my journey from dawn to dusk

Bengkuang Raksasa

Hari Selasa lalu aku kedatangan tamu. Akemi san adalah mantan muridku sampai dengan tahun 2004, tapi kami terus berhubungan sampai sekarang. Seperti kebanyakan warga Jepang yang tinggal di apartemen tapi hobi berkebun, dia menyewa sebidang ladang pemerintah yang memang dikhususkan untuk ladang warga. Biayanya rata-rata 3000-4000 yen (400.000 rupiah)  perbulan per petak. Dan tentu saja bisa menanam tanaman apa saja yang disuka, tapi biasanya tanaman buah/sayur/hias yang kecil-kecil. Aku sendiri tidak punya bakat berkebun, jadi tidak pernah terpikir untuk menyewa ladang.

Tahun ini Akemi san membawakanku kacang tanah mentah, labu siam dan buah umbi bengkuang (Bengkuang bukan buah loh), tapi hanya satu. Kupikir panennya gagal karena tahun lalu dia membawakanku 3 umbi. Kok tahun ini hanya satu. Tapiiiii setelah kubuka….. ampun deh ternyata bengkuangnya sebesar waluh!

Bengkuang raksasa (bandingkan dengan sambal botol) , bibit dari Indonesia memakai tanah Jepang, yang menanam orang Jepang dan yang makan orang Indonesia

Memang tidak manis seperti di Indonesia, tapi cukup berair, sehingga aku langsung makan dengan bumbu gado-gado (tidak sempat membuat bumbu rujak) . Bengkuang tidak dijual sama sekali di Jepang, karena tidak ada. Akemi san biasanya mendapatkan biji dari Indonesia dan kali ini rupanya bibit bengkuang raksasa! Pernah lihat bengkuang sebesar ini?

 



Category: Diary

28 Comments to “Bengkuang Raksasa”

Add Comments (+)

  1. Tresna RA berkata:

    waoo….besar sekali bengkuangnya… padahal sudah dipotong ya. waluh itu labu siam bukan? kayaknya masih gedean bengkuang ini deh 🙂

    hihihi iya sudah dimakan hampir separuh. sendirian, krn yang lain tidak suka 😀
    EM

  2. Lidya berkata:

    ooh bengkuang itu bukan buah ya kak. besar sekali hasilnya ya

    ho oh…waktu mau tulis buah, aku sengaja cari kata bengkuang di KBBI. takutnya salah tulis, misalnya yg benar bengkoang.
    Eh ternyata di situ ditulis lengkap UMBI BENGKUANG hahaha
    KBBI daring:

    beng·ku·ang n 1 tumbuhan menjalar, berumbi putih, kaku, berbentuk gasing, kulitnya mudah dikupas, dan rasanya manis, banyak mengandung air, biasanya dimakan segar untuk rujak (asinan) dicampur dng buah-buahan lain; Pachyrrhizus erosus; 2 umbi bengkuang
    EM

  3. arman berkata:

    lucu banget ada lahan pemerintah yang bisa disewa untuk berkebun ya mbak…
    btw baru pernah liat bengkuang raksasa begini… 😀

    di sini semua hobby diakomodir pemerintah daerah sih 🙂
    Bagian dari longlife education
    EM

  4. NRifa berkata:

    Waduh enaknya ya, bibit dari Indonesia, yang tanam orang Jepang yang makan orang Indonesia hehehehe, tapi seger kan mbak, lumayan buat obat kangen ngerujak..

    sesuatu banget loh Nike
    EM

  5. krismariana berkata:

    waaaah…. besar sekali! jadi bibitnya dari indonesia ya? nggak kebayang deh kalau misalnya singkong yang ditanam, jadi sebesar apa dong? 😀

    Nah, singkong itu juga ngga ada di Jepang. Ngga ngerti kenapa. Tapi kayaknya temanku pernah coba tanam deh…..
    EM

  6. asti berkata:

    Waahhh… besar sekali????
    Mungkinkah ada rekayasa genetika???

  7. sama kayak disini mbak…bengkuangnya gede-gede! sampe kalo mo ngerujak jadi bingung…beli bengkuang 1 ga abis-abis…hahahhahahahahha

    ooooh di singapore juga gede-gede ya? Pake biotek kali ya? Atau di Indonesia udah dikorup sampe bengkuang aja kecil2 hahaha
    EM

  8. nique berkata:

    klo bengkuangnya besar begitu dan berair banyak, enaknya dijadiin masker aja mba, apalagi klo tidak manis kankurang sedap di makan. bikin kulit muka muluuuuuusssssssssss 😀 bikinnya pun gampang … eh tapi udah tergoda makan duluan ya 😀

    haiyah, aku tuh paling malas pake masker deh.
    Ngga pernah ke facial, ngga pernah pake masker… ancur deh mukaku 🙂
    EM

  9. Clara berkata:

    buseett.. itu bengkoang ato batang pohon, gede banget!

    untung bukan bilang itu bokong siapa hahaha
    gede yah
    EM

  10. Outbound Malang berkata:

    wah..kok bisa ya..segede itu bengkoangnya..

  11. outbound malang berkata:

    wah kalo dirujak cukup buat sekeluarga itu…
    hahaha

  12. Susindra berkata:

    Waaa… besar sekali ya mbak bengkuangnya.
    Hmm.. ternyata kita bisa sewa sepetak tanah tuk berkebun. Apakah sama seperti kaplingan tanah di Indonesia?

  13. anny berkata:

    Bengkoang sebesar itu kayaknya belum pernah saya lihat mba, bengkoang jika dipake buat isi kroket dicampur ebi enak juga ya selain buat ngerujak 🙂
    Salut ya ada penyewaan ladang di Jepang.

  14. Farijs van Java berkata:

    Oh, bengkuang yang gede gitu? Banyak saya lihat di penjual rujak, Bu. Rasanya gak gitu enak. 😀

  15. prih berkata:

    Menurut tukang kebun, bila tanahnya gembur serta cukup air dan hara si umbi bengkuang akan tumbuh optimal. Beberapa waktu lalu mendapat kiriman keripik bengkuang, cukup enak meski kalah sama kripik nangka.

  16. Nchie berkata:

    Mba Em,sering papasan di blog sahabat,ga pernah berani komen,
    Sering mampir sini,silent rider..hehe..

    Sekarang mah cuek aja ahh,ga pake malu,paling malu-maluin qiiqi..
    Huu ..bengkoang nya gede banget ya..
    Untuk rujakan ..bisa beberapa tuh..

  17. Orin berkata:

    Huwaaa….walopun cuma 1 bisa dimakana beramai-ramai ya kalo seraksasa itu. *takjub*

  18. Neng Rina berkata:

    Belum pernah lihat Bengkuang sebesar itu.
    Kalau dijadikan rujak dapat berapa porsi ya dengan bengkuang sebesar itu. 😀

  19. niee berkata:

    Banyak mbak benkoang yang gede2 mah klo dipasar tradisional biasanya,, hehehe..

    Tapi emang bener bengkoang itu enaknya di rujak deh *ngiler membayangkan ruja*

  20. vizon berkata:

    Sepertinya ini bakal jadi teori nih: Indonesia + Jepang = raksasa.
    Sudah banyak buktinya kok.. Tuh salah satunya si Riku, hehehe…. 🙂

    Padang merupakan salah satu kota penghasil bengkuang terbaik. Menurut teori para petani, semakin besar bengkuang-nya, semakin berkurang manisnya. Maka, kalau memilih bengkuang, pilihlah yang ukurannya kecil, yakni yang habis dimakan dengan sekali atau dua kali gigitan.. 🙂

  21. Riez berkata:

    Assalamu’alaikum

    kehadiran saya kemari semoga tidak dianggap Spam.soalnya cuma mau komen,Salam Kenal

    bengkoang yang diluar kebiasaan

  22. riris e berkata:

    Waduh, lama tidak berkunjung banyak hal besar di sini :). Pasti puas sekali ya mbak makan bengkuang sebesar itu.

    Di sana tidak ada singkong ya? bagaimana kalau dikirim batang pohon singkung dari Indo untuk ditanam disana? 🙂

  23. monda berkata:

    yang lain pada nggak mau bengkuangnya?
    aku juga nggak terlalu suka, kecuali kalau udah jadi tekwan :D

  24. keblug berkata:

    apa rahasia tanah di jepang shg bengkuangnya bisa sebesar itu, sensei? kalau sy nanam2 di halaman dpn rumah tak pernah besar2…
    oya di jepang untuk ladang2 warga ini bole pakai pestisida kah?
    atau ada larangan untuk itu? maap banyak nanya 🙂

  25. edratna berkata:

    Wooo…besar sekali…..
    Bisa dibuat apa Imel..? Biasanya saya pakai untuk asinan.

  26. Agus Siswoyo berkata:

    sambalnya itu dari Indonesia juga kah? 🙂

  27. djawa berkata:

    jadi kpengen ngerujak tuh., pa lg gi panas2 ky gni., beuuuh pasti ma’nyuuuuuuuuuuussss.,

November 2011
S S R K J S M
« Okt   Des »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

yang mau cari-cari

yang bersahabat