Menjelang Akhir

Menjelang Akhir

Lah baru juga tanggal 1 Maret, kok judulnya menjelang akhir sih?

Ya aku ingin bercerita menjelang akhir tahun ajaran 2015, yang akan selesai tanggal 25 Maret nanti. Memang tahun ajaran di Jepang dimulai pada bulan April dan selesai bulan Maret. Jadi biasanya saat-saat ini merupakan saat sibuk mengakhiri dengan test-test keseluruhan. Mungkin kalau di Indonesia namanya UAS (Ujian Akhir Semester) .

Sebagai penutup tahun ajaran itu, ada dua kegiatan yang melibatkan murid dan orang tua murid. Yaitu open school dan pertemuan orang tua. Pertemuan orang tua murid akan dilakukan minggu depan, tapi open school sudah selesai. Aku menyempatkan diri pergi ke open school SD dan SMP dan melihat kegiatan pembelajaran mereka yang kebetulan diadakan pada hari Sabtu yang sama. Karena papa Gen harus bekerja, aku lumayan sibuk mondar-mandir ke dua sekolah, selain juga pas ada rapat seksi publikasi PTA di SMP.

Jadilah pagi hari aku pergi ke SD. Mungkin karena aku sudah terbiasa pergi ke SD, aku sudah hafal kegiatan mereka sehingga sudah tidak menarik lagi 😀 Kai sekarang kelas dua, termasuk murid yang berbadan besar sehingga duduk di paling belakang. Dan itu berarti paling dekat dengan orang tua yang melihat dari belakang kelas. Pas aku datang memang sedang pelajaran bahasa Jepang, dan mereka harus membuat Kaibun 回文 yaitu kalimat palindrome, yang dibaca dari kiri dan kanan sama. Kebetulan memang beberapa hari sebelumnya Kai sempat heboh mencari contoh-contoh yang bisa dipakai. Dan waktu itu aku bisa melihat bahwa ada murid yang tempat duduknya di dekat Kai sangat…. aktif. Tidak bisa diam, dan aku sempat melihat dia memukul tangan Kai berkali-kali. Untung Kai tidak marah dan membalas, karena aku tahu Kai sekarang juga suka marah jika dipukul dan langsung membalas. Waktu pulang aku tanya nama anak itu, dan menurut Kai memang dia sumber keributan di kelas. Hmmmm….. dan biasanya anak bermasalah itu orang tuanya tidak datang ke acara sekolah, apalagi pertemuan orang tua murid. Satu keluarga bermasalah 😀 Miris ya.

Nah, setelah jalan kaki pulang dari SD dan makan siang, aku mengayuh sepeda ke SMP nya Riku, yang letaknya memang agak jauh dari rumah. Bersepeda 12-15 menit deh. Aku mengikuti rapat dulu, yang membicarakan penerbitan buletin PTA bulan Maret. Kebetulan aku yang menjadi editor dan bertanggungjawab untuk mengurus percetakannya. (Sekarang sedang dicetak dan moga-moga selesai minggu depan… dan aku deg-degan semoga hasilnya bagus deh).

Setelah rapat, aku bersama teman-teman dari seksi publikasi kemudian mengelilingi sekolah untuk melihat pameran hasil karya murid-murid yang dipasang sepanjang koridor lantai 1 sampai 4. Memang hari itu dikhususkan untuk memamerkan hasil karya mereka selama 10 bulan kepada orang tua murid, dan juga boleh dilihat pengunjung umum. Kebetulan hari itu juga merupakan hari pertemuan pertama orang tua calon murid yang akan masuk kelas 1 bulan April nanti. Jadi semacam pameran untuk mengetahui kegiatan murid SMP itu apa saja. Aku jadi teringat tahun lalu, persis tanggal 14 Februari itu, berdua Gen melihat karya murid SMP itu dan terkagum-kagum. Tahun ini pun aku masih terkagum-kagum, karena memang banyak yang bagus. Tentu saja aku mencari karya Riku di antara karya yang dipamerkan dan memotretnya.

sumpit buatan Riku hasil pelajaran prakarya menukang 
gambar kegiatan musim panas, yaitu nyekar ke makam.
lukisan di atas kanvas, pemandangan di taman
tugas mengarang bahasa Inggris, tentang My Favorite Person

Selain itu masih ada beberapa, seperti laporan kunjungan ke museum dan tugas pelajaran PKK membuat sarapan pagi. Tapi yang paling membuat aku kaget waktu aku melihat karangan bahasa Inggrisnya Riku. Dia memilih Shakespeare sebagai My favorite people. Teman-temannya yang lain ada yang memilih pemain band, ilmuwan Jepang/luar negeri, paman atau kakeknya dll. TAPI persis di atas Riku dipamerkan karangan teman sekelas Riku yang mengarang tentang RIKU sebagai favoritnya hahahaha. Aku kaget dan tidak bisa menyembunyikan senyum sampai pulang ke rumah. Penulisnya sih memang laki-laki, tapi rasanya lucu dan sedikit bangga jika anakmu dianggap sebagai favorit oleh temannya, bukan?

Karangan tentang Riku oleh temannya.

5 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :
Previous Post :