan harus tidur seharian setelah itu.

tentu tak lupa swafoto di atas 😀

Iluminasi di Taman Yomiuri Land ini masih bisa dinikmati sampai tanggal 19 Februari 2017! Jadi masih bisa menikmati valentine di sini ya? hehehe Tapi pasti banyak orang dan antri tuh. Karena memang Yomiuri Land dianggap sebagai tempat melihat iluminasi nomor satu di Tokyo, dengan jumlah 4 juta lampu yang dipakai.

foto yang kami beli, diambil waktu sedang antri masuk Kincir Ria. Lumayan supaya ada kenang-kenangan foto berempat

Satu gagasan untuk “Hiburan di Musim Dingin

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *