Arsip Bulanan: Agustus 2016

Sembilan

Sembilan adalah sebutan angka bahasa Indonesia, yang paling sulit dihafal oleh Kai. Jadi setiap dia ditanya, “Umur berapa?” Dia pasti melihat padaku… “Apa aya?” …”Sembilan!” “Iya ituuu…”

Memang dia baru saja menjadi usia sembilan tahun, tanggal 16 Juli lalu (wih tepat sebulan lalu ya… terlalu sibuk nih.). Kebetulan jatuh pada hari Sabtu, dan papanya libur (ambil libur), jadi bisa kami rayakan bersama. Kasihan Kai sebetulnya karena ulang tahun kali ini, aku sibuk sekali dan tidak merencanakan membuat apa-apa, atau memesan tempat di restoran atau apa gitu. Yang aku sempatkan hanya membeli ice cream cake sehari sebelumnya, sehingga pada pagi hari ulang tahunnya, dia bisa tiup lilin. Setelah tiup lilin itulah, baru kami bingung… makan di mana? Memang seperti biasanya kami akan pergi ke Yokohama ke rumah mertua, tapi masak kami tidak memikirkan “pesta kecil” sama sekali? Terlalu deh.

Akhirnya sekitar pukul 9, Gen mengajak pergi ke restoran Zauo, di Yokohama, restoran yang biasanya kami pergi kalau Riku ulang tahun. Resto dengan konsep memancing sendiri, kemudian dimasakkan saat itu. Kai sebetulnya mau ke resto ini, tapi aku yang tidak begitu mood ke situ karena… mahal hahaha. (Mahalnya karena semua ikan yang dipancing harus dimakan, sedangkan anak-anak maunya mancing terus!)  Tanpa pesan tempat, kami janjian langsung di restonya, pukul 11:30 karena memang waktu bukanya jam segitu. Untung saja sekitar pukul 10:30 -an aku menyempatkan diri menelepon untuk pesan tempat dan bisa! Yeah…

Kami tidak naik mobil pribadi, karena memang mobil kami waktu itu sudah tidak ada asuransinya. Belum sempat diperpanjang! Jadi kami naik kereta dan taxi ke sana. Untungnya, dengan naik kereta, Gen bisa minum alkohol hehehe. Kai tentu saja sangat senang karena memang dia ingin ke resto ini. Apalagi dia mendapat hadiah ultah dari tante Titinnya, DVD Boruto, anaknya Naruto 😀

the birthday boy

Apa yang berubah dari Kai begitu usia 9 tahun? Dia langsung mau menginap di rumah kakek-neneknya sendiri! Biasanya dia selalu nempel denganku, “tidak bisa tidur kalau tidak ada mama!”… dan hari itu, dia minta untuk nginap sendiri. Huhuhuhu… yang nangis mamanya, bukan Kai 😀

Dan memang sejak itu dia tidak mau lagi dicium-cium mamanya. Yaaah anakku sudah gede 🙁

Dan sesudah menginap di rumah kakek-neneknya sendiri, Dia juga sudah pergi 4 hari hanya dengan papanya ke Miyazaki (sebelah selatan Jepang) untuk mengikuti “Summer Camp” dan malam kemarin juga menginap di Yokohama lagi, sendiri tanpa kami.

Well, aku sudah harus bersiap melepas ke dua anak laki-lakiku yang semakin lama semakin dewasa tentunya….