Sssttt rahasia ya, aku pelit!

Jam 3 pagi aku terbangun karena Riku juga terbangun setelah hampir 12 jam tertidur. Mungkin pengaruh obat yang diminumnya, dia tidur enak sekali sejak jam 3 sore. Jadi aku temani dia makan, minum obat, dan sekarang tidur lagi. Cukup khawatir karena dia demam 37,9. Semoga besok tidak demam, karena aku ada tugas penting di PTA dari jam 8 pagi sampai jam 9 pagi.

Nah, sambil temani Riku tidur lagi, aku buka internet, masuk FB tidak ada yang online (jelas aja jam berapa mel?). Lalu aku iseng buka SNS berbahasa Jepang MIXI, yang jarang sekali aku masuki. Tapi di sini aku sering menemukan angket yang lucu-lucu. Ya, seperti yang aku tulis di judul, “Sssttt rahasia ya, aku pelit karena….”

Berdasarkan ranking terbanyak dilakukan orang, ada beberapa tindakan “pelit” yang malu untuk diberitahukan pada orang lain. Aku tuh pelitnya di sini nih…

  1. Pergi ke Toko/Restoran yang bisa memakai kupon discount. (wajarlah ini)
  2. Hampir semua baju hasil belian waktu SALE. (wah aku juga tuh! apa salahnya?)
  3. Membeli sayuran/daging/bahan mentah, sengaja waktu supermarket akan tutup sehingga dapat potongan harga banyak (Memang semua supermarket di Jepang memberlakukan sistem potongan harga sampai 70% pada bahan mentah yang tidak bisa disimpan lagi. Tapi aku malah sulit untuk belanja menjelang toko tutup. Kalau bisa sih mau aja)
  4. Tidak pernah membeli majalah, baca sambil berdiri di toko buku (kalau ini sih aku tidak pernah)
  5. Menghemat ongkos telepon dengan memakai internet (waaah ini mah gue banget… kalo emang bisa apa salahnya?)
  6. Memakai point hasil belanja untuk membeli barang (kalau ini agak susah menerangkannya karena mungkin tidak ada di Indonesia. Setiap membeli barang misal di toko elektronik biasanya akan mendapatkan point berapa persen dari harga barang. kemudian point ini bisa ditukarkan dengan uang, atau barang setara dengan jumlah point. Aku pernah bisa beli scanner dengan point yang ditabung)
  7. Tidak pernah membeli tissue, cukup memakai tissue gratisan yang dibagikan di jalan-jalan ( Di Jepang biasanya toko promosi dengan membagikan tissue di stasiun/jalan-jalan. Aku sering mengumpulkan tissue seperti ini tapi tidak cukup kalau hanya mengandalkan tissue2 ini saja)
  8. Mencari pompa bensin yang harga bensinnya paling murah…. (aku males malah, dengan cari-cari gitu kita tidak sadar sudah berapa liter dipakai)
  9. Handuk wajah (Face towel) yang dipakai di rumah berlabelkan surat kabar atau penginapan (Di Jepang surat kabar/penginapan sering membagikan handuk wajah dengan logo perusahaannya)
  10. Mengambil plastik yang disediakan supermarket sebanyak-banyaknya. (Ya…aku sering liat ibu-ibu mengambil begitu banyak plastik roll yang disediakan di supermarket. Aku malah ngga pernah pakai kecuali untuk daging yang mungkin akan mengotori tas belanja)
  11. Selalu mencari rute kereta yang termurah meskipun harus muter-muter. (Aku jarang pake kereta sih sekarang)
  12. Supaya hemat biaya salon, potong rambut sendiri ()wah kena deh gue. tapi aku sebtulnya potong rambut sendiri bukan hanya karena biaya salonnya, tapi waktunya untuk ke salon juga sih)
  13. Hampir semua barang rumah tangga hasil belanja di toko seratus yen (hmm aku suka pergi ke toko seratus, tapi biasanya untuk stationary bukan alat rumah tangga)
  14. Kalau lapar, pergi ke supermarket dan makan sampel makanan (doooh ini mah pelit banget yak… never do that!)
  15. Seberapapun murahnya BSS (Bayar sendiri-sendiri, selalu menghitung sampai pecahan 1 yen (nahhhh ini pernah membuat aku takjub, kok sampe segitu pelitnya orang Jepang. Tapi sejak menjadi ibu rt bisa tahu kenapa harus pelit)
  16. Membeli barang, yang ada kemungkinan terjual mahal di auction (waduh auction… ngga deh, aku ngga bakat. pernah sekali aja beli kaset di Yahoo auction. suman pengen tahu cara mainnya)
  17. Mencukupkan diri dengan memakai kosmetik gratisan (sampel) yang dibagi-bagi di toko kosmetik. (pakai sih sampel gitu, tapi mana cukup lagian jarang beli kosmetik jadi jarang dapat sampel juga hehehe)
  18. Meskipun tidak membeli apa-apa, selalu mengecek uang kembalian di vending machine (doooh ini sih terlalu hihihi)
  19. Hadiah yang diterima dari orang lain, diberikan sebagai hadiah untuk orang lain (Aduh kalau aku sih ngga pernah, biar gimana kan pemberian orang ada kenangannya)
  20. Pinjam CD/DVD, tidak pernah membeli sendiri (no way… aku selalu beli CD yang aku suka, seleranya lain sih …jieee)

Nah, ini 20 tindakan PELIT nya orang Jepang, mungkin tindakan pelitnya orang Indonesia lain lagi. Misalnya untuk menghemat ongkos transportasi nebeng temen terus, atau ngga punya HP sendiri kalau mau kirim sms pinjem HP temen, atau ngumpulin shampoo dan sabun hotel untuk dipakai di rumah dsb dsb dsb dsb.

Yang aku banget tuh nomor 5 dan 12. Juga ngga langganan koran, cukup dengan baca di internet. pelit juga kan tuh. Kasih tahu dong,kamu pelitnya gimana sih? Ngga bakal aku kasih tahu ke orang lain deh…hihihi….

37 gagasan untuk “Sssttt rahasia ya, aku pelit!

  1. Adit aja

    Wah kalau aku malah susah berhemat soalnya punya dua keponakan yang hobinya nodong omnya yang ganteng ini xixi..
    Kunjungan persahabatan ya mbak..
    Senang bisa mampir ke sini setelah selama ini cuma pernah tau dari blognya om Nug dan blog sepupu saya sassie

    Salam
    – Adit –

    Balas
  2. Sigi

    Bettullll itu Oom NH18, itu sih bukan pelit mbak, tapi HEMAT. Aku juga suka tuh liat Ojiisan2 ngambilin plastic roll di supermarket, klo aku sih malu dehh…^_~. Kalo aku belanja di supermarket yang berlainan, susu murahnya di supermarket A, telur di supermarket B, dsb. Kayaknya semua orang melakukan itu bukan? hehehe… itu hemat juga kan mbak? apa termasuk pelit? ^_^

    Balas
  3. vizon

    aku pernah dengar sebuah petuah begini:
    hemat pangkal kaya,
    pelit pangkal hemat…
    nah, untuk menjadi kaya, kudu pelit kan? hehe…
    tapi tentu pelitnya dalam artian “perhitungan” 🙂
    .-= vizon´s last blog ..padusi =-.

    Balas
  4. G

    Hahaha… Klo saya emang ga pernah potong rambut, soalnya suka males ke salon, jadi rambut ga pernah dipotong deh.. (^^,) Trus. lebih suka sms-an daripada telp-an (ini termasuk pelit ga ya? Ga tau juga, tp emang lebih nyaman sms, drpd ngobrol, hehe). Trus, beli baju pas sale, atau baju daur ulang ajah, alias baju2 nyokap yg lama2, tinggal dipermak dikit sudah jadi gaya, abisan, gaya2 jaman sekarang kan bolak-balik juga ke jaman dulu (^^p)

    Balas
  5. マリア

    hehe..iya..
    seharusnya rahasia tidak di publikasikan secara umum^^.hehehe
    Tapi denger2 kalo orang jepang mendapat tamu,mereka ga pelit dan menjamu tamunya yah bu Imelda,apa itu bener?

    Balas
  6. kartiko

    saya no.1,2 dan 19 aja hehehe..
    kayaknya sih kudu dibedakan antara hemat & pelit..
    Hemat no.1,2,3,5,6,8,19
    Pelit no.4,7,10,11,13,14,15,17,20
    no.9 sih biasanya kolektor..
    no. 12 ini sih canggih, gak bisa ditiru semua orang hehehe
    no. 16 kalo ini memang bakat dagang,
    no. 18. ini sih iseng beneran.. dan bener bener iseng..
    .-= kartiko´s last blog ..KEMINGGRIS =-.

    Balas
  7. Oemar Bakrie

    Ibu-ibu memang cenderung hemat. Kalau bapak-bapak ikutan hemat itu karena sudah merasakan susahnya cari duit … hehehe … Tapi kalau saya selain berusaha hemat tapi juga pragmatis, kalau istri nawar nggak dikasih sama penjual saya bilang: ya sudah beli saja … Soalnya kalaupun toh nantinya dapat yg lebih murah dikit tapi kan sudah capek muter-muter … Jadi nggak sepadan 🙂

    Kalo soal pragmatis, saya juga pak. Cuma kadang bapak-bapak kan serahkan gaji ke istri, taunya gajinya itu cukup aja, ngga ngerasain gimana susahnya muter duit supaya cukup untuk sebulan.
    EM

    Balas
  8. Justinus

    saya juga nggak langganan koran, cukup baca di ekompas.com sama juga kok isinya … dan nggak setiap hari bacanya

    Balas
  9. Didien®

    kalo saya cenderung hemat, kalo pelit kadang² aja bun :mrgreen:

    salam, ^_^
    .-= Didien®´s last blog ..IBSN : Update Softwere HP Sony Ericsson =-.

    Balas
  10. afwan auliyar

    hemat sama pelit tipis bedanya yak bu 🙂
    oya bu, yg loading itu crash knpa bu ??
    fungsiny jgn d pk 2 kali ….
    d tempatkannya d bagian atas file header.php krn file header.php itu kan senantiasa di panggil setiap manggil page atau apapun di website kita ….
    saat ini saya jg mash pakai bu, tp gak papa……..
    kmrn pny saya jg crash, krn di file header.php ada, trus saya masukin lagi di file index.php ……
    .-= afwan auliyar´s last blog ..mempercepat loading page sebuah web =-.

    Balas
  11. depz

    waahhahaha
    ternyata oh ternyata di jepun gt ya
    tapi kira2 ke”pelit”an itu ada hubungannya ga ya sama org jepang yg pinter2?
    😀 hhihihihih

    Balas
  12. Eka Situmorang-Sir

    Ha ha batas antara hemat dan pelit tipis bgt memang 🙂
    Heran deh mbak, koq ini gak muncul di google reader aku ya kmrn?
    Jadi ketinggalan sehari deh.

    Rahasiaku ??? Walopun mbak Em gak kasih tau org lain,
    seluruh dunia juga tahu 😀 hahaha
    well… apa ya, soal sale baju itu keknya mbak 🙂

    Balas
  13. Hery Azwan

    Nggak percaya surveinya. Ime-chan kan baik hati dan tidak sombong…Masa dibilang pelit…
    Kalau aku sih orangnya perhitungan.
    1. Tidak akan membeli barang baru (elektronik atau pakaian) sebelum barang yang lama rusak. Ini mah hemat ya bukan pelit.
    2. Tidak silau oleh merek. Selalu mencari pembanding berkualitas sama dengan harga lebih murah.
    3. Kalau bisa pinjam atau baca di tempat tidak perlu beli (buku, misalnya), kecuali buku yang bersifat referensi dan abadi.
    4. Selalu menghitung cost & benefit…

    Udah ah gitu aja…
    Semoga Riku cepat turun panasnya…

    Balas
  14. Ria

    hahahahahaha….
    aku dibilang temen2 boros mbak, tapi kok angket diatas kayaknya rata2 iya 😛

    semoga riku sudah sembuh ya mbak:)
    .-= Ria´s last blog ..Duri Berasap…Lagi!!! =-.

    Balas
  15. DV

    Dari semua list itu, yang paling sulit kubayangkan adalah, memotong rambut sendiri.. OMAIGAT.. gimana bisa, Mel? Hairan akyuu 🙂

    Mau dongggg.. di sini potong rambut mahal jhe.. sekitar 55 AUD makanya aku gondrong (lebay mah kalo ini).

    Btw, bagiku orang pelit tidak bisa dinilai dari variabel-variabel, seorang yang pelit biasanya akan tampak tak pelit ketika bicara soal hal-hal kebutuhan yang primary.

    Nah, kalau sampai hal-hal yang primary saja masih pelit itu baru kikir 🙂
    .-= DV´s last blog ..Idola Masa Lalu dan Idola Masa yang Akan Berlalu =-.

    Balas
  16. narpen

    “Mencari pompa bensin yang harga bensinnya paling murah”
    Emang harganya ga standar gtu? Jangan2 oplosan, tante..
    *btw saya pas smp juga beberapa kali potong rambut sendiri, hihi. pake dua cermin. awalnya sih bagus, lama2 karena ga telaten, jadi mulai miring2 gak jelas 😛
    .-= narpen´s last blog ..Ketika harus membuang masa lalu =-.

    Balas
  17. Abdul Cholik

    Bukan pelit,tepatnya adalah cerdik memanfaatkan uang sehingga tidak boros.membeli barang yang dibutuhkan dan menghindari beli barang yang diinginkan adalah salah satu indikasi orang berhemat.Tetapi sekali waktu perlu donk memanjakan diri dengan membeli barang yang berkelas,misalnya kelas Tanah Abang he..he..he
    Salam

    Balas
  18. edratna

    Wahh kayaknya aku juga termasuk pelit….soalnya belanja nggak tergantung diskon…artinya diskon apapun, jika tak pengin ya nggak beli.

    Tapi mengenal Imel, kayaknya bukan pelit deh, tapi hemat…dan kalau nggak hemat, maka kita nggak bisa menabung. Benar nggak Imel….Jika cadangan udah dipake, mulai deh putar otak agar uang di cadangan terkumpul lagi…

    Balas
  19. whita kutsuki

    Semenjak tinggal disini,,aku harus bisa hemat-sehemat2nya,,1 yen pun sangat berarti ya disini.
    Kalo aku nyari yg diskon an,,hahah..termasuk bahan makanan mentah,,walaupun beda 1 yen pasti dicari2,,hahahaha.
    Tapi ngga semua bahan rumah tangga ada sale juga yah.

    Betul juga apa yg mba imel tulis ke pak oemar yah,suami tau nya gaji yg dikasih cukup untuk satu bulan,tp mereka ga tau gimana pusing nya kita membagi2 nya untuk satu bulan,,uff
    Apalagi kyk mba imel yg udah punya 2 buntut,,hehe.Lebih pusing kali ya,,Tapi untung mba imel ada uang sampingan,,hihi

    Kalo soal makan bersama,orang jepang identik Bayar sendiri2 ya mba,,(itu termasuk hemat atau pelit yah..? )
    orang indo yg aku rasain Siapa yg ajak makan pasti bayarin semua makanan itu,,haha,,walupun next time gantian juga. (keenakann yg di bayarin,,hahah)

    Balas
  20. utaminingtyazzzz

    aku potong rambut sendiri, soale aku pake jilbab.. jadi kalo toh hasilnya berantakan juga ga ada yang liat, hihihi

    Balas
  21. Pakde Cholik

    Nomor 4 : saya tak pernah beli majalah karena sudah lihat berita di TV.
    Nomor 5 : saya justru boros di internet karena pakai speedy,flash dan BB
    Nomor 12: saya belum pernah cukur rambut sendiri.

    Kayaknya jeng Imel bukan pelit tapi “ambeg paramaarta”

    Salam hangat dari Surabaya

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *