my journey from dawn to dusk

Imbauan atau Peringatan

Sebetulnya aku sudah pernah menulis tentang “peringatan-peringatan” yang tertulis untuk lomba ASKAT nya Pakdhe Cholik berjudul  Peringatan itu perlu tidak?  Jepang memang terkenal dengan banyaknya peringatan, imbauan (bukan himbauan loh, yg benar imbauan), pengumuman, yang tujuannya mencegah terjadinya sesuatu atau untuk keseimbangan bermasyarakat.

Nah, weekend kemarin kami pergi ke Aizu Wakamatsu dengan mobil melewati jalan tol Tohoku Jidoushadou. Karena perjalanan dari rumah sampai Tsurugajo Castle  sepanjang 293 km, kami beristirahat beberapa kali di Parking Area (PA) atau Service Area (SA). Bedanya Parking Area itu biasanya menyediakan WC dan toko/tempat makanan, sedangkan Service Area lebih besar dan lebih lengkap dengan pompa bensin segala. Nah, di WC wanita aku menemukan imbauan/peringatan ini yang ditempelkan di balik pintu WC:

Peringatan jangan menyetir waktu ngantuk

“Jika Anda mulai menguap, berarti Anda ngantuk. STOP menyetir dalam kantuk. Segarkan badan dan hati. Silakan berangkat menyetir dengan aman. Caranya (gambar dari kiri ke kanan):
1. Mengunyah permen karet peppermint yang kuat (di sini memang banyak sekali jenis-jenis permen karet yang pedaaaas sekali).
2. Minum Kopi hitam (Bisa pilih mau yang gelas kertas, plastik, kaleng dan mau dingin atau panas, banyak jenisnya)
3. Menyegarkan perasaan dengan  makan es krim.
4. Menyegarkan muka dengan minuman dingin
5. Menempelkan sheet dingin untuk menyegarkan mata (Di sini untuk menurunkan panas ada semacam salonpas yang mengandung jell dingin untuk ditempelkan. Sering dipakai juga untuk anak-anak yang perlu belajar sampai malam menghadapi ujian. Konon bisa membuat mata melek …karena dingin 😀 )
Barang-barang ini bisa dibeli di toko pada PA dan SA (ini mah sekalian iklan hehehe)

Jadi diharapkan setelah selesai urusan WC bisa membeli dan menyegarkan badan dengan usaha-usaha yang tercantum di atas.

Selain peringatan jangan menyetir waktu mengantuk, ada pula peringatan seperti ini:

Peringatan di atas itu aku lihat di samping wastafel tempat cuci tangan di WC. Artinya begini:
“Tidakkah Anda lupa sesuatu?
Barang-barang yang paling sering ketinggalan:
1. Dompet (16 kasus)
2. SIM (10 kasus)
3. Telepon Genggam (8 kasus)
4. Tas (7 kasus)
5. Barang milik anak-anak ( 6 kasus)
6. Kunci (6 kasus) (Data yang dikumpulkan dalam satu tahun oleh SA/PA tersebut)

Yang aku rasa hebat, mereka sempat-sempatnya mendata barang-barang yang hilang, dan kemudian menghubungi yang punya kalau ada informasinya, dan menyimpan jika ada yang mencarinya, sampai bisa membuat statistik barang apa saja yang paling banyak tertinggal. Sejauh mata memandang (ya pandanganku memang terbatas sih heheh) banyak statistik yang dibuat oleh orang Jepang, mulai dari yang cemen-cemen (yang tidak penting) sampai yang memang penting. Aku pernah menemukan statistik sebuah stasiun mengenai barang apa yang paling banyak tertinggal dan nomor satunya adalah payung. Menarik kan? (Eh cuma aku yang merasa menarik kaliiii hihihi).

Oh ya cerita perjalananku masih ketinggalan satu tempat. Semoga besok aku sempat menuliskannya ya.
Happy weekend!

 

 



Category: Diary

17 Comments to “Imbauan atau Peringatan”

Add Comments (+)

  1. Ejawantah's Blog berkata:

    Enak juga ya Mba, ada yang mengingatkan bila ditempat tersebut sering terjadi keikhlafan disebabkan karena ngantuk.

    Sukse selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  2. Lidya berkata:

    imbauan yang berguna ya kak,sampaimendetailgitu informasinya

  3. DV berkata:

    Aku selalu percaya sebuah bangsa yang besar adalah bangsa yang mencatat.. mencatat apapun dan bagaimanapun caranya.. termasuk Jepang yang mencatat apapun yang mungkin tampak cemen tapi meski mungkin memang tak penting… yang lebih penting dari itu adalah, menarik! 🙂

  4. nh18 berkata:

    Wah …
    ternyata ada (semacam) koyo dingin yang berguna untuk mencegah ngantuk nih …
    hhmmm boleh di coba …

    (tapi pake apa ya …)(hehehe)

    BTW.
    Menurut saya statistik yang dipajang di toilet itu bukan hal yang cemen … ini sangat penting … agar kita selalu check and recheck barang-barang tersebut …

    salam saya EM

  5. arman berkata:

    baru tau kalo yang bener imbauan, bukan himbauan… 😀

    bagus juga tuh dikasih tanda2 gitu… buat pengingat ya mbak… 🙂

  6. Lyliana Thia berkata:

    wah payung ternyata yg paling banyak ketinggalan… padahal hp lebih kecil ya mbak.. ^_^
    disini blm terlalu banyak imbauan2 spt itu.. yg ada seringnya dicoret2 sm abege.. ehhehe

  7. baru tau juga kalo yang bener itu imbau bukan himbau ya…kebiasaan pake himbau, hehehehe.

    sama kayak di Jepang, disini juga yang namanya imbauan & larangan bertebaran dimana-mana…sampe kadang ngeliatnya aja jadi keder, hahahahah

  8. monda berkata:

    perusahaan2 gede itu bisa ikut cara ini nih untuk iklan
    daripada buat papan reklame yang gede2 itu

  9. Farijs van Java berkata:

    Hoho. Menarik sekali, Bu.

    Nah, dari statistik itu kan jadinya bisa diperingkat, Bu. 😀

  10. niee berkata:

    Keren mbak sampai dibuat statistik segala.. jadinya setelah baca itu kita akan memeriksa barang2 kita yak.. ya paling gak barang yang ada distatisktik gak lagi ketinggalan karena udah terbaca oleh kiya.. keren deh pokoknya.. kalau disini mah boro2 kita balik lagi belom tentu barangnya masih ada..

  11. krismariana berkata:

    kalau di sini, boro2 dibuat statistiknya, barang orang lain yg tertinggal akan jadi harta milik penemunya. hehe. jadi gimana mau buat statistiknya?

  12. Asop berkata:

    Ups, itu benar, selama kuliah di Bandung, saya udah kehilangan total empat payung. 😀

  13. Outbound Malang berkata:

    wah,,sekali lg terkagum2 dengan orang jepang…rasa tanggungjwabnya luar biasa…klo sy boleh share..di dalam ajaran islam memerintahkan unk umatnya memelihara/menjaga barang yg bukan milik pribadi…knapa di indonesia yng notebene pemeluk agama islam paing besar..nilai-ajaran agama sendiri ditinggalkan…

  14. edratna berkata:

    Saya baca tulisan ini di kantor dan ketawa-ketawa sama anak buahku.
    Benar-benar detail sekali ya Jepang ini.

  15. yayats38 berkata:

    Tapi memang menarik kok … pertanda mereka memperhatikan rakyatnya dengan detil pula 🙂

  16. Liona Lee berkata:

    the methods to remove or delay sleepiness are quite foreign for me but they do make sense!
    i am always interested in statistics, ranking; however, after taking the subject, I feel sick of the word “statistics” 😀
    Japan is very informative and I am moved by their effort to return belongings.

    ~LiOnA~

November 2011
S S R K J S M
« Okt   Des »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

yang mau cari-cari

yang bersahabat