Rasa itu tetap sama -2-

 

Sudah baca part 1 nya? Seharusnya kalau dilihat dari urutan waktu, part 2 menempati nomor 1 tapi waktu menulis prolog tulisan, terpaksa aku rubah urutannya. Laporan mudik tahun 2011 ini memang benar-benar lelet, terlambat. Ternyata aku tidak semulus selancar dulu untuk menulis. Selain padatnya kegiatan jalan-jalan (ngga mau rugi) koneksi internet di akhir bulan kembang-kempis. Ntah apakah karena mau menyambut bulan puasa, sehingga internetnya ikut puasa tanpa buka-buka. Untunglah pas hari ini, pas aku lebih santai karena belum ada jadwal keluar, pas internetnya juga asoy lancar aman jaya.

Kalau aku menjelaskan kata “rasa” kepada orang Jepang, aku menerjemahkannya dengan aji 味 = taste, kanjiru 感じる feel, sense dan omou 思う =think, believe. Kalau di part 1 lebih ke rasa – taste, maka kali ini aku ingin menuliskan tentang feel atau sensenya deh.

Reuni yang diadakan hari Minggu itu selesai pukul 4 sore. Karena memang saking banyaknya pengunjung, pihak restoran Talaga Sampireun ini membagi menjadi 3 lot, dan kami dapat giliran pukul 13-16. Nah, setelah selesai biasa kan kita merasa “kurang” bicara, bersendagurau sehingga biasanya kita mencari tempat lain untuk memenuhi hasrat “kurang” tersebut. Dalam bahasa Jepang disebut hashigo (tangga).  Jadi di depan gerbang, kami masih berdiri cukup lama untuk menentukan mau hashigo ke mana. Mau ke coffee shop, eh tidak ada yang tahu persis letak coffee shop terdekat dari situ. Kebanyakan kami tidak mengenal daerah Bintaro, sedangkan Dina yang memang tinggal di Bintaro ada acara lain, sehingga tidak bisa ikut.

Sebagian besar cewe-cewe yang menyetir dan rumahnya berjauhan, ya sud akhirnya kami bubar grak di depan resto tersebut. Hmmmm jam 4:20 an masih pagi nih. Sambil keluar areal restoran, aku meminjam HP pak Narso, supirku karena aku belum mempunyai HP yang bisa dipakai (bokis banget yah :D) dan menghubungi Uda Vizon. Sebelum berangkat memang Uda sudah menghubungi aku dan memberitahukan bahwa tgl 23 Juli, Uda akan ke Jakarta. Kami berjanji bertemu tanggal 25 hari Senin, tapi… menurut Uda dia tidak ada acara pada hari Minggunya. Jadi kupikir mungkin baik juga untuk mengajak Uda makan malam bersama.

“Uda ada di mana? Aku sudah selesai acara reuninya”
“Saya sekarang di Pasaraya. Datang saya ke sini nechan, ada om NH, Necky dan lain-lain”
“Wah…. sudah lama?”
“Belum kok baru satu jam”
“OK deh aku ke sana. Tunggu ya. Kalau mau pindah tempat, aku diberitahu”

Langsung deh aku menyuruh pak Narso untuk pergi ke Blok M. Kalau dengan Uda dan om NH memang aku sudah dan cukup sering bertemu (diiih padahal sama Uda kan baru satu kali di Kweni juga…rasanya kok sudah sering ya?), tapi mas Necky. Kesempatan pikirku.

Sambil deg-degan aku menuruni tangga Pasaraya menuju food courtnya. Soalnya aku benar-benar tak tahu komposisi peserta kopdar saat itu dan berapa orang. Nomor satu yang kucari adalah WC, tentu saja sambil celigukan mencari tempat kopdar! Tapi aku salah mengambil arah kanan, dan menanyakan pada pramusaji letak WC di mana. Kemudian diberi tahu bahwa di sebelah Kentucky Fried Chicken. Jadilah aku berjalan ke arah itu. Dan ternyata sebelum aku sempat masuk WC, Uda Vizon lebih dahulu melihat kedatanganku. Jadi bersalaman dululah aku.

Menjumpai mas NH yang casual seperti biasa, lalu menyalami Uda Vizon, Putri Usagi, Prima, dan si Mandor misterius. Mas Necky waktu itu sedang pergi sholat. Nah…. aku sebagai pendatang baru selalu jaim dulu, diam dan senyam senyum saja. Melihat komposisi 5 laki-laki dengan 1 perempuan (aku jangan dihitung)…kupikir wah susah nih. Semestinya bakal kaku, BUT aku salah besar. Justru tanpa sang Putri, sepertinya kopdar Pasaraya itu akan hambar. Putri itu bagaikan vetsin deh, dengan ceritanya yang menggebu-gebu aku bisa mengerti kondisi perkeretaapian Indonesiaku deh. Dan membuatku sadar, aku ini manja…dimanjakan oleh kondisi perkeretaapian Jepang yang begitu modern, aman dan nyaman. Padahal jika kereta api diperbanyak dan ditingkatkan mutunya, pasti kemacetan yang terjadi akibat bus umum dan mobil pribadi bisa berkurang.

Selain Putri, yang juga membuatku gregetan adalah Mandor Tempe. Aku diberitahu bahwa dia tidak mau difoto. Setiap ada yang membidik kamera, dia pasti menutup wajahnya. Karena itu dia selalu menjadi kameraman, memotret kami-kami supaya wajahnya tidak terpotret. Dan hadirin yang disitu memang mengakui bahwa suliiiiiit sekali mendapat potret dirinya. Hmmm salah satu sifatku adalah PENASARAN…. masak iya sih begitu. Masak iya sih aku tidak bisa memotretnya…. So, sambil memberikan kamera DSLR ku padanya untuk memotret kami, aku mengambil kamera pocket G9 dari dalam tas.  Mungkin dia tidak sadar kemungkinan itu, jadi terambillah fotonya.

Tentu saja aku tidak akan menampilkan fotonya di sini, meskipun dia tidak memohon-mohon (atau membayar hehehe). Karena aku respect pada keputusan seseorang. Ini menyangkut privacy, sehingga jangan dilanggar. Jika seorang blogger tidak mau menampilkan wajahnya atau kisah nyatanya, ya kita harus menghormatinya. Aku tidak suka pada orang yang kepo, yang mau tahu urusan orang lain. Seperti obatarian (obasan = tante batallion = batalyon – serangan) aja 😀 So, aku juga tidak mau menjadi seperti orang kepo atau obatarian itu.

(BTW aku baru tahu kepo dari postingannya Itik kecil dan diberitahu bahwa asalnya dari bahasa Kanton – From Cantonese term 搞掂; kay poh chee/kepoh – busy body (for example “why are you so kay poh chee?”) keep. to put away or store. to retain as one’s own. Termasuk Manglish. )

Aku memang yang terakhir bergabung di situ tapi untung saja tidak merasa seperti dikucilkan, ya berkat cerita-cerita asyik yang sambung menyambung bagaikan kereta apinya Putri (ngga pakai mogok kok :D). Dan waktu kami berpisah di dalam lift lantai lima, aku merasa kehilangan, merasa kurang. Kopdar pertamaku summer 2011 terasa pendek sekali.  Jadi begitu kudengar Putri dan Prima bermaksud pergi ke Es Krim Ragusa di jl Veteran, aku ingin ikut. Padahal sebetulnya aku hitung menghitung jam berapa aku bisa pulang ke rumah, maklum rasanya baru kemarinnya mendarat kok sudah ngelayapan terus. Dan sebetulnya ada sedikit penyesalan dan pertanyaan, “Mungkin keikutsertaanku sebetulnya mengganggu kencan dua anak muda, yang pantas menjadi anakku sendiri”. Seandainya waktu itu aku mengganggu, aku minta maaf ya Putri dan Prima 🙂

Sebagai penutup aku mau menambahkan di sini bahwa rasa KOPDAR itu tetap sama dari dulu sejak mulai pertama kopdar sampai sekarang.  Yang berubah hanyalah selembar dua lembar rambut putih di kepala, sedikit keriput di ujung mata, penampilan fisik dan usia. Tapi esensinya tidak berubah. Yaitu wadah bersilaturahmi dari dunia maya ke dunia nyata, dan mungkin bersambung lagi di dunia maya, selain menambah teman blogger baru.  Dan kopdar juga tetap membuat aku ingin hashigo, tambah, tambah dan tambah 😀

Katanya Uda Vizon seperti foto keluarga. Nah loh siapa bapak dan ibunya ya?

**************************

Cerita lengkap kopdar pasaraya itu bisa dibaca di blog tulisan peserta yang lain :

MENYAMBUT TAMU

Woro…Woro di Pasaraya,,, 😀 😀 😀 😀

Bintang Kopdar

otw

38 gagasan untuk “Rasa itu tetap sama -2-

  1. edratna

    Ahh Imel..ceritamu selalu seru….

    Kopdar antar blogger memang menjadikan usia tak berjarak, dan obrolan mengalir lancar aja….bahkan pada kopdar blogger akbar seperti pada Pesta Blogger yang dilenggarakan tahunan.

    Btw, Putri pas di Urban Kitchen kok tak terlalu rame ya..atau karena yang lain juga rame? ada juga yang suka jadi pengamat…seperti bung Iksa yang selalu motret, tapi baru rame setelah ketemu mas Nug.

    Dan saya belum ketemu om NH…..adik kelas saya ini bener2 sibuk kayak kitiran….

    hahahah kitiran!!! celetukan ibu benar-benar mirip mama saya.
    Om NH…. halooo……mari aku comblangi lagi 😀
    EM

    Balas
        1. edratna

          Huahuahuahua…tapi kali ini kalah sama kitirannya Imelda….
          Jaga kesehatan lho Imel..muter terus..saya udah kena flu, setelah kemarin rapat seharian di ruang ber AC dan perut kosong…

          Balas
  2. niQue

    hashigo itu semacam kecanduan ya mba? 😀
    hihihi tapi emang begitu mba, karena keterbatasan waktu, terus baru bisa ke sini lagi nunggu tahun depan, jadi yaaaa semuanya mau dikerjain / di temui dalam waktu yg sangat singkat ini …
    iya lho, singkat tuh cuma sebulan hehehe

    aihhh … kapan ya bisa kopdar sama mas mandor tempe xixixi

    bukan kecanduan sih tapi dirapel, biasanya sampai pergi 3-4 resto, tempat minum, boling, karaoke gitu. Pulang pagi 😀
    EM

    Balas
  3. krismariana

    mbak, yang kopdar ini kai dan riku nggak ikut ya?
    seru sekali cerita kopdarnya! 🙂 aku belum pernah ketemu om NH nih… btw, jadi penasaran sama mandor tempe. siapa tahu bisa beli tempe harga grosir *halah* :))

    ya Riku dan Kai tidak ikut. Beda kan senyuman gue tanpa anak-anak hahaha
    weleh belum sama om NH Ya? … hhmmm kayaknya perlu buat bukber nih (ah tapi dianya belum tentu mau dtg kalo bukber 😀 )

    EM

    Balas
  4. Farijs van Java

    Kalau “bubar” biasanya diikuti dengan “jalan” bukan “grak” kan ya? 😛

    Saya kalau koneksi internet kurang mendukung, biasanya saya tulis draft entah di ponsel entah di pakai aplikasi notepad. Kalau sudah dapat koneksi internet, baru diposting. Gitu, Bu. 😀

    Haha. Iseng saja sampai memotret candid segala. Seru!

    Balas
  5. Ping-balik: Saga no Gabai Bachan (Nenek Hebat dari Saga) : Honey Bee

  6. arman

    pas baca2 tentang kopdar pasaraya ini di blog2 lain, kirain emang kopdar dalam rangka ketemuan ama mbak imel. ternyata malah mbak imel yang nyusul ya… hehehe

    Balas
  7. vizon

    Kita memang baru satu kali bertemu di dunia nyata, nechan…
    Tapi, karena seringnya kita bertemu di dunia maya, maka sudah tak bisa dibedakan lagi, apakah pertemuan itu nyata apa maya. Kita benar-benar merasa dekat, meski berjauhan jarak.

    Senang sekali rasanya bisa kopdar dadakan malam itu dengan nechan. Kehebohan Putri bisa tersalurkan dengan baik berkat aksi nechan memotret si mandor… itu adalah the best scene dalam acara kita malam itu, hahaha… 😀

    Balas
  8. Necky

    kalau masih inget ekspresi mukanya bang mandor saya ga akan lupa…karena dia bener2 ga nyangka sama sekali.
    Sebenarnya saya juga bisa lihat kekecewaan dari muka nya mbak EM ketika kita mau bubaran. Tapi kalau ada satu yg membubarkan diri….yang lainnya pasti bubar jalan deh. Tapi menurut saya kopdar dengan ga terlalu banyak orangnya jauh lebih intens dan rame yah….??
    Bintang kopdar…pilihan saya emang ga salah khan?…..salam buat Kai dan Riku….*sayang ga bisa ikutan makan es krim padahal pengen banget ngerasain es krim yg udah lama banget ga ditemuin padahal kantor deket restoran itu….hehehehehe*

    Balas
  9. monda

    Kopdar rasanya memang tak ada puasnya. Akupun rasanya kemarin itu belum sempat ngobrol banyak dengan mbak EM. Setuju mbak, Prinsip mas mandor dan juga Nik itu memang harus kita hargai, dan tak usah cari tau alasannya apa ya.

    Balas
  10. alamendah

    Bulan ini Mbak Imelda keknya banyak sekali melakukan kopdar. Dari beberapa blog yang saya kunjungi dan menceritakan pengalaman kopdarnya kok rata-rata ada namanya Mbak EM.
    Bisa-bisa saya sendiri ki yang gak kebagian kopdar.
    Hikhikhik

    Balas
  11. zee

    Ooh jadi Prima dan Putri lagi kencan ya mbak? Hehehee…
    Ah aku tak bisa ikut pulakk.. Ada kopdar lg ga mbak. Yg tengah2 dong, GI kek :D.

    Balas
  12. usagi

    ha….ha…ha..ha.
    bukan..saudara saudara bukan lagi kencan…
    itu mah kakak yang lagi ngasuh adeknya…
    aku kan pelindung prima..
    takut dia kenapa napa di jalan.. 😀 😀 😀 😀

    tapi emang keren banget ya tante sama yang namanya kopdar..
    walaupun kita belum kenal..
    gak pernah telpon,,ym atau apapun..
    cukup mengenal lewat tulisannya aja,,
    pas ketemu pasti tarang….tarang…
    langsung dah…. 😀 😀 😀

    Balas
  13. melly

    ya ampun..mampir kesini kesitu..isinya kopdar semua..bikin ngiri deh.
    Jadi pengen ketemu ibu imel juga.
    salam kenal bu 🙂

    baca2 kopdar seperti seruuu..entah knpa yah kopdar itu punya rasa-nya sendiri.

    Balas
  14. aan

    setiap acara kopdar selalu mempunyai kesan tersendiri, mau kopdar ke-1 dst slalu saja punya cerita yang menarik utk dishare kepada sahabat2 lainnya…

    Balas
  15. Bibi Titi Teliti

    mba Imeeeeeel…

    Seperti biasa selalu telat komen nya…hihihi…
    Maapkanlah blogger sesat yang jarang BW inih 🙂

    Tapi udah tau ceritanya duluan dari FB…hihihi…

    Kopdar kita belon aku posting mbaaaa…
    Nunggu mood dulu…hihihi…
    *nunggu tamat-in drama korea City Hunter dulu tepatnya…hihihi..*

    Balas
  16. Putri

    Rasa dari kopdar itu sendiri…..

    Barangkali karena ia sifatnya “menjalin hubungan” ~ memberikan/diberikan kebahagian… sehingga setiap orang yang bertemu langsung setelah sekian lama berhubungan di dunia maya… memberikan sensasi yang berbeda, ya, mbak ? 😀

    ^_^

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *