Musik oh musik

Well, aku suka musik. Saya aku menyanyi, tapi tidak bermain musik. (Alat) Musik lebih enak untuk didengar, daripada dimainkan oleh AKU hehehe. Meskipun waktu SD pernah menjadi anggota  grup Angklung, dan sering “manggung” juga, tapi alat musik selain angklung sepertinya ogah berkawan denganku. Tapi itu juga karena tidak ada “pemaksaan” di SD ku waktu itu untuk bisa menguasai alat musik, minimal suling/pianika (yang setelah angkatan adikku sepertinya menjadi wajib, tapi ngga tau juga kalau sekarang).

SD di Jepang biasanya mewajibkan muridnya untuk bisa bermain alat musik, minimal pianika. Namanya di sini adalah Kenban Harmonika. Dan sekolah Riku meskipun negeri, sangat menitikberatkan pelajaran musik di sekolahnya. Menurut desas desus, daripada pertandingan olahraga, pihak sekolah lebih mementingkan pertunjukan musik, yang biasanya dijadwal pada akhir November/awal Desember dalam kalender kegiatan SD.

Riku kelihatannya tidak berbakat memainkan alat musik (abis bapak-ibunya juga kagak bisa hihihi), sampai terpaksa aku minta pelatih khusus, adikku Tina, datang untuk melatih. Itu juga cuma sebentar. Dan perlu satu kali aku menggembleng dia satu lagu yang akan dimainkan di pertunjukan. Terus terang aku memang tidak bisa membaca not balok, tapi soal ketukan, satu setengah atau seperempat ya bisa dong. Jadilah Imelda guru pianika ketukan sambil nyanyikan lagunya supaya Riku menangkap lagu yang dia mainkan.

Hasilnya, Sabtu tanggal 5 kemarin, seluruh kelas dari kelas 1 sampai 6 SDnya Riku mengadakan pertunjukan musik, Ongakukai 音楽会。 Semestinya minggu lalu, tapi karena ada kelas yang diliburkan karena influenza, jadi ditunda seminggu. Mulai jam 9:15 pagi, dan aku terpaksa tidak ikut menonton karena aku sakit kepala berat. Daripada aku kena atau menyebarkan flu, lebih baik aku di rumah dengan Kai. Dan memang semua penonton diwajibkan memakasi masker untuk mencegah penularan penyakit.

Kelas satu tampil pertama, dan dengan bangganya (mustinya) si Gen mengambil foto anak sulungnya bermain pianika. Ada juga videonya, dan kalau aku lihat sih, Riku selalu terlmat satu ketukan hahaha (tapi mungkin juga akibat pengambilan video yang biasa duluan suara daripada gerakan). Anyhow, Riku sudah menjalankan tugasnya dengan baik. Dan papanya juga pulang ke rumah membawa foto dan video Riku dengan bangga. Dan …. katanya pertunjukan kelas 5 dan 6 sangat bagus. Katanya, “Mungkin kita harus memasukkan Riku ke Yamaha, atau kelas musik supaya tidak ketinggalan”. Hmmmm… To tell the truth aku malas menyuruh anak-anak les ini itu, karena aku dulu waktu kecil tidak pernah juga dipaksa les ini itu oleh orangtuaku. Kecuali Riku memang mau, lain persoalan.

23 gagasan untuk “Musik oh musik

  1. krismariana

    kalau soal musik, aku sepertinya juga nyerah. aku dulu pengen banget bisa main gitar. sempat nabung dan bisa beli gitar. akhirnya bisa dikit2 karena di asrama banyak yg bisa main gitar. tapi setelah itu gitarku dipinjam temenku dan tidak kembali. :(( abis gitu, sekarang cukup jadi penikmat saja.
    .-= krismariana´s last blog ..Kehidupan Pernikahan yang Normal =-.

    Balas
  2. ligita

    tapi yang temen2 riku bukan pakai masker kan tante? hihihi.. wajahnya blur semua..
    sebenernya musik itu menyenangkan sih tante, apalagi klo mulai bisa mainin lagu2 populer..
    (awalnya memang berattt!)
    tapi ya emang harus dari anaknya 🙂 tanyain aja ke riku dia tertarik atau nggak.. atau uji coba dengan les yang term-nya pendek..

    Balas
  3. henny

    (copas) To tell the truth aku malas menyuruh anak-anak les ini itu, karena aku dulu waktu kecil tidak pernah juga dipaksa les ini itu oleh orangtuaku.

    Mbak, Baru aja kemaren Mamanya teman Ping di TK nyaranin aku utk daftarin Ping Les dgn Ibu guru; supaya bisa lebih cepat baca-tulis dan memang hampir semua anak TK ikut les. Waduh kupikir gak dulu lah… toh (*masih TK) aku masih sanggup ngajar di rumah 😉

    Mbak Imel spesialisasinya nulis TE, cuap-cuap di radio dan Superwoman buat Gen, Riku dan Kai aja… Kalo lihay main alat musik ntar konser kemana-mana malah gak sempat nulis di TE hihihihi… peace aah..

    Balas
  4. nanaharmanto

    Aku juga gak bakat main musik…
    dulu waktu kecil, papa pernah beli seruling dan pianika. nenekku juga memberiku harmonika…tapi aku nggak pernah tertarik dgn alat musik tiup…(aku risih dengan alat musik tiup yang dipakai rame-rame, gantian gitu) jadinya nggak pernah bisa main musik.
    sama dengan Kris, pernah juga latihan main gitar, dan sempet bisa beberapa lagu sederhana. tp karena nggak pernah latian lg ya lupa lagi deh…
    .-= nanaharmanto´s last blog ..Radio Kesayangan =-.

    Balas
  5. Ria

    jangan tanya aku bakat musik atau enggak mbak 😀
    kan dirimu sudah menyaksikan waktu di inul vista….hahahahaha
    semoga dirimu gak sakit perut dengerin aku nyanyi 😀
    .-= Ria´s last blog ..Kecewa Karenamu =-.

    Balas
  6. nh18

    I think …
    Tak ada salahnya mencoba satu dua les ini itu untuk si Riku (dan Kai )

    Yang tidak boleh itu adalah … “Over Les” … (hari sekolah cuma 5 …)(lesnya ada 12 …)
    Kasihan anaknya …

    Salam saya
    .-= nh18´s last blog ..UNDIAN PROMOSI =-.

    Balas
  7. wita

    Hmm…pianika…aku paling gk bisa mainin instrumen ini, hihihi cm bisa nggitar aja itu jg nada2 dasar doang hahaha…aku pernah ke yamaha untuk nemenin teman yang mau les biola (padahal dia udah 20 lbh wktu itu) dan aku sempat baca brosur disana, kalo les musik memang sebaiknya dari dini karena selain bagus buat perkembangan, juga lebih gampang diterima dibanding kita orang dewasa…

    sedikit kecewa sih pas baca brosur itu, aku jd mrasa terlambat, pdhl aku jg suka musik hihihi klo dikasih kesempatan mungkin pengen banget belajar piano n biola, tp…yaah udah tua gini heheeh

    Semoga cepet sembuh neechan!

    btw, ini ongakukai yg ktnya bkl dinyanyiin lagunya Ponyo bukan?
    .-= wita´s last blog ..Kenapa sih harus ada yang namanya 漢字 (kanji)??! =-.

    Balas
  8. aurora

    hmm… musik ya? aku suka musik lho mbak.. tapi ya, milih-milih gitu… terkadang aku suka main musik, tapi ya lebih suka mendengar orang lain yang main musik… kurang PD soalnya….
    .-= aurora´s last blog ..tukang ojek itu begitu cerewet =-.

    Balas
  9. AtA chan


    Kalo angklung bisa, maen kecrekan pasti jago tuh 😀
    ..
    Sekolahan SD aja aulanya gede banget, dulu sekolahan SD saya cuman 4kelas di pake’ bergantian..
    ..
    Daripada Riku maen aja dan gangguin mamanya internetan mending di les’in aja 😀
    ..
    Cepet sembuh ya mbak..
    ..

    Balas
  10. edratna

    Imel, mengingatkanku saat-saat kehidupan di asrama putri. Di asrama jika ada penghuni yang mempunyai agama tertentu pasti agama itu dirayakan. Jika bulan puasa semua ikut menghormati puasa, Lebaran…maka pada saat menjelang Natal kami seluruh penghuni asrama ikut merayakan. Dan lagu-lagu yang syahdu mulai menyemarakkan suasana.

    Riku ikut kelas musik ya Imel? Saat anak-anakku kecil, mereka berdoa ikut kursus piano, dan saya sering mondar mandir mengantar mereka konser, sayang hanya si sulung yang kadang-kadang masih menyentuh piano.
    .-= edratna´s last blog ..Bau kompos vs obat gosok? =-.

    Balas
  11. edratna

    Imel, mengingatkanku saat-saat kehidupan di asrama putri. Di asrama jika ada penghuni yang mempunyai agama tertentu pasti agama itu dirayakan. Jika bulan puasa semua ikut menghormati puasa, Lebaran…maka pada saat menjelang Natal kami seluruh penghuni asrama ikut merayakan. Dan lagu-lagu yang syahdu mulai menyemarakkan suasana.

    Riku ikut kelas musik ya Imel? Saat anak-anakku kecil, mereka berdua ikut kursus piano, dan saya sering mondar mandir mengantar mereka konser, sayang hanya si sulung yang kadang-kadang masih menyentuh piano.
    .-= edratna´s last blog ..Bau kompos vs obat gosok? =-.

    Balas
  12. edratna

    Hehehe..dasar masih mengantuk…komenku kacau..tadi rasanya baca pas it”s Christmas time….ternyata kok jadi judulnya musik ya…..duhh payah deh, kalau bangun tidur ga boleh langsung komentar dulu.

    Balas
  13. Tuti Nonka

    Alhamdulillah, saya bisa pegang semua alat musik (perhatian, ‘pegang’ lho, bukan ‘main’ …. 😀 )

    Saya selalu ingin bisa main piano, tapi sekarang kayaknya sudah sangat terlambat untuk mulai belajar. Ada niat beli electone, tapi belum kesampaian juga … 🙁
    .-= Tuti Nonka´s last blog ..Alamaaak … ! =-.

    Balas
  14. Bro Neo

    wah.. aku kalo musik gak bisa sama sekali.. pernah coba belajar main gitar.. tp bosen krn emang gak bakat mungkin yach…

    ortu salah temenku, me”wajib”kan anaknya utk bisa main alat musik, katanya utk memantau apa yg sdg dirasakan oleh anaknya, apakah sdg happy, sdg melo, atau sdg falling in love.. katanya sih bisa dilihat dr musik yg dimainkan 🙂

    bener juga yach…
    .-= Bro Neo´s last blog ..Bergelayut =-.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *