Kenangan

1 Jul

Tak akan habis-habis jika membicarakan kenangan yang tiba-tiba mencuat dalam benak masing-masing. Tapi entah kenapa hari ini tulisanku dan pikiranku penuh dengan “kenangan”.

Aku menulis di FB bahwa tanggal 1 Juli pada tahun 1979 adalah hari pertama kalinya SONY merilis Walkman. Nama yang begitu terkenal karena kita bisa mendengar musik di mana saja, dan juga menjadi cikal bakal alat-alat audio portable saat ini. Aku sendiri tidak begitu ingat kapan aku pertama kali punya walkman, tapi memang pernah melihat alat ini ada di rumahku di Jakarta.

sony walkman

Kenangan yang kedua hari ini, waktu aku menggoreng emping. Kaleng KHG ku yang biasa kuisi macam-macam krupuk sudah kosong. Padahal Kai suka sekali. Jadi aku menggoreng krupuk udang dan emping. Sambil menggoreng aku ingat alm. mama….. Ya dulu mama sering makan nasi dengan emping dan kecap manis + cabe rawit. Katanya “Makanan Miskin” mel…. Atau yang paling miskin lagi nasi dengan air panas yang diberi bulyon (kaldu kotak) + sambal saus. Karena kulihat jam sudah menunjukkan pukul 12, aku ambil nasi sedikit, goreng telur mata sapi diberi kecap sambal dan emping. Ma, hari ini aku juga Makan Miskin 🙂

Makanan Miskin hari ini 😀

Sore hari, aku tiba-tiba melihat sisa whipping cream dan blueberry yang dipakai untuk buat kue Sabtu lalu. Lalu aku pikir, kalau crepe enak ya. Bersiaplah aku membuat crepe. Dan sambil menggoreng crepe itu, aku ingat pada asisten Oma Poel yang bernama Bik Imah. Dia selalu membuatkan kami crepe jika datang ke rumah. Dan crepenya enak! Tebal dan dibumbui gula + parutan kayu manis. Ah, aku teringat alm.

crepe ala WarNer

Di sekitar hidupku banyak tersimpan kenangan-kenangan kecil, dan selalu menemaniku menghadapi hari-hari baru. Rasanya aku masih muda, tapi kenapa akhir-akhir ini sering mengingat masa lalu ya? Bukan soal kangen mama, karena aku sering bermimpi bahwa mama berada di dekatku selalu. Tapi mungkin aku mulai melihat perkembangan anak-anak yang cukup pesat dan “takut” jika aku harus melepaskan mereka 🙂 Pengaruh PMS? mungkin 😀

Bagaimana “Makanan Miskin”mu? Atau kamu suka makan crepe dengan apa?

27 Replies to “Kenangan

  1. Aku suka crepes! Banget! 🙂 Tapi belum pernah bikin.

    Soal Walkman, sebetulnya itu adalah keinginan lama yang terpendam. 😀 Dulu sebenarnya kalau mau niat beli, bisa saja. Tapi aku sepertinya punya kebiasaan untuk menunda memenuhi keinginanku–apalagi kalau harganya mahal. Contohnya Walkman itu. Sampai sekarang nggak pernah punya. :)) Padahal dulu di asrama itu semacam barang mewah, karena bisa jadi hiburan. Maklum, nggak boleh nonton TV sama Suster. Tapi waktu itu aku hanya sebatas tanya harga ke penjual Walkman dan nggak pernah beli. Haha.

    • coba deh buat sendiri:

      100 gr terigu
      3 telur kocok
      susu cair 175 cc + air 50cc (aku ngga punya jadi pakai susu bubuk dicairkan aja jadi 225 cc)
      mentega cair 2 sendok makan
      garam 1/4 sendok teh
      gula 1 sendok makan…
      semua dicampur kalau terigunya masih belum larut disaring. Lalu ditaruh 1 centong ke fry pan yg sudah dilapis minyak. Jangan lupa diaduk-aduk adonannya. Jadi tuh heheheh

  2. wah saya masih simpen beberpan walkman yg dulu berjasa heheh, walo kemarin sy buang karena kerendam banjir jakarta januari lalu….tapi walkman yg masih idup masih sy simpen 🙂

  3. Makanan miskin? hahaha… keren banget istilahnya..
    Entah bisa dinamakan “makanan miskin” atau bukan, tapi dulu Mamaku suka menyajikan sepiring nasi hangat + sepotong kecil ikan asin + sambel cabe ijo mentah yang dibuat sedikit asam.. Rasanya.. ampuuun… enak banget dan bikin makannya nambah terus, hahaha.. (doh, jadi pengen pulkam nih)

  4. wuii dulu pas kecil saya juga suka tuh makan nasi putih pake telor mata sapi pake kecap manis. atau nasi putih pake krupuk putih pake kecap manis. mantap! hahaha

  5. wah.. nasi + telor ceplok + kecap + krupuk… itu sarapan pagi ku setiap hari dari SD sampai SMA mbak… setiap hari 🙂

    yang aneh rasanya dulu aku kok gak pernah komplain ya… hehehe..
    sekarang kadang kadang kalau pas di rumah masakannya kurang pas di selera .. aku minta telor + kecap saja.. dan makan dengan lahap…

  6. Nostalgia ya, Mba.
    Walkman, dulu Bapakku punya Walkman, kadang tak pakai buat rekam2 gitu. 😀
    Emm, unik juga menamainya “Makanan Miskin”. 😀 Makanan miskin ini (mungkin) hanya bisa dinikmati orang2 yang berjiwa kaya. 😀

    BTW, aku belum pernah makan Nasi+Empiing. 😀 #CobainNanti.

  7. makanan kenangan ku *jaman TK* makan siang keliling dari tetangga satu ke tetangga laen kalo abis puter lagi ke tetangga yg awal *ga tau malu banget yaa pas kecil wkwkwkwkw* jadi jarang ceritanya lunch di rumah wkwkwkwkw, menu nya yaa ikutin tuan rumah lagi masak apa wkwkwkwkw, tapi yang paling mengesankan adalah nasi+kecap manis+ tempe kacang goreng tepung wkwkkwkwkw, pas jaman kecil mama ga penah masakin aku sayur kangkung *kasiaan amat ya aku* terus di tetangga masak itu teruuus pulang malamnya bilang ma aku mau di masakin sayur kangkung tadaaaaa besoknya sebaskom gede sayur kangkung *uda kaya mau buka warteg* kalo versi makanan rumah yang memori banget adalah nasi+tempe penyet+ sambel pedes atau nasi + sambel pedes+ pete goreng + kerupuk hahahhaha

    kalo crepes maaaah diapaiiin aja aku sukaaa… asal ga ama ice cream… aku lebih suka ice cream nya di pisah ^^ * uda ga sabar WarMar buka mulai akhir bulan ini wkwkwkwkwkkw ^^

  8. Setiap keping kenangan jadi kekayaan ya mbak.
    Kebayang kalau tanpa kenangan serasa yang terjadi waktu lalu hanya lewat saja…
    Dadar telor kocok kecap manis jadi kesukaan jagoan kami
    Salam

  9. Halo… Salam kenal mbak Imelda. Setelah bertahun2 jadi pembaca pasif, akhirnya sekarang menongolkan diri…

    Makanan miskin saya itu nasi pakai garam dan kerupuk. Waktu SD aku sering dititipkan ke rumah Omaku. Aku suka makan siang itu padahal Omaku masak yang lain. Makanya aku kurang gizi gak bisa tinggi kali ya… hahaha…

    Soal kenangan kecil, tiba2 aku teringat setip jaman dulu. Bentuknya segi empat, warna putih dan bagian atasnya hijau. Trus ada gambar alphabetnya dan benda yang diawali dengan alphabet itu. Mbak Imelda ingat ngga?

  10. Lah..aku malah mengira kalo emping melinjo itu makanan orang kaya, Mbak..soalnya waktu aku kecil dulu di Bali, jarang sekali kami bisa makan emping. Selain langka (karena datang dari Jawa) juga harganya mahal…

    Kalo makanan miskin ditempatku itu ya Nasi + Garam+ minyak tandusan (minyak kelapa yang dibuat sendiri/bukan buatan pabrik). Kalo agak kaya dikit ya…ditambah lauk telor ceplok/telor dadar he he..

    • betul mbak, ngga setiap orang juga suka goreng emping. Jaman sekarang emping mahal 😀 (Tempe aja mahal sekarang kok) Ini cerita 30-40 th lalu sih:D

  11. Aku paling sukaa (sampe sekarang) makan nasi pakai telor ceplok setengah matang, samabal kecap, ama krupuk putih. Wuuiiih, linak lijo.
    Satu lagi, sambal terasi ama ikan asin duuuhhhh lapeeerrr….

Comments are closed.