Becak Kuno dan Modern

Minggu pagi, cerah dan kedua anakku bangun pagi. Jam 8 pagi mereka sudah bersiap-siap untuk pergi ke rumah kakek-neneknya di yokohama. Hanya aku yang masih belum bersiap, karena ada terjemahan yang nanggung untuk dipotong. Meskipun akhirnya aku putuskan untuk keluar rumah pukul 9, sambil membawa laptop untuk bekerja di dalam mobil. (Dan ternyata mengetik dalam mobil juga sama sekali tidak nyaman… lain sekali dgn di pesawat yah hihihi)

Sudah sejak malam sebelumnya Riku dan Kai mempersiapkan tas mereka masing-masing. Tapi isinya mainan, sehingga untuk baju dan pampers/susu Kai masih perlu aku yang persiapkan. Mereka ingin sekali bertemu neneknya, A-chan. Kebetulan A-chan juga sendirian, karena Ta-chan sedang pergi naik gunung. Jadi kami mau mengajaknya pergi makan siang ke Chinta Town Yokohama.

Pecinan di hari minggu…. aduh aduh aduh. Entah kenapa hari minggu kemarin itu benar-benar padat orang. Aku bayangkan kalau pas imlek bagaimana nih? Pasti tidak bisa jalan. Kami harus menyibak antrian orang yang bisa dilihat di mana-mana. Semua antri! Untuk apa sih? Ternyata akan ada parade sore harinya, jadi mereka sudah bersiap untuk melihatnya.

Ada beberapa restoran yang ingin kami masuki tapi selalu ditolak penuh. Kalau mau musti reserved tempat dulu. Akhirnya kami masuki restorsn kedua yang “memanggil” kami dengan mengatakan, “Silakan masuk, kami bisa langsung memberikan Anda tempat, bahkan di kamar….”

Biasanya untuk bisa menempati kamar harus pesan tempat dan kadang ditarik biaya. Wah mungkin mahal tempat ini. Lalu A chan berkata, tidak apa deh daripada cari lagi, sudah lapar. Nanti saya yang bayar. Jadi masuklah kami ke restoran itu, dan sepakat tidak pesan banyak, cukup mengganjal perut. Karena mungkin resto ini tidak enak…. tamunya sedikit.

Riku dan A-chan... Gigi taring atas Riku tanggal sesudah makan Peking Duck hihihi

Ternyata… resto ini memang sedikit lebih mahal dari resto lain, tapi makanannya cukup enak. Dan Riku dimanjakan neneknya dengan dibelikan Peking Duck (katanya karena minggu depan akan ulang tahun). Entah bagaimana tapi restoran itu mungkin akan membawa berkah juga tuh untuk dua anakku. Karena gigi taring (gigi susu) Riku yang atas tanggal di situ, sedangkan si Kai meninggalkan peninggalan di WC hihihi (Katanya kalau bisa buang air besar di suatu tempat pertanda akan kembali lagi ke tempat itu…. katanya)

Pengemudi Velotaxi menawarkan diri eh taxinya. Naik pertama 300 yen (1 orang)

Nah kan, judulnya becak, tapi belum berbicara mengenai becak sama sekali ya? Sebetulnya kami bertemu dengan becak “modern” di sebuah persimpangan jalan masuk ke China Town ini (China Town mempunyai beberapa pintu masuk). Bentuknya serupa bajaj, yang dicat meriah, tapi kalau dilihat lebih jelas lagi, ternyata si supir duduk dan mengayuh seperti sepeda. Waaah kalau begini kan becak dong.

Namanya VeloTaxi diciptakan tahun 1997 di Jerman dan terkenal sejak pameran EXPO tahun 2005 di Aichi. Angkutan yang ECO ini, memang ramah lingkungan, karena pakai tenaga manusia. Bukan itu saja, kabin tempat duduknya semua dibuat dari daur ulang. Dan selain unsur transportasi, Velotaxi ini bisa digunakan sebagai sarana iklan. Velotaxi ini bisa ditemukan di beberapa tampat wisata, dan memang Yokohama mempunyai banyak tempat wisata, yang salah satunya adalah China Town.

Kalau melihat homepagenya, ada banyak cara mereka untuk mempromosikan pemakaian velotaxi ini. Bayangkan jika Anda adalah Cinderela yang dijemput dengan Velotaxi dengan pengemudi ber-tuxedo sebagai pengganti kereta kuda? Hmmm …mungkin memang tidak romantis ya.. tapi unik kan? Imelda mau coba? mau aja sih kalau dibayarin, soalnya cukup mahal kalau aku harus bayar sendiri. Bukan… bukan dihitung berdasarkan berat badannya, tapi satu orang dihitung 300 yen untuk naik pertama, dan selanjutnya dihitung per point, 1 point = 100 yen. Nah, yang aku belum ketemu 1 point itu dihitung berdasarkan apa? km atau waktu.

velotaxi di depan Gudang Batubata, Yokohama

Mungkin kita orang Indonesia akan mengatakan, yaaah kalau itu mah di negara kita juga banyak. BECAK! Dari dulu memang kita sudah ramah lingkungan kok, dengan tenaga manusia menyediakan transportasi bagi warga. Cuma memang aku merasa jaminan terhadap penumpang yang amat kurang. Bayangkan penumpang kok ditaruh di depan, dan harus melihat jalanan yang terkadang dibawa melawan arus oleh si abang (Nah kan pasti tukang becak kita panggil abang, bukan pak! lagi-lagi pemakaian bahasa yang “membedakan”)

Yang juga aku rasa lucu, kok velotaxi dikembangkan di Jerman, dan dipakai di Jepang. Padahal Jepang yang sebetulnya menemukan alat transportasi dengan manusia ini. Becak pun awalnya berasal dari JINRIKISHA (Rickshaw bahasa Inggrisnya) yang disebutkan berawal tahun 1868, awal Meiji. Tapi ada pula yang mengatakan bahwa becak jinrikisha ini ditemukan oleh seorang Amerika yang tinggal di Jepang pada tahun 1869 yang bernama Jonathan Scobie, untuk mengangkut istrinya yang sakit-sakitan , dan pulang pergi ke Yokohama naik jinrikisha ini. (aduuuh romantis sekali ya? bagaikan digendong sang suami kan? )

jinrikisha di Kamakura

Jinrikisha kuno ini masih dapat ditemukan di tempat wisata Kamakura atau Kurashiki (dua tempat wisata tradisional Jepang, dan memang aku sendiri pernah melihatnya dengan mata kepala sendiri). Berwarna hitam, dengan tempat duduk berwarna merah. Disediakan selimut untuk menutupi kaki penumpang wanita. Pengemudinya berpakaian kimono pendek dengan celana pendek hitam. Dan coba lihat kaki mereka… ya seperti abang becak sih (bukan bermaksud mengejek loh… tapi berotot maksudku). Waktu pergi ke kamakura, aku sempat melihat seorang ibu-ibu yang dijemput seorang pengemudi jinrikisha yang masih muda (Memang aku belum pernah bertemu pengemudi yang sudah tua, seperti di Indonesia yang sudah kakek-kakek masih menarik becak).

Terlepas dari sisi manusiawi (kok mempekerjakan orang begitu) atau sisi lingkungan (ramah lingkungan tanpa gas emisi dll), kehadiran velotaxi (becak modern), dan jinrikisha (becak kuno) di tempat wisata bisa membantu orang-orang tua atau penyandang cacat untuk menikmati tempat wisata di Jepang, selain mungkin dapat membangkitkan kenangan tentang masa lalu.

Riku naik becak di Yogyakarta (sebetulnya becak jepang yang benar ya.... narik becak, kalau di Indonesia malah dorong becak bukan narik hihihi)

22 gagasan untuk “Becak Kuno dan Modern

  1. Dewa Bantal

    Tukang Bakso juga dipanggil ABANG BAKSO XD

    Btw Kerennnnnn…. hahaha. Penampilan boleh mewah walaupun tetap digenjot pake kaki hiehehehe.

    1 Point = 1 genjotan kaki 😀

    Iya……… masih ada beberapa jenis pekerjaan yang masih pakai abang.

    waaaaahhh 1 Point = 1 genjotan kaki mahhhh mahalllll… mending jalan tuh hahahaha

    Balas
  2. edratna

    Tumben belum ada yang komentar…
    Wahh Riku terlihat senang naik becak berkeliling kota di Yogya…ssst kalau lagi ke Yogya saya juga suka menikmati becak….di Jakarta sudah nggak ada lagi.

    Velotaxi mirip bajaj ya..atau kancil. Kancil ini lebih nyaman, jalannya lebih mulus dan bisa meliuk-liuk lewat jalan kecil.
    Neneknya Riku mirip dengan Gen ya (lha iya, kan mamanya)….Riku terlihat menyayangi neneknya
    .-= edratna´s last blog ..Mengubah strategi, bisakah? =-.

    Iya bu, kalau becak yogya saya suka, soalnya masih lebar, kalau becak makassar sempit banget hihihi
    EM

    Balas
  3. sauskecap

    kalau di Indonesia velotaxy itu namanya bemo… cuma kalau bemo jarang yang bersih… mungkin jarang dimandiin…
    .-= sauskecap´s last blog ..Bihun Goreng Magelangan =-.

    Balas
  4. nanaharmanto

    Aku heran waktu pertama kali tiba di Makassar. ya ampun…..becaknya kecil bangetttt….
    dan jalannya kencennggg…banget deh…jalan berlubang juga digilas aja..sport jantung deh… 🙂
    ada juga betor…becak dimodifikasi dengan motor. tapi ya akibatnya tetep nyumbang polusi..
    .-= nanaharmanto´s last blog ..Tongseeng..!! =-.

    Balas
  5. Novi

    Wah… asyiknya naik velotaxi, ini mirip kancil mba di Jakarta. Tapi sekarang di jakarta becak sudah diganti sama bajaj yg BBG (bahan bakar gas) meskipun akhirnya nga pake gas juga bahan bakarnya karena pom bensinya langka. kapan-kapan mau nyoba jinrikisha ah …

    Balas
  6. koelit ketjil

    “saya mau tamasya
    berkeliling keliling kota
    hendak melihat-lihat keramaian yang ada
    saya panggilkan becak
    kereta tak berkuda
    becak, becak, coba bawa saya

    saya duduk sendiri sambil mengangkat kaki
    melihat dengan asyik
    ke kanan dan ke kiri
    lihat becakku lari
    bagaikan tak berhenti
    becak, becak, jalan hati-hati ”

    tiba2 lagu anak karya Ibu Soed (klo tak salah) itu berulang puluhan kali di benak ku membaca tulisan
    ini.

    sepertinya ibu Soed kurang tepat memberikan perumpamaan becak itu karena kalo tak salah (lagi) nama becak berasal dari bahasa Hokkien, yaitu : be chia = kereta kuda

    hihihiihii malah nyalah2in Ibu Soed, ampunn bu! 😀
    .-= koelit ketjil´s last blog ..Barang sejenak! =-.

    Balas
  7. elindasari

    Hahaha, meski tampilan becak di Jepang lebih nyeni tapi tenaganya tetap pakai tenaga manusia, hehehe….

    Bagus mbak postingannya. Hem, jadi ngebayangi kalau becak itu juga ada di Indo, hem pasti keren yach 🙂 🙂 🙂

    best regard,
    Bintang
    .-= elindasari´s last blog ..The Dream Come True =-.

    Balas
  8. Ria

    iya ya mbak…beda dengan di indonesia…kalo di indo kan becaknya abang becaknya di belakang…kalo di jepang di depan…hihihihi ditarik dan didorong…yg bener yg mana nih? 😀

    peninggalan kai? huhehehehehehe….
    .-= Ria´s last blog ..Kenapa mesti tertawa sih! =-.

    Balas
  9. Ajungo

    Tukang becak ( indonesia ) para pejantan tangguh….genjot tanpa lelah bo’.
    Aq dulu pernah ditolong ama abang becak loh….waktu ilang dijalan gara2 aku coba pulang jalan kaki dr sd-ku(padahal jau…h bgt), nyasar dech tyus nangis…tyus dianter ama abang becak yg kbetulan lewat….untung msh ingat alamat rumah….thanks abang becak

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *