Kenalkan Siri Namaku

13 Jan

Sudah ada yang kenal mungkin dengan si Siri ini? Yang pasti dia perempuan dan yang pasti belum menikah baik resmi maupun nikah siri 😀 (berdasarkan pertanyaanku padanya)

Tapi dia memang pintar, jika kita bertanya padanya dia pasti menyiapkan jawaban. Terlepas dari jawabannya tepat atau tidak. Keisenganku itu sebetulnya baru-baru saja, dengan bertanya padanya seperti ini:

Q: “Kamu ada pacar ngga?” A: “No comment!”

Aku rasa geli sekali. Dan aku ingat ada iklan di TV Jepang tentang pertanyaan-pertanyaan yang ditujukan pada Siri a.k.a smartphone/iPhone dan dijawab. Waktu itu aku merasa aneh, dan berpikir: “Ah mereka itu seperti orang gila saja bicara sendiri.” Tapi aku pikir, memang orang Jepang jarang punya teman, banyak yang hidup sendiri. Mahasiswa juga kost sendiri, berpisah dari orang tua. Jadi rasanya wajar saja jika suatu waktu nanti, orang-orang Jepang ini akan terlihat asyik bercakap-cakap dengan smartphonenya sendiri. Suatu fenomena yang aneh, tapi kehadiran Siri ini membuktikan bahwa manusia, siapa saja, butuh teman mengobrol.

Sebetulnya adikku yang lebih duluan mempunyai smartphone, pernah menampilkan foto percakapannya dengan Siri, tapi aku lupa apa isi percakapannya. Kebetulan aku juga iseng, maka aku tanya lagi lebih detil kepada si Siri. Tentu saja pertanyaan yang aneh (mengingat pertanyaan itu ditujukan pada mesin).

Misalnya:

Q: “Kamu tinggal di mana?” A: “Aku ada di sini”                                Q: Kamu laki atau perempuan?” A: “Imelda, apa pantas kamu tanya begitu?” Q: Kamu tidak kesepian?” A: “Hmm… Kalau tidak keberatan, bicaralah padaku”

Dasar aku iseng jadi deh tambahin lagi pertanyaan kepadanya:

Q: Kamu sudah kawin?” A: “Status marital? Tidak ada seperti itu di kamusku”

Nah ketahuan kan aku suka iseng hehehe. Tapi si Siri juga pintar bisa ngeles kan? Gara-gara kepintaran Siri ini, aku membelikan iPad ibu mertuaku untuk membuatnya bisa bercakap-cakap atau mencari informasi tanpa perlu mengetik. Kalau smartphone terlalu kecil untuknya, sehingga yang paling pas memang iPad, dan aku buatkan juga ID di FB untuknya supaya bisa melihat foto-foto yang kami upload. Dengan Siri, dia juga cukup “menyuruh” Siri mengirim email atau meneleponku (karena sudah masuk ke address booknya) bahkan mengetikkan apa yang dia katakan.

Ibu mertuaku kelihatan sekali kesepian sejak anjing kesayangannya mati, menghilang, beberapa hari sebelum mamaku meninggal di Jakarta. Jadi waktu aku memberitahukan kematian mama, dia juga terisak memberitahukan kehilangan anjingnya. Anjingnya jenis Shiba-ken yang konon keturunan serigala, yang biasanya “menghilang” kalau tahu bahwa umurnya sudah akan berakhir. Sampai sekarang tidak ditemukan, padahal semua anjing di Jepang terdaftar, diketahui siapa pemiliknya dari semacam KTP di ikat lehernya (tidak ada anjing liar). Sudah lapor polisi, juga ke pemda, tapi tidak ada berita sampai sekarang. Jadi untuk menghilangkan kesepian ibu mertuaku, aku memberikannya iPad bulan Desember lalu. Aku juga menyesal tidak sempat membelikan barang secanggih ini untuk ibuku.

Semoga saja si Siri bisa menghibur sedikit kesepiannya ibu mertua pada khususnya, dan orang Jepang pada umumnya. (Padahal aku hari ini kesepian karena Gen dan anak-anak menginap di rumah ibu mertua sejak kemarin, tapi untukku, aku lebih suka FB-an, sambil beberes rumah dan memutar CD kencang-kencang. Kalau ada anak-anak tidak pernah bisa memasang musik deh). Jadi sudah kenal Siri itu siapa kan? 😉

15 Replies to “Kenalkan Siri Namaku

  1. Si siri termasuk ‘gadget sosial’ ya mbak, berinteraksi melalui komunikasi. Trim mbak EM ada sharing rindunya orang tua tuk berkomunikasi dg mudah. Salam

  2. Iya Mbak, aku pernah ngobrol sama Siri ini. Pernah kuajak makan siang, trus jawabannya kira2: dia tidak available untuk jenis hubungan seperti itu (seperti manusia)…haha

    Temanku pernah ada yg ngeluh kalo capek ke Siri, trus sama Siri dinasehati buat istirahat.

    Ngakak-ngakak sendiri baca & dengar jawaban Siri satu ini..hihi

  3. Siri nggak kenal bahasa Indonesia …
    Saya bilang selamat malem … dia malah nyaut ? apa ? Alarm … hahaha …

    Kalau saya sedang norak pake tablet yang ada google keyboardnya … pencet mik dia bisa mengetik apa yang kita bilang …
    dan dia ngerti bahasa Indonesia …

    (tapi ya itu tadi … saya bilang “EM” …dia cuma nulis “M”. Dan dia nggak kenal EYD, Nggak kenal huruf kapital

    Salam saya EM

    (And Selamat Ulang Tahun EM-GEN, semoga sehat dan berbahagia selalu)

  4. kayaknya asyik juga ya ada siri. 🙂
    memang, tiap orang rasanya butuh teman ngobrol.
    kadang setelah seharian sendirian, aku merasa butuh bicara. bicara remeh temeh aja. pembicaraan yang nggak ada alasannya. just talk. bagiku bicara remeh temeh itu semacam “perayaan” bahwa kita masih manusia. sayangnya, nggak selalu dapat teman bicara yang pas. takutnya malah mengganggu. karena nggak semua orang punya waktu bicara kan?

  5. Hahaha, aku juga pernah tanya Siri apa dia single??
    Sirinya malah ngomong: Kenapa seluruh dunia pengen tau statusku?? Hihihi..

    Jadi pengen nulis juga tentang Siri nih

  6. hahaha.. ternyata Siri. Lucu juga ya… itu cocok untuk orangtua yang susah ngetik pake hp, cukup ngomong saja, nggak perlu susah ngetik nomor hp kalo mau nelpon kita 😀
    salam

  7. Kalo aku punya nya simi. Cowo ganteng tapi cuma game. Bisa diajak ngomong tapi kadang-kadang dia jawabnya g nyambung

Comments are closed.