Rumah Tradisional Jepang

Hari Minggu kemarin, 12 Juli, setelah nyekar ke makam keluarga, kami mampir di sebuah rumah tradisional Jepang yang dijadikan semacam museum oleh pemerintah daerah Yokohama. Namanya “Yokomizo Yashiki”  Misono Kouen, Tsurumi-ku (Yashiki = rumah besar/mewah…. biasanya milik petinggi atau bangsawan). Dan meskipun waktu itu udara cukup panas, kita bisa mengademkan diri dalam rumah, karena memang struktur rumah di Jepang itu sejuk waktu musim panas (dan dingin waktu musim dingin …brrrr)

Kami memasuki pintu gerbang yang disebut 長屋門 Nagayamon , sebuah bangunan yang berfungsi sebagai pintu gerbang memanjang, dengan gudang alat pertanian di kiri kanannya. Tapi sebelum itu kami melewati sebuah parit yang sedang ditanami padi….. Ah setiap melihat hamparan padi menghijau dengan capung beterbangan di atasnya, aku selalu rindu kampung halaman Indonesia (karena aku tinggal di kota Jakarta).

Begitu lewat pintu gerbang, kami bisa melihat bangunan rumah utama 主屋 Shuya yang bertingkat dua, di sebelah kiri adalah ruang tamu/keluarga, sedangkan di kanannya menuju ke dapur. Kami masuk melalui dapur. Pintu masuk masih berupa tanah dan untuk memasuki ruang tamu harus menaiki tangga 2 undakan yang berpelitur. Tinggi undakan itu pas cocok untuk manusia dewasa duduk dengan kaki menjuntai sedikit. Terbayangkan pada musim panas, wanita dan pria berkimono duduk di pelataran teras sambil mengayunkan kipas mereka, memandang langit, yang sesekali dihiasi kembang api. Hmmm musim panas = kembang api.

Dapurnya masih jaman baheula dengan memakai kayu. Mungkin saya tidak perlu lagi menerangkan dapurnya Jepang, cukup dengan foto ini. Karena saya tahu kebanyakan pasti sudah pernah menonton oshin. Oshin kecil yang harus meniup kayu, membuat api dan memasak. Ya …di dapur seperti ini.

Dari dapur kami mengelilingi ruang tamu yang “biasa” saja, dengan meja pendek dan hiasan-hiasan. Tapi saya sempat mampir ke wc yang terpisah di samping luar ruang tamu itu. Tadinya saya pikir harus siap-siap pakai wc jaman dulu… eeeeh ternyata wcnya sudah modern meskipun bangunannya kuno. Yang menambahkan kesan kuno hanya sandal wc yang terbuat dari jerami, dan tempat cuci tangan di luar yang terbuat dari batu, dengan cidukan kayu khas Jepang.

Dari WC, saya menyusul Gen dan anak-anak ke lantai dua. Di lantai dua dipamerkan barang-barang milik keluarga Yokomizo, pemilik rumah besar ini, seperti hiasan untuk matsuri (festival), cangkir-cangkir sake, baju kimono, gendang, boneka-boneka jepang….. (kayak di film ring hahahah, aku ngebayangin kalau datang ke sini malam-malam pasti takut ya, kalo semua bergerak hidup hahaha)

Menuruni tangga curam, kami bisa sambil melihat gudang beras di belakang rumah. Sayang tidak bisa difoto karena posisi yang jelek. Lalu kami keluar mengitari halaman di sebelah kanan. Banyak lansia yang sedang menggambar rumah utama di bawah Nagayamon. Hebat memang lansia Jepang, tidak berhenti beraktifitas meskipun sudah tua. Tidak mendekam di rumah, mereka tepat melanjutkan hobi mereka, sekaligus berkumpul dengan “teman-teman sehobi”.

Halaman dipenuhi tumbuhan beranekaragam, ada lavender, bunga ajisai, dan ada parit kecil yang airnya begitu bening, sehingga Riku bisa menemukan bahwa di situ ada sarigani, sejenis udang berkulit tebal. Didekat situ juga ada rumpun buah berry dan ichijiku. Berry saya rasa sudah banyak yang tahu, tapi ichijiku mungkin termasuk buah khas Jepang. Yang kalau dibelah bentuk dan warnanya seperti buah jambu klutuk versi kecil. Tapi kalau biji jambu klutuk keras, tidak bisa dimakan, maka ichijiku, bisa dimakan semua dengan biji-bijinya karena bijinyapun lembut.

Selesai menikmati kebun di sebelah kanan, kami pergi ke sayap kiri dari Nagayamon, dan mendapatkan gudang berisi alat pertanian, dan beras dalam karung jerami yang siap untuk diangkut (tentu saja bukan beras betulan). Satu karung itu biasa digendong buruh tani untuk dibawa ke pasar. Satuan yang dipakai untuk mengukur beras jaman dulu adalah ippyou 一俵 (satu karung itu kira-kira 60 kg). Waktu saya coba mengangkatnya…wahhh tidak bergerak sedikitpun. Mungkin kalau setengahnya masih bisa, karena setengah hyou itu = beratnya Riku hihihi.

Dan dipinggiran gudang beras itu tersedia engrang 竹馬 takeuma, dan potongan bambu yang diikat dengan tali. Gen dan saya coba pake enggrang, tapi tampaknya agak sulit karena badannya keberatan hihihi. Kemudian Riku dan Gen bertanding memakai potongan bambu tali itu (yang saya tidak tahu apa namanya). Kai hanya bisa menonton saja, karena belum bisa partisipasi.

Yang saya suka di bagian halaman kiri ini juga terdapat hutan bambu. Entah kenapa saya suka hutan bambu yang mistis dan berkesan Jepang sekali gitu. Sayang sekali musim ajisai sudah selesai, kalau tidak pasti bagus deh. Melihat “Yokomizo Yashiki” ini, saya jadi ingin pergi ke perumahan orang asing dan pemakaman orang asing di Yokohama. Well, we’ll keep it for September’s course. Hari minggu itu kita benar-benar enjoy menikmati rumah tradisional itu, mungkin disebabkan juga karena masuk ke sini gratis, tanpa tiket masuk hehehe.

Sepulang dari yokohama, malam harinya kami menyalakan kembang api di pelataran parkir. Untuk Kai, ini yang pertama melihat kembang api dari dekat.

Dan saya paling suka dengan senkou hanabi 線香花火, sinarnya tenang dan membuat bentuk-bentuk percikan yang indah yang bisa membuai khayalan ke mana-mana.

36 gagasan untuk “Rumah Tradisional Jepang

  1. Chandra

    Seru!

    Aku waktu SD sering bikin bambu tali itu, tapi pake kaleng bekas susu … ^______^

    wahhh kreatif juga ya
    EM

    Balas
  2. Chandra

    Eh itu yg di foto mba imel maen engrang, Riku jatuh ya?

    iyaaaaaaa, dia coba-coba trus jatuh hehehhe.
    (untung bukan aku yang jatuh… bisa gempa bumi deh hihihi)
    EM

    Balas
  3. AtA chan

    Kagum deh sama orang jepang yang merawat bangunan kuno dan menjaga budayanya.
    Di jepang banyak banget lansia ya mbak, salut buat beliau2 yg tetap kreatif di usia senja..

    Balas
    1. marshmallow

      hahahaa… aku tau apa yang dimaksud.
      soalnya aku jugaaaa…
      huahahaa…

      @mbak imelda:
      saat membaca judul dan paragraf awal, aku langsung teringat serial oshin. ternyata disinggung. menarik sekali rumah tradisional jepang. dan hebatnya boleh dipotret pula. soalnya di beberapa gedung peninggalan sejahar pengunjung tidak diperkenankan memotret. apa ini berlaku umum di jepang, mbak?

      Balas
  4. Didien®

    Bangunan tradisional di jepang bisa membuat kita kagum, sebagai anak bangsa Insonesia.. nampaknya kita harus byk belajar dari jepang yang menghargai dan selalu menjaga peninggalan nenek moyangnya…
    fiuhhhhh…. tak bisa berkata² lg..

    salam,
    .-= Didien®´s last blog ..Upgrade Software Sony Ericsson New Version =-.

    Balas
  5. arjuna

    kunjungan pertama di rumah ini…
    bangunannya bikin hati tenang 🙂
    .-= arjuna´s last blog ..Indonesia dan Australia belum memiliki batas ZEE =-.

    Balas
  6. nanaharmanto

    wah, ternyata ada jg egrang di Jepang ya?
    aku dari dulu ga pernah bisa sukses naek egrang. paling jaug tiga langkah doang.. abis itu pasti jatuh deh…

    gedebug!! wataouuu!!
    .-= nanaharmanto´s last blog ..Nana Onyet =-.

    Balas
  7. vizon

    dapurnya itu mirip2 dengan daput tradisional kita juga ya… di kampung saya di bukittinggi masih ada tuh rumah peninggalan nenek dengan dapur seperti itu. sesekali waktu asyik juga menggunakan dapur seperti itu, meski setelah itu muka jadi item semua, huahaha… 😀

    Balas
  8. Muzda

    Jadi inget kalo pas lagi baca Samurai X, atau kaya yang aku bayangkan kalo baca novel-novel Eiji Yoshikawa, heheee ….

    Tapi ya Mbak, sesederhana apa pun, sekuno apapun bangunannya, WC-nya tetep, gak boleh sederhana, hahaaa ..
    .-= Muzda´s last blog ..Bunuh Diri dan Nama Baik =-.

    Balas
  9. mangkum

    wohoho gratis ya masuknya… asyiik… (pesawatnya bayar ya bo…)
    .-= mangkum´s last blog ..A Rendezvous =-.

    Balas
  10. Ade

    Liat tungku itu, beneran jadi inget film Oshin ya mba.. kebayang waktu Oshin lagi niup tungku itu pagi2 banget saat semua oarng lagi tidur, rambutnya masih kusut trus pipinya bersemu merah 😀

    Balas
  11. Mahendrattunggadewa

    negeri yang mampu mempertahankan nilai-nilai budayanya, terbukti mampu menjadi negeri yang kuat…
    .-= Mahendrattunggadewa´s last blog ..Mengembalikan Jati Diri Bangsa = Revitalisasi Nilai-nilai Budaya Bangsa =-.

    Balas
  12. suryaden

    egrangnya itu memang pendek segitu apa gara-gara mbak imelda haha 😆

    aduuuh jangan ngeledek gitu dong hihihi
    EM

    Balas
  13. angelia

    aku suka bgt sama cerita ini. jd pengen ikut merasakan tgl di rumah tradisional jepang.
    sebenarnya aq da rencana buka usaha dengan konsep rumah tradisional jepang. doai ya

    Balas
  14. Hason Sitorus

    Gambar dan narasi anda menambah pengetahuan kami tentang pembangunan yang memperhatikan keseimbangan pemanfaatan tanah untuk bangunan dan sarana penghijauan yang asri dan nyaman. terima kasih

    Balas
  15. henny

    Berkunjung ke rumah tradisional-nya gratis? Wah, gimana dengan biaya perawatan dan biaya operasional hariannya ya?…

    Akhir tahun lalu di kota kecil kami, sebuah kawasan hutan lindung dibuka sebagai daerah wisata, pada akhir pekan pengunjung membludak dan hanya dipungut biaya parkir kendaraan… tak berapa lama diujung gang sudah mulai terlihat pembangunan rumah monyet untuk dijadikan sebagai loket tiket masuk….

    Balas
  16. hari

    nampak asri banget klo berkunjung ke tempat tradisional seperti kembali ke kampung halaman, apalagi klo kita yang dah tinggal di kota panas nan gersang yang penuh macet n bikin streessssss rindu banget ma suasana yang tradisional

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *