Trattoria alias Trotoar

Jumat, 7 Agustus full appointment.

Seperti biasa, ada tiga sahabat dari Sastra Jepang UI (Himaja) yang selalu meluangkan waktunya untuk bertemu setiap aku pulang kampung bin mudik. Dan siang itu kamu janji bertemu di Grand Indonesia (again… karena di situ Riku bisa main) untuk makan siang bersama.

Setelah meninggalkan Riku di tempat bermain dengan bekal handphonenya Yati, untuk sewaktu-waktu bisa telepon aku, kami pergi makan di Njun Njan. Aku tahu restoran Njun Njan ini sudah lebih dari 30 tahun, yang pusatnya di Batu Ceper. Dulu papa terkadang mengajak kami sekeluarga makan di Njun Njan, dan di situ aku selalu bertanding makan udang rebus. Siapa yang tercepat menguliti udang rebus, dia yang menang. Tidak harus dimakan sendiri, kadang aku hanya mengulitinya untuk diberikan pada yang lain. Dan aku selalu yang tercepat! (Ada ngga ya pekerjaan menguliti udang rebus hihihi)

Setiap restoran pasti mempunyai specialitynya sendiri. Dan biasanya di Njun Njan, kami membeli udang rebus, sup jagung dan gurame asam manis. Nah, kemarin Jumat, kami memesan udang rebus, gurame asam manis, sapo tahu dan swie kee (swie = air, kee =ayam) alias kaki kodok. Yummy…

Setelah ngobrol ngalor ngidul, sambil makan dan ngeliatin kai bermain di bawah meja, kami beranjak ke arah tempatnya Riku. Tiba-tiba Yati ditelepon suaminya, yang berkata bahwa ada anak menangis yang menelepon dia …hihihi. Rupanya Riku menelepon pakai HP nya Yati dan tersambung ke suaminya Yati. Wah kasihan juga kalau Riku panik sendiri. Untung saja waktu kami bertemu dia, dia tidak menangis dan mengajak pergi makan e skrim.

Jadilah kami turun menuju Baskin Robbins karena Yeye ingin memperkenalkan es krim yoghurt Sour and Sally (rasanya? …yoghurt deh jadi kecuuuut hihihi) padaku. Letaknya satu lantai. Nah pas kami jalan turun begitu mungkin waktu Zee melihat kami berjalan tergesa. Padahal seandainya Zee menyapa, seru kan tuh. Sesama blogger bertemu tak disengaja…. bisa jadi bahan postingan hihihi.

Sambil makan es krim, lalu aku, Yeye, Yati dan Susi ngopi starbak di depan gerai Baskin,aku sempat beli kartu pos di Kinokuya yang terletak di sebelahnya. Sudah lama mau membeli kartu pos bergambar pemandangan Indonesia. Cari di Gramedia tidak ada…. dan dijawab oleh temanku, “Mel, ini jamannya email dan sms, orang ngga pake kartu pos lagi”. Iya ngerti sih, tapi utk turis (turis nih ye) kan perlu.

Sekitar jam 3:30 sore, ketiga sahabatku pamit, karena Lia datang. Kami memang janjian bertemu di GI ini, karena aku mau menyerahkan yukata pesanannya. Setelah transaksi (wiiih bahasanya) selesai, kami mau pindah tempat duduk ke arah Gelato Bar (es krim lagi nih). Tapi sebelum sampai ke Gelato Bar, persis di sisi kiri, ada sebuah “Spa” berjudul Kenko, dan ada tulisan layanan mereka yang menarik perhatian kami, yaitu “Fish Therapy”. Wow … ini kan sama dengan yang di Sea World waktu itu.

Niatnya cuma mau tanya harga. Tiga puluh menit “cuma” Rp 120.000 untuk dewasa dan Rp 60.000 untuk anak-anak. Kalau di bawah 3 tahun gratis. Hmmm boleh juga deh, daripada nongkrong di resto/cafe dengan uang yang sama, mending nyoba sesuatu yang unik.

Jadilah Lia, aku, Riku dan Kai masuk ke dalam, dicuci kakinya, dan merendam kaki ke dalam kolam yang berada persis di sebelah kaca spa tsb. Jadi deh kita tontonan orang yang lewat juga (mustinya minta gratis tuh, kan jadinya semacam promo tuh hihihi). Waktu aku celupkan kaki ke dalam kolam, wuisssshhh berdatanganlah si ikan-ikan GALARUFA (ingat saja segalarupa ikan hihihi)  itu menggigiti kaki. Rupanya mereka tau siapa yang banyak dagingnya hahahah. Padahal sebetulnya mereka tidak makan, hanya menggigit –tanpa gigi– kulit-kulit mati.

Setelah selesai 30 menit yang menggelikan, kami keluar dan …pulang. Tidak jadi ke Gelato Bar, karena Kai juga sudah capek (dan nahan pupup hihihi). Lia yang mampir ke situ, karena masih ada janji dengan temannya.

Di perjalanan pulang, Kai tertidur, dan aku baringkan dia di tempat tiur. Wah baru jam 6, masih pagi…. Waktu untuk pergi DUGEM !!!! Dan begitu aku online di YM, Pito ada ……..
dan aku berteriak, “Kai bobooooooooo”.
Pito jawab dengan, “Hayuuuuuuukkkk”.
Dan kujawab, “yuuuuukkk”.
Tujuan malam ini TRATTORIA. (karena kemarin tidak jadi….)

Pas jam 7:30 aku mau berangkat, mbak sudah nyari taxi (dan tidak dapat), Kai MENANGIS sekencang-kencangnya. Sampai aku yang ada di gerbang luar dengar… Tadinya aku mau cuekin saja. Riku yang mau ikut tadinya juga sudah “diem” setelah aku bilang, cuma sebentar saja, karena mama mau ketemu teman sambil online. Sudah siap bawa laptop juga. Tapi…..

Akhirnya aku masuk ke dalam, taruh tas berisi laptop, masukkan botol susu, gendong Kai dan suruh Riku bersiap, sambil tulis sms ke Pito, “Aku bawa anak2 gpp kan?”

Kebetulan Opa dan Oma ada sembahyangan di Dempo, jadi kami diturunkan di TRATTORIA, KH AHMAD DAHLAN, Mayestik.

Well…. banyak restoran Italia di Tokyo yang bernama Trattoria. Karena arti kata Trattoria adalah An informal restaurant or tavern serving simple Italian dishes. Jadi tidak salah dong kalau di benakku itu adalah restoran italia, tempat kita bisa pesan spaghetti dan Pizza.

Well, satu yang aku salah…. “TRATORIA”nya pakai satu “T”, dan tempat itu adalah semacam Pujasera…rumah makan yang mempunyai stall-stall, warung-warung yang menjual berbagai macam makanan. Dan the worst is TIDAK BER-AC….. jadi deh aku gendong Kai dan gandeng Riku memasuki Tratoria dengan berkeringat hihihi.

Bertemu dengan “penjaga” nya tratoria, si Pito, the Bitch! Dan melewati malam dengan memesan berbagai makanan. Well, karena murah (MUR=MER=KENYANG!!!) , jadi kalap deh pesan makanan macam-macam. Ya bakso, bakwan, sate 3 macam, dsb dsb… karena aku ingin cicip saja. Sisanya dihabisin sama Pito (but the problem is…seberapa sih sisanya hahahaha)

Yang pasti kembali ke masa mahasiswa deh. Dan emang di situ ngga ada sih ibu-ibu yang bawa anak dan bayi + sebotol susu. salah tempat! hihihi

dan aku setuju sekali waktu Pito mengatakan Tratoria is Trotoar…. membayangkan kita makan di trotoar, sampi gerobak kaki lima. BUT… it was nice Pito…thank you very much! I enjoyed it.

27 gagasan untuk “Trattoria alias Trotoar

  1. frozzy

    wah………!!!!!!!!!! one rare view, ada fotona PITOOOOOOOO …hahahahaha…..aku juga tertipu dengan tratoria yang ituh…. banyak abege, brondong2 lucu.. *halah*…
    .-= frozzy´s last blog ..YANG PERGI =-.

    Balas
  2. nh18

    Sepintas …
    Yang terlintas di benakku ketika mendengar / membaca nama Trattoria adalah nama toko Mainan anak-anak … atau segala sesuatu yang bekaitan dengan anak-anak …
    Ternyata saya salah nih …
    Trattoria rupanya Puja sera toh …
    Aaarrgghh ndak mudeng aku …

    Salam saya
    .-= nh18´s last blog ..PERTEMUAN =-.

    Balas
  3. Lala

    Wuuusss… aku ga merhatiin jumlah huruf T-nya, jadi sempet bingung aja, kok bisa resto italia jadi sumuk alias gerah gitu… hehehe… ternyata, eh ternyata, T-nya dikurangin satu tooooohhh…

    Sis, kayaknya liburan kali ini makan es krim molo, yaaa…. *ngiri banget karena udah lama nggak nge-eskrim… damn you diet!* 🙁

    Balas
  4. Omiyan

    …restoran Njun Njan ini sudah lebih dari 30 tahun, yang pusatnya di Batu Ceper… maksudnya tangerang bu..

    duh itu lihat makanan bikin ngiler aja

    hihihi rasanya gimana gitu kaki dikelitikin ma ikan

    Balas
  5. narpen

    Iya tante, saya pikir trattoria yang pizza ituuuu… di Plaza Pondok Indah ada tante, (plaza, bukan mall), deket perempatan lebak bulus
    Udah bersemangat gtu td bacanya (pengen liat ulasannya, hehe).

    Btw perjuangan jalan2nya seru juga ya tante, berpacu dengan Kai, hehehe..
    .-= narpen´s last blog ..Dead by overwork =-.

    Balas
  6. elindasari

    Mbak Imelda, seru juga petualangannya bersama kedua bocahnya yang lucu Riku & Kai. Mbak kayaknya pas pulang ke Jepang harus diet nich, karena selama mudik ceritanya pasti makan ke tempat2 yang enak, hahaha….tapi memang makanannya selalu mengiurkan, siapa yang bisa nahan, hehehe 🙂

    Selamat berlibur mbak 🙂
    Best regard,
    Bintang
    .-= elindasari´s last blog ..BERKREASI DARI BAHAN YANG TAK TERPAKAI, YUK !!! =-.

    Balas
  7. Budi

    Gara-gara si mbak nih, jadi pengen ice cream baskin robin…duuh

    oiya, saya juga pernah coba terapi pake ikan itu mba, hasilnya kulit kerasa jadi lebih halus…hohohoho. Tapi dalam proses terapinya sih kegelian mulu 😀
    .-= Budi´s last blog ..Berburu Uang Recehan (Dollar) dengan Yuwie =-.

    Balas
  8. suryaden

    duh suguhan gambarnya… wakaka
    bikin kelaperan nih mbak… 😀
    .-= suryaden´s last blog ..Selamat jalan Paman Doblang =-.

    Balas
  9. Ade

    geli ga tuh mba fish therapy-nya? hihihi aku kok ngebayanginnya aja kegelian 😀
    .-= Ade´s last blog ..Jaringan Oriflame saya di bulan Juli =-.

    Balas
  10. edratna

    Hehehe…aku belum berani mencoba terapi ikan itu..
    Hebat ya..Riku berani ditinggal sendiri, sehingga memberi kesempatan mama ketemu teman2 nya.

    Yun Nyan…jadi ingat dulu sering diajak bos makan disitu (maklum pegawai baru belum punya uang)…rasanya sedaap…dan terasa terus di lidah sampai pulang ke rumah…

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *