Cacingan

Pernah mengidap cacingan? Kalau dulu waktu kecil aku pernah kuruuuus banget (please! jangan tertawa!!!!) dan oleh ibuku dibilang bahwa aku nagaan, bukan cacingan hehehe. Abis keterlaluan sih kurusnya. Memang cacingan adalah penyakit yang biasa terdapat di kalangan anak-anak dan mudah menular. Cuma aku pikir sekarang mungkin jarang terdengar di kalangan anak Jakarta ya? atau masih? perasaan anak Jakarta kan makmur-makmur dan tidak main tanah seperti dulu.

Tadinya aku heran, kok di Jepang negara canggih begini masih ada penyakit cacingan. Soalnya setiap menjelang musim panas, di penitipan dan sekolah pasti diadakan pemeriksaan “cacingan” ini. Rupanya karena mudah menular di kalangan anak-anak,sekolah dan pemerintah daerah mengadakan pemeriksaan lab cacingan secara gratis. Caranya? Dengan membagikan selotip (pin-tape ピンテープ)untuk setiap anak. Karena cacing itu biasanya bertelur malam hari pada waktu kita tidur, dan meninggalkan telurnya di sekeliling anus, maka begitu bangun pagi kita harus mengambil sampel di selotip. Dengan menempelkan selotip pada lubang anus, dan ini dilakukan dua hari berturut. Waktu bayi dan balita, sama sekali tidak masalah. Tapi kalau sudah segede Riku, dia juga merasa “dilecehkan” hihihi.

pin tape, selotip untuk mengambil sampel telur cacing dengan menempelkan di sekitar anus

Pemeriksaan wajib ini penting karena memasuki musim panas, di penitipan pre-school atau di SD ada berbagai kegiatan yang membuat anak-anak berinteraksi dengan alam, dan memudahkan penularan. Kegiatan menanam sayuran di kebun sekolah, bermain tanah, bermain air, berenang, menggali kentang dan kacang tanah, dan panenan lain, berbagai kegiatan di luar kelas. Musim panas di sekolah Jepang = alam! Karena itu penting sekali sebelumnya diadakan pemeriksaan, sehingga jika positif cacingan bisa disembuhkan sebelum mengikuti kegiatan di sekolah. Kai pernah terlambat  mengikuti pemeriksaan cacingan ini. Biasanya diadakan kolektif per sekolah (gratis dari pemda), tapi karena terlambat, aku terpaksa minta pemeriksaan khusus di rumah sakit terdekat. Untung meskipun minta khusus tetap gratis, karena di kelurahan Nerima, kesehatan dan pengobatan anak di bawah 12 tahun semua gratis…tis…. tis……. (Di kelurahan lain mungkin cuma sampai usia 6 tahun saja, karena Nerima terkenal tunjangan anaknya bagus. Karena itu pula aku enggan pindah dari sini). Di Indonesia ada ngga ya pemeriksaan kolektif gini (salah ngga ya nanya gini? hihihi)

Well, Imelda yang dulu nagaan memang sudah menjadi “naga” itu sendiri, tak ada bekas-bekas bahwa dia itu dulu kuruuuuussss sekali hihihi.

読み込み中

クリックでキャンセルします

画像が存在しません

20 gagasan untuk “Cacingan

  1. AtA chan


    Mbak Imel pernah kurus…
    Hak..hak..hak..
    *maaf mbak ketawa gak boleh ditahan deh* ^^

    Kenapa orang dewasa gak bisa cacingan ya, lumayan kan diet mudah dan gratis..
    Cukup maen tanah dan gak cuci tangan..
    Hi..hi..
    ..

    Balas
  2. Dewa Bantal

    Masa sih cacingan yang bikin kurus?
    Ada yang beberapa ngomong mitos, ada yang nggak. Dan di USA kok kayaknya ga ada yang jual obat cacing yah? >.< — aku udah 10 tahun lebih gak minum combantrin dan tetap kurus selalu nih, hahaha… cacingan jangan2 🙂

    Balas
  3. wita

    aku sebulan yang lalu cacingan neechan. entah kenapa nafsu makanku tinggi bgt, tapi gk pernah kenyang (ini sih namanya nggragas ya?hehe) rasanya juga mual terus. setelah searching n baca di internet, ternyata bener aku cacingan, langsung deh aku minumin combantrin. cacingan? hiiii nggak deh, geli aku mikirinnya :-S

    Balas
  4. Chandra

    Udah pernah liat bentuk cacingnya lom? Jangan bayangin cacing tanah.
    Pokoknya bentuknya ajaib-ajaib, apalagi kalo liat hook-nya! Aku serem pas pertama liat…

    Lah di Jepang itu bukannya kesehatan emang gratis kecuali hamil dan melahirkan?

    Balas
  5. henny

    *ngaku* aku shio naga tapi dulu juga pernah cacingan…hihihi…

    Aku senyum sendiri, ternyata Riku yang ganteng, gagah perkasa tak luput dari pemeriksaan cacingan aaah…;D

    Eh, jadi inget… Ping mestinya juga diperiksa apakah nagaan atau cacingan hehehehe…

    Balas
  6. aurora

    maaf mbak, aku ga bisa menyembunyikan fakta bahwa aku ngakak sampe guling-gulingan ngebayangin mbak imel kuruuuus banget!!! ahahaha!!!
    kalau cacingan, aku ga pernah punya pengalaman sama cacingan sih… cuma pernah liat temen yang pernah cacingan… miris, dia jadi kuruuuus sekali… namun sekarang, MAKMUR DAN SUBUR!!!

    Balas
  7. Ria

    paling inget cangingan itu adalah cacing kremi yg putih2 itu mbak…ihhhhhhhhhh
    adekku dulu pernah tuh sampe2 mama harus bulak balik beliin dia obat cacing…gara2nya dia suka main sama temen2nya yg cacingan dannnnnnnn mainnya pasir… *anak jaman dulu sih blom kenal mall :D*

    kalo anak jaman skr cacingan mungkin bsia di temukan di anak2 yang hidupnya di jalan mbak kalau anak2 perumahan udah jarang banget.

    Balas
  8. Li Lee

    kwakwakwa Mrs. Coutrier tnyata kocak juga yah, ngatain anaknya nagaan
    iyaah ^^ sekarang naga beneran
    percaya kok kalo dulu kuyuuush sekayi
    tu foto” jadulnya masih khan
    pas kecil chubby, tumbuh kurus kerontang (eh, kurus kering – ato kering kerontang?! *,*), gede n tuanya ga tau deh kenapahahaha
    yeeeh dasar Indonesian, memanfaatkan yang gratis -.~ tapi tooos! akyu jugaaak hehehe…
    sip infonya 😉
    eh, atu lagi! bersyukurlah pernah ngerasain jadi tulang belulang! aku selalu berdaging dan berlemak

    ~LiOnA~

    Balas
  9. GM

    mmmm… maaf nanya, Mbak Imel. selotipnya ditempelin di lubang anus? wooo… terus nggak bisa kentut semalaman dong…

    ngga semalaman dong mas, cuma sesaat saja kok, pagi hari setelah bangun tidur, ditempelkan sebentar, tidak sampai 1 menit hehehe
    EM

    Balas
  10. edratna

    Hehehe…saya dulu juga diobilang “nagaan” karena kurus sekali, lebih kurus dari si bungsu sekarang.
    Sekarang? Biar makannya sedikit tetap aja mudah gemuk kalau diijaga…cuma memang berat badan harus dikelola Imel, soalnya kakiku kecil, kata dokter nanti tak kuat menyangga badan, apalagi faktor “U” memudahkan tulang rapuh.

    Saat kecil anak-anak paling tidak setahun sekali juga diberi obat cacing…

    Balas
  11. krismariana

    mbak em, dulu aku juga kuruuuus banget. (aku mulai gemukan 3 tahun belakangan ini hehe). aku inget banget, dulu waktu aku di asrama aku sekamar dengan anak kedokteran. waktu itu aku heran liat dia minum obat cacing. aku mikir, masak dia cacingan sih? tapi waktu itu dia menjelaskan bahwa kita bisa saja cacingan tanpa kita sadari. jadi sebaiknya melakukan pencegahan. jadi bisa minum obat cacing tiap 6 bulan. sejak itu aku dulu jadi ikut2an minum obat cacing. tapi belakangan ini hampir nggak pernah lagi hehe… :p
    .-= krismariana´s last blog ..Jogja dan Acara Murah Meriah =-.

    Balas
  12. fahrizi

    Enak banget tantee ya disana ada pengobatan gratis nya untuk anak- anak….
    Tapi emang sih pemeriksaan untuk cacingan itu…. *hahahahha*

    salam hangat Tantee.. 😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *