Arsip Bulanan: November 2016

Peringatan Tsunami

Pagi hari tanggal 22 November, Selasa, seperti biasa aku terjaga pukul setengah lima pagi. Karena aku mesti memasak nasi untuk sarapan, aku masuk dapur dan mulai beberes ini itu. Tentu sambil sesekali kembali ke komputerku untuk menyiapkan bahan pelajaran hari itu. Kira-kira pukul 5:55 pagi, aku sedang berdiri sambil melipat cucian, dan aku merasa goyang. Aneh pikirku, mungkin aku terlalu capek. Eh persis 1 menit sebelum pukul 6, pas Riku juga sudah berada di dekat meja makan bersamaku, terasa gempa yang cukup lama. Kami berdua langsung bersiap kalau gempa akan menjadi besar, sementara Gen membangunkan Kai yang masih tidur. Langsung kupasang TV, dan mengetahui bahwa telah terjadi gempa di Fukushima, dan langsung melihat ada Peringatan Tsunami. Jepang telah belajar banyak dari gempa besar di Tohoku 5 tahun lalu. Pembaca berita mengatakan, “Belajarlah dari gempa yang lalu, segeralah pergi mengungsi ke tempat yang lebih tinggi!”.

Kabarnya ketinggian tsunami hanya 1,4 meter, tapi meskipun dikatakan tidak terlalu tinggi, air pasang yang hanya sebetis pun, jika berbalik akan menghanyutkan orang. Apalagi jika air itu membawa benda-benda hanyut berbahaya. Dan diketahui bahwa gempa bumi magnitude 7,4 skala richter ini tidak memakan banyak korban.

gempa-difb

senangnya FB mengumpulkan informasi dampak gempa untuk diberitahukan kepada teman/keluarga

Tapi pengaruh gempa pagi itu cukup terasa di Tokyo. Transportasi terutama kereta banyak yang terlambat, sehingga aku harus menunggu mahasiswa datang untuk mengikuti kuliahku. Nah, saat itu, sambil menunggu aku mendapat pesan lewat inbox message, dari BANTA san. Dia menanyakan kabarku, karena mendengar bahwa ada gempa di Jepang. Waaaah aku langsung menjawab messagenya dan bahkan memulai percakapan dengannya. Sebetulnya aku sudah mendapat pesan-pesan dari keponakan dan dari dia sendiri di sosmed, tapi setiap kubalas, tidak ada kelanjutannya. Baru kali ini, aku berhasil bercakap-cakap dengannya.

Siapa Banta san? Kalau ada teman yang pernah membaca tulisan di TE ini yang berjudul Kartu Pos itu…., tentu mengenal nama Banta. Dia adalah seorang pendengar setia acara radioku (jaman aku masih penyiar radio)  yang berasal dari Aceh. Waktu terjadi tsunami di Aceh aku kepikiran dia terus, karena aku tahu dia sudah pulang ke Indonesia. Dan tulisan tahun 2008 itu dijawab oleh keponakan Banta san tahun 20014 bahwa Banta san masih hidup! Itu saja sudah membuatku lega, meskipun semua pertanyaanku lewat email tidak dijawab. Nah, pagi itu, tgl 22 November 2016, Banta san sendiri menghubungiku.

Setelah menjawab pertanyaannya soal gempa paginya, aku langsung bertanya padanya ….soal Tsunami Aceh, 26 Desember 2004, apakah dia berada di Aceh saat itu? Dan dia menjawab:

Saya di pidie.aceh.langsung mengalami dan melihatnya.anak saya umur 2′ th meninggal.adik ipar 2, dan kemenakan.1 .hampir 5 th.saya seperti orang ling lung.sekarang sudah ada pengganti 3’orang

Ah, ternyata memang Banta san di Aceh dan terkena dampak tsunami. Aku hanya bisa mengatakan turut berduka dan berharap dia tetap tegar dan kuat. Lalu tadi sore dia mengirimkan pesan.

Saya membaca tulisan diblog, saya sampai menitikkan, air mata sungguh sangat kelu,saya waktu mengingat saat tsunami, apalagi membaca tulisan kk imelda, saya membaca semua,….

Aku merasa bersalah telah membuatnya sedih lagi, teringat lagi akan peristiwa itu. Tapi berkat aku menulis di blog ini, aku bisa mengetahui kabarnya. Ini adalah manfaat yang langsung bisa kurasakan dengan menulis di blog. Meskipun akhir-akhir ini aku jarang menulis di sini, aku akan usahakan terus mencatat atau paling sedikit merekam bukti-bukti berupa foto yang kelak bisa kutuangkan dalam tulisan.

Kutulis posting ini pada hari libur di Jepang, 23 November, Kinro Kansha 勤労感謝の日 atau Labour thanksgiving day. Hari yang dingin dengan awan merebak di langit, sesekali membiarkan sinar matahari menyembul. Sambil menantikan hari esok yang diperkirakan lebih dingin lagi dengan maksimum suhu 2 derajat saja. Kai sih senang sekali mendengar kemungkinan itu 😀

Keharuan Hari Ini

Sebetulnya tidak baik memulai bulan baru dengan keharuan ya? Mestinya dengan kegembiraan 😀 Tapi benar deh, ada peristiwa-peristiwa kecil hari ini yang menimbulkan keharuanku.

Pagi hari, aku bangun pukul 6 pagi. Biasanya sih pukul 4 atau 5 , tapi hari ini molor. Mungkin karena terlalu capek, yang tertimbun dari hari-hari sebelumnya. Tidak biasanya juga, Kai terbangun pukul 6:30 an tanpa mesti aku bangunkan. Rupanya dia gelisah karena hari ini ada pelajaran olahraga di sekolahnya. Dia memang tidak suka olahraga terutama sekarang mempelajari senam matras… Kebayang sih, dulu aku juga paling tidak bisa koprol hehhee. Takut! Nah, jadi beberapa kali dia mendatangiku yang sedang mempersiapkan bahan ajar di komputer dan mengatakan, “Peluk dong….!” Aduh… aku sedang sibuk tapi…. aku tahan dan pikir kapan lagi anakku ini akan minta peluk lagi? kakaknya sekarang sama sekali tidak mau digandeng, apalagi dipeluk. Jadilah aku memeluk Kai dan menenangkannya.

Hari ini basah dan dingin. Hujan cukup deras dan pagi itu suhunya 12 derajat saja. Brrr. Aku diantar oleh Gen sampai stasiun dekat rumah. Kereta terlambat, dengan alasan ada penumpang yang sakit mendadak, sehingga seluruh kereta terlambat sekitar 10 menit. Tentu disertai permintaan maaf. Tapi ternyata aku masih beruntung! Karena ternyata jalur lain juga banyak yang terlambat! Dan satu jalur biasanya juga kupakai hari Selasa itu ternyata terlambat karena menabrak BABI HUTAN hahaha. Sampai ramai di twitter, masa sih ada babi hutan di Tokyo? 😀 (Dan ya, memang masih ada babi hutan di pinggiran Tokyo yang bersebelahan dengan hutan tentunya. Aku pernah diberi daging babi hutan oleh salah satu murid yang tinggal di Hachiouji).

Lalu waktu aku pulang kerja, sekitar jam 3 aku perlu pergi ke kantor pos. Pas saat itu Kai pulang sekolah. Dia kaget bertemu denganku di depan pintu, “Loh kok mama sudah pulang?” ah…. akhir-akhir ini jarang aku pulang sebelum dia pulang sekolah. Rasanya …sedih, lalu aku pikir, aku akan ajak dia ke kantor pos, lalu kencan berdua di restoran dekat rumah. Makan es krim kek, dessert kek. Lalu kami bersama berjalan ke kantor pos.

Setelah urusanku selesai, aku ajak dia ke resto, tapi tahu apa yang dia bilang?
“Ma… di resto itu mahal. Mending kita beli es krim di toko konbini, lalu kita makan di rumah saja. Aku juga mau cepat-cepat bikin PR. Banyak sekali PR hari ini…”
Duuuh… aku terharu karena dia memikirkan aku. Rupanya dia tahu tadi pagi aku bilang ke papanya, di dalam dompetku tidak ada uang hari ini (karena belum ambil tunai). Jadilah kami berdua ke konbini dan membeli es krim dan desert. Dan aku menikmati jalan berdua bergandengan tangan dengan anak bungsuku.

Salah satu PR Kanji Kai, huruf SHINU (mati). Dia harus membuat contoh kalimat dan dia tulis

Salah satu PR Kanji Kai, huruf SHINU (mati). Dia harus membuat contoh kalimat dan dia tulis “susah setengah mati waktu membuat PR” dan dijawab gurunya, “Wah susah ya? Tapi kamu buat PR dengan baik kok”…. dan aku geli setengah mati waktu membaca PR Kai ini 😀

Selain keharuan dari Kai, hari ini aku juga terharu waktu menerima email dari sekolah (SD Negeri) nya Kai, siang hari. Kupikir apa, ternyata isinya begini:
“Hari ini sebagai salah satu lauk makan siang, kami membuat rebusan sayuran. Rupanya ada bagian-bagian di dasar panci yang  hangus. Setelah diperiksa ahli gizi dan penanggung jawab, dipastikan bahwa tidak berbahaya, kami membagikan makanan ke kelas-kelas. Ternyata waktu dibagikan ada yang mengatakan “bau hangus” dan beberapa anak mendapat lauknya sedikit. Untuk itu kami mohon maaf, dan berusaha supaya kejadian ini tidak terulang. Kami berusaha menyediakan makanan yang sehat dan enak bagi murid-murid”

Duh, ntah kenapa aku merasa terharu. Mereka (pihak sekolah) terlihat benar-benar menjalankan tugasnya. Memang banyak juga orang tua murid jaman sekarang yang “cerewet” soal-soal sepele seperti itu (dinamakan monster parents) , tapi untunglah aku tidak seperti mereka :D. Dan waktu aku tanyakan pada Kai, dia berkata, “ngga enak, soalnya aku ngga suka” hahaha (bukan karena hangus). Memang Kai agak “pemilih” soal makanan, tapi dia tetap makan kok.

Keharuan-keharuan kecilku hari ini, dan membuatku bersyukur atas hari yang dingin ini. Tapi hatiku hangat kok menyambut bulan baru, November.