Panik

Duuuh rasanya kangeeeen sekali untuk menulis. Bayangin posting terakhir tanggal 11, sedangkan sekarang sudah tanggal 17! Aduuuuhhhh…… Tapi apa daya waktunya memang tidak ada. Karena bagi kalian yang tinggal di Indonesia hari ini libur kan? Tapi karena di sini tidak libur,  aku tetap harus bekerja dong deh sih!  Dan sebetulnya ada banyak hal yang ingin kutulis saat ini, termasuk ulang tahun Mama tanggal 12 Mei kemarin. Tapi ya gitu deh, kalau mau menulis tentang mama, masih tersendat oleh turunnya air mata sehingga perlu waktu yang cukup banyak. Jadi tulisan instant ini pendek saja, hanya ingin menuliskan “kepanikan” ku yang baru-baru saja terjadi.

Sesudah pulang mengajar minggu lalu, aku cepat-cepat pulang ke rumah dengan maksud menaruh belanjaan dulu sebelum menjemput Kai di TK nya jam 5 sore. Sudah beberapa bulan ini, aku tidak memakai tas ransel, karena ternyata punggungku sering sakit gara-gara ransel itu. Jadi aku sekarang memakai tas jinjing a.l.a dosen (lah emang dosen kok hahaha) untuk memasukkan buku dsb dsb. Tas wanita itu berwarna hitam dengan dua kantong di bagian dalam. Nah, di depan pintu apartemenku, aku hendak mengambil kunci rumah, yang biasanya aku masukkan ke kantong bagian dalam itu. Tapi…… TIDAK ADA! Duhhh aku panik sekali saat itu, aku jatuhkan di mana kunci itu? Apa mungkin jatuh dari tas yang kutaruh di keranjang sepeda? Atau aku lupa masukkan ke dalam tas, lalu taruh di kantong celana panjang, dan jatuh waktu aku mengayuh sepeda? Macam-macam pikiranku saat itu.

Tenang melll…. tenang. Aku taruh belanjaan dan tas di lantai, lalu aku mulai mengeluarkan semua isi tas. Satu per satu, siapa tahu terselip di sela buku dan kertas. Tapi… tidak ada. Hmm, aku sih bisa menjemput Kai dulu, lalu menunggu Riku pulang, karena Riku punya kuncinya sendiri. Tapi masa sih tidak ada?

Nah saat itu aku teringat, dulu pernah kejadian dengan tas wanita yang lain, kunciku juga hilang. Dan ternyata kantong bagian dalam tas itu berlubang, sehingga kuncinya jatuh ke dasar tas, di antara lapisan kain dan kulit luar. Dan kunci itu bisa ditemukan jika aku rogoh lewat lubang yang ada sampai ke dasar tas. Mungkin kejadian itu terulang kembali? Jadi deh, aku mulai mencari lubang di kantong bagian dalam tas, dan ternyata KETEMU lubangnya, kecil sehingga aku cuma bisa memasukkan dia jari saja. Jadilah aku merogoh-rogoh bagian  dasar tas, dan …… taraaaa… ADA kuncinya. Ketemu. Huh… rasanya lega tapi capeeeek sekali deh.

Itu panik pertama, nah panik kedua terjadi pada hari Senin, pukul 1 siang. Jadi ceritanya aku ada pekerjaan terjemahan 2 halaman saja, yang kuperkirakan bisa selesai dalam 2-3 jam. Tapi karena permintaan terjemahan itu datangnya hari Jumat, maka aku janjikan akan selesai jam 12 siang hari Senin. Tapi Sabtu dan Minggu aku sibuk urusan gereja, dan Senin paginya aku bahkan sempat tidur siang dengan santainya selama 2 jam dari jam 10 sampai jam 12. Begitu bangun, aku pergi belanja deh, sebelum menjemput Kai jam 2 siang. Tahu-tahu waktu aku sedang belanja (jam 1) ada telepon masuk yang aku tidak dengar. Jadi waktu aku lihat di missed callnya, aku lihat si penelepon adalah orang yang minta terjemahan itu. Dan aku baru sadar… LOH AKU ADA KERJAAN ITU!  “$%%(&()&)’

Mampus deh hehehe. Langsung aku telepon temanku itu, dan minta waktu 2jam saja untuk mengerjakan. Untung saja dia memang sudah membuat waktu luang yang cukup banyak untuk memperbaiki lay-out dsb, jadi meskipun aku terlambat 2 jam tidak menjadi soal, dan dia akan tunggu. Jadi deh aku ngebut menyelesaikan tugas itu, dan memang hanya butuh 1,5 jam saja. Langsung aku kirim email mohon maaf dan hasil terjemahannya. Duuuh, jangan sampai deh kejadian gitu lagi. Panik bener. Untung cuma sedikit, coba kalau banyak kan aku harus tunda penyerahan lebih lama lagi, dan itu berarti mencoreng kredibilitas kerjaku kan? Kalau kata orang Jepang, “Kepalaku menjadi putih! atama masshironinatta. 頭真っ白になった”, maksudnya blank isi kepalanya karena panik. 😀

Jadi kurang dalam seminggu aku mengalami “kepala putih” sudah dua kali… Apakah itu bukti aku sudah menjadi tua a.k.a menua (ya emang kenyataan juga sih hihihi) ? rouka genshou 老化現象?

Semoga teman-teman tidak mengalami panik-panik sepertiku ini ya…. Menyebalkan sekali loh kondisi ini 😀

Aku tutup posting hari ini dengan mengucapkan selamat libur panjang buat yang besok libur atau meliburkan diri :D, dan semoga aku bisa menemukan celah-celah waktu untuk menulis apa yang tertunda selama ini. (Mohon maaf aku juga belum bisa BW maksimal… Nanti dirapel yaaaaa)

28 gagasan untuk “Panik

  1. Clara

    Walah, 1,5 jam? Gile bener.. Untung keburu ya Mba? Eh, kalo kunci hilang serem juga ya? Taunya ketemu orang jahat trus dipake buat malingn rumah

    Balas
  2. nique

    jiahhh mbak …
    klo soal panik sih, aku ini cocok klo dijuluki Ratu Panik hahaha
    dikit2 panik, jadi weh heboh …

    eh pengalaman kunci yang nyelip seperti itu aku pernah ngalamin lho mbak.
    sampe gak abis pikir, kok bisa gitu kunci nyelipnya jauh ke dalam coba?! Ada2 aja kan. emang dasar aja tuh kunci mo ngerjain kita xixixi

    kepanikan ke2 juga pernah ngalamin, ah rasanya gak enak banget.
    makanya sejak itu jadi lebih teratur. lebih suka cepat selesai jadi bisa tenang2 nunggu bayarannya xixixi …

    soal tua menua no komen deh hahahaa

    Balas
  3. fatmasnow

    Ga tahu ya mbak,,aku teu orange juga gampang panik… Kalau udah panik bawaannya jadi ga bisa mikir apa-apa, makanya salut nich sama mbak Imelda yang masih bisa ngerjain terjemahan,,kalo aku mah mending tidur dulu buat ngilangin paniknya

    Balas
  4. LJ

    xixi.. aku mau tega bilang memang kita ini sudah mau masuk tahap pra lansia kok. 😀

    syukurlah, meskipun panik semua baik-baik saja..
    selamat tidak berlibur buat mbak em
    dan aku juga.. #nasib yg gak ikut cuti bersama. 😛

    Balas
  5. krismariana

    panik? aku paling nggak suka dengan rasa panik. bikin jantung deg-degan. keringat dingin. kepala sakit. ih, paling sebel kalau panik.

    aku dulu pernah panik gara-gara mau buka pintu, e … nggak bisa-bisa. kayaknya kuncinya nyangkut gitu deh. takuuut banget kalau nggak bisa masuk rumah. apalagi pas mendung dan mau hujan. tapi untungnya setelah agak dipaksa, jadi bisa deh. hehehe…

    Balas
  6. Monda

    aku pernah panik nyariin kunci rumah juga
    nyadar itu udah di Puskes , di tas nggak ada, mau balik lagi ke Rumah nggak mungkin, akhirnya nelfon tetangga, kunci masih tergantung di pintu
    terpaksa tetanggaku manjat pagar deh buat ambil kunci

    Balas
  7. arman

    hehe.. terakhir panik ‘merasa’ kehilangan kunci tuh bulan lalu pas di mal.
    gara2nya awalnya esther yang bawa kunci mobilnya, tapi trus saya merasa dia udah ngasih saya. trus kita misah, saya mesti naruh barang di mobil. trus kuncinya gak ketemu!! mana kantong celana saya hari itu emang modelnya yang gampang bikin barang2 jatuh dah. trus si esther gak bisa ditelpon. sampe panik. akhirnya ngos2an nyari esther dimana, dan ternyata kuncinya dipegang dia. hahaha.

    Balas
  8. Pakde Cholik

    lain kali di catat di HP ya jeng kalau ada hal penting yang harus di kerjakan, lalu kasih nada dering.
    Saya suka memasukkan undangan ke HP dan dikasih spasi waktu 90o menit hari H jam J sehingga bisa siap2.
    Salam hangat dari Surabaya

    Balas
  9. nh18

    Saya mengikuti cerita hilang kunci di tas itu …

    dan ini pernah kejadian di saya juga … kunci nyelempit entah kemana … nggak taunya nyelip di tas … antara kain lapisan dalam dan lapisan luar … (persis banget ceritamu … ada lubang sobek di tas ku bagian dalam …

    oleh sebab itu … sekarang saya kalau bawa kunci … mesti dibanduli sesuatu yang agak besar … gantungan yang agak besar … supaya tidak mudah ketlisut …

    Salam saya EM

    Balas
  10. ichaawe

    hehehe kayaknya rata2 wanita emang mudah panikan yah. Aku jg pernah mbak dibikin panik, bahkan gila gara2 kunci yg entah ilang dimana dan kemana 🙁 ga bisa masuk rumah. hiks2… untungnya papaku kukasih kunci serep, kalau dia mau main ke rumah jd tinggal masuk.

    akhirnya ngejogrok deh di Mall, sambil nunggu papaku dateng 😀

    Balas
  11. chocoVanilla

    Hehehehehe… aku pernah juga ngalami, BuEm. Dan itu kunci mobil yang ternyata ketinggalan di dalam mobil! Untunglah dekat rumah jadi bisa ngambil serepnya 😀

    Balas
  12. Riris E

    Membaca tulisanmu sambil menahan napas seolah aku ada disana?:) Syukurlah semua bisa diselesaikan dengan baik bahkan kuncipun bisa ditemukan dengan segera ya Mbak?! Ah, saya juga tidak bisa BW maksimal akhir-akhir ini apalagi menulis 🙁

    Di sini libur sampai 4 hari Mbak, lumayan bikin urat kendur dari semua ketegangan.

    Balas
  13. nanaharmanto

    Aku pernah panik saat HP-ku nggak ketemu. seingatku terakhir aku membuka tas, waktu membayar di kasir supermarket.. terpikir, jangan-jangan ketinggalan di sana, pasti ilang deh… aku aduk2 isi tas, nggak ketemu… rogoh kantong2 tas, semua nggak ketemu… akhirnya terpaksa misscall dari Hp satu lagi. ternyata getarnya ada terasa dari dalam tas. buka tas lagi… tetep nggak ketemu..
    Meskipun sedikit lega, krn HP toh masih ada di dalam tas, tapi sebeeeelllllll banget karena nggak ketemu-ketemu juga…. ngobok-obok tas, ternyata HP itu terselip di bawah payung lipat di dasar tas… kalau inget masih aja dongkol hehehe…abis lammaaaa banget baru ketemu…

    Balas
  14. applaus romanus

    kehilangan kunci belum pernah… tapi lupa tertinggal di rumah sering… untung istri selalu bawa.. jadi sebelnya kalau sudah sampai rumah mau istirahat, pas ingat ga bawa kunci jadinya sebel. jadi harus nunggu istri pulang dulu baru bisa buka… sia sia pulang cepat…

    Balas
  15. Dani

    Hooo…atama masshironinatta ya Imelda san? Istilah baru, diucapkan dengan ekspresi prihatin ya? 😀

    Syukurlah semua kepanikannya berakhir baik-baik saja ya. Kalo soal kunci saya paling sering kehilangan kunci motor. Dicari berkali-kali kemana-mana tidak berhasil menemukan kunci motor tersebut sampai harus panggil montir untuk perbaiki dan ganti kunci. Eh setelah diganti, ternyata kuncinya nyelip dengan indahnya di helm dan di tempat-tempat yang ajaib banget yang sudah masuk lokasi pencarian sebelumnya.

    Hehehe…

    Balas
  16. niee

    untung aja masih sempat ya mbak.. menerjemahkannya..

    kalau soal kunci berarti ingatan berperan penting ya mbak.. bahwa kita mengingat untuk menjadi pelajaran bagi kejadian berikutnya.. 😀

    Balas
  17. Farijs van Java

    Kalau kepala sudah putih begitu, biasanya akan cepat menjalar, Bu. Rambut bisa ikut ‘kelunturan’, tuh. Hwehe. 😀

    Kalau panik, saya biasanya mengubah diri. Maksudnya kalau sedang berdiri, lantas segera duduk, dan sebaliknya. Ambil nafas dalam-dalam, kemudian hembuskan perlahan (ke belakang). Lantas saya ucapkan sebuah mantra: “Bang bang tut, panik panik keluarlah jadi **ntut”. 😀

    Balas
  18. prih

    Dasar tas yang berlubang tempat kunci ngumpet ternyata berlaku universal, saya juga sempat mengalami. Selamat menikmati berbagai kegiatan yang menyita waktu jeng EM, seraya menjaga kesehatan. salam

    Balas
  19. marsudiyanto

    Kok kayaknya tentang “tas berlubang” itu mudah terjadi ya Bu…
    Saya juga pernah mengalami. Bulan kunci tapi pena.
    Anehnya adalah lobangnya itu amat kecil, bahkan seandainya kita sengaja memasukkanpun kayaknya nggak mulus. Tapi kenapa benda kecil itu suka masuk sendiri kesitu?
    Jangan2 ini ada hukum mekanika tertentu yang bisa menjelaskan.
    Mungkin Si Benda penasaran pengin masuk, atau lobangnya yang punya daya sedot sehingga benda kecil banyak yang kesedot.

    Selain tas, saya juga punya jaket yang ada laisannya.
    Di saku bagian dalam (biasanya untuk menyimpan benda2 penting yang dikhawatirkan hilang) juga ada lobang kecilnya. MMC kamera saya pernah masuk kesitu dan saya pikir ilang.
    Setelah dicuci dan dijemur, baru ketauan kalau MMC nya nangkring disitu.
    Nggak remuk tapi ancur…. 😀
    =========================
    Saya pikir itu termasuk FENOMENA ALAM (GAIB)

    Balas
  20. Diandra

    mbaaaaak…..
    aq juga pernah kehilangan kunci rumah kayak begitu
    kalau aq sih emang agak jorok dan pelupa kalau naruh kunci rumah
    dan duplikat kunci rumah yg tadinya punya 3 tinggal 1 lagi
    hehehe….

    mbak..
    kalau keseringan pakai tas ransel dgn beban yg lumayan berat
    emang bisa sakit punggung…

    semoga setelah ini tidak akan mengalami panik2 yg lainnya lagi yaaa…
    salam kangen…

    Balas
  21. Orin

    Aku pernah jg tuh nechan si kunci masuk ke dalam karena kainnya sobek. Ampe heboh nyarinya temen2 sekubikel ikutan sibuk jg hihihi.

    Balas
  22. edratna

    Saya paling benci ganti tas, karena kita biasanya sudah hafal letak barang-barang ditaruh dimana…waduhh terbayang senewen nya Imel.
    Dan hebat bisa menyelesaikan pekerjaan dalam waktu cepat…..berarti Imel tipe orang yang bisa bekerja dibawah tekanan…semakin stres idenya muncul…..bravo Imel, justru itu lho yang dicari para pimpinan perusahaan.

    Terus soal ransel, saya pernah mengalami sakit punggung, jadi setelah itu lupakan ransel…. paling baik adalah membagi beban, jadi bawa dua tas, dikiri kanan badan….agar badan tetap seimbang….katanya lho!!!

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *