Apa isinya?

31 Agu

Teman-teman bisa menebak apa isi stoples ini?

Ada dua jenis... bisa tebak apa isinya? Ya isinya Kue Salju dan Kaastengels

Isi stoples itu memang Kue Salju dan Kaastengel. Kue saljunya berisi kacang mede, meskipun kecil sekali (ukurannya juga kecil sih)

Nah Anda bisa mengira-ngira apa isi kaleng ini?

Kaleng biskuit Khong Guan.... apakah isinya? Buka saja? 😀

Untuk bisa mengetahui apa isi kaleng itu, tentu harus dibuka. Selama bulan Ramadhan dan menjelang Hari Idulfitri, aku sering membaca candaan yang mengatakan, “Mudik ke kampung, menemukan kaleng Khong Guan, isinya rengginang”. Yang mau disampaikan bahwa Lebaran (baca mudik/merayakannya) butuh banyak biaya. Sehingga yang terbeli hanyalah rengginang, dan dimasukkan ke dalam kemasan yang lebih mahal.

Pertama saya membaca status-status seperti ini memang tertawa. Memang benar, kaleng-kaleng besar bekas kue yang bagus, sering didaur-ulang, reuse, dipakai kembali sebagai tempat penyimpanan kerupuk atau biskuit lainnya. Itu bagus dong. Tapi memang benar juga, karena terbuat dari kaleng, kita tidak bisa mengetahui isinya tanpa membukanya.

Selama bulan puasa, umat Islam menjaga hawa nafsu, terutama rasa haus dan lapar, seperti ditaruh dalam kaleng tadi. Umat beragama lainnya yang tidak puasa pun, sembunyi-sembunyi menutupi apa yang kiranya bisa menggoda iman sahabatnya. Dan bersama-sama membuka kaleng itu bersama pada saatnya, Hari yang fitri, hari ini (atau kemarin).

Dan saat itu kaleng yang baru akan dibuka dan dimakan bersama. Isinya apa? Apakah isinya benar-benar isi biskuit itu, atau rengginang pun tidak jadi masalah. Bahkan bisa jadi isinya rendang, atau kepiting (aku ingat dulu kami sering dihadiahi kepiting dari Makassar dalam kaleng begini…lezat!). Yang penting isinya masih bagus dan layak dimakan. Jangan sampai isinya sudah busuk, atau kotor atau berulat. hiiii

Tapi yang pasti hari ini aku membuka “kaleng hati”ku dan mendapatkan isinya habis terbagi-bagi kepada teman-teman semua. Kukirimkan isi hati ini berikut permohonan maaf jika ada kesalahan dalam bertutur, mengungkapkan pikiran di Twilight Express atau dalam tindakan-tindakan selama ini. Selamat Idulfitri.

(Tahun lalu aku merayakan Idulfitri bersama teman-teman di apartemenku, tapi tahun ini sepiiii sekali. Karena itu aku buka stoples yang memang kubawa dari Jakarta, dan kaleng Khong Guan di atas. Isinya? ….. asli dong hehehe. Aku memang sengaja beli karena terbawa nostalgia waktu masih kecil, senang sekali membuka kaleng biskuit ini. Dan yang nomor satu dimakan adalah wafer kesukaanku! :D)

42 Replies to “Apa isinya?

  1. Selamat iedul fitri mohon maap lahir dan bathin, wah keliatannya ada yang sama neh, roti khong guan yang emang legendaris, sedari masih kecil, dan wafernya yang isi favoritnya…. Emmmmm…..

  2. Yang saya tau kaleng Khong Guan sdi rumah orang tua saya masih menumpuk, seperti itu juga Mbak EM. Casing yang tak sesuai isinya. Tapi siapapun yang datang kerumah selalu diterima baik bukan karena buah tangan, melainkan niat dari hati walaupun isi nya cuma emping.

    Tahun ini sepi? Itu karena Mbak EM pulang kampung, jadi yang lain juga ikutan pulang 😀

  3. 1. Khong Guan asli memang paling enak (menurut saya), dan wafernya pasti ilang duluan
    2. Kaleng Khong Guan ukurannya besar dan bahannya lumayan kuat sehingga amat layak jika dijadikan tempat makanan lain
    3. Dirumah saya, kaleng gituan isinya rempeyek kacang atau kedelai.

  4. hehehe udah lama gak ngeliat kaleng kong guan… 😀
    iya dulu di indo pasti kaleng2 gede gitu disimpen buat tempat kerupuk.
    kalo disini sekarang pake tupperware. gak punya kaleng2 gede gitu sih.. hehehe

  5. Dari jaman dulu kemasan KG yg ini tetap bertahan, walaupun sekarang ada kaleng kecilnya, untuk nyimpan kerupuk malah lebih awet drpd kaleng lain. Yg jadi favoritku crackers gula kuning, letaknya cuma ada di tumpukan teratas dan terbawah.

  6. mohon maaf lahir batin juga Mbak…

    waahhh, foto kuenya menggoda (di sini ga bikin kue apa-apa, hiks).
    apalagi ada khong guan, jadi kepengen 🙁
    kayaknya wajib ada pas Lebaran di rumah atau di rumah Mbah. paling suka yang biskuit dalemnya krim rasa lemon ^^

  7. sama kayak bunda monda..
    aku juga suka yang cracker kuning ,, 😀 😀 😀
    biskuit itu selalu ada dari aku kecill sampai sekrang…
    kalau yang model baru biskuitnya udah di modif kan..
    di dalamnya pake plastik…

    di rumah ku kalengnya juga buat kerupuk..

    maaf lahir bathin ya tante…
    salam buat kai dan riku

  8. waaah….jadi kangen juga sama KG ini, udah lama gak pernah beli lagi, sedangkan kaleng yg ada, sama juga dgn yg lain, sudah diisi kerupuk, krn lebih awet renyahnya 🙂

    maaf lahir bathin juga Mbak EM,
    utk kekhilafan ketika menuliskan komen disini, mungkin kurang berkenan, mohon dibukakan pintu maaf ya .
    salam hangat utk keluarga
    salam

  9. Mbak Em.. Maaf Lahir Batin…
    biskuit Khong Guan selalu menjadi ciri khas pas lebaran..
    kalau aku yang paling suka biskuit asin yang ada bungkus plastiknya..
    biasanya kuambil dulu pas pertama kali membuka..
    ah,,sampai sekarang-pun saya masih meneruskan tradisi ini
    selalu ada sekaleng biskui khong guan,,apapun isinya..
    saya suka sekali tulisan ini..
    sebuah gambaran yang bagus..
    Happy Ied Mubarak Mbak Em,,
    semoga kita selalu ikhlas dan terus menulis…

  10. Membaca postingan ini jadi inget lagi sama kaleng khong guan dan biskuit biskuit juga wafer didalamnya, inget juga sama kue/krupuk rengginang. Kedua duanya gag ada dirumah saya dan juga belum saya temui dirumah yang saya kunjungi saat bersilaturahmi.
    Kebayang makan rengginang pake indomie atau makanan berkuah lainnya *maknyus rasanya*

    Selamat Idul Fitri ya Mbak, mohon maaf lahir batin.

    Salam.. .

  11. Khongguan sejak saya kecil sampai sekarang tetap Khongguan.
    Sekarang banyak pilihan kue kering isi aneka rupa tapi tempo hari sewaktu cari-cari bawaan untuk emak, pilihan tetap jatuh pada Khongguan.
    Saya juga Mohon Maaf Lahir Bathin ya bu.

  12. Hahahaaa… kaleng Khong Guan memang jebakan, sering dicurigai isinya gak asli saking usefullnya itu kaleng.
    Maaf lahir batin ya mbak…

  13. Ha3x ….saya ketawa Mb, soalnya Kue Salju dan Kaastengels ini persis dengan yang di rumah bentuknya maupun merknya, kesukaan anak-anak. Terus yang bikin saya ketawa, beli makan2 begini yang ngabisin bukan tamu, tapi anak2 he3x
    Khong Guan memang snack segala jaman, ketika saya kecil kalau dapat hadiah KG bangga sekali, merasa memakan makanan bergengsi.
    Tentang kaleng KG bisa diisi macam-macam yang sering sih peyek, kerupuk atau emping, atau pernah juga diisi kiriman rendang (dibungkus kantong plastik) dari kampung.
    Mohon maaf lahir batin Mb..

  14. Kok dimana-mana ada kue salju dan kastengel yaa
    Kalau kita berpakaian lounge suit sebaiknya tidak makan kue salju karena bisa2 jas kita full bedak.

    Hi hi hi..ada rengginang juga ya, kok sama sih.

    Maaf lahir batin ya jeng.

    Salam hangat dari Surabaya

  15. Sebenernya dari jaman Eyang2 kita udah pada mempraktekkan sistem reuse recycle yah Mbak… hehehe…

    ohya, saya juga mau ngucapin mohon maaf lahir dan batin ya Mbak Imelda… 🙂

  16. Aku juga suka wafer yang di kaleng biskuit Khong Guan itu, nechan…
    Dulu, pamanku yang merantau ke Jakarta, setiap kali pulang kampung, selalu membawa oleh-oleh biskuit tersebut.. Dan aku selalu mencari-cari wafer yang di dalamnya untuk dimakan pertama kali, hehe.. 🙂

    Apapun kondisinya, yang jelas dalam hati kita paling dalam, ada kebahagiaan yang sama menyambut hari raya ini ya nechan. Sebuah kebahagiaan yang terjalin karena tulusnya persaudaraan. Terima kasih untuk suguhan indah tersebut Nechan.. 🙂

  17. Khong Guan … biskuit yg paling ku suka …

    ikut ngucapkan :
    SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI
    Taqobbal Allahu minna wa minkum
    Minal aidin walfaidzin
    Mohon maaf lahir & bathin

  18. Rengginang dlm kaleng Khong Guan? Oleh2 dari kampung pasti … Oh Renggina dimana kau kini? hehehe ngelantur … gak pa2 kan – mumpung bisa ucapin …
    SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI
    Mohon maaf lahir & bathin

  19. Saya kira isi hati mbak Imel lebih dari sekaleng mbak Imel. Hati yang penuh dengan persahabatan, rasanya jauh dari tindak kesalahan. Tapi, ya, paling baik saling bermaafan. Maaf lahir dan batin ya mbak…

    terima kasih banyak sanjungannya Uda Zul. Sungguh saya bahagia bisa bersahabat dengan Uda Zul dan teman-teman guru yang lain
    EM

  20. hahaha, bener banget mbak…isinya sering rengginang 🙂

    jaman kecil dulu yg sering diperebutkan dalam isi kaleng yg asli adalah wafer…hampir semua pengen dapet wafernya…nah yg dapet biasanya yg masih melek pas papa pulang dari luar kota bawa kaleng ini…hehehe…..

  21. Kaleng Khong Guan isinya bisa macam termasuk kacang bawang atau kacang asin.
    Waktu masih bujangan suka beli kue Khong Guan karena murah dan isinya macam2
    Salam hangat dari Surabaya

  22. Imel….mohon maaf lahir batin ya…
    Lebaran ini kompie ngadat..inipun deg2an, tapi isi hard disk sudah di back up…rencananya baru besok dibawa ke Hewlett Packard untuk diperbaiki….

    Tapi sementara ini, selagi mood untuk bikin bahan ajar masih jelek, saya menyambangi dulu beberapa blog teman.

    • Ada nastar nya nggak? Saya jadi sedih…soalnya si bungsu hobi banget makan nastar…tapi saya berpikir, perlukah kirim nastar ke Jepang? hehehe

  23. Khong Guan itu memang nggak ada matinya. Dari kecil sampai sekarang masih suka. Dan kalau ada kesempatan memakannya, pasti terbit rasa yang nyaris sama: nostalgia. Bisa bertahan gitu ya. Dan rasanya pun tetap tak berbeda. Apalagi diperciki bumbu nostalgia.

Comments are closed.