Open House

22 Nov

Kalau di Indonesia biasanya kita mendengar istilah Open House ini pada hari Raya semisal Idul Fitri dan Natal, yaitu pejabat-pejabat dan boss membuka rumah mereka dan menerima tamu yang ingin mengucapkan selamat hari Raya. Kegiatan seperti ini tidak ada di Jepang (kecuali di KBRI) karena tentu saja orang Jepang tidak merayakan hari-hari agama (lagian rumahnya kecil sih hehehe).

Nah, hari Jumat-Sabtu kemarin (19-20 November) SD nya Riku mengadakan “Open House” atau mungkin kebih tepat diterjemahkan “Open School” (tapi takutnya orang Indonesia menyamakan Open School dengan Universitas Terbuka) . Bahasa Jepangnya memang persis sama dengan bahasa Inggris Open School gakkoukoukai 学校公開, membuka sekolah untuk umum, siapa saja boleh datang, asal mengisi buku tamu demi keamanan (kalau orangtua cukup memakai badge khusus). Istilah Open School ini aku bedakan dengan Open Class yang pernah kutulis di sini, yang bahasa Jepangnya jugyosankanbi 授業参観日 kunjungan ortu ke kelas untuk melihat proses pembelajaran.

Open school juga memperbolehkan orang tua melihat proses pembelajaran selama dua hari itu, tapi selain itu diadakan pameran hasil karya murid satu sekolah di gedung olahraganya.

Terus terang aku penuh dilema waktu itu, karena aku harus mengajar jumat sedangkan acaranya Riku itu jumat dan sabtu. Waktu kuberitahu aku tidak bisa datang jumatnya, Riku menangis. Dia bilang, “Tapi orangtua yang lain datang kan?”. Dia ingin memperlihatkan hasil belajarnya padaku. Ah, bingung, tapi kupikir kapan lagi Riku dengan senang hati, malahan berharap kedatangan orang tuanya ke kelas seperti ini. Biasanya sesudah kelas 4 SD, anak-anak tidak suka orang tuanya datang ke sekolah dan melihat mereka belajar.  Akhirnya aku minta ijin tidak mengajar, dan memberikan tugas saja kepada mahasiswa untuk pergi ke SD nya Riku.

Waktu aku sampai jam 9 pagi (jam pertama mulai jam 8:50 ~) mereka sedang belajar matematika. Dan …aku adalah orang tua yang pertama hadir. Betapa senangnya melihat wajah Riku yang berseri-seri tersenyum begitu. Dia memang duduk paling belakang, dan aku melihat pembelajaran itu di bagian belakang kelas. Gurunya- Chiaki sensei- senang juga melihat aku datang. Saat itu kelas dua sedang  mempelajari bentuk-bentuk segitiga, empat persegi panjang. Wah, aku juga jadi ikut belajar deh… karena sebetulnya aku tidak tahu istilah titik sudut itu chouten 頂点 (Inggrisnya vertex)  atau sisi itu hen へん   (Inggrisnya edge) … hahaha. Abis waktu universitas belajar bahasa Jepangnya kan tidak belajar matematika! (ngeles.com)

Pelajaran kedua adalah musik. Semua mengeluarkan pianika (di sini namanya kenban harmonika) . Satu kelas memainkan lagu edelweis dan yuuyake koyake. Aku langsung perhatikan tangan Riku…. benar deh dia kadang skip not yang dia tidak tahu, atau dia tidak tiup, sehingga tidak ketahuan kalau dia salah. Dasarrrr…. Memang oleh gurunya aku diberitahu bahwa Riku kurang bisa untuk pelajaran musik (kecuali nyanyi karena nyanyi dia bisa) dan olahraga. Dan musik itu sebetulnya bisa di -catch up dengan latihan. BUT persoalannya aku juga tidak bisa main musik. Paling yang aku bisa menyanyi  di sebelahnya dan membantu Riku mempertahankan tempo lagu. Itu yang aku lakukan, jadi untung saja waktu ada presentasi masing-masing murid, Riku tidak memalukan meskipun dia memilih lagu yang mudah hahaha. (Sampai aku berniat membeli metronom loh… tapi waktu aku bilang gen soal beli metronom, gen bilang tidak perlu)

Pelajaran ketiga adalah olahraga. Pemanasan dan permainan dodge ball. Yang lucu saking aku ngobrol dengan ibu yang lain, aku tidak tahu kapan Riku itu jatuh dan terluka lututnya. Tau-tau dia kembali ke lapangan dengan kaki kanan berplaster. Gurunya menghampiri aku dan menjelaskan bahwa Riku jatuh, sambil minta maaf kok terjadi di depan mamanya….semua kejadian di sekolah adalah tanggung jawab guru soalnya…. wah aku langsung bilang, no problem sensei. Aku yang mengikuti pelajaran dari awal (dan terus sampai akhir) saja capek apalagi si guru, benar-benar perlu stamina tinggi sebagai guru kelas 1-2-3 SD itu, karena harus mengajarkan semua pelajaran sendirian. Salut deh sama ibu guru SD.

Sesudah pelajaran olahraga,  jam keempat adalah jam prakarya. Tapi karena mereka sudah membuat hasil karya yang dipajang untuk pameran di gedung olahraga, maka jam pelajaran ini dipakai untuk melihat pameran.

Well, begitu masuk ruang olahraga aku terpana. Jujur, awalnya aku pikir, “Ah hasil karya anak SD bisa diprediksi hasilnya seperti apa…” Tapi, begitu masuk langsung terpampang karya seni yang mungkin kalau dipajang satu saja tidak “WAH” tapi dipajang banyak begitu, benar-benar menjadikan PAMERAN sungguhan (ya, masak boongan mel). Ungkapan Jepangnya: hakuryoku ga aru 迫力がある ada daya tarik yang besar.

Paling dekat pintu karya kelas 1, yang memamerkan lukisan dengan satu tema yaitu “Sarung Tangan”, sebuah cerita rakyat Ukraina (picture booknya terkenal juga di sini), dan topeng shishimai dari kotak tissue. Kelasnya Riku menampilkan lukisan hangga (nukilan kayu), lukisan memakai tinta hitam dan topi kertas. Lukisan hangganya Riku cukup bagus, menggambarkan tanuki (sejenis srigala) . Tapi topinya duuuuh HADE alias rameeee hiasannya. Ceritanya dia mau buat topi pet, jadinya tidak kelihatan seperti topi deh karena kebanyakan hiasan hahaha.

Yang membuatku terpana, setiap kelas menampilkan lukisan dan seni rupa yang berbeda dan memakai beragam media. HEBAT! ada paduan lukisan dan guntingan kertas, ada lukisan dengan memakai cat poster/cat air dipadukan robekan kertas, ada lukisan ala batik, ada hasil kerajinan keramik biasa (pot), tapi ada juga keramik dipadukan dengan kaca yang dibakar 1150 derajat sehingga menghasilkan semacam stained glass. Selain itu ada kursi karya kelas 6, dan lukisan bersama putih biru ala Henri Matisse.

topi pechanko (ambles) nya Riku....bener-bener ...rame! hahaha

Wah, melihat hasil karya anak SD sedemikian bagus dan beragam, benar-benar membuat aku ingin mempraktekkannya setelah pulang. Nanti ajak Riku dan Kai untuk membuat prakarya macam-macam ahhhh… (meskipun bisa bayangkan betapa berantakannya rumahku nanti …hiks…)

Sesudah jam ke4, murid-murid makan siang dan kami orang tua harus pulang (tidak boleh menonton mereka makan…alasannya? ngga ketelen makanannya hahahah) . Jadi setelah aku makan siang di rumah, aku kembali lagi untuk mengikuti jam ke 5. Pelajaran terakhir itu adalah Kokugo (bahasa Jepang), berdiskusi membuat cerita, dan menyatakan pendapat. Misalnya : “Aku suka ceritanya si anu bagian yang ini….” Bagus juga untuk pelajaran menyatakan pendapat.

Waktu aku masuk kelas awal pelajaran ke 5, sekali lagi aku yang pertama datang. Entah kenapa hari Jumat itu sedikit sekali ibu-ibu yang datang. Mungkin semua anggap toh bisa datang hari sabtunya bersama suaminya. Ada seorang murid teman Riku bertanya,
“Tante, tante datang dari pagi ya?”
“Iya…”
“Nggak capek?”
“Capek, tapi kan mau belajar sama kalian. Tante juga belajar loh hari ini. Semua pintar-pintar”
dan si murid tersenyum. Ah senangnya melihat beberapa teman sering memandang padaku dan menunjukkan hasil karya/tulisan mereka atau bertanya padaku. Apalagi Riku waktu pelajaran terakhir berkata, “Mama tunggu aku ya… pulang sama-sama” Anak lelaki ku ini memang masih manja, tapi aku menikmatinya, sebelum dia memasuki masa puber dan malu dekat-dekat ibunya hehehe.

Akhirnya memang benar tebakanku bahwa orang tua banyak yang datang hari Sabtunya. Sudah seperti pasar malam deh. Tapi kelas Riku juga sudah tidak belajar, karena mereka membuat semacam permainan-permainan untuk anak-anak dan pengunjung. Orang tua juga bisa ikut memancing, menebak barang, lempar gelang dan boling. Panitianya semua anak-anak.

Pelajaran ke 5 di hari kedua adalah bahasa Jepang tentang huruf Katakana. Waktu itu kami sebal juga karena seharusnya Riku bisa jiman, bangga menuliskan nama Indonesia atau Jakarta atau nama mamanya dalam katakana. Tapi Riku sama sekali menulis contoh yang lain hahaha. Tidak menjawab keinginan papa-mamanya.

Satu hal yang aku lihat di kelas yang membuat aku mengingat kembali apakah dulu kami begitu. Yaitu setiap jam pelajaran mulai  pasti semua dalam keadaan diam, duduk yang manis, dan waktu berakhir mengucapkan terima kasih, sambil menunduk pada guru. Sesudah pelajaran terakhir  juga menunduk memberikan hormat pada orangtua yang sudah hadir. Apakah di Indonesia masih melakukan hal-hal begini ya? Bukan gila hormat, tapi merupakan pelajaran disiplin yang aku rasa tetap perlu di jaman manapun, sekolah manapun, negara manapun… dmei membentuk anak-anak yang “teratur”.

Well, dua hari yang melelahkan bagi Riku dan bagiku juga. Dan karena Riku masuk sekolah di hari Sabtu, maka hari Senin ini Riku libur sebagai ganti hari Sabtu. Padahal besok (Selasa 23 November) merupakan hari libur nasional, hari untuk pekerja/buruh sehingga 3 hari berturut-turut libur. Tidak apa-apa sih untuk aku, cuma….. musti siapin makanan/snack yang banyak itu loh yang cukup merepotkan. Riku dan Kai sudah mulai makan banyak nih… hehehe

So… have a nice Monday temans!

(Hari ini aku masak ayam goreng, daging pedas, balado terong, ketoprak, jelly dan es buah…. kayak mau pesta yah hahahaha. Hujan! dingin! Aku pergi ngajar dulu yah)

21 Replies to “Open House

  1. Pamerannya keren 🙂
    Di sekolah anak-anakku juga ada open house, biasanya sih menjelang tahun ajaran baru, sekitar bulan April. Hampir sama dengan Open House sekolah Riku, cuma satu hari, dan nggak liat proses belajar lebih ke arah pekan seni 😀
    Di sekolah anak2ku sih masa ada setiap memulai dan mengakhiri pelajaran hari itu memberi salam dan berbaris sebelum masuk kelas.

    Bagus kalau masih ada ya. Kalau di sini setahun diadakan satu kali Open House, dua kali Open Class, satu kali pertandingan olahraga, satu kali pameran atau pertunjukan seni. Semua sudah terjadwal dan kami tahu sejak awal tahun pelajaran baru.
    Kalau awal dan akhir hari masih bisa dimengerti. Tapi ini setiap pergantian jam pelajaran loh
    EM

    • Waktu aku SD sih, karena gurunya cuma dua per angkatan, ya kasih salamnya cuma kalau ganti guru. Tapi, waktu SMP dan SMA, karena beda pelajaran beda guru, hampir tiap ganti pelajaran kasih salam, walaupun mulai SMA kelas 2 udah enggak sih (berasa mulai senior kayaknya, apalagi waktu kelas tiga, hahaha)

      Nah di sini SD kan gurunya cuma satu, tapi ya itu setiap ganti pelajaran kasih hormat. Mungkin sebagai ritual pembatasan antara 2 mata pelajaran ya…
      Aku dulu juga SMP dan SMA pake hormat kok setiap ganti pelajaran

      EM

  2. HEBAT HEBAT mungkin aku ngga bisa buat prakarya seperti mereka mba.. hahahah.
    4 Jempol deh^_^

    Iya aku juga rasa hebat banget. Salut juga untuk gurunya

    EM

  3. Huhuhu…iridotcom banget!
    Di sini nggak ada tuh open house kayak gitu, takut kelasnya kekecilan nggak nampung ortu kali ya?!
    Yang aku bingung di sini tuh belajar untuk menghargai anak dan kebebasannya tapi jadi keteter di disiplin (hehehe aku kan juga pernah ngajar SD…benar…berat sekali manajemen kelasnya). Terus sekarang ini (kalau di sekolah anakku) kayaknya prakarya tidak lagi berkiblat ke seni, tapi lebih ke arah sains dan komputer, seni rupa agak tertinggal karena sudah ada pelajaran seni musik. Entah ya, perasaanku saja atau tidak, tapi sekolah zaman kita dulu rasanya lebih OK (walau beban materi pelajarannya mungkin jauh lebih ringan).
    Uh…aku jadi kangen cerita SD dan lapangan OR yang nebeng di SGO…(tapi ini lagi nyolong waktu buka komputernya hehehe…)
    Hasil keramik kalian belum nyampe ke rumah oma/opa ya…masih belum sempat di bawa…minggu-minggu depan mungkin.

    Hmmm kelasnya Riku 33 anak, dan biasanya sih yang datang salah satu, bapak atau ibu. Berdiri di bagian belakang. Selama ini sih selalu masuk ya. Mungkin di Indonesia ngga mau adakan gitu, krn gurunya jadi jiper kali hahahaha. Komputer di SD nya Riku diajarin kelas 5. Tapi tetap ada prakaryanya. Di sini memang kreatifitas dipentingkan sih ya.
    Soal keramik ngga usah buru-buru, paling tahun depan baru bisa diambil kan hehehe. Thanks ya

    EM

  4. Seru banget, Mbak. Kalo di Indonesia, terakhir lihat Open School udah lama banget, waktu TK-nya tempat Kakakku ngajar ngadain acara itu. Aku bantu-bantu nyiapin nge-set tempatnya.

    Hehehe iya di sini TK juga selalu adakan Open School juga. Nanti tahun depan giliran Kai nih
    EM

  5. wah pameran karya anak SD yang sangat hebat ya, kayak pameran sungguhan. hehe..
    meski begitu anak SD yang bisa gambar seperti itu sudah termasuk bagus lho.
    Bali Villas Bali Villa

    bener kan? Kayak pameran sungguhan! heheheh
    Iya belum tentu orang dewasa bisa melukis spt gitu loh
    EM

  6. Nechan…dulu sewaktu kami mengelola sebuah sekolah di Pekanbaru, kegiatan open house ini kami lakukan setiap awal tahun. Meski tidak seheboh yang di sekolahannya Riku, tapi kegiatan ini mampu memberi dampak positif bagi para ortu. Mereka jadi memiliki gambaran yang utuh tentang proses belajar mengajar di situ. Sehingga, komunikasi antar guru-ortu dapat berjalan dengan baik…

    Nechan…aku selalu geregetan setiap kali membaca postingan tentang kegiatan sekolah di Jepang. Rasanya indah sekali belajar dengan suasana seperti itu. Dan aku yakin, anak-anak itu akan memiliki pandangan yang positif tentang dunia sekolah. Ingin sekali aku menerapkannya di sini, suatu saat kelak…

  7. Waktu zaman masih sekolah.. kami pake kode untuk salam..

    Ketuk meja sekali: semua anak pada berdiri
    Ketuk meja dua kali: Selamat pagi Bu Guruuuuuu… 🙂

    Yang mengetuk tentu saja ketua kelasnya..

  8. Wah menyenangkan sekali ya ada acara seperti yang diceritakan, dan yang paling terkesan, semua bisa diikuti oleh orang tua, dan itu lho.. tanggung jawab gurunya sampai minta maaf karena anak didiknya jatuh di depan ortunya hehehe jauh sekali perbedaan dengan di “kita” ya, anak di perhatikan jika kita “ada” sudah menjadi rahasia umum kalii… ( terutama sekolah swasta)

    ngomong – ngomong itu masakan dari pagi hingga malam kah ? hehhe seru banget menunya .. 😉

  9. Anak-anak SD sekarang memang lebih kreatif ya mbak. Aku pikir jamannya sndr yg membentuk kreativitas mereka. Mungkin beda jauh dgn jamanku waktu SD, secara aku SD di kota kecil yg apa-apa terbatas. Jd aku bersyukur skrg sdh punya anak, yg bs menikmati teknologi di jaman ini.

    Menurutku mbak, rasa hormat pada guru memang perlu. Tp anak2 muda skrg kan sangat kebarat-baratan, buat mereka kesetaraan adalah modernitas dan era baru pendidikan, tp sometimes hanya besar cakap saja tp dangkal.
    🙂

  10. Di sini namanya juga “Open House”, kak. Bedanya, kalau Open House, biasanya cuma bazaar doank, atau palingan kalau lagi ada Cup. Sekolahku dulu gitu sih, palingan cuma setaon sekali, dan biasanya tetep gak boleh masuk ke dalam gedungnya, paling di halaman doank, hehe…

  11. wuiiih…
    bagus banget acara macem begini Mbak..
    interaksi antar anak dan orangtua dalam kegiatan belajar jadi keliatan asyik yah.. walopun pastinya ortu juga sudah pasti mendampingi belajar di rumah.. tapi kalo di sekolah kan suasana jadi beda..

    pastinya juga Riku seneng tuh ditemenin mamanya 🙂

    kalo di Indo, sepertinya kegiatan seperti itu belum banyak. baru sekolah2 tertentu ajah.

  12. Kalau sekolah mendorong anak-anak untuk membuat prakarya dengan serius, pasti anak-anakpun bisa menghasilkan karya yang bagus ya. Ini bagus sekali, agar anak-anak mau membuat karya sendiri, tidak asal beli, apa-apa beli …
    Tapi mungkin fasiltas ada pengaruhnya juga ya ?

  13. Selamat pagi sahabat tercinta
    Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

    Dengan bangga saya mengundang anda untuk mengikuti K.U.M.A.T ( Kontes Unggulan Muhasabah Akhir Tahun ) di BlogCamp. Tali asihnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh ruaaaaaarrrrrrrr biasa.
    Silahkan simak artikel pengantarnya dengan meng-klik.
    http://abdulcholik.com/2010/11/16/kontes-unggulan-muhasabah-akhir-tahun/

    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Surabaya

    masih lama kan pakde batas waktunya 😀
    EM

  14. Tiga Hal EM …

    1. Jum’at izin dari mengajar …?
    Itu keputusan yang tepat …
    Riku Pasti bangga sekali dengan mamanya …
    Dan saya yakin jauh didalam lubuk hatinya dia akan berkata … hai teman-teman … liat dong tuuhhh mama ku hebat … dia mau datang ke sekolah …

    2. Open School
    Saya lihat di Indonesia (at least disekolahan anak-anak saya) juga sering diadakan open house (school) ini …
    tetapi waktunya biasanya hanya tertentu … dan orang tua sepertinya tidak ikut pelajaran di dalam kelas …
    mungkin karena lokal kelas yang terbatas dan jumlah murid yang masih agak banyak dalam satu kelas …
    Pameran prakaryanya keren-keren ya EM

    3. Salam
    Setau saya di Indonesia (i.e di sekolah anak saya ) ritual itu wajib.
    Berdoa bersama … mengucapkan salam … pada tahap awal pelajaran
    Berdoa bersama … mengucapkan salam dan terima kasih .. pada akhir pelajaran

    Salam saya EM

    1. agak berat untuk saya waktu itu. tapi yang penting sudah lewat deh
    2. ya, kendala besarnya ruang kelas memang sulit diatasi di Indonesia. Dan saya tidak yakin ibu-ibu bisa tidak bicara sendiri selama “menonton” anak-anaknya belajar.
    3. ritual wajib itu berhenti waktu SMP? SMA? Kalau SD saya yakin masih ada.

    terima kasih atas kunjungannya mas
    EM

Comments are closed.