Missile and Fireworks

Hari Sabtu (4 April) kemarin, warga Jepang terutama di daerah Tohoku (Akita) waswas. Karena menurut rencana, pada tengah hari Korea Utara akan meluncurkan satelit, namun diduga itu adalah missile. Bagaimana jika missile itu “nyasar” ke Jepang?  Jadi perhatian orang Jepang (mustinya) pada berita di televisi. Jika orang Jepang yang lain tidak demikian, berarti hanya suami saya saja yang khwatir. Tapi karena hari Sabtu kebetulan mendapat libur, jadi hari libur itu harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Dan Riku menagih papanya untuk mengajak dia bermain sepeda.

“Sebentar Riku, ini papa tunggu berita penting di televisi. Mau ada missile yang diluncurkan.”
“Papa, apa beda missile dan Kembang Api?”
“Missile itu digunakan untuk membunuh orang”
“Kalau sama-sama diluncurkan, daripada missile kan lebih baik kembang api. Missile membunuh orang sedangkan kembang api justru menggembirakan orang-orang”
“Benar Riku. Pintar” kata papanya, lalu aku menimpali, “Makanya Riku cepat-cepat bisa menulis, dan tulis surat ke pemerintah, Jangan meluncurkan missile, luncurkan kembang api saja. Siapa tahu berhasil, jadi missile nya tidak jadi”
unn (ok)”

Meskipun tidak jadi hari sabtu, akhirnya jadi juga Korea Utara meluncurkan missilenya tengah hari di hari minggu (5 April) yang cerah ini. Untung saja missile jatuh ke lautan pasifik, menyeberangi kepulauan Jepang. Kalau nyasar, kan bisa gawat tuh. Meskipun pasukan bela diri Jepang sudah berjaga-jaga menghadapi segala kemungkinan.

Akhir-akhir ini emang Riku sering membuat kami tercengang dengan kemampuannya berbicara dan menyusun kalimat. Suatu waktu dia mengatakan, “Hopping machine”. Sampai Gen tanya, memangnya hopping itu apa? Dan dia peragakan. Lalu aku bilang, “hopping sama dengan jump ya”…. (tapi terus aku pikir lagi, sebetulnya lain, hopping itu kan berkali-kali seperti membal, tapi jump cuma satu kali dari tempat datar atau tinggi ke tempat rendah… emang bener maksudnya dia hopping ya hopping, ngga bisa diganti jump). Doooh mama… Tapi memang secara tidak sadar Riku juga banyak belajar banyak bahasa Inggris dari televisi juga. Karena meskipun televisi berbahasa Jepang, sekarang banyak sekali kata-kata bahasa Inggris yang dipakai begitu saja, dengan lafal Japlish. Nanti tinggal mensortir yang mana kata-kata asli bahasa Jepang, dan yang mana bahasa Inggris.

Sambil mengganti-ganti channel TV, Gen menonton sebuah acara tentang seorang ayah yang pergi bersama-sama anaknya melakukan suatu pekerjaan bersama. Then Riku langsung berkata, “Papa, buat apa sih lihat TV tentang keluarga lain? bukannya kita mau ke dry cleaning sambil latihan naik sepeda?” HAHAHAHA Kena loe!! Asal tahu aja anakmu itu kritis! Wong dia tanya begini,

“Apa itu “Bakumatsu”?”, dan dijawab
“Berakhirnya jaman Edo”.
Aku tanya “Riku tahu jaman Edo itu apa?”
“Jaman yang ada Shogun nya. Shogun itu sekarang ngga ada?”
“Ngga ada Riku. Shogun sekarang diganti dengan Perdana Menteri”
“Daitouryo? (Presiden?)”
“Jepang ngga punya Presiden. Adanya Kaisar dan Perdana Menteri. Nanti Riku belajar kok di sekolah”

Pengetahuan dia tentang jaman Edo, pasti berasal dari anime, Battosai “Rourunin Kenshin”. Pengetahuan dia tentang Presiden Amerika Washington, pasti berasal dari “Corry in teh White House” nya Disney. Jadi? Apakah TV tidak berguna? apakah bagus melarang pemakaian TV pada anak Balita? Hmmm I don’t think so. Sebagai orang asing, sepintar-pintarnya aku berbahasa Jepang, tidak akan bisa menjadi orang Jepang. Pasti ada lafal bahasa Jepangku yang aneh, dan dia bisa pelajari di televisi. Asal kita pinter-pinter aja milih acara TV nya. Setiap papanya mengganti channel ke Siaran Berita, dia sering  masuk kamar tidak mau menonton. Dia bilang begini, “Papa, aku ngga suka siaran berita, isinya kebakaran, pembunuhan, perang…. Aku jadi takut dan sedih” Hhhhhhh memang benar sih!

Akhirnya, Gen dan Riku pergi juga ke dry cleaning sambil berlatih naik sepeda. Dan setelah itu seharian kami melengkapi peralatan sekolah Riku, memberi nama di semua barang-barangnya sambil mengecek apa saja yang belum ada. Membeli sepatu, sepatu boot untuk hujan dan Uwabaki sepatu dalam, dan terakhir mereka berdua saja pergi memotong rambut. Yosh! Semua sudah siap untuk menghadapi Upacara Penerimaan Murid Baru Nyuugakushiki 入学式, besok hari Senin tgl 6 April 2009. Hari penting untuk Riku memasuki dunia sekolah, Sekolah Dasar.

tas kai1

“Aku juga mau ke sekolah pake ransel…. “kata Kai(tunggu 2 tahun lagi nak, baru bisa masuk TK)

25 gagasan untuk “Missile and Fireworks

  1. mang kumlod

    Kai lucu banget…

    Iya mba, kalau bisa milih acara, emang tipi itu bagus. Gw juga banyak dpt info dari tipi tapi beberapa taun terakhir ini males bgt nonton tipi. Staytune di radio n internet aja deh… 😛

    Jepang kan mestinya udah punya penangkal misil. Jadi jangan khawatir lah. Emang gelo tuh Korut, otaknya perang melulu, sama kek Amerika.

    mangkum´s last blog post..Golput di Mata Saya

    Balas
  2. mang kumlod

    Beneran nih pertamax di sini?

    mangkum´s last blog post..Golput di Mata Saya

    hahahha bener mang… tumben ya?
    EM

    Balas
  3. mang kumlod

    Yes, yes, udah lama ga petamax di sini. Sekalian hatrik ah….!! hehehe…

    mangkum´s last blog post..Golput di Mata Saya

    hahhahahahahahahhahahha

    Balas
  4. vizon

    setuju neechan… tipi gak selamanya berbahaya, tergantung kita bisa selektif dalam memilih acara buat anak2…

    afif, karena suka sekali dg anime jepang, jadi banyak tahu soal jepang dan istilah2 jepang, bahkan kalau kita jalan2 ke mal, dia sukanya makan masakan jepang, deuh…

    lain lagi dg nazhif dan fatih, karena mereka suka sekali dg serial dora dan diego, banyak sekali perbendaharaan kata inggris yg mereka bisa, karena didapat dari kedua kartun itu, padahal kami belum pernah mengajarkannya…

    so, apa yg salah dg televisi? menurut saya, yg salah adalah cara kita bersikap terhadap televisi itu… 🙂

    vizon´s last blog post..contreng!

    Balas
  5. Ria

    Pilihan tepat maka akan menghasilkan sesuatu yang tepat *gaya pemilu mode on* huhehehehehe

    maksudnya tayangan yg tepat juga dapat memberikan pelajaran yang tepat untuk anak2…

    kai dan riku sayang…yg semangat belajarnya ya biar bisa nyaingin mama nya dalam menulis dan ngeblog 😀

    Ria´s last blog post..Fabulous

    Balas
  6. Muzda

    Battousai itu, trus Doraemon, Takeshi Kaneshiro, dan novel Musashi.. yang berhasil memotovasi aku belajar bahasa jepang..
    😀

    Kecuali Musashi,, tokoh anime itu kan sering dipandang ma Ibu-Ibu di negara kita sebagai,, racun otak anak…
    Ibu-Ibu rese : “Ugh,, tiap hari kok nontonnya anime, bacaannya kok komik… Sana, nonton berita ..”
    Lohh … ??!

    Muzda´s last blog post..Kusebut Mereka Seniman yang Hidup di Jalan

    Balas
  7. olvy

    riku n gen emang top abis, kritikus 🙂

    missile emang menakutkan bu…serem mana pake uji coba segala huhuhu

    salam u smua y

    Balas
  8. imoe

    ihhh anaknya lucu dan pinter banget, itu menggambarkan siapa ibu dan ayahnya hehehehehehe

    hati-hati juga dengan TV lho bu, harus ada kesepakatan bersama, bagian mana yang boleh di tonton dan bagian mana yang ngak…..

    wah gak sabar tuh nunggu tanggal 6….., sama dengan saya yang gak sabar nunggu tanggal 9 mencontrengggggggggg

    imoe´s last blog post..…lika-liku kripik budaya…

    Balas
  9. heri koesnadi

    wah biasanya anak gak jauh ari orang tuanya. klo anaknya, masih kecil aja udah sepintar itu, apalagi orang tuanya yang sudah dewasa yah… hebat..

    heri koesnadi´s last blog post..Eclipse

    Balas
  10. Didien®

    Korut terpuruk krn ulahnya sendiri..tp juga jangan salahkan korut kalo berusaha mempertahankan diri dari agresi negara lain…hehehe jd intinya kemana yah komen saya ini??? hihi..

    Didien®´s last blog post..iPhone OS 3.0, Dilengkapi dengan Copy Paste

    Balas
  11. Didien®

    Riku kritisnya seperti saya yah..?? heuheu.. *narsis*
    Pasti kelak Riku jadi anak yg pandai, dan sbg org tuanya pasti bangga kan bun.. ^_^

    Balas
  12. Didien®

    lihat posenya kai yg bawa tas itu bikin saya ngiri..hihihihihi…
    *imut banget seh nak..*

    Didien®´s last blog post..iPhone OS 3.0, Dilengkapi dengan Copy Paste

    Balas
  13. dyahsuminar

    aduuuh…lucu sekali cucu eyang ini…
    riku yang pinter,kai yang meniru niru kakaknya….Eyang jadi kangen cucu Zee yang jauuuh juga..kabar baik mbak Imel ?

    Balas
  14. Melati

    Kantong baju olah raga modelnya klasik ya.
    Apa sengaja dipilih sekolahnya supaya anak-anak nggak berlomba-lomba betapa modernnya gaya barang-barang mereka?

    Balas
  15. Daniel Mahendra

    Ya, emak bapaknya bisa membimbingnya dengan memilihkan tayangan yang tepat. Apa boleh buat, tak semua program berita memberikan efek baik.

    Jangankan anak kecil, ada beberapa program berita yang dengan sengaja kuhindari karena isinya memang mengibakan. Membuat pikiran jadi negatif terus, dan tak bervitamin sama sekali.

    Hopping machine, Tanteee… 😉

    Daniel Mahendra´s last blog post..Forgiven Not Forgotten

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *