Arsip Bulanan: Februari 2014

Varian Celemek atau Daster?

Tentu tahu dong ya apa itu celemek. Bahasa kerennya apron (bahasa Inggris) atau bahasa Jepangnya epuron 😀 (hihihi ya jap-lish dong deh ah). Aku lupa tulis di mana, tapi banyak ibu-ibu Jepang yang selalu pakai celemek di rumah dan mereka keluar rumahpun masih dengan celemeknya, naik sepeda pergi berbelanja. Tidak aneh buat masyarakat di sini. Kalau musim panas, kita juga bisa melihat nenek-nenek Jepang pakai daster batik jalan-jalan loh di sini. Memang batik itu nyaman dipakai pada musim panas.

Tapi kalau kamu pernah menitipkan anak ke penitipan di Jepang, atau melihat rombongan anak-anak balita jalan-jalan ke taman di Jepang, pasti melihat guru-gurunya memakai celemek. Biasanya pink! Selain guru-guru playgroup begini, yang sering memakai celemek pink adalah suster-suster di klinik/ Rumah Sakit. Atau kalau pernah melihat pegawai toko swalayan sedang membongkar stok barang, mereka juga memakai celemek dari plastik yang warnanya bukan pink. Demikian pula untuk orang-orang yang bekerja di toko buku, pegawainya biasa memakai celemek berwarna hitam. Kalau perhatikan pekerja di toko bunga juga memakai celemek ya. Wah ternyata banyak sekali profesi yang mewajibkan pegawainya memakai celemek di Jepang, dan memang kesannya mereka itu bersih-bersih!

Aku? waduh meskipun aku punya celemek, aku malas pakai di rumah. Padahal aku punya celemek berwarna hitam dengan banyak kantong yang biasa dipakai di salon-salon loh. Tapi biasanya aku baru pakai celemek ini (atau celemekku yang terbuat dari plastik seperti yang dipakai barista) waktu disuruh bantu-bantu di kumpulan ibu-ibu. Selain celemek HARUS pakai bandana (saputangan segitiga besar untuk menutup rambut) supaya rambut tidak jatuh. Ini peraturan. Sedangkan di rumahku, aku lebih senang mengganti baju atasan saja deh. (BTW aku tidak suka pakai daster loh, meskipun sering dibawain mama dari Jakarta. Katanya Gen, dia merasa kagok kalau lihat ibu-ibu pakai daster, pikirannya kok nightie dipakai untuk seharian 😀 iya juga sih….)

Waktu aku menulis tentang Ms Obokata Haruko, penemu STAP cell yang canggih itu, sebetulnya terlintas ingin menuliskan tentang celemek juga. Tapi kupikir lebih baik tulsi terpisah saja. Jadi, biasanya kalau scientist melakukan praktikum, yang kita tahu, mereka memakai baju putih kan? Hakui  白衣 bahasa Jepangnya, atau mungkin bagi orang Indonesia lebih nge-dong kalau dikatakan baju dokter. Nah, Ms Obokata itu sehari-harinya TIDAK memakai baju dokter, tapi memakai KAPPOUGI 割烹着 yaitu sejenis celemek yang dibuat khusus untuk wanita Jepang berkimono. Supaya kimono tidak kotor, maka biasanya ibu-ibu berkimono memakai kappougi di atasnya. Biasanya berwarna putih dari kain katun, dan jika mau bervariasi biasanya ditambahkan renda putih.

kappougi (gambar dari rakuten)

Tapi waktu melihat Ms Obokata memakai kappougi ini, aku jadi teringat bahwa aku pernah bersusah payah mencari SMOCK, untuk anak-anak balita. Jadi waktu Kai masih aku titipkan di penitipan (playgroup), waktu musim panas, aku diminta menyiapkan SUMOKKU スモック. Waduh aku bingung apa itu sumokku karena baru dengar. Waktu Riku tidak ada permintaan seperti itu, padahal tempat penitipan yang sama. Mungkin ini kebijakan baru dari kepala penitipannya. Akhirnya ketemu juga sih setelah googling dan pesan langsung di amazon. Seandainya aku bisa dan punya mesin jahit saat itu, pasti lebih murah buat sendiri. SUMOKKU itu ternyata dari bahasa Inggris, SMOCK, yang merupakan pakaian “luar” di daerah Wales bagi penggembala kambing atau petani. Semakin ke sininya sering dipakai sebagai baju luar untuk pelukis supaya tidak mengotori baju di bawahnya. Memang sih untuk anak-anak lebih baik memakaikan smock daripada celemek.

smock (gambar dari rakuten)

Jadi sebetulnya celemek, kappougi, smock itu beda nama dan sedikit beda bentuknya tapi fungsinya sama, yaitu melindungi baju di bawahnya dari kotoran.

Nah…. pertanyaanku sekarang celemek kecil yang dipakai untuk anak-anak waktu makan itu namanya apa ya? Bahasa Indonesianya apa? (Atau bahasa di tempatmu deh :D)

abuchannya Kai…sayang untuk dibuang hehehe. lucu sih

Dalam bahasa Jepang, celemek itu disebut sebagai YODAREKAKE (penahan air liur) 涎掛け, tapi aku sering sekali mendengar disebut ABUCHAN あぶちゃn. Ternyata abuchan itu berasal dari aburaya-san 油屋さん. Sedangkan nama lainnya adalah Sutai スタイ yang merupakan nama yang diberikan sebuah perusahaan perlengkapan bayi dari Swedia.

Apakah Anda suka memakai pelindung baju seperti celemek untuk bekerja sehari-harinya?

Imbas Salju

Sudah tiga kali salju bertandang ke Tokyo tanpa diundang. Yang pertama memang tidak banyak dan bercampur hujan, tapi karena waktu itu aku kurang fit, aku membatalkan kelas malam. Yang kedua tanggal 8 Februari yang memang sudah diwanti-wanti di TV bahwa akan banyak. Anak-anak tentu senang, dan saat itu di daerahku tumpukan salju mencapai 20cm. Banyak orang mengatakan bahwa “belum pernah salju sebanyak itu di Tokyo selama 13 tahun (ada yang bilang 45 tahun)!”, sehingga waktu seminggu sesudahnya diberitakan bahwa akan turun salju banyak lagi, aku pikir tidak akan sebanyak yang tanggal 8 itu. Dan aku salah besar!

Kamis tgl 13 Februari, aku mengunjungi rumah Mbak Ajiek, teman lama waktu mengajar di sebuah sekolah bahasa di Yotsuya. Sudah bertahun-tahun aku tidak bertemu, terakhir hanya berpapasan waktu Riku masih bayi, dan itu berarti 10 tahun lalu. Kebetulan mbak Ajiek akan pindah rumah, dan perlu membuang banyak buku-buku berbahasa Inggris. Aku jadi kebagian beberapa buku hardcover bahasa Inggris, meskipun tidak tahu kapan bisa membacanya. Karena Mbak Ajiek tinggal di dekat Akasaka Palace atau yang bahasa Jepangnya adalah Geihinkan, kami menyempatkan diri berfoto bersama di depannya, dan masih terlihat tumpukan salju yang dibuat kamakura (igloo) persis di depan pagar. Aku pun bergegas pulang jam 3 siang tanpa sempat belanja-belanja lagi karena kepala sekolah TK nya Kai meneleponku dan memberitahu bahwa Kai demam 37,9 dan di kelasnya (yuri gumi) banyak yang terkena influenza. Jadi aku cepat menjemput dia di TK (itu pun sudah jam 4:30 sore)

Istana Akasaka atau Geihinkan, tempat menjamu tamu-tamu negara

Seperti biasa Kai tidak mau minum obat, tidak mau makan dan sedikit minum saja kalau sakit. Dia tidur terus, tapi demamnya tambah menjadi. Aku juga tidak menemukan termometerku untuk mengukur suhunya. Jadi deh malam jam 8 aku lari (tepatnya naik sepeda) ke drugstore, gantian dengan Riku yang baru pulang bimbel menemani Kai di rumah. Selain membeli termometer, aku membeli minuman dan snack yang kira-kira mau dimakan Kai. Begitu pulang langsung mengukur panasnya 39,4 derajat. Duh!

Kai waktu demamnya mencapai 39,4 derajat. Mukanya merah sekali. Matanya juga. Untung dia mau pakai hiepita di dahinya

Tidak ada obat penurun panas dan meskipun ada pun Kai pasti tidak mau. Jadi aku pasangkan saja plester kompres heipita di dahinya dan memaksanya minum jus atau teh panas manis. Untung Kai mau pakai hiepita, karena Riku dulu paling susah waktu dipasangkan hiepita. Selalu dia cabut karena tidak suka ada gel-gel dingin di dahinya. Dan malam itu aku tidur di samping Kai supaya dia jangan kejang seandainya demamnnya makin tinggi. Untunglah Jumat, jam 5 pagi suhunya sudah 38,5 dan jam 6:03 pagi aku buka pendaftaran lewat internet di klinik anak langgananku (pendaftaran hari itu dimulai setiap pagi pukul 6:00). Wah itu saja aku dapat giliran jam 9:15 (yang jam 9:00 sudah penuh dalam 3 menit…beuh).

Karena hujan bercampur salju sudah mulai turun, sudah pasti tidak bisa naik sepeda. Jadi sekitar jam 8:30 aku bersiap jalan pelan-pelan dengan Kai ke dokternya. Letaknya memang cukup jauh dari rumah kalau mesti jalan, dan aku juga perlu perhitungkan lambatnya Kai berjalan karena sedang sakit. Kalau sehat sih paling 20 menit. Dan kami sampai tepat pukul 9 pagi di klinik tersebut.

Yang lucunya, demam Kai sudah tidak ada…suhu badannya 36,8 saja. Tapi kupikir biar diperiksa dokter supaya benar yakin dia itu kena influenza atau bukan. Dan setelah pemeriksaan dokter mengatakan bahwa Kai hanya masuk angin biasa, tapi untuk lebih yakin akan ditest ingusnya, apakah kena influenza atau bukan. Hasilnya negatif!. Syukurlah….

Berjalan pulang lagi, tapi kali ini sambil foto-foto dan bermain salju. Aku juga mengajak Kai makan di restoran dekat rumah supaya dia makan yang dia suka. Tapi tentu saja dia selalu pilih masakan yang sama, yaitu ramen! Aku memang sengaja makan siang di restoran karena jam 1:45 aku punya acara lain, yaitu harus menghadiri pertemuan orang tua murid  calon kelas 1 SD. Selama dua jam pertemuan itu aku minta Kai tunggu di rumah sambil menonton. Untung saja dia sudah bisa sendirian di rumah (dan tidak sakit lagi), hanya menelepon satu kali saja waktu dia tanya kapan aku pulang 😀

jalan depan sekolah SD nya Riku pada jam 4 sore… Esok harinya pasti jauh lebih tebal…aku tidak keluar untuk ambil foto sih 😀

Nah sepulang dari pertemuan inilah, aku merasa bahwa salju hari itu tidak bisa dianggap enteng (padahal salju itu memang ringan hehehe). Jalan pulang sudah mulai tertutup salju dan banyak, juga jaringan penghalang bola keluar di lapangan sekolah-sekolah sudah mulai ditutupi salju. Tapi yang paling membuatku terperanjat itu waktu keluar hari Sabtu pagi hari untuk membuang sampah, sambil mengantar Gen ke kantor. Dia memakai sepatu boot khusus untuk salju dan langsung berjalan ke stasiun, sedangkan aku… bingung bagaimana pergi ke tampat pembuangan sampah karena tinggi salju di tempat parkiran sepeda saja sudah sebetisku. Aku tidak punya sepatu boot salju, tidak punya sekop juga. Jadi aku urungkan niat membuang sampah dan kembali ke apartemenku. Saat itulah aku menerima telepon dari bossnya Gen yang mengatakan bahwa Gen tidak usah ke kantor. Ternyata kereta dan bus-bus tidak ada yang beroperasi. Gen sebetulnya ingin tetap mencoba pergi tapi akhirnya karena kereta juga cuma sampai setengah tujuan, kembali lagi pulang ke rumah. Salju kali ini bahkan jauh lebih tebal dari salju seminggu sebelumnya.

jaring penghalang bola di sekolah sudah mulai tertutup salju, jam 4 sore

Dan melalui TV kami mengetahui bahwa banyak korban yang timbul dari badai salju Valentine itu. Ada seorang nenek yang mati terkubur karena atap tempat sepedanya (pergola dengan plastik) ambruk dan menimbuninya. Lalu beberapa puluh mobil yang tidak bisa bergerak di suatu jalan sehingga mereka harus tinggal di mobil sampai bantuan datang. Atau beberapa dusun yang terputus dengan dunia luar karena saljunya terlalu tinggi dan tidak bisa dilampaui. Jika kondisi ini terjadi di Jepang utara, semua orang maklum, karena memang daerah Jepang utara disebut dengan “Yukiguni” (Daerah Salju), tapi kalau sampai terjadi di Kanto (daerah sekitar Tokyo) rasanya aneh sekali.

Tapi aku sendiri baru bisa merasakan akibat negatifnya salju ini, pada hari Selasa kemarin. Karena aku harus pergi naik mobil, maka hari Seninnya aku mencangkul dan membuang salju yang menutupi mobilku. Saat itu hangat dan matahari lumayan terik sehingga bisa melelehkan salju yang tipis-tipis. Tugas warga memang membuat salju itu tidak menghalangi jalan dan membuat salju itu cepat lumer. Akhirnya mobilku bisa keluar dari tumpukan salju pada hari Senin. Tapi karena aku tidak terbiasa mencangkul salju (namanya dalam bahasa Jepang adalah : yukikaki) , badanku rasanya sakit-sakit. Tapi bukan pegal-pegal saja, ternyata aku sakit kepala. Wah gawat… kalau sakit kepala aku tidak bisa menyetir dong hari Selasanya. Jadi aku cepat-cepat minum obat dan tidur. Hipotesaku, aku pusing karena aku lupa tidak memakai kacamata hitam waktu mencangkul salju. Salju itu silau di bawah terik matahari dan membuat mata sakit. Selain itu aku mungkin tertular Kai masuk anginnya.

Aku baru bisa mengeluarkan mobil pada hari selasa 🙁

Selasa pagi sakit lumayan hilang, sehingga aku bisa menyetir untuk mengajar pagi. Setelah mengajar aku berniat untuk belanja karena sempat khawatir membaca di prakiraaan cuaca bahwa sekitar hari Kamis akan hujan… iya kalau hujan, kalau salju lagi? Kulkasku kosong sehingga perlu mengisi stock makanan lagi. NAH di supermarket yang kukunjungi Selasa siang itu aku melihat dengan mata kepala sendiri yaitu TIDAK ADA stock barang-barang tertentu. Jadi karena transportasi sulit, distribusi barang jadi terhambat. Kupikir itu hanya laporan di TV dan tidak terasa lah akibatnya di Tokyo, tapi aku salah, dan baru sadar bahwa ternyata barang-barang yang berasal dari daerah-daerah bersalju itu sedikit sekali stocknya. Telur, roti, susu, daging…. sedikit. Ikan dan hasil laut masih lumayan banyak, karena memang daerah pantai biasanya lebih hangat daripada gunung sehingga tidak terkurung salju.

bayangkan kalau atap setebal ini. Bahan awning plastik biasanya tidak tahan menyangga salju yang tebal, sehingga ambruk

Imbas salju dengan kurangnya stock makanan masih bisa kita antisipasi, tapi kalau mendengar temanku yang tinggal di Nagano bahwa dia harus berada dalam bus 8 jam menuju Tokyo padahal biasanya hanya 5 jam, wah itu rasanya penderitaan yang hebat. Memang waktu badai salju sebaiknya di rumah saja… tapi kalau terus-terusan di rumah ya susah juga ya. Semoga setelah ini tidak ada lagi badai salju deh. Cukup dua kali saja…. sisa-sisa salju di sini masih banyak euy.

pergola yang terbuat dari plastik mika rusak, di sebelahnya ada dua potong yang copot karena tidak kuat menahan salju. Nah potongan seperti ini kalau jatuh pas di atas manusia, ya luka dan mematikan 🙁

NB: Dan setelah seharian tidur + minum obat hari Rabu kemarin, aku sudah sehat lagi. Sakit kepala yang aku derita sejak Selasa malam sudah sembuh. Waktunya untuk belanja dan beberes. Kelihatannya juga tidak ada lagi warning salju di Tokyo sementara ini. Semoga saja…..

Komersialisasi Ujian

Kalau membaca judul begitu saja, pasti kita berkesimpulan bahwa ujiannya dijadikan ladang uang bukan? Meskipun mungkin ada saja pihak pelaksana ujian yang menjual buku contoh ujian, atau ada saja sekolah/bimbingan belajar yang mengadakan kursus tambahan untuk mengajarkan “cara-cara menjawab ujian”, itu semua masih dalam lingkungan ujian itu sendiri. Yang ingin kukatakan di sini adalah menggunakan saat-saat persiapan ujian sebagai sumber pemasukan, dan fenomena ini mungkin khas di Jepang.

Seperti yang pernah aku tulis juga, pelajar di Jepang boleh dikatakan “tidak perlu bersusah payah” supaya lulus, tapi mereka “harus bersusah payah” untuk masuk sekolah. Bukan kelulusan atau sotsugyou 卒業 yang lebih penting, tapi justru ujian masuk atau nyugaku 入学 yang lebih penting. Ibaratnya keluar mudah, masuk susah. Jarang sekali mendengar anak tinggal kelas atau tidak lulus. Dan ujian masuk ini bisa dilihat dari tingkat SD, SMP, SMA dan Universitas. Mungkin untuk SD dan SMP tidak terlalu kelihatan karena SD dan SMP adalah wajib belajar, sehingga semua pasti bisa masuk sekolah negeri. Ini dijamin!

Mereka harus BELAJAR UNTUK UJIAN MASUK yang disebut JUKEN 受験 jika mau masuk SD dan SMP swasta terkenal. Jika mau masuk SD terkenal itu, mereka harus persiapan juken sejak TK, dan jika mau masuk SMP swasta atau SMP yang menjadi satu sampai SMA (ikkan kyouiku 一貫教育) persiapan juken harus dimulai sejak kelas 4 SD. Jika berhasil masuk SMP Swasta, dia akan belajar juken lagi untuk masuk SMA waktu kelas 2 SMP (bahkan sebisanya dari 1 SMP). SEMUA SMA baik negeri maupun swasta (kecuali ikkan kyouiku ya) harus juken karena tidak termasuk dalam wajib belajar. Seperti Riku, dia sekarang di SD negeri, dan rencana akan masuk SMP negeri saja, sehingga dia akan juken nanti setelah kelas 2 SMP untuk masuk SMA, dan nanti juken untuk masuk universitas. Jadi setiap anak Jepang minimum juken itu 2 kali yaitu untuk masuk SMA dan universitas (jika mau ke universitas).

Juken Benkyou (belajar untuk juken) ini memang menjadi momok bagi setiap keluarga Jepang. Aku sendiri awalnya tidak mengerti, tapi sebentar lagi jika Riku sudah SMP, aku harus bersiap menemani Riku juken benkyou. Momok karena harus lulus untuk masuk SMA. Jika tidak lulus masuk sekolah SMA negeri pilihan,  harus bersiap untuk masuk sekolah swasta yang mau menerima tapi dengan uang masuk yang mahal tentunya. Jika tidak bisa membayar ya bersiap untuk menjadi rounin 浪人 dan bekerja. Di Jepang pun ada pekerja yang hanya lulusan SMP karena tidak bisa masuk SMA. Setiap ibu rumah tangga akan bersimpati pada rekannya yang mempunyai anak sedang juken. Satu keluarga seakan menemani jukensha, anak yang sedang belajar juken supaya bisa konsentrasi belajar ujian masuk.

Nah di sini yang aku katakan sebagai komersialisasi ujian. Masa-masa puncak belajar adalah pada musim dingin mulai bulan Desember, Januari dan ujiannya biasanya sekitar bulan Februari. Bisa dibayangkan pada musim dingin, anak-anak ini masih harus terus belajar sampai malam. Ibu-ibu akan menyediakan makanan bergizi, yang enak-enak, dan tak lupa menyediakan snack-snack sebagai teman belajar. Pada masa-masa ini hampir di setiap makanan dan snack akan tertulis : Juken gambare! 受験がんばれ (Selamat menempuh ujian) , Juken gokaku 受験合格 juken kigan 受験祈願. Seakan setiap produsen berlomba untuk mendukung anak-anak belajar. Apalagi menghubungkan dengan bentuk-bentuk tertentu, seperti yang berbentuk stick = nomor satu, atau bentuk bulat = jawaban benar (setiap jawaban benar di ujian akan diberi lingkaran). Tentu saja selain makanan dan snack, di setiap kuil juga dijual “jimat” khusus untuk juken.

snack untuk pelajar yang sedang juken

Yang kasihan, ujian masuk itu biasanya diadakan pada hari Sabtu atau Minggu (karena hari biasa tentu masih ada sekolah biasa). Tapi tanggal 8-9 Februari  dan 15-16 Februari kemarin di Tokyo turun salju lebat sehingga menyulitkan peserta ujian untuk pergi ke tempat ujian. Minggu yang lalu waktu aku berusaha ke gereja, aku melihat seorang peserta ujian bergegas masuk ke mobil papanya, karena tidak ada bus yang bisa dipakai. Dan kemarin aku membaca pengumuman di TV bahwa pelaksanaan ujian masuk diundur dari jadwalnya. Ah, bisa dibayangkan betapa anak-anak Jepang yang sedang juken panik dengan cuaca seperti ini. Tapi terus terang, aku senang melihat semua pihak seakan mendukung peserta ujian, meskipun sampai komersialisasi segala. Aku tidak tahu apakah ada produk-produk di Indonesia yang khusus mencetak bungkus khusus untuk anak-anak menghadapi ujian UAS misalnya. Atau “panik belajar” ini hanya milik keluarga siswa saja?

Well, selamat mengikuti ujian….

Kitkat khusus untuk pelajar yang sedang juken

Bertemu Dinosaurus

Hari Selasa, 11 Februari yang lalu kami libur. National Foundation day. Dan karena weekend sebelumnya kami terkurung di rumah karena salju, Riku minta pergi. Katanya, “Kemana saja deh. Kalau bisa doraibu, kalau tidak bisa jalan-jalan sekitar sini juga boleh. Soalnya aku harus cerita di kelas karena besok aku jadi petugas kelas. Jadi harus ada cerita dong”.

Senin malamnya memang Gen sudah mengajak aku pergi ke National Museum of Nature and Science, yang terletak di Ueno. Dan untuk ke situ paling praktis memang naik kendaraan umum. Riku juga sangat setuju begitu aku katakan bahwa kami akan ke museum itu. Tapi memang kami berangkat santai sehingga baru keluar rumah jam 10 lebih, dan sampai di ueno menjelang pukul 12 siang. Nah, bingung kan mau masuk museum dulu atau makan dulu, karena sudah jam makan siang.

Kebetulan ada teman SMP nya Gen yang mempunyai restoran Taiwan di Ueno. Gen baru tahu dan mengajak kami makan di situ saja. Lumayan besar loh restorannya (untuk ukuran restoran Jepang bukan chain-store ya) dan porsinya besar!!! Kami salah perhitungan karena biasanya kalau porsi orang Jepang itu tidak sebanyak itu. Susah payah kami menghabiskan makanan yang tersedia. Cuma ada satu kekurangan yang aku rasakan, dan aku rasa ini merupakan ciri khas kebiasaan negara asal. Yaitu WC nya, cuma ada 2 kloset untuk 2 lantai, dan tidak bersih…. jika aku bandingkan dengan WC Jepang. Kalau bandingkan dengan WC Indonesia sih masih lebih bersih resto itu (haduh jadi teringat WC sebuah tempat makan di Pluit yang aduhai joroknya hhihihi. Sampai Kai bilang: “Mama kok jorok sekali ya? dan memang banyak lalatnya juga hiiiiii). Memang WC restoran (dan pertokoan) Jepang itu bersih-bersih ya, meskipun bangunannya tua, atau WCnya kecil, tapi tetap bersih dan tidak bau. Susah deh aku yang sudah terbiasa bersih jadinya cerewet begini hehehe.

Patung Saigo Takamori di taman Ueno

Setelah selesai makan, perlahan kami jalan menuju museum. Memang kompleks taman Ueno cukup besar dan restoran yang kami tuju berada berlawanan dengan kompleks museum. Sambil berjalan melewati patung Saigo Takamori, aku ingat aku pernah mengunjungi tempat ini 18 tahunan yang lalu untuk mewawancarai pendengar program radioku. Saat itu orang Indonesia banyak yang berkumpul di sini. Di taman ini pula aku bertemu pendengar setia dari Aceh yang bernama Banta, dan akhirnya beberapa hari setelah itu aku pun mengunjungi pabrik tempat kerjanya untuk shooting acara TV NHK. Saat itu taman Ueno masih tanah merah belum memakai trotoar.

Kami sampai di depan Museum dan kaget membaca bahwa kami harus antri 60 menit sebelum bisa masuk ke dalam museum. Wah terlambat! Jadi ingat kejadian yang hampir sama waktu aku, Riku dan Kai datang ke situ untuk menonton pameran Cumi-cumi besar dan harus antri 3 jam! Wah mending ngga usah deh…dan memang akhirnya kami batalkan pergi ke pameran itu. Tapi kali ini HANYA 60 menit, dan kami berempat jadi masih bisa sabar menunggu 1 jam. Meskipun… banyak godaan untuk kesal 😀

Dibandingkan dengan Indonesia tentu antri di Jepang sangat teratur. Tapi hari itu hari libur, jadi banyak yang datang ke museum itu sekeluarga. Dan anak-anak tentu tidak bisa menunggu dengan tenang. Tapi itu bisa aku maklumi. Yang aku tidak bisa mengerti jika yang datang ibu bapak dan balita yang masih duduk di babycar. Siapa sih yang mau menonton di museum? Ibunya? Bapaknya? Tidak mungkin dong anaknya 🙂 Aku tidak melarang loh pasangan muda membawa anak balitanya ke mana-mana, tapi lihat tempat dong. Kasihan dong anaknya kalau harus menunggu 1 jam. Orang dewasa saja bosan, apalagi anak-anak. Aku dan Gen berbicara dalam bahasa Indonesia mengenai hal ini, dan kami dulupun waktu anak-anak masih balita, tidak pernah mengajak belanja di mall, atau ke museum, atau ke tempat yang penuh orang, karena KAMI TIDAK MAU MENGGANGGU ORANG LAIN. Aku paling tidak bisa mengerti waktu melihat seorang ibu muda yang mendorong bayinya masuk BUTIK di pusat pertokoan terkenal, hanya untuk belanja bajunya! Apa salahnya titip dulu deh kepada orang tuanya, atau pasangannya lalu belanja. Lebih cepat dan lebih nyaman. Pasti! Ah… seorang ibu itu MEMANG harus berkorban kok untuk bayinya. Kalau merasa tertekan, ya justru harus berpisah sebentar dengan bayinya. Daripada saking kesalnya bayi itu dicederai kan? (Banyak kasus ibu-ibu stress membunuh anaknya sendiri di Jepang)

tiket museum untuk pameran Dinosaurus yang berlangsung sampai tgl 23 Februari

Ok, akhirnya…setelah satu jam lebih, kami bisa masuk ke pameran DINOSAURUS dari Gobi Desert di Mongolia. Aduuuh kalian musti lihat deh betapa banyaknya pengunjung di pameran itu. Heran deh orang Jepang kok suka ya dengan pameran seperti ini? Bayarnya cukup mahal loh 1500 yen (Rp 150.000) untuk dewasa. DAN mereka mengerti dan hafal nama-nama jenis dinosaurus itu loh! Tidak lelaki tidak perempuan, banyak yang suka dan mengerti tentang dinosaurus. Terdengar percakapan sana-sini yang mencerminkan mereka TAHU tentang dinosaurus. Aku bisa bayangkan kalau orang Indonesia masuk sini pasti cepat-cepat jeprat-jepret berfoto bersama lalu sudah pulang hihihi.

Aku tidak hafal jenis-jenis dinosaurus, meskipun aku tahu dinosaurus ada yang herbivora, pemakan tumbuhan dan ada yang carnivora pemakan daging. Jadi aku memang cuma ikut-ikutan Riku dan Gen berkeliling dan memotret tulang-tulang yang dipamerkan. Nah, di museum ini memang diperbolehkan memotret, tapi ada keterangan kalau mengupload di internet harus minta ijin dulu. Yaaah, terpaksa deh postingan kali ini tidak bisa aku  sertakan foto-foto yang bagus-bagus, karena aku malas minta ijin. Kalau mau lihat kasih tahu saja, supaya aku beri ijin hanya pada orang yang memang berminat dan berjanji tidak menyebarkan. Soalnya, aku merasa penemuan-penemuan ini hebat sekali. Ada replika yang dipamerkan, tapi kebanyakan adalah tulang asli yang ditemukan di gurun Gobi itu. Duuuh betapa peninggalan yang berharga sekali. Dan yang paling mengharukan adalah ditemukannya 15 telur yang belum menetas, jadi kita bisa melihat tulang belulang bayi dino yang ternyata kecil!

Rangkaian pameran diakhiri dengan pemutara film jenis dinosaurus dan kami digiring keluar melewati toko souvenirs. Tentu saja banyak orang yang membeli cendera mata di sini, termasuk anak-anakku. Kami membiasakan mereka memilih satu souvenir seharga 500 yen sebagai kenang-kenangan bahwa sudah pernah pergi ke suatu tempat. Tapi Gen membelikan mereka pictorial book mengenai dinosaurus dari gurun Gobi dan itu cukup mahal huhuhuhu…. (kalau aku sih tidak perlu deh hehehe)

di depan museum, masih ada sisa-sisa salju

 

Badai Salju

Pasti banyak yang sudah mengetahui bahwa hari Sabtu kemarin, sejak pukul 2 pagi di Tokyo turun salju. Memang sebelumnya sudah diperkirakan bahwa salju kali ini akan besar, dan disebut sebagai 大雪 Ooyuki (Oo = besar, yuki =salju). Jadi aku pun sudah menerima email peringatan dari kelurahan tempatku tinggal. Tapi sayangnya hari Jumat itu aku batuk parah sekali sehingga meliburkan Kai dari TK nya dan tidur seharian. Tidak sempat pergi berbelanja. Hanya sempat melihat isi kulkas apakah ada yang bisa diolah untuk dimakan seandainya kita terkurung dalam rumah selama 2 hari. Yang pasti ada beras, dan itu cukup deh hehehe.

angin menyertai salju yang turun, namanya FUBUKI 吹雪

Sabtu pagi waktu terbangun, aku melihat atap rumah sudah berselimutkan salju tipis. Rupanya salju mulai turun pukul 2pagi, dan butirannya amat halus. Aku membangunkan Riku karena dia harus pergi ke sekolah Sabtu itu. Setiap bulan ada 1 hari sabtu yang murid diwajibkan datang (merupakan hari sekolah), dan kebetulan Sabtu kemarin itu adalah 学校公開 Gakkou Koukai (open school) di sekolahnya. Aku sudah menunggu ada tidaknya hubungan hantu ke hantu atau jaringan telepon dari orang tua murid yang memberitahukan bahwa open school dibatalkan. Tapi sampai pukul 7:30 tidak ada telepon sehingga aku tahu bahwa acara sekolah jalan terus. Dan aku buka website sekolahnya ternyata acara open school yang tadinya diadakan sampai jam pelajaran ke 4 , diperpendek menjadi 3 jam pelajaran saja.

Aku sendiri tidak pergi ke acara open school karena masih batuk, sehingga Gen yang kebetulan libur mewakiliku pergi ke SD. Aku dan Kai menunggu di rumah. Tapi begitu Riku dan Gen pulang, Riku langsung minta ijin pergi bermain salju dengan temannya. Aku suruh dia makan dulu sebelum pergi supaya tidak masuk angin. Selesai makan dia pergi ke rumah temannya. Tapi tak lama kemudian dia pulang karena mau mengambil  ember, botol plastik dan serok yang tidak terpakai. Dan aku menyuruh dia mengajak adiknya untuk ikut bermain.

aku dengan payung waktu menjemput anak-anak. Bawah : sepedaku di bawah pergola saja setinggi ini saljunya

Ada satu foto yang kuambil waktu aku pergi menjemput pulang anak-anak di rumah temannya yang dikomentari oleh dua orang. Keduanya mempertanyakan kenapa aku pakai payung? Kan salju bukan hujan. Nah, keduanya memang tinggal di daerah yang biasa tertutup salju, sedangkan kami di Tokyo jarang sekali turun salju. Untuk daerah yang bersalju memang tidak perlu payung, mereka biasa haya memakai topi yang menyambung pada jaket (hood) atau topi wool. Dan kebanyakan di Amerika mereka keluar rumah hanya dengan mobil atau bus, sedangkan di Tokyo kami menggunakan transportasi umum, bus dan kereta. Kemana-mana jalan kaki (dalam salju sudah pasti tidak bisa bersepeda) dan naik kendaraan umum sehingga jika salju masih turun, kami memakai payung, jika salju berhenti turun, payung bisa dipakai sebagai tongkat.

wanita-wanita berpayung di Ginza

 

Meskipun orang Tokyo mempunyai mobil pun jarang sekali ada yang berani menyetir mobil dalam salju. Karena untuk menyetir dalam salju kami perlu melengkapi ban dengan studless tire atau rantai ban supaya tidak slip. Selain itu perlu kemahiran khusus untuk menyetir dalam salju. Daripada menimbulkan kecelakaan lebih baik tidak menyetir dalam kondisi bersalju. (Di Tokyo saja 2 orang meninggal dan 300 an orang luka dalam badai salju kali ini)

rantai ban untuk jalan bersalju

Ada yang mengatakan setelah 25 tahun, ada juga yang mengatakan 45 tahun lalu Tokyo mengalami badai salju yang besar seperti ini. Berapapun itu, salju yang menumpuk di seluruh permukaan Tokyo mencapai 20-30 cm. Dan untuk ukuran Tokyo ini BANYAK! Kalau utara Jepang bermeter-meter sudah biasa, tapi Tokyo….. belum pernah. Ada satu lagi kekhususan salju kali yaitu bentukya seperti bubuk yang halus dan kering sehingga sulit dibuat gumpalan. Aku tidak berhasil membuat boneka salju karena sulit sekali menyatukan salju-salju itu.

Minggu siang, langit biru sekali

Minggu pagi aku bersiap-siap ke gereja jam 9 pagi. Aku Riku dan Kai mulai berjalan ke halte bus jam 8:10 menit, tentu dengan hati-hati. Salju sudah berhenti sejak dini hari dan mulai mencair. Sebelum tidur aku melihat tumpukan yang tinggi di atas planter terasku, tapi paginya sudah tidak ada. Mungkin karena terasku juga menghadap timur sehingga cepat cair. Tapi di jalan salju masih tebal dan banyak. Salah menginjakkan kaki di atas salju yang mengeras membuat kita terpeleset. Tapi akhirnya kami bisa sampai di halte, sambil berfoto sambil jalan dan tentu sambil melihat bus datang atau tidak. Ternyata setelah menunggu 30 menit bus tidak datang dan kami memutuskan untuk membatalkan rencana. Toh sudah terlambat juga untuk mengikuti misa jam 9 pagi.

jalanan sepi, cuma sesekali mobil lewat. Papan di halte ditempel permohonan maaf karena tidak sesuai dengan jadwal akibat salju. kanan bawah, lihat seberapa tebalnya salju.

Sebetulnya aku sudah mempertimbangkan untuk memanggil taxi, tapi aku sedang tidak ada uang cash di dompet. Selain itu Taxi pun jarang lewat. Begitu ada satu taxi kosong, dipanggil oleh seorang ibu berkimono yang sedang menunggu bus sebelumku. Dia harus pergi, tapi ada dua orang lagi di depan dia yang meminta untuk ikut dalam taxi yang sama. Noriai 乗合 (orang-orang dengan tujuan searah naik taxi yang sama dan biayanya dibagi rata). Terus terang aku baru kali ini melihat orang Jepang yang sedesperate itu sampai mau noriai. Biasanya mereka cool sekali, gengsi untuk mengajak orang yang tidak kenal untuk naik dalam satu taxi yang sama. Aku sempat terpikir untuk ikut noriai juga, tapi tidak bisa! Perlu diketahui bahwa Taxi di Jepang itu hanya mau mengangkut EMPAT orang saja (lima kalau dengan anak kecil kadang masih mau), karena memang peraturannya begitu. Jangan pernah coba deh merayu supir taxi Tokyo ya, tidak seperti di Jakarta kalau bisa 8 orang disumpel ya masuk semua hehehe. Nah aku kan bertiga dengan Riku dan Kai, jadi imposible untuk ikut noriai bersama mereka. Tapi saking lucunya aku sempat mengambil foto mereka hehehe. (Untung tampak belakang jadi muka tidak terlihat)

naik taxi noriai

Akhirnya kami bertiga pulang ke rumah, dan anak-anak membersihkan mobil papanya dari salju yang menumpuk. Kebanyakan memang Riku yang bekerja, sedangkan Kai bermain saja. Dalam waktu 1,5 jam mobil papanya sudah bersih, kinclong, tapi belum bisa dipakai karena tidak berantai 😀

Riku dan Kai membersihkan mobil papanya. Kali ini aku bersyukur tidak tinggal di rumah sehingga tidak perlu mengerok salju dari taman/jalanan rumah supaya bisa dilewati. Mengerok salju ini namanya yukikaki 雪かき

Sementara kami di rumah, papa Gen pergi mengurus perpanjangan SIM dan mengikuti pemilihan gubernur Tokyo yang baru! Ya sekarang gubernur Tokyo sudah ganti menjadi Masuzoe Yoichi, menggantikan Inose Naoki yang terjerat kasus penerimaan uang kampanye. Semoga Tokyo bisa lebih bebenah mempersiapkan diri menyambut Olimpiade 2020.

Enoshima Aquarium

Setelah kami menonton film Di Bawah Langit Berbintang, kami makan siang cepat-cepat dan pergi ke Enoshima Aquarium. Konon aquarium ini masih baru, dan menurut temanku orang Jepang, sangat bagus sampai dia menjadi anggota tahunan. Tapi memang dia berkata kalau bisa jangan pergi ke sana waktu musim dingin karena dingiiin! brrrr.

Tapi mumpung sudah di Enoshima ya kami pikir sekalian saja, daripada datang lagi wazawaza (dengan sengaja- khusus). Jadi kami langsung ke Aquarium itu dan sampai di pintu gerbangnya pukul setengah dua. Untung aku mengambil jadwal acara dan mengetahui bahwa ada show lumba-lumba pukul 2 siang.  Jadi begitu masuk kami tidak berlama-lama lagi, langsung jalan terus menuju tempat pertunjukan lumba-lumba, padahal banyak sekali pemandangan yang menggoda kami. Begitu sampai di tempat show, pertunjukan baru dimulai dan tentu tak ada tempat lagi untuk menonton, di deretan berdiripun. Jadi kubiarkan Kai dan Riku mencari jalan sendiri, menyelinap di antara kaki-kaki orang dewasa supaya bisa melihat. Jadi memotret menjadi amat sangat tidak memungkinkan.

Enoshima Aquarium HTM : 2000 yen untuk dewasa dan 1000 yen untuk murid SD

Setelah pertunjukan selesai, kami masuk lagi dan jalan kembali (melawan arus) sampai ke aquarium pertama depan pintu masuk. Perlahan kami menikmati akurium berisi ikan-ikan dan hewan laut lainnya yang begitu menakjubkan. Aku membawa kamera digital, tapi ternyata untuk kondisi gelap dalam ruangan, kamera iPhone paling mantap dan cepat (karena fokus dan shutter speednya cepat).

cumi, ikan, kepiting dan kuda laut

Setelah melihat aquarium dengan ikan-ikan di dasar laut dalam kami melihat pojok khusus yang sedang menengahkan ubur-ubur. Baru tahu bahwa ubur-ubur juga banyak jenisnya. Ada yang benar-benar transparan dan besar-besar (sebesar telapak tangan), ada pula yang berwarna-warni. Tapi secara keseluruhan jika melihat ubur-ubur langsung teringat mushroom/ jamur yang juga bermacam-macam jenis. Bagus juga penyajian mereka dalam satu pojok tersendiri. 

bermacam-macam ubur-ubur

Tapi memang yang paling menyenangkan adalah melihat aquarium besar yang berisi ikan-ikan kecil, tuna, ikan pari, hiu dll. Seandainya ada tempat duduk di depannya pasti banyak yang akan duduk berlama-lama di depannya. Sama sekali tidak membosankan melihat ikan-ikan itu dengan bebasnya bersliweran di depan mata. Suatu pemandangan dasar laut yang tidak bisa kita lihat tanpa pergi menyelam. Aku ingat di Kasai Rinkai Koen juga ada aquarium sebesar itu tapi kok rasanya lebih menarik yang di sini ya?

aquarium besar

Yang menurutku menarik adalah pasangan seekor hiu yang (hampir) menempel di atas ikan pari besar. Dia selalu mengikuti kemana saja ikan Pari itu pergi. Simbiose mutualisma!

Ikan hiu yang mendompleng Ikan Pari

Setelah itu kami bersiap untuk menuju pintu keluar, tapi sebelum itu ternyata ada semacam ruangan yang dipakai untuk belajar kehidupan pantai dan laut. Di situ Riku dan Kai sempat memegang Bintang laut.

ruang khusus untuk mempelajari pantai

Sekeluarnya dari kompleks Aquarium kami sempat berjalan sepanjang pantai menuju lapangan parkir. Untung saja perjalanan pulang kami menemui kemacetan sehingga dapat cepat sampai ke rumah.

pantai Enoshima

Untuk keterangan/pamflet bahasa Inggris bisa didownlad dari : http://www.enosui.com/english.pdf

Di Bawah Langit Berbintang

Hoshizora no shita de 星空の下で、adalah judul film yang diputar dalam Festival Film Asia di Enoshima 2014. Enoshima itu terletak di prefektur Kanagawa, bermobil sekitar 2 jam dari rumahku. Gen ingin sekali menonton, karena kebetulan hari Minggu (2 Februari 2014) itu dia tidak harus bekerja. Aku sendiri sebetulnya tidak suka menonton, malas sekali ikut tapi… ya harus dong menemani suami 😉 Untung waktu kulihat pamfletnya ada stand masakan Indonesia dari Restoran Cabe Meguro dan tarian dari anak-anak Sekolah Republik Indonesia Tokyo. Ya paling tidak seandainya aku tidak menonton aku bisa tunggu di luar.

Kami berangkat jam 8:30 dari rumah, untuk mengejar film yang tayang jam 11 siang. Kalau terlambat berarti kami harus menunggu sampai jam 2 siang, tayang yang ke dua. Untung saja meskipun hujan, kami sampai sekitar 10:30 di sana. Riku dan Kai tidak mau menonton (untung saja), jadi kukatakan pakai saja uang Riku dulu nanti mama ganti jika mau makan atau beli sesuatu. Ternyata setelah itu papanya kasih masing-masing 1000 yen. Waktu kami tinggalkan mereka, mereka sedang melukis di atas patung ala Bali di stand Bali. Meskipun agak waswas, kutinggalkan mereka berdua. Lagipula ada Ohira san, pemilik restoran Cabe yang sudah lama kukenal sehingga jika ada apa-apa mereka bisa menghubungi Ohira san.  (Waktu selesai film ternyata mereka sudah beli bakso di stand resto Cabe itu hehehe).

Aku jadinya ikut menonton! Filmnya memang sudah ditulis dokumenter, tapi menurut Gen itu bukan dokumenter karena sepertinya sudah diatur jalan ceritanya. Memang sih. TAPI film itu menurutku memang tidak akan diputar di Indonesia, tidak ada orang Indonesia yang mau menonton, karena isinya adalah Indonesia yang…. jelek! Dan cukup banyak orang Jepang yang menonton saat itu. Aku sendiri berharap bisa bertemu orang yang kukenal, tapi ternyata tidak ada yang kukenal. Ini berita bagus, karena berarti orang-orang Jepang ini memang datang untuk menonton film, bukan untuk bersilaturahmi.

Cerita tentang sebuah keluarga, di saat terjadi demonstrasi reformasi 1998 si nenek yang kristen pulang ke kampung, karena tidak mau ganti agama. Lalu si anak lelaki (Bakti) tetap tinggal di Jakarta bersama anak perempuan dari kakaknya (cucu perempuan). Si anak tetap bisa survive di Jakarta dan menjadi ketua RT. Di satu saat dia pulang ke kampung menjenguk ibunya sekaligus nyekar ke makam leluhurnya. Dia menelepon keponakan perempuan supaya si nenek bisa bicara dengan cucunya. Tapi akhirnya si nenek jadi ikut kembali ke Jakarta karena kangen dengan cucu perempuannya dan meninggalkan sahabatnya seorang nenek juga yang sudah tua dan hidup sendiri juga. Yang menarik di sini si nenek berusaha menyetop kereta di dekat rumahnya. Katanya dulu kereta mau berhenti di situ, tapi sekarang tidak lagi. Tidak bisa menyetop kereta sembarangan!

Ahhh aku jadi ingat oma Poel, yang tidak menikah sampai tua dan meninggal. Bagaimana nenek-nenek di kampung jika sakit ya? Hidupnya hanya mengumpulkan kayu ranting untuk memasak tanpa ada pemasukan lain. Mungkin anak-anaknya mengirimi uang setiap bulan? Atau hidup dari pensiunan yang tidak seberapa itu? Hatiku mulai berat menonton film ini sejak si nenek berpisah dengan temannya itu.

Kehidupan di Jakarta digambarkan dengan gamblang. Si ketua RT tinggal di rumah yang terletak perkampungan kumuh, di gang sempit. Pekerjaannya ya hanya sebagai ketua RT meskipun dia terlihat jujur. Pemasukan keluarganya dari istrinya yang membuka warung di rumahnya. Nah di sini diperlihatkan istri menggoreng dan memasak dengan kompor minyak tanah. Tapi karena harga minyak tanah naik terus, dan pemerintah memperkenalkan tabung gas hijau 3 kg, maka keluarga ini pun memakai kompor dengan tabung gas. Karena baru pertama kali pakai, waktu si istri menyalakan kompor dengan wajan penuh berisi minyak goreng, api yang baru menyala biasanya besar sehingga sempat menjilat wajan penggorengan. Hampir terjadi kebakaran yang membuat semua panik, terutama tetangga-tetangga yang membuat cerita menjadi besar. Ciri khas tinggal di perkampungan dalam kota, satu kejadian akan menyebar dengan bumbu lebih banyak sehingga berkesan besar. Tapi si suami memang mengatakan: “Manusia harus bisa beradaptasi dengan perubahan. Harus belajar, jangan statis. Ini pengalaman, tapi tidak bisa kita kembali lagi ke kompor minyak tanah. Maju terus”.

Ya sama majunya dengan si cucu perempuan yang terus menikmati pendidikan SMAnya. Pergaulan membuat dia juga harus mempunyai HP merek N*kia yang bisa dipakai untuk foto-foto. Dia merengek kepada neneknya supaya dibelikan. Dan akhirnya dibelikan, entah dengan uang dari mana. Yang miris dia akhirnya mempunyai 2 HP, sepertinya trend di kalangan pelajar waktu itu bahwa satu HP saja tidak cukup 🙁

Si ketua RT ini jika tidak ada kerjaan, hobinya memelihara ikan hias yang dipakai untuk bertanding. JUDI! Layaknya sabung ayam, ini sabung ikan, dan dengan demikian dia menghabiskan uangnya juga untuk memberikan makanan ikan dan membeli lagi ikan yang lebih “kuat”. Bahkan saking mencintai ikannya, dia memakai semua sisa air suci yang dimiliki istrinya (si istri minum air suci yang suci yang sudah disembahyankan di mesjid karena ingin hamil) . Ini kemudian menjadi sumber pertengkaran hebat antara keduanya. Istri yang sudah capek bekerja demi penghasilan keluarga merasa tidak diperhatikan oleh suami yang kerjanya untuk hobi saja, tanpa ada pemasukan. Uang menjadi pemicu pertengkaran yang mengakibatkan si istri menggoreng semua ikan hias suaminya, dan melihat itu suaminya marah dan menendang kompor gas modal istrinya berjualan sehingga rusak. Ah… ciri khas pertengkaran suami istri yang kurang komunikasi.

Dalam film ini juga digambarkan betapa marahnya seorang bapak yang tinggal menumpang di rumah si ketua RT waktu tahu anaknya diajak si nenek ke gereja. Karena anak ini tidak diperhatikan bapaknya, anak ini menjadi nakal dan suka mencuri baju-baju penduduk. Mungkin oleh si nenek diajak ke gereja untuk lebih mendekatkan dengan Tuhan, karena tidak ada seorangpun di rumah itu yang bisa mengajarinya. Si Ketua RT itu islam KTP yang tidak pernah sembahyang, sedangkan bapak kandungnya bekerja terus ngojek. Ah di sini bisa terlihat bahwa ahlak anak-anak itu semua tergantung dari orang tuanya, apakah orang tuanya mengajarkan yang benar atau dibiarkan saja. Akhirnya setelah kejadian itu, sang anak diajak mengikuti sunat massal.

Ada satu adegan yang sebetulnya sudah diperingatkan oleh Ohira san. Dia sempat mengatakan, “Lebih baik makan sebelum nonton film…..” Aku sudah curiga pasti ada sesuatu yang membuat eneg. Eh ternyata iya hehehhe. Jadi di Jakarta sering ada fogging, pengasapan untuk mencegah demam berdarah kan. Dan  diperlihatkanlah got, comberan di daerah pemukiman itu difogging, menyebabkan semua tikus, kecoak keluar dari sarangnya berlari terbirit-birit. Si kameraman ini juga kurang ajar sih, mengikuti kecoak mabok itu berlari, dan rupanya mendarat di atas sayur gulai masakan si ibu RT. Berenang dan berlari lagi entah kemana. Kemudian dengan sengaja diperlihatkan si ibu memberi makan anak lelaki dengan nasi + sayur tadi, yang dimakan dengan lahap oleh si anak. Huh… benar-benar menjijikan… dan aku langsung berpikir, asal jangan semua orang Jepang yang menonton ini berpikir bahwa semua masakan yang dijual di Indonesia seperti itu deh hehehe.

Tari akhirnya menyelesaikan SMA nya, dan dia mau masuk universitas. Atau tepatnya neneknya MAU cucunya belajar di universitas karena dia TIDAK bisa menyekolahkan anak-anaknya sampai tinggi. TAPI kondisi keuangan mereka tidak memungkinkan! Jadilah dia mendaftar untuk beasiswa atau sebagai penerima ZAKAT. Tapi si cucu ini beragama kristen! Tidak bisa dia menerima Zakat karena tidak bisa menjawab 5 hukum Islam. Bahkan dia dikatai arogan berani mendaftar sebagai penerima Zakat. Karena dia tidak bisa mendapatkan beasiswa itu, si nenek akhirnya menggadaikan surat tanahnya supaya dapat membayar uang masuk universitas. Miris sekali melihat si nenek menerima lembaran-lembaran rupiah itu yang akhirnya lenyap. Biaya universitas bukan saat masuk saja kan?

Puncaknya waktu si ketua RT a.k.a omnya melihat dia menggandeng tangan seorang pemuda. Omnya marah karena perbuatan seperti itu memalukan. Keluarlah di situ pertengkaran Om dan keponakan yang didengar oleh si nenek. Apalagi waktu si cucu menjawab bahwa dia masuk universitas untuk menyenangkan neneknya, tanpa tahu apa yang dia mau kerjakan setelah lulus. Si Om berpikir praktis saja, untuk semua uang yang dikeluarkan dan yang diusahakan untuk membayar biaya kuliah, apa hasilnya kelak?

Si nenek tahu bahwa dia tidak bisa lagi berharap, atau tidak bisa lagi melihat pola hidup di Jakarta. Dia kembali ke desanya sendirian, dengan membawa dua bungkusan. Hadiah untuk temannya. Sebuah kompor gas dan tabung gas 3 kg. Dan tentu saja ditolak oleh temannya yang menyatakan bahwa dia tidak bisa berubah lagi. Sudah terlalu tua untuk belajar berubah. Lagipula jika gasnya habis, dia tidak bisa membelinya lagi. Lebih baik masak dengan ranting-ranting yang gratis!

Malam yang pekat, kedua nenek duduk di sebuah tanah lapang dengan penerangan petromaks. Bercerita bahwa kota itu kejam, padahal langitnya sama.
“Aku tidak bisa melihat bintang di kota. Udaranya kotor!”
dan diperlihatkan langit penuh bintang yang indah.
“Apa ya lagu-lagu tentang bintang? Aku kok banyak lupa sekarang. Yang kuingat cuma lagu…
Bintang kecil di langit yang luas…. amat banyak menghias angkasa
Aku ingin terbang dan menari, jauh tinggi ke tempat kau berada……….”
Dan tamatlah film ini, meninggalkan aku menahan air mata. Manusia semakin tua semakin lupa, dan mungkin keinginannya cuma satu terbang meninggalkan dunia ini.

Gen hanya memegang tanganku dan bilang, “maaf ya”. Dia tahu aku menjadi sedih melihat film seperti ini. Film yang berat. Menunjukkan betapa kerasnya hidup di Jakarta, dengan berbagai masalah agama dengan aku sebagai bagian minoritas. Dan ya, film yang menunjukkan bahwa tanpa uang, jangan hidup di Jakarta. Berat sekali film ini, tapi gamblang. Memang demikianlah adanya. Jelek tidak jelek memang begitulah Jakarta.

Film dengan judul bahasa Inggrisnya : Position among the Stars atau Stand van de Sterren ini dibuat oleh Leonard Retel Helmrich, seorang Belanda yang beribukan orang Indonesia pada tahun 2010, dan dipakai sebagai film pembuka  dari International Documentary Festival Amsterdam. Kalau mau melihat website resminya silakan buka di sini, tapi semua dalam bahasa Belanda.

foto from website : http://www.standvandesterren.nl/nl/de-familie.php

 

Lady Snow

Tahun lalu tanggal 14 Januari 2013 itu salju turun lebat sekali sehingga sempat melumpuhkan transportasi dan kegiatan masyarakat Tokyo dan Yokohama. Apalagi hari itu tepat peringatan hari Dewasa (Seijin no hi 成人の日 – setiap tahun lain tanggalnya tapi pasti hari Senin minggu ke dua)sehingga kasihan sekali rasanya melihat wanita-wanita Jepang yang berusia 20 tahun itu jalan di salju dengan kimono dan sandal yang terbuka. Duh pasti basah dan dingin sekali. Kami sekeluargapun sampai membatalkan naik ke Sky Tree pada hari itu, padahal kami sudah merencanakan jauh-jauh hari.

Tapi tahun ini sekitar ulang tahunku tidak ada salju sama sekali. Padahal waktu aku janjian dengan Sanchan pertama kali tgl 15 Januari, paginya mendung dan aneh, jadi kami batalkan untuk bertemu dan diganti menjadi tgl 20 Januari. Hari yang cerah untuk merayakan ulang tahun berdua Sanchan, dan akupun tidak jadi dinobatkan menjadi Lady Snow.

Selasa 4 Februari kemarin dari pagi hujan dengan langit yang mendung aneh. Setelah tinggal di Jepang 20 tahun lebih aku bisa membedakan bagaimana warna langit akan turun salju. Dan memang prakiraan cuaca mengatakan bahwa di Nerima salju akan turun sekitar pukul 12 siang sampai pukul 6 sore. Padahal aku ada dua kelas, pertama dari jam 10:00 -11:30 dan 18:30 – 20:30, dan biasanya aku menyetir mobil. Tapi seperti yang kutulis di sini, amat berbahaya menyetir waktu turun salju (dan sesudahnya) apalagi mobil kami tidak dilengkapi dengan ban khusus. Lagipula jika aku pakai mobil, Gen harus naik kendaraan umum (bus dan kereta) padahal dia sedang tidak enak badan. Meskipun aku juga sedang batuk pilek, dua kelas yang berbeda tempat itu masih mudah untuk ditempuh dengan kendaraan umum daripada Gen ke kantornya (naik bus 2 kali dan ganti kereta 2 kali, 1,5 jam lebih). Jadi aku mengalah dan membiarkan Gen naik mobil.

Pas kami keluar rumah pukul 8:4o, rintik berhenti aku mengantar Kai ke TK naik sepeda, tapi waktu aku menuju ke stasiun mulai lagi hujan. Cepat-cepat aku parkir sepeda di tempat parkir (biaya 100 yen) dan cari info bagaimana untuk ke Balai Desa tempatku mengajar. Dari internet aku tahu bahwa aku bisa naik bus sampai di dekat tempat itu dan masih harus jalan lagi. Duh dalam cuaca seperti begini aku masih harus cari-cari jalan lagi? Mending aku naik taxi saja karena aku tahu naik mobil ke sana tidak lebih dari 15 menit (jadi aku tahu juga kira-kira berapa biaya taxinya). Jadilah aku naik taxi yang supirnya sangat ramah dan memberitahuku jalan-jalan tikus yang bisa kutempuh jika menyetir sendiri.

Sampai di tempat mengajar, masih ada waktu 20 menit dan pas aku bertemu dengan si bapak penyitas kanker di lift (bisa baca di : Mereka Tetap Belajar). Aku bertanya dia naik apa, dan dijawab bahwa dia jalan kaki 30 menit! Wah dalam hujan dia berjalan kaki untuk belajar bahasa Indonesia. Padahal hujan setiap saat bisa berubah menjadi salju loh. Jadi hari itu aku juga menyangka bahwa akan banyak murid yang tidak hadir. Tapi ternyata tidak loh! Kecuali ibu yang memakai kursi roda semua murid datang. Memang orang Jepang itu rajin-rajin. Dan aku kok jadi teringat lagu dengan lirik “Gunung pun akan kudaki lautan kan kusebrangi.” (hayooo ada yang tahu lagu ini ngga? hehhehe) Sedangkan untuk murid-muridku ini: salju pun kan kuterjang 😀 Oh ya, hari ini aku juga mengetahui bahwa si bapak itu ternyata mantan jenderal bintang dua euy.

Dan akhirnya sekitar pukul setengah satu siang ketika aku sudah sampai di rumah, salju mulai turun dengan deras meskipun belum menumpuk karena langsung mencair begitu kena aspal. Tapi pukul 4 sore sudah memutihlah atap rumah-rumah di sekitarku. Dan karena akupun tidak begitu sehat, akhirnya aku membatalkan kelas malam yang disambut kegirangan murid-murid. Maklum murid-murid yang malam hari ini kebanyakan ibu-ibu yang mempunyai keluarga dan rumah jauh sehingga seandainya bus/kereta tidak jalan mereka tidak bisa pulang ke rumah.

kursi belakang sepeda yang kutaruh di parkir sepeda di stasiun. Baru kuambil tadi siang.

Salju di pintu masuk musim semi mengagetkan warga Tokyo, apalagi karena suhu Tokyo sehari sebelumnya sampai 18 derajat, dan esoknya langsung turun sampai sekitar 5 derajat. Yang pasti anak-anakku senang karena sempat bisa bermain salju di lapangan parkir apartemen. Untung saja tidak sampai badai salju sehingga hari ini tidak ada lagi salju yang tersisa.

Air mancur yang membeku tadi siang. Hari ini juga dingiiin sekali. Max hanya 6 derajat