my journey from dawn to dusk

Tahu Batik

Tentu saja semua tahu batik ! Gimana sih mama…. (gayanya Kai). Tapi maksudku benar-benar TAHU ,makanan yang terbuat dari kedelai  bukan ‘tau’. Nah lebih aneh lagi ya, kok ada Tahu bermotif Batik? hehehe. Ya paling di Jepang ada tahu seperti ini,

tahu yang dibakar bagian atasnya

 

yang disebut dengan Yakidofu, tahu bakar, tahu jenis momen tofu yang seratnya lebih kasar daripada tahu sutra (kebanyakan tahu di Indonesia termasuk jenis momen, tahu yang dibungkus dengan kain katun) tapi bagian atasnya dibakar, sehingga kalau dari jauh ya bisa saja kelihatan seperti batik hehehe. Yakidofu ini biasanya dipakai untuk memasak Sukiyaki. Nanti bisa juga mungkin dibakarnya dengan cap batik, sehingga bisa benar-benar terlihat seperti tahu yang bermotif batik 😀

Tanggal 2 Oktober  sudah ditetapkan menjadi Hari Batik Nasional, di Indonesia. Dan tentu saja aku mau dong berpartisipasi, jadi memang berniat untuk pakai baju batik untuk keluar rumah. Kebetulan kemarin itu aku ada janji bertemu dengan dua pastor dan seorang tante anggota gereja di Kichijouji. Sayangnya aku lupa mengingatkan ke 3 orang Indonesia itu untuk memakai baju batik…. terlambat deh. Kami janjian untuk lunch bersama kuliner rendah kalori yang bernuasa tradisional Jepang, karena ruangannya memang ruangan Jepang. Sayangnya kamar yang kami dapatkan adalah KUTANI 2 tidak begitu sesuai dengan bayangan aku. Aku inginnya Imari atau Arita yang pernah aku datangi sekian tahun yang lalu bersama mama. Ya restoran tahu “Ume no Hana” ini menamakan kamar-kamar privatnya dengan nama daerah penghasil keramik. Aku suka keramik, jadi sedikit sedikit aku mulai mengingat motif-motif khas suatu daerah. Memang aku paling suka dengan Arita(yaki) yang kerap memakai warna biru dan merah dalam hasil bakarannya.

Pertemuan itu sebetulnya untuk merayakan ulang tahun Tante Kristin yang jatuh tanggal 28 September, Pastor Ardy yang jatuh tanggal 30 September dan kedatangan pastor Denny dari Kumamoto ke Tokyo. Aku kenal dengan pastor Denny melalui multiply, waktu beliau masih di Italia dan sedang mempersiapkan kedatangan ke Jepang. Sayangnya beliau ditempatkan jauuuh dari Tokyo, di Kumamoto. Setelah ‘kenal’ di dumay (dunia maya)selama bertahun-tahun, baru tahun ini sempat bertemu. Jadilah hampir 3 jam kita bercakap-cakap sambil makan sajian course yang dibawakan bertubi-tubi. Hampir semua terbuat dari tahu, dan kami dilayani seorang pelayan pria yang memakai hakama (kimono untuk lelaki)… cakep juga loh, sayang kok aku tidak kepikiran untuk berfoto bersama dia ya? hahahaha… mungkin karena ‘jaim’ pergi dengan pastor hehehe. (Jadi ngga mau pecicilan gitu). Tapi dari dia kami mendapat info bagus tentang SkyTree 🙂

jenis makanan yang sebagian besar terbuat dari tahu

Sebanyak 15 piring jenis makanan diantarkan dan ditutup dengan nasi, sup kembang tahu dan desert. Meskipun semua jenisnya kecil-kecil kenyang juga euy. Dan waktu aku memesan tempat ini memang ditanyakan apakah ada yang berulang tahun? Karena jika ya, mereka akan memberikan hadiah berupa sumpit kepada yang berulang tahun dan memberikan foto bersama kepada yang hadir. Bagus juga jadi kami ada foto bersama tanpa harus mengeluarkan tripod.

Pelayanan yang sempurna. Foto dari mereka, dekorasi ruangan yang indah, bahkan sampai wc-nya pun nyaman, dan disediakan ruang membetulkan make up. Pintunya rendah seperti memasuki ruang untuk tea ceremony -chado/sado- sehingga kita memang harus membungkuk untuk memasukinya. Jaman dulu yang melakukan upacara minum teh adalah para samurai. Karena memasuki ruangan dengan menunduk, mereka HARUS melepaskan pedangnya dulu sebelum masuk. Memang upacara minum teh harus dengan perdamaian dan kesederhanaan. Wabi dan sabi.

Setelah selesai makan, kami berjalan menuju gereja Kichijouji dan berfoto bersama di depan gereja, juga melihat sepeda lipatnya pastor Denny yang dibawa dari Kumamoto. Jadi selama di Tokyo beliau bersepeda kemana-mana, bahkan malam harinya akan pergi ke Nagano untuk bertemu seorang suster Jepang di sana…. Buatnya jarak 17 km dari Shibuya sampai Kichijouji itu DEKAT! hihihi. (Aku aja dari rumahku bisa juga sih naik sepeda ke Kichijouji, mungkin makan waktu 50 menit… padahal kalau naik bus cukup 20 menit. Hmmm belum berani coba sih). Cukup tergoda juga sebenarnya, karena pastor Denny itu bisa turun berat badannya 20 kg selama 6 bulan hanya dengan mengubah pola makan dan  bersepeda. huhuhuhu pengeeen 😀

sempat juga berfoto di gereja. Pastor Denny dengan sepeda lipatnya.

Lalu kenapa aku menuliskan judul Tahu Batik? Ya, selain kemarin itu hari Batik di Indonesia, di Jepang adalah hari TAHU, karena 10/2 (2 Oktober) dibaca TOFU. Jadi cocok sekali kan kalau makan Tahu sambil pakai baju batik?

(Eh ternyata aku juga baru tahu bahwa tanggal 1 Oktober, selain hari Tokyo, juga hari KOPI … duh ada-ada saja nih orang Jepang. Tapi mungkin yang lebih ada-ada lagi waktu aku melihat iklan di TV pagi tadi tentang teh yang terbuat dari biji kopi yang dikeluarkan oleh Nescafe…. gimana ya bilangnya? Teh kopi? bingung heheheh)



Category: Diary, Gourmet

17 Comments to “Tahu Batik”

Add Comments (+)

  1. Nchie Hanie berkata:

    hheee..kirain tahunya di lukis pake canting mbaa..

    tahu yang atasnya aja di bakar, penasaran kan biasanya bawahnya yang gosong, loh kok ini atasnya ya ?

  2. dessy berkata:

    Mba imel ,restaurant serba tahu .berarti sangat byk peminat tahu di jepang sana ya.kl tempe .apakah peminatnya byk juga?

  3. arman berkata:

    saya suka banget makan tahu. dan masakan tahu jepang kayaknya emang enak2 ya… suka ama agedashi tofu… 🙂 tapi kalo yakitofu belum pernah makan mbak…

    kalo disini, hari ini (tgl 3 okt) adalah hari tacos! hahaha.

  4. Ata berkata:

    ..
    tampilan makanannya bagus, begitu detail, bener2 seni masak tingkat tinggi.. ^^
    keramiknya cantik-cantik, tapi kalau dirumah pakai mangok sebanyak itu males nyucinya..hehe..
    ..
    wow pastor Denny bisa nurunin berat badan 20kg, mauuu.. ^^
    ..
    kalau soal tahu, jadi ingat kediri yang di juluki kota tahu..
    ..

  5. Dani berkata:

    Ada hari tahu juga ya Mba Em. Baru tahu,
    Masakan tahunya kayaknya enak-enak. Macem-macem gitu ya..

  6. DV berkata:

    Wuih, kupikir tahunya ditattoo 🙂
    Tapi aku udah liat fotomu berbatik di fesbuk. Keren euy! 🙂

  7. nique berkata:

    itu toh tahu batik 😀
    klo tahu putih yg dibakar keliatan ya bekasnya, kemarin ini beli tahu kuning yang biasa orang minta digoreng, tapi aku mintanya dibakar aja eh enak lho 😀 jadi ketagihan.
    cuma makannya pas gak pake baju batik hahaha

  8. Mira berkata:

    Wah ada aja nih sekarang tahu batik, ntar tempe batik juga ada dong … haha

  9. Kaget berkata:

    Walah, saya kira beneran ada motif tahu batik,, Mbak
    btw, hari batik kemarin saya ngga sempat pakai batik, sayang acaranya ngga boleh mengenakan batik.

  10. sebenarnya disana kekurangan hari hari jadi banyak hari hari aneh.. seperti hari tahu dan hari kopi.. sedangkan negara kita sampai bingung ngumpulin hari.. bisa bisa setiap hari ada rayaannya.. hehehehe…

  11. Clara berkata:

    kreatif ya tahu batiknya.. tapi jadi sayang dong makannya Mba hahaha.. terlalu cantik

  12. Lidya berkata:

    disin aja aku belum pernah loh makan tahu bakar kaya gitu

  13. niee berkata:

    Kirain gambar tahunya itu beneran tahu batik mbak.. ternyata gak toh.. hari tahu bertepatan dengan hari batik.. keren.. hehehehehe..

  14. marsudiyanto berkata:

    Nyari2 Nasgor Batik, barang kali ada yg bikin.
    Juga nunggu2 kapan ada hari Nasgor….

  15. Cantik juga tampang tahu batiknya ya, Mbak. Saya juga penggemar tahu..

  16. nanaharmanto berkata:

    Aku lumayan suka tahu, tapi sejak suami diet kedelai, aku jadi jarang masak tahu… kalau suami sedang keluar kota, baru deh masak tahu…

  17. melly berkata:

    Aku juga sukaa banget sama Tahu..

Oktober 2012
S S R K J S M
« Sep   Nov »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

yang mau cari-cari

yang bersahabat