my journey from dawn to dusk

Ketika Aku Cantik

Hari Jumat lalu, aku mengajar tentang puisi Indonesia kepada mahasiswa kelas menengah. Aku memperkenalkan karya Chairil Anwar yang terkenal “Aku” dan karya Rendra. Sambil aku menanyakan mereka apakah mereka menyukai Haiku, Tanka atau puisi modern Jepang dan siapa penyair Jepang kesukaannya. Atau kalau tidak suka puisi dan sastra, mungkin mereka punya sebuah kata mutiara, kalimat yang mereka sukai berupa quotes atau peribahasa, apa saja. Lalu kutanya satu-satu. Dan ternyata memang hanya 4 orang (3 wanita) dari 20 mahasiswa yang menyukai puisi.

Aku biasanya mengambil contoh puisi Jepang untuk diterjemahkan dari karya Kaneko Misuzu yang sudah pernah aku tulis di sini, tapi dari mahasiswaku aku menjadi mengenal satu lagi nama penyair wanita Jepang yaitu Ibaraki Noriko. Aku langsung mencari puisinya dan menurut suamiku yang paling terkenal itu judulnya : “Ketika Aku sedang Cantik-cantiknya” わたしが一番きれいだったとき。

Ketika aku sedang cantik-cantiknya         わたしが一番きれいだったとき
Kota runtuh berserakan                 街々はがらがらと崩れていって
dari tempat-tempat yang tak terduga        とんでもないところから
bisa terlihat langit biru                  青空なんかが見えたりした

Ketika aku sedang cantik-cantiknya         わたしが一番きれいだったとき
Orang di sekelilingku banyak yang mati      まわりの人達が沢山死んだ
di pabrik di laut di pulau tak bernama        工場で 海で 名もない島で
Tak ada lagi niat untuk bersolek            わたしはおしゃれのきっかけを落としてしまった

Ketika aku sedang cantik-cantiknya                              わたしが一番きれいだったとき
tidak ada orang baik yang memberika hadiah             誰もやさしい贈り物を捧げてはくれなかった
Lelaki hanya tahu tanda hormat                                         男たちは挙手の礼しか知らなくて
dengan pandangan yang bersih semua berangkat       きれいな眼差だけを残し皆(みな)発っていった

Ketika aku sedang cantik-cantiknya                                わたしが一番きれいだったとき
Kepalaku kosong                                                                       わたしの頭はからっぽで
Hatiku kaku                                                                                 わたしの心はかたくなで
Hanya tangan dan kaki berwarna coklat                          手足ばかりが栗色に光った

Ketika aku sedang cantik-cantiknya                                 わたしが一番きれいだったとき
Negaraku kalah dalam perang                                             わたしの国は戦争で負けた
Adakah hal yang sebodoh itu?                                             そんな馬鹿なことってあるものか
menggulung lengan menyusuri kota hancur                  ブラウスの腕をまくり卑屈な町をのし歩いた

Ketika aku sedang cantik-cantiknya                                  わたしが一番きれいだったとき
dari radio mengalir musik jazz                                               ラジオからはジャズが溢れた
sambil sempoyongan merokok diam-diam                      禁煙を破ったときのようにくらくらしながら
Aku mabuk oleh musik luar negeri                                      わたしは異国の甘い音楽をむさぼった

Ketika aku sedang cantik-cantiknya                                    わたしが一番きれいだったとき
Aku amat tidak bahagia                                                             わたしはとてもふしあわせ
Aku merasa sangat aneh                                                            わたしはとてもとんちんかん
Aku merasa amat kesepian                                                       わたしはめっぽうさびしかった

Karena itu kuputuskan untuk panjang umur                    だから決めた できれば長生きすることに
setelah tua akan melukis yang sangat indah                      年とってから凄く美しい絵を描いた
seperti karya paman  Rouault                                                    フランスのルオー爺さんのようにね

Sebuah puisi yang ditulis waktu Ibaraki Noriko berusia 15 tahun waktu terjadi perang Jepang Amerika (sampai berusia 19 tahun) menggambarkan situasi pada saat itu. Tapi ada satu lagi puisi yang berjudul  Jibun no Kanjusei kurai 自分の感受性くらい、“Sensitifitas diri”Ibaraki Noriko menghardik diri sendiri yang menyalahkan dunia akan kegagalan atau kekeringan hati. Sampai dia menyebut dirinya sebagai bakamono ばかもの orang yang bodoh. Dengan puisi itu seakan dia ingin bangkit dari semua kegagalan.

Setelah aku dan Gen membahas dua karya Noriko ini, kami menyadari bahwa Ibaraki Noriko yang membuat majalah puisi berjudul “KAI” 櫂 pada tahun 1953 yang kanjinya kami pakai untuk nama anak kedua kami. Aku jadinya ingin mencari puisi-puisinya yang lain deh.

Kamu suka puisi siapa?

sumber http://kajipon.sakura.ne.jp/kt/shisyu.html



Category: Diary, Poem

4 Comments to “Ketika Aku Cantik”

Add Comments (+)

  1. arman berkata:

    lucu banget puisinya, ketika lagi cantik2nya tapi dia gak bisa menikmati ya.. 🙂

    saya kurang suka puisi sih mbak. kurang bisa menikmati puisi…

  2. Lidya berkata:

    aku kurang mengerti puisi mbak

  3. prih berkata:

    Baru suka menikmatinya saja mBak, tanpa mengerti kedalaman maknanya. Salam

  4. niee berkata:

    Kalau aku sulit mendalami puisi mbak, biasanya cuma baca sambil lalu aja, terus lupa deh judul sama pengarangnya siapa, hehe.. Tapi kadang ada juga aku nulis puisi – dulu – ada beberapa yang aku muat di blog 😀

November 2013
S S R K J S M
« Okt   Des »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

yang mau cari-cari

yang bersahabat