Bandung Coret

Masih…masih banyak yang mau aku ceritakan dari perjalanan mudikku kemarin, yang belum tuntas. Jadi harap bersabar mengikuti ya. Tulisan ini dipending beberapa hari karena aku ada kerjaan terjemahan mendadak, sehingga baru bisa sekarang menuliskannya. Tapi tak apa lah soalnya primadona yang tampil dalam tulisan ini juga sedang  hiatus sepertinya. Entah terlalu sibuk di dunia nyata, atau belum bisa keluar dari kubangan drama-drama Koreanya 😀

Setelah dari rumah marmut, keesokan harinya tgl 3 Agustus 2011 aku langsung cabut ke Bandung. Sebetulnya sebelumnya aku sudah tanya ke empunya rumah: Seandainya aku ke Bandung, lebih baik Rabu atau Kamis? Dan dijawab Rabu! Soalnya sekolah si sulung belum mulai. Yes! Harus diusahakan hari Rabu, apalagi dia berbisik bahwa dia sedang tidak puasa. Great.

Jadi deh sekitar jam 10:30 an aku berangkat dari Kebayoran menuju Bandung bersama Kai saja. Riku? Dia tidak mau ikut mamanya, dan merestui adiknya kencan sama mamanya. Nah, yang jadi masalah itu, aku tidak tahu jalan di Bandung, dan meskipun supirku “mengaku” pernah ke Bandung, rasa-rasanya aku tidak percaya padanya. hehehe. Benar saja ternyata dia turun tol terlalu cepat, sehingga harus melewati daerah KOPO yang muacceeet… Padahal perut sudah lapar. Kalau perhitungan pak supir 2 jam naik tol, 30 menit cari rumah, jadi mestinya sekitar jam makan siang aku bisa sampai ke rumah si primadona. But, kenyataannya jam 2 kami masih ngubek-ngubek daerah Bandung Selatan. Sambil sms an dengan si primadona, akhirnya aku mampir beli makanan dulu di sebuah mall? carrefour?? udah lupa deh. (Katanya sih itu tempat dia ketemuan dengan mas NH seminggu sebelumnya)

Kupikir dari situ rumahnya sudah dekat, ternyata aduuuuuh masih jauh! Jalannya juga jelek, membuatku berpikir, untung aku tidak sedang hamil. Bisa brojol tuh hihihi. Dan akhirnya jam 2 kami sampai!  Ngobrol dengan santai karena si Fathir sedang tidur. Kucari-cari video drama koreanya tidak ada tuh. Yang ada satu rak buku penuh dengan novelnya Nora Robert 😀 …hmmm tau deh seleranya, mirip sedikit dengan diriku 😀 Dan meskipun dia selalu berkata rumahnya berantakan, pada kenyataannya tidak kok 😉

 

Tak lama Fathir bangun sehingga kami bisa berfoto bersama! Tentu saja di dinding studio yang pernah dia tulis di sini.
Jam 3:20 tepatnya, aku pamit karena mengejar bapak-bapak dosen ITB yang katanya akan pulang sekitar pukul 4 karena bulan puasa…tentu saja dengan perkiraan 30 menit sampai (dan kenyataannya? duuuh next story deh :D)

I couldn't resist the temptation to put this pictures! They are cute, aren't they?

Well, Bandung Coret memang jauh (tidak sejauh Tokyo Jakarta sih), tapi aku senang sekali bisa bertemu Erry, si ganteng Fathir dan si cantik Kayla. Kalian bertiga itu nggemesin banget! Apalagi sebelum naik mobil, aku sempat berfoto dengan si Skupi PINK yang biasa dipake Erry untuk ngojeg 😀

Hebat ah ibu ini bisa ngojeg sejauh itu dengan si Pink 😀

Entah kapan kita bisa bertemu lagi Erry, tapi terima kasih untuk oleh-oleh kuenya, juga kesediaan dikunjungi rumahnya (Di Jepang memang jarang orang mau dikunjungi rumahnya). Jangan terlalu larut dengan drama korea, sampai rumah “maya” kamu bulukan ya hihihi

Satu-satunya foto berdua yang bisa diambil tanpa gangguan 😀 Dasar Emak-emak narsis!

 

32 gagasan untuk “Bandung Coret

  1. usagi

    ha….ha…ha..ha.ha
    bandung nya coret,, kaya bekesong coret yakkk

    nemu sama treadmill yang di jadiin gantungan kain gak,, 😀 😀 😀
    salut dah sama tante em yang kopdar sama mamah kayla…
    aku kapan yakkk

    top picture yang berdua itu,,
    ibu ibu mah ya tetep narsis 😛

    waaah treadmil? Aku bukan ibu ibu rempong sih, ngga sempet inspeksi Hahaha…
    Tapi yang pasti koneksi internet Erry itu maknyus! Makanya koneksi bukan alasan 😀
    EM

    Balas
  2. nh18

    Jauh ?
    Ah … nanti kalau sudah biasa juga deket kok ..
    hehehe

    Dan memang jalan utama menuju rumah mereka itu banyak restoran dan tempat makannya kalo ndak salah

    salam saya EM

    Balas
  3. nh18

    So next …
    kalo mau kesana lagi …
    Keluarnya di Exit … Buah Batu …
    inget … Buah Batu … Stone Fruit …

    Hahaha

    salam saya EM

    Iya… aku ngga nanya mas sih ya turunnya di mana 🙂
    EM

    Balas
  4. imoe

    Hehehehe, “emak emak narsis” foto terakhir sangat membuktikan itu hehehehe, tapi tuh bandungnya kena coret berapa kali tuh, kok kesannya mau ke pedalaman aja….hehehe

    Balas
  5. advertiyha

    Rumah yang rapi, pasti karena mbak Em mo datang ya kan mbak Er.. *lirik2 mbak er* hehehhe,,,,
    komen buat foto anak2 : gemesssssssssss…
    komen buat foto ibu2 : So sweet… hihihihi… *teringat gadis sampul 90an.. 🙂 *

    Balas
  6. Devi

    Mbak…salut banget buat mbak….aku kok jd terharu ya….wis pokoknya seneng banget deh bisa kenal mbak,

    banyak hal yg bs kupelajari….kadang, hanya berkunjung ke rumah saudara yg sama2 di jkt aja aku malas… 🙁

    Balas
  7. vizon

    Meski kejadiannya udah agak lama, dan laporannya dibilang telat banget, tapi rasanya masih seger aja tuh…

    Berarti nyasar-nyasar kita waktu ke Rumah Dunia kemarin itu belum seberapa jika dibandingkan dengan yang kali ini ya Nechan..? hahaha… 😀

    Balas
  8. edratna

    Novel Nora Robert? Wahh bisa pinjam nih sama Eri, soalnya saya suka gaya tulisan Nora Robert…saya sudah pengin ketemu dengan Erri, tapi setiap kali ke Bandung ada saja acara wajib, dan tahu-tahu selesainya malam.

    Imel, nggak usah orang yang jarang ke Bandung, lha saya yang punya rumah di Bandung aja suka bingung kok. Jadi tahunya ya cuma jalan ke rumah lewat Tol, terus keluar di jalan Buah Batu..sudah deh sampai. Tapi begitu mau kemana-mana tanpa diantar, wahh bisa nyasar. Dan Bandung macetnya sama dengan Jakarta, serta banyak jalan yang hanya satu arah….

    Balas
  9. Abi Sabila

    jadi inget, cukup lama saya nda sowan ke tempat bibi teliti, ada cerita baru apa lagi ya dengan kedua ponakan yang lucu dan nggemesin itu.

    Saya juga mau dikunjungi, tapi belum punya rumah, kontrakan gpp kan, Mbak? heheheh..

    Balas
  10. Bibi Titi Teliti

    whuaaaaa….
    ternyata mba Imel udah posting dari kapan taun…
    huhuhu…maapkanlah ke-basi-an ku ya mbaaaa…*langsung sungkem*

    Makasih udah sudi mampir ke rumah berantakan ku ya mbaaaaa…

    Seneeeeeng banget, di tengah jadwal sempit nya mba Imel berkunjung ke Indo…
    masih rela menyempatkan diri dan meluangkan waktu untuk dateng ke rumah kuuuu…
    merasa tersanjung sekaligus terhormat 🙂

    Jangan kapok ya mbaaaaa….

    Tungguin aku balik ngunjungin mba Imel di Tokyo ya mbaaaa…
    *nunggu cairin dana kuliahnya Kayla dan Fathir dulu…hihihi*

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *