my journey from dawn to dusk

Bubur Tujuh Rupa

Biasanya orang Indonesia tahu ya mandi kembang tujuh rupa, tapi hari ini tanggal 7 Januari di Jepang, ada kebiasaan untuk makan bubur 7 rupa, atau kalau harafiahnya bubur 7 rumput, Nanakusagayu 七草粥.

Waktu aku pergi ke supermarket, sejak tanggal 3 januari memang sudah dijual satu plastik/paket berisi 7 jenis rumput/sayuran, yang kecil seharga 300-an dan yang besar 400-an yen. Namanya juga Jepang, disediakan juga paket “sayur kering” dalam sachet untuk keluarga yang sibuk, yang ibunya tidak ada waktu untuk mencuci dan memotong sayuran itu. Sempat tergoda untuk membeli paket itu, hanya untuk mengikuti tradisi. Tapi untung saja, karena menurut Gen, bubur 7 sayur itu rasanya pahit. Memang sih aku lihat sejenis lobak dalam paket tersebut.

Jenis sledri dan lobak 7 macam untuk membuat bubur 7 rupa. Foto dari wikipedia jepang.

Konon orang Jepang makan bubur ini untuk mencegah masuk angin, dan untuk “mengistirahatkan” lambung dari makanan tahun baru yang “berat”, berkolesterol dan kadar gula tinggi. Kalau membaca cara-cara mempersiapkannya, tergambar juga ritus animisme/dinamisme untuk memasak bubur ini. Sejak semalam sebelumnya (tgl 6 januari malam) 7 jenis sayur itu dipotong dengan lagu khusus, lalu direndam, untuk kemudian dimasak pagi harinya. Dan air bekas rendaman tujuh sayur itu dipakai untuk merendam kuku (pertama dalam tahun itu) ! Konon jika merendam kuku di air bekas rendaman 7 sayur itu, kuku akan menjadi sedikit lunak dan bisa dipotong, dan selama satu tahun itu tidak akan terkena masuk angin…. katanya.

Bubur 7 rupa ala Jepang. foto dari wikipedia

Karena bubur 7 rupa ini katanya pahit, sebagai gantinya aku akan masak Bubur Manado saja deh. Ayo…. bubur manado isinya apa saja ya? Labu (waluh), bayam (tidak ada kangkung di sini), jagung, ubi, ……. karena di sini tidak ada kemangi biasanya aku pakai mitsuba. Tidak ada daun kunyit juga…hiks. Baru 5 dong! dua lagi apa ya? (Whita K …. kamu kan baru bikin bubur manado…apa saja isinya?) Aku mau bikin supaya bisa jadi Bubur Manado 7 Rupa hehehe. Yang pasti sambal dan ikan asinnya tidak boleh lupa ya 🙂

Semoga saja kami bisa bertahan dalam musim dingin tahun ini, yang sepertinya dingin. Kemarin saja maksimum 6 derajat. Tokyo itu tidak bersalju tapi berangin….. jadi sama saja DINGIN! Brrrr



Category: Diary

39 Comments to “Bubur Tujuh Rupa”

Add Comments (+)

  1. Indahjuli berkata:

    Bubur manado ? mauuuuu, kalau sudah bikin, kirim2 bau ya kak 😀
    Di tempatku, sudah hampir seminggu ini, setiap pagi hujan, dan cuacanya sebentar mendung, sebentar panas, trus mendung lagi.
    Dampaknya, batuk pilek bergantian, setelah anak-anak, giliran ibunya yang tepar, hiks.

  2. arman berkata:

    waduh… 7 rupa sayur?? 1 sayur aja rasanya udah pait, apalagi kalo 7 mbak… hehehe.

  3. morning_hen berkata:

    Waktu baca ini, jadi inget “sayur 7 rupa” yang biasa mamiku masak kalau abis 中国新年, bukan dibikin bubur, tapi dicah doank. Rasanya?? Sebenernya kayak sayur cah biasa sih (cah bawang putih gitu), tapi gara-gara ada sawi pahit & daun bawang & daun sledri (kata mamiku : yang penting 7 kan? gak peduli apa aja isinya), rasanya jadi super aneh (menurutku), haha…. Makanya biasa cuma makan sedikit aja, toh cuma prasyarat kan? :p

  4. fitr4y berkata:

    bubur manado 7 sayuran, untuk mengantisipasi masuk angin selama 1 tahun .. hehehe ..

    salam 🙂

  5. ranids berkata:

    bener Buuuu… ngga bersalju tapi berangin….. brrrrrrrrrrrr…..

    btw, br tau ttg tradisi mbubur ini loh… makasih infonya Bu, pengen nyobain biar ga masuk angin hehehe… 🙂

  6. edratna berkata:

    Ahh jadi ingin makan bubur Manado, lama nggak bikin sendiri…
    Bubur Manado, dimakan hangat, diberi sambal ikan asin…sedaaap..
    Karena tak ada rempeyek dari ikan Nike (ikan kecil-kecil yang ada di danau Tondano)…bisa diganti rempeyek teri….

    Memang enak, dingin begini makan yang hangat-hangat…Jakarta pun sekarang dingin (terutama bagi saya yang nggak tahan dingin)

  7. whita K berkata:

    yaah aku kecepatan ya mba bikin nyah! hihihi
    tapi mdh2an jauh dari masuk angin tahun ini..
    kasih ubi merah dan sayur yg buat sukiyaki apa tuh yg hijau mba..?? atau campur basil ( tp tambah wangi ya kl campur mitsuba..

  8. marsudiyanto berkata:

    Bubur Manado Tujuh Rupa…
    Bisa dipatenkan ini Bu.
    ————————————
    Kalau Bubur Tujuh Rupa yang asli itu,
    Selain anti masuk angin, kayaknya juga anti ngantuk 😀
    (karena pahit)

  9. AtA berkata:

    ..
    weleh, bentuk buburnya kok kurang menarik ya Mbak..
    ditambahin abon ikan dan krupuk baru deh mantab.. hehe..
    ..

  10. catatan kecilku berkata:

    Wah ada ritual bikin bubur 7 rupa ya, mbak? Kok motong2 sayurnya harus pake lagu khusus? Maksudnya supaya apa mbak? Mungkin supaya buburnya mujarab untuk mengantisipasi masuk angin selama 1 tahun.

  11. Necky berkata:

    Bubur Ayam tanpa cakwe ga afdol deh kayaknya. Disana ga ada cakwe yah? Saya belum pernah coba bubur menado nih mbak, soalnya bubur ayam sukabumi atau bubur ayam cirebon yang pake kuah kuning tuh ….duh…jadi laper nih….

  12. Sugeng berkata:

    Aku paling suka makan sayuran tapi kalau bubur dicampur sayuran keknya belum pernaj deh. Adanya cuma bubur di campur lauk (bubur ayam, bubur medan, bubur manado bubur kacang ijo) tapi kalau ada di sini mau juga aku nyobain. Benar bu rasanya pahit ❓ apa sepahit jamu temu ireng ta 😕
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  13. Denuzz BURUNG HANTU berkata:

    Haha… Bubur 7 rupa…
    Gimana kalo bikin:

    bubur ayam + bubur kacang ijo + bubur sumsum + bubur X + bubur Y + bubur Z + bubur e

    Semuanya dicampur…. Bisa dikatakan bubur 7 rupa gak ya, Mbak… Hehe

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  14. advertiyha berkata:

    Lho, kan tambah sambal dan ikan asin, udah pas 7 itu mbak.. heheheh..
    jadi pengen ngicipin bubur manado 7 rupanya mbak Em nih, ada-ada aja nih si ibu, tradisi jepang yang bikin bubur pahit, bisanya dibelokin jadi bubur kaya rasa dari Manado.. bravo mbak.. 🙂

  15. MeyBengkulen berkata:

    serasa mandi kembang 7 rupa hehe

    salam kenal mb EM

    mhon do’a atas kabar duka di http://kakmila.wordpress.com/2011/01/04/semangat-sembuh-untuk-sausan/

  16. alfanbutway berkata:

    unik juga ya bubur 7 rupa. hee..he… memang masakan nusantara beraneka ragam.

  17. -'moRis- berkata:

    ndak kebayang rasanya sizt’,
    hahahhaa…

  18. udo hafiz berkata:

    mau dong mbak bubur nya… saya lagi masuk angin nih, hehhe

  19. mamah Aline berkata:

    kalo bubur 7rupa sayurnya pahit, mending diganti bubur menado ya mbak EM… udah lama saya gak bikin, kalo gak ada sayur lain saya pakai daun pepaya dan kangkung loh…

  20. nitnot berkata:

    mba melda gimana kalo pas musim dingin ini ke indonesia saja sekalian puas2in makan bubur manado …hehehehee…

  21. pakde Cholik berkata:

    Ternyata ada kesamaan antara Jepang dan Indonesia, kalau orang Indonesia baru saja mempunyai hajatan maka beberapa hari kemudian menghidangkan bubur sumsum, katanya agar para kerabat atau tetangga yang bantu2 badannya bisa segar kembali setelah makan bubur sumsum. Kalau di Jepang makan bubur 7 rupa agar tak masuk ngin.

    Tapi kayaknya enakan makan bubur sumsum deh..

    Salam hangat dari Surabaya

  22. Shohibul K.U.C.B berkata:

    Sahabat tercinta,

    Dengan hormat diberitahukan bahwa berhubung BlogCamp saat ini sedang dalam proses pemulihan maka pagelaran Kontes Unggulan Cermin Berhikmah (K.U.C.B) dipindahkan ke New BlogCamp.
    Bagi yang sudah mendaftar di BlogCamp dan yang belum mendaftar silahkan mengunjungi
    http://newblogcamp.com/kontes/kontes-unggulan-cermin-berhikmah
    Terima kasih
    Salam hangat dari Surabaya

  23. Wow wow wow,,.., Saya lebih memilih bubur Manado nya saja Mbak,,, Mau mau mau bubur buatan Mbak Imelda 🙂

    Salam semangat selalu dari Bandung

  24. achoey berkata:

    Bubur 7 rupa di maem sambil mandi kembang 7 rupa gimana rasanya ya mbak 😀
    Saya belum mencobanya.

  25. nh18 berkata:

    Waduh …
    Ada bubur Tujuh Rumput ?
    Rasanya seperti apa tuh EM

    Tapi yang jelas …
    Saya percaya itu pasti ada khasiatnya

    Salam saya EM

  26. situsonline berkata:

    Kl kaum perempuan pasti pada jago masak neh,heheh kl laki2 jagonya apa ya…?
    Salam kenal dari Medan

  27. Bibi Titi Teliti berkata:

    waduh…
    rajin amat nih mba Imelda…

    Kalo adegan masak memasak mah…
    aku nyerah deh mba…hihihi…

  28. krismariana berkata:

    kira2 sepahit apa sih mbak? kalau di Indonesia, pahitnya pare kan masih bisa dinikmati (siomay aja ada yg pakai pare).

    kalau bubur manado sih aku suka. tapi belum pernah bikin sendiri.

  29. zee berkata:

    Dulu waktu aku kecil, suka makan bubur manado. Tp begitu gedean aku gak doyan dgn bubur ayam, eneq…
    Mgkn kalau lagi sakit, makan bubur terasa nyaman di perut ya… begitu pula klo masuk angin makan bubur 7 rupa…. barangkali cocok…utk orang Jepang tentunya hehe…
    Aku ga yakin deh klo makan yang pahit2… aduh….

  30. BroNeo berkata:

    bubur ini bisa utk mencegah masuk angin.. .hemmm kayaknya aku perlu tuh… gampang banget masuk angin euy…

    oh ya.. bubur manadonya ditambah sambal aja mbak… dah nambah 1 macam lagi kan… trus krn cabe sdg mahal… sambelnya boleh deh ditambah tomat… pas deh ada 7 macam sayuran/rumput di bubur manadonya… (maksa banget yach… 😀 )

    salam,

  31. Ceritaeka berkata:

    Kirain bubur 7 rupa itu bubur warna warni gituh 😀
    ternyata mirip2 bubur Manado yah… hehehe

    *ke toilet kantor, rendam kuku sama air rendaman durian.. biar wangi durian 😛 xixixi*

  32. isnuansa berkata:

    Wah, bisa sering sakit saya Mbak kalo ada di Tokyo yang suhunya 6 derajat. Kaku!

  33. anna berkata:

    baru ngerti..
    ternyata di sana juga ada bubur tujuh rupa ya…

    kayak orang jawa aja 🙂

    kalo bubur manado saya juga suka mbak..

  34. Ria berkata:

    mau dunk bubur menadonya…. kok gak pake labu mbak?

    tadi kebayang bubur 7 rupa itu berwarna seperti disini, ternyata sayurnya yg tujuh rupa…dan ada nyanyiannya…ya ampun itu bubur!!! hehehehehe

    waluh itu kan labu ri… Kudu pake labu dong kalau bubur Manado
    EM

  35. Tuti Nonka berkata:

    Baru 5 ya Mbak? Yang dua lagi wortel sama daun singkong saja … haha 😀
    Jadinya ‘bubur nggak karuan’ … 😀

  36. vizon berkata:

    Khasiatnya bisa mencegah masuk angin selama setahun? wow, keren tuh….Bisa ngalahin obat masuk angin manapun kayaknya, hehehe… 🙂

  37. DM berkata:

    7 jenis sayur itu dipotong dengan lagu khusus. Lagu khusus? Harus pake lagu khusus? Weh… Jangan-jangan memakannya pun mesti diiringin lagu yang khusus pula 😀

  38. Liona berkata:

    tidak bersalju? loh? dulu pernah foto dari balcony kan?
    kelihatannya dulu pernah posting tentang bu2r 7 rupa ini yah?
    ahahahaha. kalo sering2 makan ini sih pasti sehat walafiat. ga akan masuk angin. orang anget n sehat gini

    ~LiOnA~

Januari 2011
S S R K J S M
« Des   Feb »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

yang mau cari-cari

yang bersahabat