Kastil Segi Lima

14 Jul

Sudah cukup lama deMiyashita tidak pergi jalan-jalan bersama, karena Papa Gen sampai akhir Juni benar-benar sibuk, sehingga hari Sabtu dan Minggu tetap kerja, bahkan kadang harus menginap di kantor. Dan hari Minggu 6 Juli kemarin, Gen (berhasil) meliburkan diri. TAPI aku, Riku dan Kai harus ke gereja pagi. Jadilah baru setelah selesai gereja, pukul 12, kami melesat ke arah Nagano.

Menurut GPS diperkirakan kami akan sampai pukul 3. Dan karena tempat tujuan kami tutup pukul 4, kami tidak mau membuang waktu untuk makan siang di restoran. Untung sebelum naik mobil aku sempat mebeli sandwich dan onigiri di toko konbini. Jadilah kami makan, alas perut, dengan sandwich dan onigiri. Tapi meskipun begitu kami tetap mampir di Parking Area untuk istirahat ke toilet.

Akhirnya kami sampai di Kantor Informasi Goryokaku di kota Saku, Nagano tempat tujuan kami sekitar pukul 3. Kami sengaja tidak memasuki lingkungan kastil Goryokakunya dulu karena ingin mengunpulkan informasi. Dan di dalam Kantor informasi itu ada seorang bapak tua yang dengan senang hati menjelaskan tentang kastil ini kepada kami. Apalagi dia melihat Riku dan mengatakan bahwa di SD Taguchi yang berada dalam wilayah kastil itu mengadakan kentei shiken (ujian lisensi) mengenai kastil ini. Sayang Riku tidak mengeluarkan catatan (aneh deh itu anak tidak suka mencatat dan juga tidak suka memotret padahal bawa kamera dia sendiri loh… Malah si Kai yang potret semua yang dia bisa potret 😀 )

Riku mendengarkan penjelasan mengenai sejarah kastil Tatsuoka Goryokaku. Riku akhirnya mencatat setelah disuruh papanya 😀

Nama kastil ini adalah Kastil Tatsuoka, ditambah dengan nama Goryokaku yang berarti bentuk segi lima. Kastil ini merupakan kastil terakhir yang didirikan sebelum terjadi Restorasi Meiji (1867). Karenanya meskipun bentuk segilimanya lengkap, hanya ada 3 parit yang mengelilingi. Dua sisi yang lainnya belum sempat selesai karena keburu Bafuku (pemerintahan Tokugawa) jatuh. Kastil ini mengikuti bentuk yang sama yang ada di Hokkaido. Tentu jika ada waktu kami juga ingin mengunjungi goryokaku yang di Hokkaido. Oh ya kastil Tatsuoka Goryokaku (dan juga yang di Hokkaido) ini TIDAK termasuk 100 kastil terkenal yang kami kumpulkan capnya! Kebetulan Riku ingin menulis tentang kastil ini untuk tugas libur musim panasnya.

Setelah mendapat penjelasan dari si bapak tua itu, Gen menanyakan apakah ada suatu tempat yang bisa melihat kastil ini dari atas, sehingga bisa terlihat semua segi limanya. Dan dia mengatakan bahwa jalannya kecil dan sulit dan hanya bisa dilewati mobil kecil. Dia memberitahukan cara untuk ke sana. Dan mumpung masih terang dan cuaca baik, kami tidak masuk ke dalam lingkungan kastil tapi malah menaiki mobil untuk pergi ke atas bukit yang ditunjukkan oleh si bapak tua. Diapun berpesan untuk hati-hati.

Kastil segi lima dari atas bukit. Untung tidak hujan… kalau hujan kami tidak bisa kembali pastinya

Akhirnya kami mengikuti pesannya, dan untung kami sempat memotret peta jalan menuju ke atas. Memang jalannya kecil dan dari tanah. Kalau hujan sudah pasti kami tidak bisa ke atas. Harus pakai jeep. Di tengah jalan kami juga harus menyibakkan ranting yang mengganggu jalan, dan setelah 20 menit kami sampai. Parkir di samping jalan, dan dari situ kami harus berjalan ke arah deck yang tersedia. Dan di situ banyaaaaaaaaaaaaaaaaaak sekali terdapat ulat bulu hiiiii. Jangan sampai deh bersandar di pohon, karena dipenuhi ulat bulu.

Aku ngeri tapi pura-pura tidak lihat, demi memotret pemandangan ke bawah. Eh, tapi aku sempat kok memotret seekor ulat bulu emas hehehe. Selain itu untung aku pakai sneaker sehingga tidak tergelincir. Dan kami akhirnya sampai di deck untuk melihat ke bawah, dan melihat ini. Kalau musim sakura atau musim gugur pasti bagus deh.

Memasuki kastil, di sebelah kanan ada kuilnya. Foto kanan bawah itu bangunan peninggalan 150 th lalu

Setelah itu kami bergegas kembali dan masuk ke dalam lingkungan kastil. Kantor informasi yang kami datangi sudah tutup. Kami melewati jembatan masuk dan menemukan kuil di sebelah kiri, lapangan base ball yang sedang dipakai latihan. Sebuah gedung yang konon merupakan ruang penyimpanan senjata, dan di tengah-tengah berdiri bangunan sekolah dasar Taguchi. Dari depan bangunan SD itu kami bisa melihat bukit tempat kami memotret sebelumnya.

SD Taguchi yang berada dalam lahan kastil

Kami juga sempat memutari seluruh segi lima lahan tersebut dan memang menemukan 3 bagian yang berparit dan dua bagian yang tidak berparit. Memang tidak ada kastilnya yang berupa kastil tapi hanya ada  bekas lahannya saja.

Karena waktu sudah menunjukkan pukul 5, sedangkan kami belum makan, kami mencari makanan khas daerah itu, yaitu Soba Walnut. Restoran yang kami tuju tidak begitu jauh dari tempat itu, ditandai dengan kincir air di depannya. Sebetulnya kami mendapat info restoran ini juga dari acara TV yang kami lihat malam sebelumnya. TAPI… kami harus menunggu lamaaaaa sekali, sehingga jam 6:15 kami baru bisa makan, makan siang dan malam sekaligus.

Melewati stasiun terdekat. Stasiun tanpa bangunan :D. Juga “Bajaj” khusus pengangkut rumput

Tapi kami cukup senang dengan perjalanan hari itu karena kami bisa belajar banyak tentang kastil segi lima. Dan sebetulnya kastil ini ingin kami bandingkan dengan kastil di Indonesia….. hehehe tunggu saja tulisannya. Dua bulan lagi ya…..

walnut soba khas restoran ini

 

5 Replies to “Kastil Segi Lima

Comments are closed.