69 dan ebi

Saya memang sangat memperhatikan angka-angka. Meskipun angka keberuntungan atau angka yang saya suka adalah 8, hari ini saya mau membahas si angka 6 dan 9 dan ebi, bahasa Jepangnya untuk udang. Kalau saya mengajarkan si Riku menulis angka 6 dan 9, saya tinggal berkata, 6 itu si perut gendut, sedangkan 9 itu kepala besar.

Sejak saya menulis posting 6666 dan lain-lain, saya memang agak waku-waku, deg-degan setiap melihat angka komentar di dashboard saya. Bisakah saya melihat lagi angka-angka cantik terpampang manis di dashboard saya?

Dan ternyata, saya bisa membuat capture angka-angka cantik ini: komentar ke 6969 oleh Uda Vizon, 6996 oleh Mas Trainer, 6999 oleh Chandra (sayang Chandra tidak punya blog), dan gongnya komentar ke 7000 oleh Eka. Saya tahu 4 orang ini adalah salah empat pembaca TE yang setia, dan saya merasa sangat berterima kasih untuk perhatiannya. Nanti lewat email kasih tahu ya, mau dikirim apa dari Jepang 😉 (jangan mahal-mahal tapi ya hihihi)

Angka cantik berikutnya kapan ya? 7777 mungkin yang terdekat ya? Jadi semoga Anda-lah yang mendapatkan angka jackpot ini hehehe.

Nah, kenapa di judul ada tulisan ebi juga? Ada hubungan apa 69 dengan ebi? Hmmm kalau dilihat sekilas bukannya bentuk badannya si ebi ini mirip angka 6 atau 9? Si Ebi yang banyak diimpor dari Indonesia dan memenuhi pasar Jepang ini memang jarang “nangkring” di meja makan saya. Selain udang berkolesterol tinggi, harganya juga mahal, dan saya kurang suka rasa udang yang sudah dibekukan. Kurang fresh dan gurih, you know.

Dan pagi dini hari ini ada 69 ekor lebih udang yang memenuhi meja makan saya. Sayangnya udang ini tidak bisa dimakan, karena ini adalah origami, seni lipat kertas Jepang. Sampai dengan hari Kamis besok, saya harus melipat 100 ekor udang besar kecil untuk dijadikan bahan pancingan dalam acara semacam bazaar di sekolah Riku. Ini merupakan kegiatan Seksi Kegiatan Anak-anak dari PTA di SD nya Riku.

hetakuso.....

Saya itu paling benci origami karena tidak teliti sehingga biasanya saya paling malas ikut kegiatan origami dan selalu give-up. Padahal sebetulnya seni melipat kertas ini bagus sekali untuk menstimulasi kerja otak. Karena menerima rangsangan dari ujung jari. Maka seni lipat kertas origami ini juga sering dipakai sebagai cara untuk mencegah pikun dan penuaan. Segala kegiatan yang memakai jari tangan digalakkan di kalangan lansia di Jepang. Selain origami,  lansia disarankan untuk belajar piano dan …. mengetik komputer.

Saya tidak tahu seberapa seringnya anak SD di Indonesia melipat kertas, tapi yang pasti di sini dalam setiap kegiatan anak-anak dituntut untuk membuat karya origami. (dan memang kertas origami di sini murah kalau kertas warna biasa). Dengan melipat 69 ebi-chan ini akhirnya saya bisa membuktikan bahwa ternyata saya juga bisa kok melipat kertas ala orang Jepang.

34 gagasan untuk “69 dan ebi

  1. Ade

    waa.. saya kapan ya dapet hadiah dari mba imelda hehehehe..

    saya juga paling ga bisa lipet melipet itu mba.. kurang telaten.. tapi klo liat hasilnya jadi pengen bikin sendiri juga 😀

    btw, hetakuso itu artinya apa mba?

    Ade´s last blog post..The year of fog

    ayo uni… semoga nomor 7777 jatuh ke tangan uni.

    hetakuso? huh tadinya aku ngga mau kasih tahu sih hihihi
    hetakuso = goblok/ hasilnya ngga bagus

    EM

    Balas
  2. Daniel Mahendra

    Wiiihhh… Ada kans di angka 7777. Uhuy!

    Selamat buat Uda Vizon, Om NH, dan Chandra. Sepertinya aku tahu kado yang manis untuk mereka. Kan bisa disesuikan dengan tema tulisan ini juga: hadiahkan saja udang origami itu. Dijamin tetap fresh! :p

    Udang? Jadi kangen Hanamasa 😉
    Sini-sini, kubantuin kasih semangat bikin udang. Hehehe.

    Ada kans!!! kalau mau itung aja mulai sekarang hihihi
    Hanamasa? ah kamu tuh Hanamasa aja yang dipikirin
    padahal banyak resto lain yang lebih enak
    baik udangnya maupun dagingnya hahaha

    EM

    Balas
  3. nh18

    6996 … hhhmm …
    Ah boleh juga angka itu … nomer cantik nih …

    (eh … tapi kok … yang kepikiran lain ya ??)
    hihihihi

    nh18´s last blog post..PENISILIN

    I knew it, I knew it!!
    jangan sebutkan mas! nanti terjerat UU Porno dan UU ITE
    hihihi
    (dan saya akan berkata 71 itu uenak…. yang ngerti cuma Mas Totok Genthokelir juragan kambing! hahaha)

    EM

    Balas
  4. suryaden

    heran, bisa-bisa aja neh ngitung angka-angka gituan dan menghubungkan sama ebi, kirim aja hasil pusing origami itu ke sodara-sodara yang beruntung dapet nomer cantik… 😀

    suryaden´s last blog post..sang damai

    hahhaha, emang saya aneh kok mas…
    semua saya hubung-hubungin
    BTW kapan kita bisa ketemu lagi ya?
    kangen suasana Yogya

    EM

    Balas
  5. vizon

    waw…!!! ternyata diriku berada di angka cantik itu ya…
    duh, ini “pembalasan” yg menyenangkan, setelah aku mengabadikan angka 1,000 kok malah ketiban juga, hehehe…. apalagi 69, deuh….

    aku gak mau minta hadiah ah, takut ngerepotin… tapi, kalau dikirimin buku origami asli jepang, aku gak bakal nolak, huahahaha…. 🙂

    tenkyu nechan

    Balas
  6. bro neo

    hemmm cantik banget udang2nya!!!
    mau dong diajarin origami, biar gak kalah mlulu ama istri, bisa bentuk baru.. udang he.he..
    istriku demen lipat melipat tuh..

    btw udang paling ok yg pernah aku rasakan di tarakan… hemmmm jadi pingin

    Balas
  7. Hery Azwan

    Aku senang belajar origami sejak SD, ime-chan. Aku menirukan dari koran minggu, kalau nggak salah namanya ANALISA. Aku bisa membuat burung2an dan anjing2an. Sampai sekarang yang masih ingat tinggal membuat burung2an. Untuk senjata bekal bermain dengan ponakan, keterampilan ini selalu aku tampilkan. Hi hi hi….

    Balas
  8. Oemar Bakrie

    Saya pernah beli di supermarket di Perancis udang harimau (?) yg ternyata diimpor dari Indonesia. Lumayan mahal, apalagi di Indonesia ya? Seneng makan udang tapi sudah harus menguranginya karena sudah mendekati ambang batas kolesterol … hihihi 🙂

    Oemar Bakrie´s last blog post..Ketemu (mBak) Lula …

    Balas
  9. Eka Situmorang-Sir

    Astagah mbak EM… 69 ? Udang ?
    Bukan ach hihihihi

    Yiiipppiiiieeeeee…..
    Yeaaa yeeeaaa (loncat – loncat kegirangan)

    aku dapat hadiah… aku dapat hadiah 🙂

    angka cantik yang aku senang itu 27 hehehe
    malah sampai aku buat jadi alamat email hehehe

    Kapan ke sini mbak ? 😉 – nanya.nya sambil ngedip hihihi)
    Nanti makan seafood yuuukz

    Eka Situmorang – Sir´s last blog post..Buah Mangga Bunga Melati

    Balas
  10. Yoga

    Waaah origami, aku tuh nggak bakat kayaknya (alasan untuk kemalasan), kalau disuruh lipat melipat, gunting menggunting atau mengelem dengan baik dan betul. Tapi kalau ada maunya bisa sih. Dulu pernah pengen punya origami burung bangau. Ingin punya banyak, berhubung gak bakat, ya udah aku serahkan saja ke anak-anak magang, lebih tepatnya minta tolong ding hehehe… jadi kesimpulannya, lebih baik aku jadi mandor aja deh.

    Yoga´s last blog post..Waktunya Beraksi!

    Balas
  11. ajunkwees

    wahh…dari fotonya terlihat sekali Mbak Imel sedang serius melipat udang2an.hihi..(yang saya inget dari origami cuma pesawat sama perahu)
    saya kira Jepang punya tambak udang sendiri 😀

    btw kalau masalah angka cantik, saya paling suka dengan 7. kalo 8 se…partai pada pemilu yang lalu’ 😀

    ajunkwees´s last blog post..Sopir Angkot ternyata baik lo

    Balas
  12. p u a k

    Kalau aku dulu sukses dapet diangka komentator ke-1000 blog uda Vizon, kayaknya masih bisa nih di 777.. kasih clue, atuh mbak Imel.. hehehe.. *mupeng* :mrgreen:

    p u a k´s last blog post..Kunangku

    Balas
  13. yanti

    Salam kenal…

    Yah.. saya menyadari dalam beberapa hal pendidikan di Indonesia, banyak melupakan banyak aspek. Pendidikan di Indonesia kini lebih mengejar hal-hal yang “wah..”

    Hmm ini ide bagus untuk melatih motorik halus Ainiku. Thx ya
    [rq=296,0,blog][/rq]Manohara’s Mom

    Balas
  14. Muzda

    Lepas lagi…
    Gak dapat angka cantik lagi.

    Aku paling bisa melipat kertas jadi kapal atau pesawat jaman masih kecil itu, sekarang mana tertarik lagi.
    Mungkin karena di Indonesia gak dibudayakan, makanya tak jadi seni seperti di Jepang.

    Kertas di sini bukan buat dilipat-lipat, tapi buat diloakin (kertas bekas maksudnya) hahaa 😀
    [rq=777,0,blog][/rq]Uwen Uwen

    Balas
  15. mang kumlod

    Iseng-iseng liat ada berapa komentar di blog sendiri, ternyata baru 3500an. Jadi langsung kaget, liat komennya di TE udah 7000an (padahal pas baca tulisan ini ga kaget hehehe…)
    [rq=778,0,blog][/rq]Meskipun RS International, Tapi Teuteup Ini Indonesia, Bung!

    Balas
  16. AFDHAL

    gak usah nunggu angka-angka cantik
    pokoknya minta hadiah
    (lho..kok jadi anarkis gini)

    target’ku tidak perlu mendapat angka cantik, tapi targetku tetap berada dalam 14 Pemerhati 2009 🙂
    (kira2 diakhir tahun ada pembagian hadiah khusus gak ya untuk 14 orang ini…ngarep.com)
    [rq=1053,0,blog][/rq]Leaving 3

    Balas
  17. afwan auliyar

    wew…. ternyata udah muncul angka2 cantik di blog ini …
    hmmm.. blog saya kapan yak ketibannya !?!?
    menunggu angka cantik selanjutnya ah … 7777 😀
    [rq=1482,0,blog][/rq]mencari trafik, dengan google insight

    Balas
  18. Tuti Nonka

    Origami, Ikebana, wah … itu seni yang indah. Sayangnya saya nggak bisa (eh, bukan nggak bisa, belum pernah belajar. Beda loh … 😀 ). Saya punya buku tentang ikebana, cuma belum sempat dipraktekin. Mana sempat, lha wong keasyikan ngeblog … 😀
    [rq=3902,0,blog][/rq]Shoes With The Karet

    Balas
  19. olvy

    aku bisa origami tapi yang bentuk2 sederhana ajah hehew…
    ternyata di jepang bukan cuma yg sekolah ajah yg punya PR, ibunya pun dapet PR untuk bikin origami ebi..Saluttt!!!
    [rq=4621,0,blog][/rq]Mein Name ist Dia Sofiarini

    Balas
  20. Didien®

    duh..sayang sekali saya tidak pernah dapat bagian angka unik.. 🙂
    tp gpp lah,,bisa ikut ngomeng aja udh seneng :mrgreen:

    salam,
    [rq=4818,0,blog][/rq]IBSN : Update Softwere HP Sony Ericsson

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *